Yayasan Kata

THE

WORD

MAY, 1912.


Hak Cipta, 1912, oleh HW PERCIVAL.

MOMENTS WITH FRIENDS.

 

Mengapa helang digunakan sebagai lambang dari pelbagai negara?

Ia berkemungkinan bahawa pelbagai motif telah mendorong pengambilan helang sebagai simbol oleh banyak negara yang mengadopsinya. Tetapi ia mungkin sepatutnya diambil kerana ia mewakili alam semula jadi dan dasar, cita-cita, ideal bangsa-bangsa yang telah menanggungnya sebagai piawai mereka.

Burung elang itu adalah raja burung dan udara, seperti singa dikatakan baik di kalangan binatang. Ia adalah burung mangsa, tetapi juga kemenangan. Ia adalah burung daya tahan yang hebat, mampu terbang pantas dan panjang. Ia membakar dengan cepat pada mangsa, naik dengan cepat, dan mengangkat keunggulan di puncak yang tinggi.

Negara menghendaki kekuatan, ketahanan, keberanian, kepantasan, kekuasaan, kuasa. Burung helang mempunyai semua ini ke tahap yang tinggi. Adalah munasabah untuk mengandaikan bahawa ini adalah beberapa sebab yang menyebabkan negara atau suku atau penguasa mengguna pakai helang sebagai piawai mereka. Faktanya ialah ia telah menjadi simbol bagi banyak negara yang menakluk zaman bersejarah kita, dan terutama mereka yang berperang dengan jarak jauh.

Ini adalah ciri-ciri dia helang. Tetapi negara-negara yang mengamalkan burung ini sebagai simbolnya, biasanya memenuhi syarat atau menonjolkan ciri khasnya atau niat atau ideal sama ada dengan moto yang mengiringi helang atau dengan meletakkan simbol pada helang burung helang atau di paruhnya, seperti cabang, anak panah, bendera, perisai, tongkat, kilat, yang masing-masing bersatu atau dengan kombinasi simbol lain melambangkan watak negara atau ciri-ciri yang disukai bangsa dan tujuannya.

Semua ini adalah dari segi praktikal dan material. Terdapat satu lagi simbolisme helang di mana ciri-ciri yang sama dapat dilihat dari sudut pandangan yang lebih rohani.

Ia adalah salah satu daripada empat "Makhluk Hidup" yang disebut dalam Apocalypse yang dikatakan berdiri di sekeliling takhta Tuhan. Helang itu ditugaskan untuk menandakan Scorpio of the Zodiac. Ia melambangkan kekuatan rohani manusia. Burung helang adalah kekuatan rohani yang kuat pada manusia yang dapat naik ke ketinggian yang paling tinggi. Bangsa atau manusia yang mengambil helang sebagai lambang dalam arti rohani bertujuan untuk mencapai secara rohani semua yang diwakili oleh helang dalam simbolisme materialnya. Dia bermatlamat untuk kemenangan atas semua yang berada di bawahnya dan menggunakan kuasa untuk bangkit ke alam yang lebih tinggi. Dengan mengarahkan kuasa ini yang diwakili oleh helang, dia adalah penakluk keinginannya, keunggulan dalam wilayah tubuhnya yang mana ia naik dan, seperti helang, membuat rumahnya di puncak gunung tubuh di atas vertebra serviks. Jadi dia bangkit dari tanda Scorpio, yang merupakan ujung bawah tulang belakang, ke puncak, yang mengarah ke kepala.

 

 

Adakah helang berkepala dua kali kini digunakan sebagai lambang kebangsaan beberapa negara, dan yang terdapat pada monumen Hittites purba zaman Alkitab, merujuk kepada keadaan manusia yang androgynous?

Apabila seekor elang berkepala dua digunakan sebagai lambang negara, kadang-kadang dimaksudkan untuk menandakan antara lain yang dimaksudkan, bahwa dua negara atau negara bersatu sebagai satu, meskipun mungkin ada dua kepala kepada pemerintah. Melainkan simbol-simbol lain mengiringi helang berkepala dua pada monumen orang Hittite kuno, simbol ini tidak akan merujuk kepada lelaki androgynous. Lelaki orrogynous atau lelaki berduet, mesti termasuk dua fungsi, dua kuasa yang bertentangan. Burung elang berkepala dua sama adalah sifat yang sama, kerana kedua-dua kepala adalah helang. Untuk lelaki androgynous yang diwakili oleh helang, burung helang harus disertai oleh atau dihubungkan dengan singa, yang, walaupun dalam alam yang berbeza, mewakili antara haiwan apa yang burung helang itu adalah antara burung. Rosicrucian purba bercakap tentang "Darah Singa Merah," yang mana ia bermaksud keinginan, atau sifat haiwan dalam manusia. Mereka juga bercakap tentang "The Gluten of the White Eagle," yang mana mereka bermaksud kuasa psycho-spiritual dalam manusia. Kedua-duanya, darah singa merah, dan gluten dari helang putih, mereka berkata, harus bertemu dan berkumpul dan berkahwin, dan dari kesatuan mereka akan mengembangkan kuasa yang lebih besar. Ini seperti ravings kosong orang gila melainkan simbolisme difahami. Apabila ia berlaku, ia akan menyedari bahawa mereka lebih memahami proses fisiologi daripada mereka diberi kredit.

Darah singa merah adalah keinginan aktif yang hidup di dalam darah tubuh. Gluten helang putih berada dalam aspek pertama kelenjar getah bening di dalam badan. Lymph memasuki hati dan begitu bersatu dengan darah. Daripada kesatuan ini lahirlah kuasa lain yang mendorong generasi. Sekiranya impuls ini disenangi, para Alchemists berkata bahawa singa akan lemah dan elang akan kehilangan kuasa untuk bangkit. Jika, bagaimanapun, gluten helang putih dan darah singa merah harus terus bergaul bersama-sama tanpa memberikan impuls, singa akan menjadi kuat dan helang berkuasa, dan kuasa yang baru lahir dari perpisahan mereka akan memberi belia kepada tubuh dan kekuatan kepada minda.

Kedua-dua, singa dan elang, melambangkan dua prinsip, aspek lelaki dan feminin dari sudut psikologi fizikal. The androgyne adalah yang mempunyai sifat dan fungsinya yang maskulin dan feminin. Singa dan elang itu, darah dan kelenjar getah bening, yang bergerak dalam badan yang sama dan melaksanakan fungsi mereka untuk menghasilkan kuasa baru dalam badan itu dan tanpa memberikan impuls untuk ekspresi ke luar, mencipta kuasa tubuh yang baru dari mana lahir makhluk baru yang, seperti helang, boleh naik dari bumi dan melonjak ke alam yang lebih tinggi.

HW Percival