Yayasan Kata

THE

WORD

NOVEMBER 1909.


Hak Cipta, 1909, oleh HW PERCIVAL.

MOMENTS WITH FRIENDS.

 

Nampaknya tidak munasabah bahawa dua atau lebih pendapat yang bercanggah boleh benar mengenai sebarang kebenaran. Kenapa ada banyak pendapat mengenai beberapa masalah atau perkara? Bagaimanakah kita dapat memberitahu pendapat yang betul dan kebenarannya?

Abstrak Satu Kebenaran tidak dapat dibuktikan atau ditunjukkan kepada minda manusia, dan juga minda manusia tidak dapat memahami bukti atau demonstrasi yang mungkin untuk memberikannya, lebih daripada undang-undang, organisasi, dan karya alam semesta yang dapat dibuktikan sebagai suatu bumble lebah, atau daripada tongpole dapat memahami bangunan dan operasi lokomotif. Tetapi walaupun minda manusia tidak dapat memahami Satu Kebenaran dalam abstrak, adalah mungkin untuk memahami sesuatu kebenaran mengenai apa-apa perkara atau masalah di alam semesta yang dinyatakan. Kebenaran adalah satu perkara seperti itu. Ia adalah mustahil untuk minda manusia untuk menjadi terlatih dan maju sehingga ia mungkin tahu apa-apa seperti yang ada. Terdapat tiga peringkat atau tahap yang minda manusia mesti dilalui, sebelum ia dapat mengetahui apa-apa benda. Negara pertama adalah kejahilan, atau kegelapan; yang kedua ialah pendapat, atau kepercayaan; yang ketiga adalah pengetahuan, atau kebenaran seperti itu.

Ketidaktahuan adalah keadaan kegelapan mental di mana fikiran mungkin meredakan sesuatu, tetapi agak tidak dapat memahaminya. Apabila dalam kebodohan fikiran bergerak dan dikawal oleh pancaindera. Deria jadi awan, warna dan mengelirukan pikiran bahawa pikiran tidak dapat membedakan antara awan kejahilan dan hal seperti itu. Minda kekal jahil semasa ia dikawal, diarahkan dan dipandu oleh deria. Untuk keluar dari kegelapan kejahilan, fikiran mesti membimbangkan diri dengan pemahaman tentang perkara-perkara yang dibezakan dari pengertian perkara. Apabila fikiran cuba memahami sesuatu, sebagai dibezakan daripada mengesan perkara itu, ia mesti berfikir. Pemikiran menyebabkan minda melangkah keluar dari keadaan kejahilan yang gelap ke dalam keadaan pendapat. Keadaan pendapat adalah di mana minda merasakan sesuatu dan cuba mencari tahu apa itu. Apabila minda menyangkut dirinya dengan apa-apa perkara atau masalah, ia mula memisahkan dirinya sebagai seorang pemikir dari perkara yang membimbangkannya. Kemudian ia mula mempunyai pendapat mengenai perkara. Pendapat-pendapat ini tidak membahayakannya sementara ia berpuas hati dengan keadaan kejahilan, lebih dari pemikiran yang malas atau sensual akan sibuk dengan pendapat mereka tentang hal-hal yang tidak berlaku untuk deria. Tetapi mereka akan mempunyai pendapat mengenai perkara yang sensual. Pendapat adalah keadaan di mana minda tidak dapat melihat dengan jelas suatu kebenaran, atau benda yang ada, yang berbeza dari deria, atau objek yang kelihatan seperti itu. Pendapat seseorang membentuk kepercayaannya. Kepercayaannya adalah hasil pendapatnya. Pendapat adalah dunia tengah antara kegelapan dan cahaya. Ia adalah dunia di mana pancaindera dan objek berubah dengan cahaya dan bayang-bayang dan pantulan benda-benda yang dilihat. Dalam keadaan ini minda tidak boleh atau tidak membezakan bayangan dari objek yang melemparkannya, dan tidak dapat melihat cahaya sebagai berbeza dari bayangan atau objek. Untuk keluar dari keadaan pendapat, minda mesti cuba memahami perbezaan antara cahaya, objek, dan pantulan atau bayangannya. Apabila fikiran begitu cuba ia mula membezakan antara pendapat yang betul dan pendapat yang salah. Pendapat yang betul adalah keupayaan fikiran untuk menentukan perbezaan antara perkara dan pantulan dan bayang-bayangnya, atau untuk melihat perkara seperti itu. Pendapat yang salah ialah kesilapan bayangan atau bayang-bayang sesuatu untuk perkara itu sendiri. Walaupun dalam keadaan pendapat, minda tidak dapat melihat cahaya sebagai berbeza dari pendapat yang betul dan salah, ataupun objek yang berbeza daripada refleksi dan bayang mereka. Untuk mendapat pendapat yang tepat, seseorang mesti membebaskan minda daripada prasangka dan pengaruh deria. Deria deria jadi warna atau mempengaruhi fikiran untuk menghasilkan prasangka, dan di mana prejudis tidak ada pendapat yang benar. Pemikiran dan latihan fikiran untuk berfikir adalah perlu untuk membentuk pendapat yang betul. Apabila fikiran telah membentuk pendapat yang betul dan enggan membenarkan deria mempengaruhi atau menjejaskan fikiran terhadap pendapat yang betul, dan memegang pendapat yang betul, tidak kira sama ada ia mungkin terhadap kedudukan seseorang atau kepentingan diri atau teman seseorang, dan berpaut kepada pendapat yang betul sebelum dan di atas keutamaan kepada semua yang lain, maka minda akan pada saat itu akan masuk ke dalam keadaan pengetahuan. Fikiran itu kemudiannya tidak akan mempunyai pendapat mengenai perkara atau tidak dapat dikelirukan oleh pendapat lain yang bercanggah, tetapi akan tahu bahawa perkara itu adalah seperti itu. Satu melepasi keadaan pendapat atau kepercayaan, dan ke dalam keadaan pengetahuan atau cahaya, dengan memegang apa yang dia tahu benar dalam pilihan kepada yang lain.

