Yayasan Kata

THE

WORD

MAY, 1908.


Hak Cipta, 1908, oleh HW PERCIVAL.

MOMENTS WITH FRIENDS.

 

Adakah orang mati hidup dalam keluarga, dalam masyarakat, dan jika ada kerajaan?

Mereka yang meninggalkan kehidupan ini mengambil rehat yang panjang atau pendek, mengikut keperluan mereka. Mereka kemudian meneruskan kewujudan mereka di negeri selepas mereka hidup di bumi. Tetapi terdapat perbezaan ini, bahawa walaupun kehidupan di bumi memerlukan semua prinsip konstituen seorang manusia hadir di dunia ini, negara selepas itu hanya memerlukan sebuah kenderaan yang sesuai dengan pesawat di mana pikiran, ego, fungsi.

Adakah manusia hidup bersama dengan keluarganya atau dalam komuniti di bumi mengikut hasratnya, maka ia juga akan menjadi hasratnya untuk meneruskan kehidupan seperti ini dalam keadaan mati selepas itu. Jika dia lebih suka hidup bersendirian, atau kehidupan yang ditujukan untuk belajar atau penyelidikan, maka dia tidak akan menginginkan kehidupan antara yang lain; tetapi dalam mana-mana keadaan, mengikut keinginannya dalam kehidupan fizikal, begitu juga dengan hasratnya terus selepas kematian.

Selepas kematian, manusia, ego, fikiran, terus dengan semua fakultasnya, tetapi dikurangkan badan fizikal dan bentuk badan fizikal itu. Di mana sahaja pemikiran dan minatnya ada, akan ada lelaki itu. Walau bagaimanapun, apabila minda dipisahkan dari dunia dengan pemisahan dari badan fizikalnya, medium ungkapan dan komunikasi dengan dunia fizikal dimatikan dan lelaki itu tidak boleh dengan badan jasmani keluarganya atau masyarakat yang telah menduduki pemikirannya. Walau bagaimanapun, jika pemikirannya tentang keluarga atau komuniti telah kuat, dia akan berfikir dengan mereka atau memegang mereka dalam pemikirannya sebagai seseorang yang boleh berfikir dengan keluarganya atau rakan-rakan semasa hidup di dunia walaupun dia tinggal di jauh negara. Beliau tidak akan mempunyai pemikiran baru, atau memperoleh maklumat mengenai keluarga atau komuniti selepas kematiannya, dan juga tentang mereka mengetahui nasib mereka, seperti yang kadang-kadang salah. Selepas kematian, manusia hidup dalam fikiran yang telah dia ada semasa dalam kehidupan fizikal. Dia berfikir semula apa yang dia fikirkan semasa hidup.

Terdapat dunia pemikiran, yang mana selepas seluruh dunia yang manusia benar-benar hidup walaupun dalam tubuh jasmani, kerana dunia adalah kepadanya ketika dia menerjemahkannya ke dalam dunia pemikirannya. Tetapi ada dunia lain yang terletak di antara dunia pemikiran dan dunia fizikal yang akan dibuang dadah atau mabuk. Keinginan itu akan menjadi faktor utama. Penampakan seperti itu akan bertindak sama seperti yang di bawah pengaruh ubat atau minuman keras. Walau bagaimanapun, hasrat itu akan menjadi nyata walaupun pemabuk itu menunjukkan keinginannya. Hanya dalam beberapa penampilan badan-badan keinginan itu adalah minda yang hadir. Oleh kerana minda mengandung kehidupan keluarga atau kehidupan masyarakat sebagai ideal dalam dunia fizikal, maka fikiran yang sama akan memelihara keluarga atau kehidupan masyarakat di dunia pemikiran yang ideal setelah kematiannya. Tetapi di dunia fizikal ini kehidupan yang ideal seolah-olah menjadi bayang-bayang dan samar-samar dan kehidupan fizikal sebenarnya dan perkara hakikatnya, kini keadaannya terbalik; dunia yang ideal adalah sebenar dan fizikal telah hilang sepenuhnya atau hanya menjadi ideal abstrak.

