Yayasan Kata

THE

WORD

NOVEMBER, 1907.


Hak Cipta, 1907, oleh HW PERCIVAL.

MOMENTS WITH FRIENDS.

 

Orang Kristian mengatakan bahawa Manusia mempunyai Tubuh, Jiwa dan Roh. Theosophist mengatakan bahawa Man mempunyai Tujuh Prinsip. Dalam beberapa perkataan apakah Tujuh Prinsip ini?

Theosophist memandang manusia dari dua sudut pandangan. Dari satu dia fana, dari yang lain dia abadi. Bahagian fana manusia terdiri daripada empat prinsip yang berbeza. Pertama, badan fizikal, yang dibina dari pepejal, cecair, udara dan api, yang semuanya adalah bahan tubuh fizikal. Kedua, linga sharira, iaitu bentuk, atau badan reka bentuk fizikal. Bentuk badan ini adalah eter, satu perkara yang tidak berubah daripada fizikal yang sentiasa berubah. Reka bentuk atau bentuk badan adalah prinsip yang membentuk makanan yang tidak berbentuk padat, cair, gas dan cahaya yang dibawa ke dalam tubuh, dan yang mengekalkan bentuknya sepanjang hidup. Ketiga, adalah prana, atau prinsip kehidupan. Prinsip hidup ini menyebabkan badan bentuk berkembang dan berkembang, jika tidak, bentuknya akan tetap sama. Oleh prinsip kehidupan makanan badan fizikal disimpan dalam peredaran yang berterusan. Prinsip kehidupan meruntuhkan dan melepaskan lama dan menggantikannya dalam bentuk dengan perkara baru. Oleh itu, fizikal lama dibawa dan digantikan dengan perkara fizikal yang baru, dan benda hidup dibina ke dalam badan fizikal, dan badan fizikal itu diberikan bentuk dan dipegang oleh bentuk atau badan bentuk. Keempat, adalah kama, prinsip keinginan. Keinginan adalah haiwan kesenangan bergelora pada manusia. Ia adalah naluri yang wujud dan kecenderungan haiwan dalam manusia, dan ia menggunakan dan memberi arah kepada kehidupan dan bentuk badan fizikal. Empat prinsip ini membentuk bahagian manusia yang mati, dipisahkan, disintegrasikan dan kembali ke unsur-unsur dari mana ia ditarik.

Bahagian abadi manusia adalah tiga kali ganda: Pertama, manas, minda. Fikiran adalah prinsip tersendiri yang menjadikan manusia menjadi manusia. Fikiran adalah prinsip pemikiran dalam manusia, yang menganalisis, memisahkan, membandingkan, identiti itu sendiri dan menganggap dirinya terpisah dari orang lain. Ia bersatu dengan keinginan dan semasa kehidupan fizikal ia menyukai keinginan untuk menjadi dirinya sendiri. Alasan minda, tetapi keinginan mahu; naluri mengidamkan, bertentangan dengan sebab yang ditentukan. Dari sentuhan minda dengan hasrat datang semua pengalaman kami dalam kehidupan. Oleh kerana hubungan fikiran dan keinginan kita mempunyai dualiti manusia. Di satu pihak, kehebohan, marah, berleluasa; pada yang lain, yang munasabah, cinta kasih sayang yang berasal asalnya ilahi. Fikiran adalah prinsip di mana wajah alam diubah; gunung-ganang disamakan, terusan-terusan dibina, struktur-struktur yang menaikkan langit dan daya-daya alam yang dimanfaatkan dan didorong untuk membina tamadun. Yang keenam, buddhi, adalah jiwa ilahi, prinsip yang tahu dan merasakan dirinya berada pada orang lain dan orang lain dengan sendirinya. Ia adalah prinsip persaudaraan yang benar. Ia mengorbankan dirinya bahawa semua sifat mungkin dinaikkan ke tahap yang lebih tinggi. Ia adalah kenderaan yang bertindak semangat murni. Ketujuh, atma, adalah roh itu sendiri, murni dan tidak tercemar. Semua benda bersatu padanya, dan ia adalah prinsip yang melintas melalui dalam dan tentang segala sesuatu. Fikiran, jiwa dan semangat, adalah prinsip abadi, sedangkan fizikal, bentuk, kehidupan dan keinginan adalah fana.

