Yayasan Kata

THE

WORD

APRIL, 1906.


Hak Cipta, 1906, oleh HW PERCIVAL.

MOMENTS WITH FRIENDS.

 

Adakah seorang Theosophist percaya kepada takhayul? telah diminta salah satu daripada rakan kawan tidak lama dahulu.

A Theosophist menerima semua fakta, dan tidak pernah kehilangan alasannya. Tetapi Theosophist tidak berhenti dan berehat kandungan dengan fakta; dia berusaha mengesannya ke asalnya dan melihat akibatnya. Takhayul adalah kepercayaan atau amalan sesetengah perkara tanpa benar-benar mengetahui mengapa. Dalam cahaya yang lebih luas, tahyul adalah persetujuan minda kepada naluri atau kecenderungan mengenai beberapa amalan tanpa alasan lain untuk kepercayaan. Kepura-puraan sesebuah manusia adalah refleksi ilmu pengetahuan yang terlupakan. Ilmu hilang, dan orang-orang yang mempunyai pengetahuan, orang-orang meneruskan amalan bentuk; dan sebagainya bentuk dan kepercayaan diberikan oleh tradisi dari generasi ke generasi. Apabila mereka menjadi jauh lebih jauh dari pengetahuan mereka berpaut lebih dekat kepada takhayul mereka dan mungkin menjadi fanatik. Amalan tanpa ilmu itu adalah tahyul. Lawati gereja-gereja di sebuah bandar besar pada hari Ahad. Lihatlah rasmi ibadah; menonton perarakan choristers; notis lencana pejabat orang-orang yang menjalankan perkhidmatan; perhatikan patung-patung, perhiasan suci, instrumen, dan simbol; dengarkan pengulangan dan formula penyembahan kepada-apa? Bolehkah kita menyalahkan orang yang tidak dikenali dengan semua ini kerana memanggil tahyul, dan mengatakan bahawa kita adalah orang-orang takhayul? Oleh itu, kita cenderung untuk menganggap kepercayaan orang lain yang jarang sekali menjadi takhayul daripada orang kita sendiri. Kepercayaan karut yang dipegang oleh orang-orang yang kita panggil "orang jahil" dan "orang yang beriman," mestilah berasal. Mereka yang tahu mesti mengesan tradisi atau takhayul kepada asal mereka. Sekiranya mereka melakukan ini, mereka akan mendapat pengetahuan, yang bertentangan dengan takhayul-takhayul yang tidak pandai. Kajian yang tidak menonjol tentang takhayul sendiri akan mendedahkan kejahilan diri sendiri. Teruskan kajian dan ia akan membawa kepada pengetahuan diri.

 

 

Apa asasnya untuk kepercayaan karut bahawa seseorang yang dilahirkan dengan "caul" mungkin mempunyai fakulti psikik atau kuasa ghaib?

Kepercayaan ini berlaku sejak zaman dahulu kala, apabila manusia mengadakan persetubuhan dengan makhluk-makhluk di dalam dan di sekeliling bumi. Kemudian penglihatan, pendengaran dan indra-indra okultisme dalaman yang lain, telah diliputi oleh kehidupan yang semakin sensitif dan material. Tidak ada bahagian tubuh manusia yang tidak berkaitan dengan kekuatan dan kekuatan dalam satu atau lebih alam dunia yang tidak kelihatan. Yang disebut "caul" adalah berkaitan dengan dunia astral. Jika, apabila manusia dilahirkan dalam dunia fizikal ini, batangnya tetap bersamanya dengan setem atau mengagumkan badan astral dengan kecenderungan tertentu dan meluruskannya ke dunia astral. Di kemudian hari, kecenderungan ini dapat diatasi, tetapi tidak pernah dibinasakan sepenuhnya, kerana linga sharira, badan reka bentuk astral, disesuaikan untuk menerima jejak dari cahaya astral. Hidupan tahyul yang pelaut lelaki melekat pada peninggalan ini, sebagai tanda "nasib baik" atau sebagai pengawet terhadap lemas, berdasarkan hakikat bahawa kerana ia adalah perlindungan kepada embrio dari unsur-unsur buruk dalam pra-natal dunia, sehingga kini mungkin di dunia fisikal melindungi dari bahaya air yang sesuai dengan cahaya astral dan unsur-unsur yang, meskipun mereka dipanggil fizikal, tidak ada yang ghaib dan berasal dari dunia astral.