Ya, ada kerajaan dalam keadaan mati selepas itu. Setiap negeri selepas kematian mempunyai kerajaan sendiri dan undang-undang setiap negeri mengawal keadaan itu. Undang-undang keadaan keinginan ditunjukkan oleh namanya sendiri: keinginan. Dunia yang ideal ditadbir oleh pemikiran. Setiap negeri dikawal secara automatik oleh keinginan, atau pemikiran yang ideal, masing-masing mengikut sifatnya, dan semua mengikut keadilan.

 

 

Adakah hukuman atau pahala untuk perbuatan yang dilakukan oleh orang mati, sama ada semasa hidup atau selepas kematian?

Ya, dan setiap perbuatan membawa hasilnya sendiri, sesuai dengan tindakan dan sesuai dengan motif dan pemikiran yang mendorong tindakan itu. Ramai yang bertindak di dunia ini bertindak dengan tidak senonoh, namun tindakan itu membawa hadiah atau hukumannya. Siapa yang menarik pencetus pistol yang dia tidak tahu telah dimuatkan dan menembakkan jarinya, atau tangan seorang kawan, menderita hasilnya secara fizikal seketika dia telah ditembak dengan niat untuk mencederakan. Hukuman fizikal adalah sama. Tetapi dia tidak menderita hukuman mental yang akan menyebabkan penyesalan, yang akan menderita jika dia melakukan tindakan dengan pengetahuan tentang apa yang akan berlaku.

Ini terpakai kepada soalan semasa hidup dalam dunia fizikal. Tetapi ada sisi lain yang selepas keadaan maut. Mereka yang berada dalam keadaan mati selepas bertindak sebagai kesan berikut sebab. Dunia ini adalah dunia sebab dan kesan, tetapi negeri-negeri selepas itu hanya kesan. Tubuh keinginan terus bertindak setelah kematian menurut dorongan yang dibenarkan selama kehidupan fizikal. Oleh itu, perbuatan yang dilakukan oleh entiti astral, atau bahkan oleh fikiran dalam dunia idealnya, hanya hasil, bukan penyebabnya. Mereka adalah akibatnya sebagai ganjaran atau hukuman untuk perbuatan yang dilakukan di dunia fizikal. Tetapi amalan ini tidak dihadiahkan atau dihukum.

Istilah "pahala" dan "hukuman" adalah istilah teologi. Mereka mempunyai makna peribadi dan mementingkan diri sendiri. Sama ada dalam dunia ini atau dunia lain, undang-undang yang benar menafsirkan hukuman sebagai suatu pelajaran yang diberikan kepada pelaku tindakan yang salah. Ganjaran adalah pelajaran yang diberikan kepada pelaku tindakan yang betul. Pelajaran yang dipanggil hukuman diberikan kepada pelaku untuk mengajarnya supaya tidak berbuat salah lagi. Ganjaran mengajar akibat tindakan yang betul.

Dalam keadaan maut selepas itu, tubuh keinginan menderita sama seperti seorang lelaki selera yang kuat, ketika dia tidak mempunyai cara atau peluang untuk memenuhi nafsu makannya. Tubuh fizikal adalah medium di mana badan keinginan memuaskan nafsu makannya. Apabila badan keinginan dilucutkan atau dipotong dari badan fizikalnya semasa kematian, selera tetap, tetapi ia tidak mempunyai cara untuk memuaskan mereka. Jadi jika keinginan itu sengit dan untuk kepuasan fizikal ada selepas kematian kelaparan keinginan, atau pembakaran gairah, tetapi tanpa cara memuaskan atau menenangkannya. Tetapi minda yang cita-cita tinggi, mengalami semua kegembiraan yang menghadiri pemenuhan cita-cita ini, kerana di dunia di mana cita-cita adalah.

Oleh itu kita ada di dalam selepas kematian menyatakan hukuman atau ganjaran, atau lebih tepat dipanggil, pelajaran tentang tindakan yang benar dan salah, sebagai hasil pemikiran, perbuatan dan tindakan yang dilakukan ketika hidup di dunia fisikal.

 

 

Adakah orang mati memperoleh pengetahuan?