Bahagian kristian manusia ke dalam badan, jiwa dan semangat tidak jelas. Jika oleh tubuh adalah bentuk fizikal, maka bagaimanakah akaun untuk kehidupan yang berasingan, bentuk tetap dan binatang di dalam manusia? Jika oleh jiwa dimaksudkan hal yang mungkin hilang atau mungkin diselamatkan, ini memerlukan penjelasan yang berbeda dari orang Kristen. Orang kristian menggunakan jiwa dan semangat dan sinonim dan dia seolah-olah tidak dapat menentukan jiwa dan semangat dan tidak dapat menunjukkan perbezaan antara masing-masing. Theosophist oleh klasifikasi tujuh kali dia memberi manusia penjelasan tentang manusia, yang paling tidak munasabah.

 

 

Dalam beberapa perkataan bolehkah anda memberitahu saya apa yang berlaku semasa kematian?

Kematian bermaksud pemisahan badan fizikal daripada reka bentuk, atau bentuk tubuh. Apabila kematian mendekati bentuk badan eter mengeluarkan diri dari kaki ke atas. Kemudian minda atau ego meninggalkan tubuh melalui dan dengan nafas. Napas dalam berlepas berhenti hidup, meninggalkan tubuh bentuk, dan bentuk tubuh naik dari dada dan biasanya keluar dari fizikal dari mulut. Kord yang telah menyambungkan fizikal dengan bentuk badannya telah terputus, dan kematian telah berlaku. Oleh itu, adalah mustahil untuk memulihkan badan fizikal. Prinsip keinginan dapat memegang minda sensual dalam perhambaan untuk suatu waktu, jika fikiran sepanjang hidup itu memikirkan keinginannya sendiri, dalam hal ini ia tetap dengan nafsu binatang sampai waktu seperti itu dapat membedakan antara dirinya dan mereka, maka itu melepasi keadaan istirahat atau aktiviti yang ideal yang sesuai dengan pemikiran yang paling tinggi, yang dilayaninya semasa hidup dalam badan fizikal. Di sana ia kekal sehingga tempoh istirahatnya berakhir, kemudian ia kembali ke kehidupan bumi untuk meneruskan kerja dari titik di mana ia ditinggalkan.

 

 

Kebanyakan ahli rohani mendakwa bahawa pada masa-masa mereka jiwa-jiwa yang berlepas muncul dan bercakap dengan rakan-rakan. Theosophists mengatakan bahawa ini tidak berlaku; bahawa apa yang dilihat bukanlah jiwa tetapi cangkang, cetek atau keinginan tubuh yang telah dibuang oleh jiwa. Siapa yang betul?

Kami menganggap pernyataan teosofis itu lebih tepat, kerana entiti yang mana mungkin bercakap dengan seakan-akan hanya gema dari apa yang difikirkan oleh entiti semasa hidup dan percakapan itu berlaku untuk benda-benda material, sedangkan bahagian ilahi manusia akan bercakap tentang perkara rohani.

 

 

Sekiranya jiwa manusia boleh dipenjarakan selepas kematian oleh badan keinginannya, kenapa tidak jiwa ini muncul pada masa-masa dan kenapa salah untuk mengatakan bahawa ia tidak muncul dan bercakap dengan penjaga?

Tidak mustahil jiwa manusia muncul di tempat duduk dan bercakap dengan rakan-rakan, tetapi sangat tidak mustahil ia berlaku, kerana "penjajah" tidak tahu bagaimana membangkitkan banduan sementara dan kerana penampilan itu sama ada harus dipanggil oleh orang yang tahu bagaimana, atau dengan keinginan kuat seseorang yang hidup dan juga jiwa manusia yang dilucutkan. Adalah salah untuk mengatakan bahawa penampilan adalah jiwa-jiwa yang telah berlepas kerana jiwa manusia yang tidak dapat membezakan antara dirinya dengan keinginannya biasanya melalui metamorfosis yang mirip dengan rama-rama agar dapat menyadari keadaannya. Walaupun dalam keadaan ini ia tidak aktif seperti kepompong. Bahawa jiwa manusia yang mampu dari kehendaknya sendiri untuk membedakan dirinya dari binatang itu akan menolak untuk melakukan lebih banyak hubungan dengan binatang itu yang menyebabkannya sengsara.

