Yayasan Kata

THE

WORD

MAC, 1910.


Hak Cipta, 1910, oleh HW PERCIVAL.

MOMENTS WITH FRIENDS.

 

Adakah kita atau kita tidak bersatu dengan atma-buddhi?

Kita tidak. Persoalannya adalah umum dan samar-samar, dan mengambil berat bahawa kita tahu semua faktor yang berdasarkannya. Faktor-faktor adalah atma dan buddhi yang mana "kita" adalah atau tidak "dalam kesatuan." Persoalan ini jelas ditanya dari sudut pandangan teosofis. Atma dikatakan semangat sedar sejagat yang merangkumi semua perkara. Buddhi dikatakan sebagai jiwa rohani, kenderaan atma, dan yang mana atma bertindak. "Kami" dikatakan sebagai minda diri sendiri. "Kesatuan" adalah keadaan di mana satu atau lebih orang bergabung atau dicampur satu sama lain. Atma semangat sedar universal dan buddhi kenderaannya, selalu bersatu; kerana mereka bertindak secara koordinat sepanjang masa dan buddhi sedar atma dan keduanya bersatu. Oleh itu, mereka boleh dikatakan sebagai seorang yang bersatu yang sedar secara universal. Untuk satu-satunya kita berada dalam kesatuan dengan atma-buddhi, saya mesti sedar saya dan mesti tahu siapa diri saya; ia mesti menyedari keperibadian dan identiti mereka sendiri dan juga harus sedar tentang buddhi dan atma, dan harus sedar bahawa sebagai individu ia disatukan, bersatu dengan, buddhi universal dan atma. Apabila seorang individu saya sedar tentang identitinya dan sedar bahawa ia adalah satu dengan atma dan buddhi yang sadar secara universal maka individu itu dapat mengatakan bahawa ia adalah "bersatu dengan atma dan buddhi." Maka tidak akan ada spekulasi dengan itu individu tentang atma dan buddhi dan kita, dan apa kesatuan, kerana individu itu akan tahu dan pengetahuan akan menamatkan spekulasi. Dalam keadaan manusia sekarang, "kita" tidak tahu siapa kita. Jika kita tidak tahu siapa "kita", kita tidak tahu siapa atau apa yang buddhi dan atma; dan jika kita tidak tahu siapa kita dan tidak sedar secara universal, kita tidak seperti makhluk diri yang sadar dalam kesatuan prinsip atma dan buddhi yang sedar secara universal. Kesatuan adalah rapat, dan pada penerbangan yang sedar hubungan dengan benda bersatu itu. Seseorang yang sedar diri tidak dapat benar-benar mengatakan bahawa dia bersatu padu atau bersatu dengan apa-apa yang dia tidak sedar sepenuhnya, walaupun perkara lain itu ada bersama dia. Atma dan buddhi hadir bersama manusia pada setiap masa tetapi manusia bahkan sebagai diri sadar diri tidak sadar atau sadar atma dan buddhi sebagai prinsip universal dan rohani. Kerana dia tidak sedar secara universal dan kerana dia tidak menyedari identiti individunya sendiri, maka, dia, manusia, sebagai pemikiran tidak bersekutu dengan atma-buddhi.

 

 

Tidakkah benar bahawa semua yang kita boleh jadi sudah ada dalam diri kita dan yang perlu kita lakukan adalah untuk sedar akan hal itu?

Secara umumnya, itu adalah benar, dan, apa yang kita perlu lakukan adalah sedar akan apa yang ada di dalam diri kita. Ini sudah cukup untuk masa sekarang. Kemudian, mungkin, kita perlu menyedari segala sesuatu yang ada di luar kita dan kemudian melihat perbezaan antara itu dan semua yang ada di dalam diri kita.