Tidak, mereka tidak masuk akal istilah itu. Semua pengetahuan yang diperolehi oleh minda mesti diambil semasa hidup dalam tubuh jasmani dalam dunia fizikal ini. Di sinilah ia mesti memperoleh pengetahuan jika pengetahuan akan diperolehi. Selepas kematian, kita mungkin melalui proses pencernaan atau asimilasi, tetapi hanya dari perkara-perkara yang diperoleh di dunia ini, dengan pengertian yang sama bahawa seekor lembu dapat mengunyah biaknya di dalam palungannya, tetapi hanya dari apa yang telah dibawa dari Padang. Oleh itu, kehidupan yang berjauhan atau mencerna keinginan, pemikiran, atau cita-cita yang telah dihasilkan, dikembangkan dan dikumpulkan sepanjang hayat. Pengetahuan sebenar semua dunia mesti diperoleh semasa hidup di dunia ini. Entiti tidak dapat memperoleh selepas kematian apa yang tidak diketahui semasa hidup. Ia boleh membesarkan dan hidup semula apa yang telah diketahui semasa hidup, tetapi ia tidak dapat memperoleh pengetahuan baru selepas kematian.

 

 

Adakah orang mati mengetahui apa yang sedang berlaku di dunia ini?

Sesetengah mungkin, yang lain tidak boleh. Ia bergantung kepada apa yang kita maksudkan dengan "orang mati." Badan bumi mengikat badan keinginan adalah satu-satunya kelas dari banyak golongan "orang mati" yang mungkin tahu apa yang sedang berlaku di dunia ini. Tetapi, mereka hanya dapat mengetahui apa yang sedang berlaku kerana ia berkaitan dengan keinginan dan keinginan yang mereka alami semasa hidup, dan apa yang berlaku kepada mereka. Sebagai contoh, keinginan pemabuk akan tahu apa yang berlaku di dunia kerana ia berkaitan dengan keinginan untuk minum dan kemudian hanya apabila dia dapat mencari kawasan kejiranan dan orang yang ketagih minum. Dia dapat mencari kejiranan dengan daya tarikan semulajadi seperti suka, tetapi untuk mengalami apa yang sedang terjadi, dia mesti melakukannya melalui badan fizikal seseorang yang minum, yang akan dilakukannya dengan memasuki dan mengobati orang yang minum. badan keinginan pemabuk tidak mungkin mengetahui apa yang berlaku di dunia politik atau kesusasteraan atau seni, dan juga tidak tahu atau memahami penemuan dalam bidang astronomi atau sains matematik. Memandangkan setiap orang mencari alam sekitar yang paling sesuai di dunia fizikal, maka badan keinginan akan tertarik kepada persekitaran fizikal yang sesuai dengan keinginan mereka.

Persoalannya, bolehkah mereka tahu apa yang berlaku walaupun di kawasan tersebut? Badan keinginan biasa tidak dapat, kerana ia tidak mempunyai organ fizikal yang dapat melihat objek fizikal. Ia mungkin merasakan keinginan dan berada di dekat objek ungkapannya, tetapi ia tidak dapat melihat objek kecuali ia masuk ke dalam tubuh manusia dan menggunakan organ penglihatan atau deria lain untuk menyambungnya dengan dunia fizikal. Pada yang terbaik, badan keinginan biasa dapat melihat rakan astral hanya dari keinginan dunia fizikal.

Fikiran yang telah memisahkan hubungannya dengan badan dan diluluskan ke dunia idealnya tidak akan tahu apa yang berlaku di dunia fizikal. Dunia idealnya ialah surga. Dunia syurga atau ideal ini akan menjadi seperti jika semua benda di dunia fizikal diketahui. Cita-cita dunia bumi boleh diketahui oleh dunia yang ideal, tetapi hanya sebagai cita-cita ini sama, seperti yang dialami oleh fikiran dalam dunia idealnya.

 

 

Bagaimana anda menerangkan kes-kes di mana orang mati telah muncul sama ada dalam mimpi, atau kepada orang-orang yang terjaga, dan telah mengumumkan bahawa kematian orang-orang tertentu, pada umumnya anggota keluarga yang lain, sudah dekat?