Alasan untuk kejadian yang luar biasa ini sebagai penampilan jiwa manusia yang dilucutkan secara berkala adalah untuk berkomunikasi dengan orang yang hadir dalam topik tertentu, misalnya, sebagai maklumat mengenai kepentingan rohani atau nilai falsafah kepada yang paling penting. Komunikasi dari entiti yang menyamar di bawah gelaran orang yang berlepas, berbual-bual dan membingungkan tentang hal-hal yang tidak penting dengan spekulasi sesekali pada beberapa perkara yang dicadangkan oleh salah seorang penjaga. Sekiranya rakan-rakan kita yang bertaqwa telah bersalah atas perbualan seperti itu semasa bersama kita semasa kehidupan dunia mereka, kita akan, sebagai kawan, bersedih hati untuk mereka, tetapi kita sepatutnya dipaksa untuk meletakkan mereka dalam suaka yang tidak berperikemanusiaan, kerana ia akan telah jelas sekali bahawa mereka telah kehilangan fikiran mereka. Ini adalah apa yang telah berlaku kepada makhluk-makhluk yang muncul pada masa-masa tertentu. Mereka sebenarnya telah kehilangan minda mereka. Tetapi keinginan yang kita katakan tentang jenazah, dan itu adalah keinginan dengan hanya satu refleksi minda yang telah dikaitkan dengan yang muncul pada masa itu. Penampilan ini melompat dari satu topik ke topik yang lain dengan tidak menunjukkan sebab dan juga kelembutan pemikiran atau ekspresi yang jelas. Seperti yang gila, mereka nampaknya tiba-tiba berminat dalam subjek, tetapi mereka tiba-tiba kehilangan subjek, atau hubungan mereka dengannya, dan melompat ke yang lain. Apabila seseorang melawat suaka yang tidak berperikemanusiaan dia akan bertemu dengan beberapa kes yang luar biasa. Beberapa orang akan bercakap dengan mudah di banyak topik minat, tetapi apabila perkara tertentu diperkenalkan orang gila menjadi ganas. Jika perbualan berterusan cukup lama, titik di mana mereka berhenti menjadi manusia akan ditemui. Ia hanya dengan bentuk cambuk atau keinginan yang muncul di tempat duduk. Mereka echo naluri lama dan rindu untuk dan kehidupan bumi dan menyatakan diri mereka mengikut kehendak mereka, tetapi mereka selalu jatuh ke dalam perbualan yang tidak masuk akal apabila perkara lain diperkenalkan yang tidak sesuai dengan keinginan mereka. Mereka mempunyai licik haiwan dan, seperti binatang, akan bermain di lapangan dan menyeberang dan mengulangi jejak mereka untuk menghindari orang yang mengejar mereka dengan soalan berturut-turut. Sekiranya perburuan dilakukan, pihaknya telah meninggalkan perpindahan tawaran kepada penanya kerana "masa beliau sudah selesai dan dia mesti pergi" atau dia akan mengatakan bahawa dia tidak tahu bagaimana untuk membalas apa yang dia bertanya. Sekiranya jiwa manusia yang dilucutkan sepatutnya muncul dia akan langsung dan jelas dalam kenyataannya dan apa yang dia katakan akan menjadi nilai kepada orang yang ditangani. Sifat komunikasinya adalah nilai moral, etika, atau rohani, ia tidak akan menjadi perkara yang biasa, seperti yang selalu berlaku pada masa-masa tertentu.

 

 

Sekiranya penampilan di tempat duduk hanyalah cangkerang, cangkul atau badan keinginan, yang telah dilepaskan oleh jiwa manusia selepas kematian, mengapa mereka dapat berkomunikasi dengan pengetua mengenai subjek yang hanya diketahui oleh orang yang berkenaan, dan mengapa adakah subjek yang sama akan dibangkitkan berulang-ulang?

Jika bentuk cambuk atau keinginan disambungkan semasa kehidupan bumi dengan nama-nama yang mereka nyatakan, mereka menyedari topik-topik tertentu, seperti dalam hal orang gila, tetapi mereka hanya robot, mereka mengulangi lagi pemikiran dan keinginan hidup. Seperti ponograf, mereka bercakap apa yang dikatakan kepada mereka, tetapi tidak seperti fonografi mereka mempunyai keinginan haiwan. Memandangkan keinginan mereka berkaitan dengan bumi, maka mereka kini, tetapi tanpa kekangan kerana kehadiran minda. Jawapan mereka dicadangkan dan seringkali ditunjukkan oleh soalan-soalan yang diberikan kepada mereka, dan yang oleh mereka dilihat dalam fikiran peminta walaupun dia mungkin tidak menyedarinya. Sebagai contoh, seseorang mungkin melihat cahaya yang ditunjukkan pada topi pemakai atau objek lain yang mungkin tidak diketahuinya. Apabila si penanya dimaklumkan mengenai sesuatu yang tidak diketahui sebelum ini, dia menganggapnya indah dan sudah tentu menganggap bahawa ia hanya boleh diketahui oleh dirinya sendiri dan pemberi maklumatnya, sedangkan ia hanyalah pantulan yang dilihat dalam fikiran penanya atau lain ia adalah kesan kejadian yang disebabkan oleh bentuk keinginan dan diberikan ekspresi apabila kesempatan itu membenarkannya.