Fikiran belajar untuk mengetahui kebenaran apa-apa perkara dengan mengenainya dengan perkara itu. Dalam keadaan pengetahuan, selepas ia telah belajar untuk berfikir dan telah dapat mencapai pendapat yang tepat dengan kebebasan dari prasangka dan dengan pemikiran yang terus menerus, pikiran itu melihat apa-apa yang ada dan tahu bahawa ia adalah seperti cahaya, yang merupakan cahaya pengetahuan. Walaupun dalam keadaan kejahilan itu mustahil untuk dilihat, dan ketika dalam keadaan pendapatnya tidak melihat cahaya, tetapi sekarang dalam keadaan pengetahuan fikiran melihat cahaya, dibedakan dari sesuatu dan refleksi dan bayang-bayangnya . Cahaya pengetahuan ini bermaksud bahawa kebenaran sesuatu diketahui, bahawa sesuatu yang diketahui adalah seperti yang benar-benar dan tidak seperti yang kelihatan ketika diabaikan oleh kejahilan atau keliru dengan pendapat. Cahaya pengetahuan yang benar ini tidak akan disalahartikan untuk sebarang lampu atau cahaya lain yang diketahui oleh pikiran dalam kejahilan atau pendapat. Cahaya pengetahuan itu sendiri bukti yang melampaui soalan. Apabila ini dilihat, ini kerana pemikiran dihapuskan dengan pengetahuan, seperti ketika seseorang tahu sesuatu, dia tidak lagi melalui proses yang memikirkan tentang apa yang telah dia katakan tentang dan sekarang tahu.

Jika seseorang memasuki bilik yang gelap, dia merasakan jalannya tentang bilik dan mungkin tersandung di atas objek di dalamnya, dan memarinya sendiri terhadap perabot dan dinding, atau bertembung dengan orang lain yang bergerak tanpa tujuan seperti dirinya di dalam bilik. Inilah keadaan ketidaktahuan di mana orang bodoh hidup. Selepas dia berpindah ke bilik, matanya terbiasa dengan kegelapan, dan dengan mencuba dia dapat membezakan garis besar objek dan angka bergerak di dalam bilik. Ini seperti lulus dari keadaan ketidaktahuan ke dalam keadaan pendapat di mana manusia dapat membezakan satu perkara yang malap dari benda lain dan untuk memahami bagaimana tidak bertabrakan dengan angka bergerak yang lain. Marilah kita anggap bahawa orang di negeri ini sekarang memikirkan dirinya sendiri dari cahaya yang dibawa dan tersembunyi tentang orang itu, dan marilah kita menganggap bahawa dia sekarang mengambil cahaya dan berkelip di sekeliling bilik. Dengan berkelip di sekeliling bilik dia mengelirukan bukan sahaja dirinya tetapi juga mengelirukan dan mengganggu angka bergerak lain di dalam bilik. Ini seperti orang yang cuba melihat benda-benda seperti yang dibezakan dari apa yang telah mereka tunjukkan kepadanya. Ketika dia menyalakan cahaya benda-benda itu kelihatan berbeza daripada mereka dan cahaya yang mempesona atau membingungkan visinya, seperti penglihatan manusia yang keliru dengan pendapat yang bertentangan tentang dirinya dan orang lain. Tetapi ketika dia meneliti dengan berhati-hati objek di mana cahayanya terletak dan tidak terganggu atau keliru dengan lampu lain dari angka-angka lain yang sekarang mungkin berkelip, dia belajar untuk melihat apa-apa objek seperti itu, dan dia belajar dengan terus meneliti objek, bagaimana untuk melihat apa-apa objek dalam bilik. Marilah kita anggap bahawa dia dapat dengan memeriksa objek dan rancangan bilik untuk mengetahui bukaan bilik yang telah ditutup. Dengan usaha yang berterusan, dia dapat mengalihkan halangan yang menghalang pembukaan dan apabila dia melakukan banjir cahaya ke dalam bilik dan membuat semua objek kelihatan. Jika dia tidak dibutakan oleh banjir cahaya terang dan tidak lagi menutup pembukaan kerana cahaya yang mengalir masuk dan mempesonakan matanya, tidak biasa dengan cahaya, dia akan secara beransur-ansur melihat semua objek di dalam bilik tanpa proses perlahan berlaku lebih setiap satu dengan cahaya cariannya. Cahaya yang membanjiri bilik adalah seperti cahaya pengetahuan. Cahaya pengetahuan membuat segala sesuatu diketahui oleh mereka dan oleh cahaya itu setiap benda diketahui seperti itu.

HW Percival