Mimpi yang tidak disebabkan oleh sebab fisiologi berasal dari dunia astral atau dari dunia pemikiran. Kematian seseorang yang diumumkan dalam mimpi hanya bermaksud bahawa orang yang diumumkan mati telah menubuhkan atau menimbulkan sebab-sebab yang menyebabkan kematiannya, dan sebab-sebab yang ditubuhkan tercermin dalam dunia astral. Di sana mereka boleh dilihat sebagai gambar; semua keadaan yang menghadiri kematian juga boleh dilihat jika dicari. Jadi impian, kematian yang berlaku, seperti yang diumumkan, boleh dilihat oleh sesiapa yang bersentuhan dengan pemikiran semasa yang menyebabkan gambar itu. Dalam kes di mana seseorang muncul dalam mimpi itu bermakna penampilan sedemikian mengarahkan perhatian seseorang dalam mimpi untuk kematian yang akan datang. Ini akan dilakukan sama ada untuk cuba mengelakkan kematian, atau untuk menyediakannya untuknya, atau sebagai contoh yang harus diperhatikan oleh mereka yang paling berkenaan.

Prinsip yang sama akan terlibat dalam kes di mana orang mati telah muncul dan mengumumkan kematian orang lain yang akan datang kepada seseorang yang terjaga, kecuali bahawa mata orang itu akan menjadi sensitif terhadap penampilannya, atau rasa astral dipercepat untuk melihat penampilan. Alasan yang sama akan digunakan. Tetapi perbezaannya adalah bahawa manakala minda melihat dalam mimpi lebih jelas daripada dalam kehidupan bangun, dan oleh itu entiti astral tidak perlu padat, penampakan itu harus lebih jelas dan indera fisikal dimainkan untuk melihatnya. Yang mati yang kemudiannya muncul adalah tubuh keinginan yang dihubungkan atau berkaitan dalam beberapa cara dengan orang yang kematiannya diumumkan. Tetapi semua orang yang diumumkan mati tidak selalu mati seperti yang diumumkan. Ini bermakna (apabila orang itu tidak dimalapkan dengan mewah) bahawa punca-punca yang benar-benar memerlukan kematian tidak benar-benar dibangkitkan, tetapi kematian itu akan diteruskan melainkan jika counter counter ditetapkan untuk mengelakkannya. Apabila tindakan yang betul diambil maka kematian boleh dihindari.

 

 

Adakah orang mati tertarik kepada ahli keluarga mereka semasa di bumi, dan mereka memerhatikan mereka; kata seorang ibu yang berlepas ke atas anak-anaknya?

Ada kemungkinan bahawa salah seorang anggota keluarga yang tertinggal mungkin tertarik kepada satu atau yang lain dari keluarga jika ada keinginan yang tidak terpenuhi yang kuat semasa hidup. Contohnya, seseorang yang ingin menyampaikan sekeping harta benda kepada yang lain yang dia miliki sepanjang hidupnya dengan tipu muslihat. Sebaik sahaja pengangkut itu dibuat, atau yang berhak mendapat pemilikan yang sah, hasrat itu akan dipenuhi dan minda dibebaskan dari bon yang memegangnya. Dalam hal seorang ibu yang mengawasi anak-anaknya, ini mungkin hanya di mana pemikirannya begitu kuat semasa hidup dan saat-saat maut untuk memegang minda ibu kepada keadaan anak-anaknya. Tetapi ini harus dilonggarkan supaya ibu dibebaskan dan anak-anak dibenarkan untuk mengerjakan takdir yang telah mereka buat dalam kehidupan dahulu. Selepas melangkah ke dunia atau surga yang idealnya, ibu yang bercerai masih memikirkan anak-anak yang sayang kepadanya. Tetapi pemikirannya mengenai anak-anak tidak boleh diganggu dalam keadaan idealnya, kalau tidak, keadaan tidak sesuai. Jika kanak-kanak menderita dia tidak dapat mengenalinya tanpa menderita dirinya, dan penderitaan tidak mempunyai tempat di dunia yang ideal. Penderitaan merupakan sebahagian dari pelajaran dan pengalaman hidup yang mana pikiran yang menderita mendapat pengetahuan dan belajar cara hidup dan berfikir dan bertindak. Apa yang berlaku ialah ibu, memegang minda anak-anak yang sayang kepadanya, mungkin memberi kesan kepada mereka melalui pemikiran. Dia tidak dapat mengawasi mereka dalam kebajikan fizikal mereka, tetapi dia mungkin dengan cita-cita tingginya menyampaikan cita-cita semacam itu kepada mereka apabila pemikiran dan nyawa mereka akan bertindak balas. Dengan cara ini bukan sahaja anak-anak ibu bapa dibantu oleh mereka yang berlepas, yang berada di dunia yang ideal atau syurga, tetapi semua rakan yang telah berlepas mungkin dapat membantu mereka yang kini hidup di dunia ini jika cita-cita yang berlepas telah tinggi dan mulia semasa mereka hubungan dan persahabatan dalam kehidupan fizikal.