 

 

Fakta tidak boleh dinafikan bahawa roh kadang kala mengatakan kebenaran dan juga memberikan nasihat yang jika diikuti akan memberi manfaat kepada semua pihak. Bagaimanakah ahli teori, atau mana-mana yang menentang rohani, menafikan atau menjelaskan fakta ini?

Tiada ahli teori atau orang lain yang menghormati kebenaran yang pernah cuba untuk menyangkal fakta, atau untuk menghindari kebenaran, dan tidak akan cuba menyembunyikan fakta-fakta, atau menjelaskannya. Usaha dari mana-mana orang yang mencintai kebenaran adalah mendapatkan fakta, bukan untuk menyembunyikannya; tetapi cintanya terhadap fakta tidak mengharuskan dia harus menerima sebagai benar tuntutan orang yang tidak munasabah, atau orang-orang yang bercakap, atau cengkerang, atau unsur, yang menyamar sebagai seorang teman yang terdiam. Dia mendengar tuntutan yang dibuat, kemudian membuktikan tuntutan itu benar atau palsu oleh keterangan yang lebih maju. Fakta selalu membuktikan diri mereka sendiri. Dari mulut mereka, para kudus membuktikan diri mereka sebagai orang suci, ahli falsafah menjadi ahli falsafah; ceramah orang-orang yang tidak berakal membuktikan mereka tidak munasabah dan curang membuktikan diri mereka sebagai cambuk. Kami tidak percaya bahawa ahli-ahli teori menentang fakta-fakta Spiritualisme, walaupun mereka menafikan tuntutan kebanyakan ahli rohani.

Bahagian pertama soalan ialah: "semangat" kadang-kadang menceritakan kebenaran. Mereka lakukan-kadang-kadang; tetapi begitu juga jenayah yang paling keras untuk perkara itu. Oleh kerana tidak ada contoh kebenaran yang dinyatakan oleh "semangat" yang telah diberikan, kita akan berusaha untuk mengatakan bahawa kebenaran atau kebenaran yang dinyatakan oleh apa yang akan dipertikaikan oleh sesetengah orang untuk memanggil "semangat" adalah sifat yang biasa. Misalnya, sebagai satu kenyataan bahawa dalam seminggu anda akan menerima surat dari Mary, atau John, atau Maria akan jatuh sakit, atau menjadi baik, atau beberapa nasib baik akan menimpa, atau seorang teman akan mati, atau bahawa kemalangan akan berlaku. Jika mana-mana perkara ini benar, ia hanya akan menunjukkan bahawa entiti-sama ada watak yang tinggi atau rendah-mampu untuk persepsi sensual yang lebih baik daripada yang sama, jika dijelmakan. Ini adalah kerana setiap badan melihat pada pesawat yang sedang berfungsi. Semasa hidup dalam tubuh jasmani, seseorang melihat benda-benda penting melalui deria fizikal; dan peristiwa hanya dilihat pada masa kejadian mereka, seperti mendapatkan sejuk, atau jatuh, atau menerima surat, atau bertemu dengan kemalangan. Tetapi jika seseorang itu tidak terhad kepada badan fizikal dan masih mempunyai pancaindera, pancaindera ini bertindak di atas pesawat seterusnya fizikal, iaitu astral. Orang yang berfungsi di pesawat astral dapat melihat peristiwa yang berlaku di sana; sudut pandangan dalam pesawat astral adalah dari tanah yang lebih tinggi daripada fizikal. Oleh itu, misalnya, pemikiran atau niat positif seseorang untuk menulis surat dapat dilihat oleh orang yang mampu melihat niat atau pemikiran sedemikian, atau selesema dapat diprediksi dengan pasti dengan melihat keadaan tubuh astral seseorang yang akan memilikinya. Sesetengah kemalangan juga boleh diramalkan apabila penyebabnya telah ditetapkan. Punca-punca ini selalu dalam pemikiran atau tindakan orang, dan apabila suatu sebab diberi hasilnya berikut. Untuk menggambarkan: jika batu dilemparkan di udara, seseorang boleh meramalkan kejatuhannya sebelum ia menyentuh tanah. Mengikut kuasa yang dilemparkan dan arka pendakiannya, lengkung keturunannya dan jaraknya akan jatuh secara tepat boleh diramalkan.