Persoalannya sebagai pernyataan adalah menenangkan dan mudah sebagai angin lembut pada musim panas-dan sebagai tidak terbatas. Sekiranya seseorang itu akan memenuhi apa-apa soalan dan jawapannya "ya" atau jawapan yang tidak dapat dipastikan sebagai persoalan, akan ada sedikit faedah yang diperolehi seperti yang akan datang kepada seorang petani pertanian yang memikirkan dirinya dengan pemikiran bahawa dia telah menyimpan suatu tempat di dalamnya Kandang semua benih semua perkara yang tumbuh. Seseorang yang tahu atau percaya bahawa dia ada di dalamnya membuat semua yang mungkin untuk menjadi atau tahu, dan yang tidak menjadi sesuatu yang dia tahu, lebih buruk dan lebih banyak yang akan dikasihani daripada orang yang tidak berkelah dengan proposisi abstrak tetapi yang cuba hanya untuk memperbaiki keadaan fizikalnya sekarang. Di negara-negara Timur adalah perkara biasa untuk mendengar para penganut mengulangi bahasa masing-masing: "Saya adalah Tuhan"! "Saya adalah Tuhan"! "Saya adalah Tuhan"! dengan jaminan yang mudah dan paling yakin. Tetapi adakah mereka? Biasanya tuhan-tuhan ini adalah pengemis di jalan-jalan dan mereka tahu sedikit lebih daripada cukup untuk membuat penegasan; atau mereka mungkin sangat belajar dan dapat memasuki hujah-hujah yang panjang untuk menyokong tuntutan mereka. Tetapi beberapa orang yang membuat tuntutan memberikan keterangan dalam hidup dan kerja mereka yang mereka faham dan berhak kepadanya. Kami telah mengimport pengesahan ini bersama-sama dengan pelbagai jenis penganut-penganut ini dan masih menerima penghantaran baru ke Amerika Syarikat. Tetapi jika mereka adalah tuhan, yang mahu menjadi tuhan?

Adalah baik bagi manusia untuk mempercayai bahawa segala sesuatu adalah mungkin untuknya; tetapi ia adalah kepura-puraan di dalamnya untuk cuba membuat dirinya percaya bahawa dia telah mencapai ke negeri itu yang mungkin jauh dari situ. Ahli kimia di makmalnya, pelukis di atas keropoknya, pengukir di marmarnya, atau petani di ladangnya, lebih menyukai tuhan daripada orang-orang yang berjalan-jalan dan menggerunkan dan dengan tegas menegaskan bahawa mereka adalah tuhan, kerana ilahi berada dalam mereka. Dikatakan: "Saya adalah mikrokosmos makrokosmos." Benar dan baik. Tetapi lebih baik bertindak daripada mengatakannya.

Untuk mengetahui atau mempercayai sesuatu adalah langkah pertama untuk mencapainya. Tetapi untuk mempercayai sesuatu tidak mempunyai atau menjadi yang dipercayai. Apabila kita percaya bahawa semua yang kita boleh jadi ada di dalam diri kita, kita hanya menjadi sedar kepercayaan kita. Itu tidak menyedari perkara-perkara dalam diri kita. Kita akan sedar akan perkara-perkara yang kita percayai dengan cuba memahami dan mengerjakannya. Dipandu oleh motif kita dan mengikut kerja kita, kita akan sedar tentang perkara-perkara di dalam diri kita dan mencapai pencapaian kita. Dengan karyanya, ahli kimia itu menjadikannya sesuai dengan formulanya. Pelukis itu dapat dilihat dengan jelas dalam fikirannya. Pemahat itu menyebabkan imej dalam fikirannya untuk menonjol dari marmar. Petani menimbulkan untuk mengembangkan perkara-perkara yang berpotensi hanya dalam benih. Lelaki itu mempunyai segala sesuatu di dalam dirinya adalah pemikiran ilahi. Pemikiran ini adalah benih keturunan yang berpotensi. Pemikiran ilahi ini disalahgunakan, ditertawakan dan dipermalukan apabila dibungkus dengan ringan. Apabila ia ditiup dengan ringan oleh mulut yang tidak memikirkannya, seperti benih yang ditiup di atas tanah beku, tidak akan menjadi akar. Seseorang yang tahu nilai dan keinginan untuk menanam benih tidak akan mendedahkannya, tetapi akan meletakkannya di tanah yang sesuai dan akan memelihara dan menjaga apa yang tumbuh dari benih. Seseorang yang sentiasa mengatakan bahawa dia adalah ilahi, bahawa dia adalah mikrokosmos makrokosmos, bahawa dia adalah Mithra, Brahm, atau satu lagi Dewa formal, mendedahkan dan meniup benih yang ada dan tidak mungkin menjadi satu di mana benih ketuhanan akan berakar dan berkembang. Dia yang merasakan bahawa dia adalah benar Nuh Ark dan merasakan ilahi dalam, memegang suci dan memupuk pemikiran. Dengan memupuk dan memperbaik pemikirannya dan dengan bertindak mengikut kepercayaannya, dia memberikan syarat-syarat dalam dan melalui mana kecerdasan dan ketuhanan membesar secara semulajadi. Kemudian dia akan secara beransur-ansur sedar bahawa semua perkara berada di dalam dirinya dan bahawa dia secara beransur-ansur menjadi sedar akan segala sesuatu.

HW Percival