 

 

Sekiranya pemikiran mungkin disampaikan kepada minda orang lain, mengapa ini tidak dilakukan dengan tepat dan dengan perisikan sebanyak perbualan biasa dijalankan?

Ia tidak dilakukan kerana kita tidak "bercakap" dalam pemikiran; dan kita masih belum mempelajari bahasa pemikiran. Tetapi, fikiran kita dipindahkan ke minda orang lain lebih kerap daripada yang kita anggap, walaupun ia tidak dilakukan secara bijak seperti yang kita bercakap kerana kita tidak dipaksa oleh keperluan untuk berkomunikasi antara satu sama lain melalui pemikiran sahaja, dan, kerana kita tidak akan mengambil masalah untuk mendidik minda dan deria untuk melakukannya. Seseorang yang dilahirkan di kalangan orang yang berbudaya diberi perhatian, terlatih, berdisiplin dan dididik dengan cara orang tua atau bulatan yang dilahirkannya. Hentikan tetapi untuk berfikir, dan ia akan segera dilihat bahawa ia memerlukan kesabaran lama di pihak guru dan usaha berterusan di pihak murid untuk mempelajari seni bercakap dan membaca dan menulis bahasa, dan untuk belajar kebiasaan, adat istiadat dan mod pemikiran dalam bahasa itu. Sekiranya ia memerlukan usaha dan latihan seperti ini di dunia fizikal untuk mempelajari satu bahasa, tidaklah aneh jika beberapa orang dapat memindahkan pemikiran dengan betul tanpa menggunakan kata-kata. Tidak ada lagi okultisme untuk memindahkan pemikiran tanpa kata-kata daripada memindahkan pemikiran dengan menggunakan kata-kata. Perbezaannya adalah bahawa kita telah belajar bagaimana untuk melakukannya dalam dunia ceramah, tetapi tetap kekal sebagai anak-anak yang bodoh dalam dunia pemikiran. Peralihan pemikiran dengan perkataan memerlukan dua faktor: orang yang berbicara, dan orang yang mendengarkan; penghantaran adalah hasilnya. Ini kita tahu bagaimana untuk melakukannya, tetapi cara sebenar yang kita bicarakan dan kita faham adalah ghaib kepada kita seperti pemindahan pikiran tanpa kata-kata. Kami tidak tahu bagaimana dan dengan cara mana organ yang berlainan dalam badan beroperasi untuk menghasilkan bunyi yang diucapkan; kita tidak tahu dengan proses apa bunyi yang diucapkan dihantar melalui ruang; kita tidak tahu bagaimana bunyi yang diterima oleh tympanum dan saraf pendengaran; atau dengan apa proses itu ditafsirkan kepada kecerdasan dalam siapa yang memahami pemikiran yang disampaikan oleh bunyi. Tetapi kita tahu bahawa semua ini dilakukan, dan kita memahami satu sama lain selepas beberapa cara sedemikian.

 

 

Adakah kita mempunyai apa-apa yang serupa dengan proses pemindahan minda?

Ya. Proses telegraf dan fotografi sangat mirip dengan pemindahan minda. Harus ada pengendali yang menghantar mesejnya, mesti ada penerima yang memahaminya. Oleh itu, mesti ada dua orang yang disiplin, dilatih atau dididik untuk menghantar dan menerima pemikiran masing-masing jika mereka berbuat demikian secara bijak dan dengan ketepatan yang sama dengan perbualan cerdas biasa dijalankan, sama seperti dua orang mesti dapat bercakap bahasa yang sama jika mereka bercakap. Dikatakan bahawa ramai orang mampu melakukan ini, tetapi mereka melakukannya dengan cara yang tidak bijak, kerana mereka tidak bersedia menyerahkan minda kepada latihan yang tegar. Latihan minda ini sepatutnya teratur, dan dijalankan dengan banyak penjagaan, seperti kehidupan para sarjana dalam sekolah yang disiplin yang baik.