Entiti-entiti yang berfungsi di atas kapal terbang astral dapat melihat sebab-sebab setelah mereka dihasilkan dan dapat meramalkan suatu peristiwa dengan ketepatan kerana mereka dapat melihat dalam astral yang akan terjadi dalam fizikal. Tetapi pembunuh boleh melihat pendakian batu dan meramalkan keturunannya sememangnya sebagai orang suci atau ahli falsafah. Ini adalah perkara penting. Nasihat yang diberikan untuk mengelakkan kemalangan tidak membuktikan bahawa ia diberikan oleh jiwa abadi. Seorang penjahat mungkin menasihati salah satu kemalangan yang akan berlaku seperti tepat seperti seorang bijak. Sama ada menasihati seseorang berdiri di jalan batu turun dan menghalang kecederaannya. Jadi mungkin orang gila. Ia mungkin ditanya bagaimana nasihat sedemikian dapat diberikan oleh orang yang berani, jika seseorang itu tidak mempunyai fikiran. Kami akan mengatakan bahawa orang yang tidak tahu mempunyai akal fikiran dalam pengertian yang sama bahawa seorang lelaki yang tidak bersalah tidak mempunyai minda. Walaupun dia kehilangan pengetahuan tentang identitinya, ada sedikit refleksi yang ditanamkan pada keinginan, dan ia tetap dengan keinginan. Ini adalah pantulan yang memberikan kesedaran fikiran dalam kes-kes tertentu, tetapi harus diingat bahawa walaupun cangkang telah kehilangan pikiran bahwa hewan itu tetap. Haiwan itu tidak kehilangan licik dan licik binatang itu dengan kesan yang ditinggalkan oleh minda membolehkannya mengikuti, di bawah kes tertentu, seperti yang telah ditiru, peristiwa-peristiwa yang terjadi di alam di mana ia berfungsi. Fakta kemudiannya difikirkan pada dirinya sendiri sebagai gambar yang dapat dilihat oleh cermin. Apabila sesuatu peristiwa dicerminkan pada badan keinginan dan gambar ini dihubungkan dengan atau berkaitan dengan salah satu daripada penumpang pada masa itu, spook atau shell bertindak balas terhadap gambaran pemikiran yang dicerminkan dan percubaan untuk menyuarakan pemikiran atau kesan sebagai piano akan menyuarakan atau bertindak balas terhadap orang yang mengendalikan kuncinya. Apabila pengasuh mengalami kehilangan atau kehilangan sesuatu, kehilangan ini tetap sebagai gambaran dalam fikirannya dan gambar ini disimpan sebagai ingatan lama. Gambar sering dilihat atau dicerminkan oleh keinginan badan atau jeritan. Ia kemudian bertindak balas kepada gambar itu dengan memberitahu penjaga bahawa pada masa itu hilang seperti artikel nilai, atau bahawa artikel ini boleh ditemui olehnya, di tempat dia meletakkannya, atau di mana ia telah hilang. Ini adalah contoh di mana fakta-fakta yang dinyatakan dan nasihat diberikan, yang terbukti betul. Di sisi lain, di mana satu fakta diberikan, seratus kepalsuan dikatakan, dan jika nasihat sekali betul, ia adalah seribu kali mengelirukan atau membahayakan. Oleh itu, kita mengatakan bahawa ia adalah satu pembaziran masa dan memudaratkan untuk meminta dan mengikuti nasihat yang telah berlepas. Fakta yang diketahui bahawa semua orang yang memakan kelemahan orang lain, terlibat dalam pertaruhan, atau perjudian, atau spekulasi di pasaran, membenarkan mangsa yang dimaksudkan untuk memenangi sejumlah kecil wang, atau mereka akan menyanjung mangsa pada kecerdasannya dalam spekulasi. Ini dilakukan untuk menggalakkan mangsa untuk meneruskan risikonya, tetapi akhirnya ia mengakibatkan kegagalan dan keruntuhannya. Begitu juga kes dengan medium dan pemburu mata dan pemburu fenomena. Fakta-fakta kecil yang mereka temukan benar menggalakkan mereka untuk meneruskan amalan mereka sehingga, seperti spekulator, mereka berada dalam jauh mendalam untuk keluar. The spooks menganggap kawalan dan akhirnya dapat mengobati mangsa sepenuhnya dan kemudian mengikuti kegagalan dan kehancuran. Statistik perantaraan dan fenomena pemburu akan membuktikan kenyataan ini benar.

HW Percival