 

 

Di dunia orang mati ada matahari dan bulan dan bintang yang sama seperti di dunia kita?

Tidak, sudah tentu tidak. Matahari dan bulan dan bintang dikatakan sebagai badan jasmani dalam alam semesta fizikal. Oleh itu, mereka tidak boleh, dan tidak dapat dilihat seperti itu, selepas kematian; kerana walaupun pemikiran mereka boleh dibawa dalam fikiran selepas kematian pemikiran akan berbeza dari objek. Ahli astronomi yang pemikirannya telah diambil sepenuhnya oleh kajiannya ketika masih hidup, mungkin selepas kematian masih tertarik dengan subjeknya, namun dia tidak akan melihat bulan dan bintang fizikal, tetapi hanya pemikiran atau idea mereka. Matahari dan bulan dan bintang memberikan kepada makhluk-makhluk di bumi tiga jenis cahaya kuasa dan intensiti yang berbeza-beza. Cahaya dunia fizikal kita adalah matahari. Tanpa matahari kita berada dalam kegelapan. Selepas kematian fikiran adalah cahaya yang menerangi dunia lain kerana ia juga mungkin menerangi fizikal. Tetapi apabila minda atau ego meninggalkan jasadnya, fizikal berada dalam kegelapan dan kematian. Apabila minda memisahkan dari badan keinginan, badan itu juga dalam kegelapan dan ia juga mesti mati. Apabila minda memasuki keadaan idealnya ia menyala pemikiran dan cita-cita kehidupan yang tidak jelas. Tetapi matahari fizikal, atau bulan, atau bintang-bintang, tidak boleh membuang cahaya pada keadaan mati selepas itu.

 

 

Adakah mungkin bagi orang mati untuk mempengaruhi hidup tanpa pengetahuan tentang hidup, dengan mencadangkan pemikiran atau perbuatan?

Ya, mungkin dan sering kali berlaku bahawa entiti yang tidak disatukan yang keinginannya kuat dan kehidupannya telah terputus oleh kehadiran mereka menghasut orang yang mudah terdedah, untuk melakukan kejahatan yang tidak akan dilakukan tanpa pengaruh itu. Ini tidak bermakna bahawa tindakan itu sepenuhnya disebabkan oleh entiti yang tidak disatukan, atau tidak menyangkal ketidakbersalahan seseorang yang melakukan jenayah di bawah pengaruh tersebut. Ia hanya bermaksud bahawa entiti yang tidak disengajakan akan mencari atau tertarik kepada yang paling mungkin dipengaruhi. Orang yang paling mungkin kagum haruslah menjadi medium tanpa cita-cita tinggi atau kekuatan moral, atau orang yang kecenderungannya sama dengan entiti yang mengagumkannya. Ini adalah mungkin dan kerap dilakukan tanpa pengetahuan orang yang bertindak sedemikian. Begitu juga mungkin pemikiran, yang merupakan watak yang lebih tinggi, untuk dicadangkan kepada orang lain, tetapi dalam hal seperti itu tidak perlu untuk pergi kepada orang mati untuk pemikiran, kerana pemikiran hidup mempunyai kuasa dan pengaruh yang jauh lebih daripada pemikiran daripada orang mati.

HW Percival