 

 

Bagaimanakah kita dapat bercakap dengan bijak?

Sekiranya seseorang akan memerhatikan minda dan minda orang lain dengan teliti, dia akan menyedari bahawa fikirannya disampaikan kepada orang lain melalui proses misterius. Orang yang bercakap dengan pemikiran tanpa menggunakan kata-kata mesti belajar mengawal fungsi fikirannya. Oleh kerana fungsi-fungsi minda dikawal, dan seseorang dapat memegang minda dengan mantap dalam mana-mana subjek, ia akan dianggap bahawa minda mengukir borang, mengambil bentuk dan watak subjek yang sedang dipertimbangkan, dan di sekali menyampaikan subjek ini atau berfikir kepada objek yang diarahkan, dengan bersedia di sana. Jika ini dilakukan dengan betul, orang yang diarahkan pemikiran, pasti akan menerimanya. Jika ia tidak dilakukan dengan betul akan ada kesan yang tidak jelas tentang apa yang dimaksudkan. Bagi membaca atau mengetahui pemikiran, fungsi minda juga mesti dikawal jika pemikiran yang lain diterima dan difahami. Ini dilakukan dengan cara yang sama bahawa orang yang biasa cerdas mendengar kata-kata yang lain. Untuk memahami dengan betul seseorang mesti mendengar dengan penuh perhatian terhadap kata-kata yang diucapkan. Untuk mendengarkan dengan penuh perhatian, minda harus diadakan sebisa mungkin. Jika pemikiran yang tidak relevan memasuki fikiran pendengar, perhatian yang diberikan tidak diberikan, dan perkataan, walaupun didengar, tidak difahami. Sekiranya seseorang membaca pemikiran yang lain, fikirannya mesti dipenuhi dengan penuh perhatian supaya kesan pemikiran yang disampaikan dapat dipelihara dengan jelas dan jelas. Kemudian jika pemikiran itu jelas dan jelas tidak akan ada kesulitan apa pun dalam memahaminya. Oleh itu, kita sedar bahawa pemikiran pemancar pemikiran dan minda pemikiran pemikiran mesti kedua-duanya dilatih untuk amalan itu, jika difikirkan pemindahan adalah tepat dan bijak.

 

 

Adakah hak untuk membaca pemikiran orang lain sama ada mereka mahu atau tidak?

Sudah tentu tidak. Untuk melakukan ini adalah seperti yang tidak dapat diampuni dan tidak jujur ​​kerana ia memasuki kajian orang lain dan menggeledah dan membaca karya-karya pribadinya. Setiap kali seseorang menghantar pemikiran ia dicap dengan keperibadian pengirim dan mempunyai kesan atau tanda tangan. Jika pemikiran itu bersifat sifat yang tidak diingini pengirimnya diketahui, kesan atau tanda tangan pengirim menandakan ia sama seperti yang kita tandakan sampul "peribadi" atau "peribadi." Ini menyebabkan ia tidak kelihatan kepada pencuri yang tidak jujur ​​akan melainkan jika pemikiran itu longgar dalam pembentukannya dan berkaitan dengan penipu. Dengan khayalan sejati, pemikiran sedemikian tidak akan dibaca atau diganggu. Sekiranya bukan untuk halangan ini semua guru yang bakal menjadi kuasa ilmu ghaib dapat menjadi jutawan sepanjang malam, dan, mungkin, mereka akan menghapuskan keperluan untuk mendapatkan wang dengan banyak per pelajaran atau duduk. Mereka akan mengganggu pasaran saham, membentuk kepercayaan yang ghaib dengan pasaran dunia, kemudian menyerang satu sama lain dan tiba tepat pada waktunya, seperti "kucing Kilkenny."

HW Percival