Yayasan Kata

THE

WORD

JULAI 1913.


Hak Cipta, 1913, oleh HW PERCIVAL.

MOMENTS WITH FRIENDS.

 

Adakah yang terbaik bagi seorang lelaki untuk meninggalkan badan fizikal tanpa sadar, bahawa jiwa itu boleh memasuki keadaan impiannya?

Adalah lebih baik bagi seorang lelaki yang bertanggungjawab untuk menyedari segala yang dilakukannya dalam keadaan fizikal dan setiap kewujudan yang lain. Sekiranya lelaki itu bermaksud prinsip pemikiran yang sedar di dalam tubuh-memutuskan untuk meninggalkan badan fizikalnya, dia tidak meninggalkannya dengan tidak sedar; jika dia meninggalkan tubuhnya tanpa sadar, dia tidak mempunyai pilihan dalam perkara itu.

Ia tidak perlu untuk jiwa-mengambil bahawa "manusia" dan "jiwa" berada dalam soalan yang dimaksudkan untuk menjadi sinonim-untuk berlepas dari badan fizikal untuk memasuki keadaan impiannya. Man jarang, jika pernah, meninggalkan jasmaninya sebelum kematian.

Manusia sedar dalam keadaan bangunnya; dia sedar dalam keadaan mimpi; dia tidak sedar semasa laluan dari bangun ke keadaan mimpi; iaitu, antara detik terakhir apabila dia terjaga dan bermimpi. Lulus dari fizikal ke keadaan mimpi sepadan dengan proses kematian; dan walaupun oleh pemikiran dan tindakan manusia menentukan apa dan bagaimana peralihan itu, dia tidak sadar dan dia tidak mengetahui masa berlalu ketika masa itu, walaupun dia mungkin mempunyai beberapa kesan tentang kelewatan itu.

Apabila lelaki belajar bagaimana untuk masuk dan bagaimana untuk meninggalkan impian apabila dia mahu, dia tidak lagi menjadi lelaki biasa, dan adalah sesuatu yang lebih daripada lelaki biasa.

 

 

Ketinggian apa yang dapat dicapai oleh jiwa yang meninggalkan badan fizikal mereka secara sedar dan yang tetap sedar selepas kematian?

Itu bergantung pada apa yang dipikirkan dan tindakan apa yang dipersoalkan oleh si penanya sebagai jiwa, dan pencapaian mental dan rohani dalam kehidupan fizikal lain dan terutama pada masa lalu. Sekiranya manusia boleh meninggalkan badan fizikalnya secara sedar apabila dia mati, dia mahu atau sekatan kematian. Sekiranya seseorang telah melalui proses kematian secara sedar atau tidak secara sedar, keadaan sedar, yang akan dia masukkan, sepadan dengan dan ditentukan oleh apa yang telah diperolehnya pengetahuan semasa hidup di dalam badan jasmaninya di bumi. Tidak memperoleh dan memiliki jumlah wang dan harta dunia, namun kedudukan yang besar, tidak juga sosial, tidak mengenali dan menguasai adat dan konvensyen, atau keterampilan dan pengertian dengan apa yang orang lain berfikir; tiada yang dikira. Pencapaian selepas kematian bergantung kepada tahap kecerdasan yang telah dicapai oleh lelaki selama hidup; mengenai apa yang dia tahu hidup; atas kawalan hasratnya sendiri; mengenai latihan fikirannya dan hujung yang dia gunakan, dan sikap mentalnya terhadap orang lain.

Setiap manusia boleh membentuk kehidupan sesetengah pendapat tentang keadaan selepas kematian dengan menyedari apa yang dia "tahu" dan apa yang dia lakukan dalam kehidupan ini dengan dirinya sendiri, dan apakah sikapnya terhadap dunia luar. Bukan apa yang dikatakan seorang lelaki atau apa yang dia percaya selepas keadaan mati akan dialami olehnya selepas kematian. Politik agama yang menjadi artikel kepercayaan dan kepercayaan oleh ahli-ahli teologi berharap atau dengan dendam terhadap dunia tidak akan menyebabkan orang-orang menjadi sedar dan mati selepas apa yang mereka dengar sebelumnya, walaupun mereka percaya apa yang mereka dengar . Selepas keadaan maut tidak dijumpai sebagai tempat panas yang disediakan bagi mereka yang tidak percaya, dan tidak hanya keyakinan dan keanggotaan gereja memberikan gelar kepada tempat pilihan di surga. Kepercayaan selepas keadaan maut boleh mempengaruhi negara-negara tersebut hanya sejauh mana ia mempengaruhi keadaan fikirannya dan tindakannya. Tiada tuhan di syurga untuk mengangkat manusia keluar dari dunia dan ke pangkuannya; tidak ada setan untuk menangkap manusia di atas tongkatnya ketika dia melangkah keluar dari dunia, tidak kira apa kepercayaannya selama hidupnya, atau apa yang dijanjikan atau diancam oleh para ahli teologi. Ketakutan dan harapan sebelum kematian tidak akan mengubah fakta selepas kematian. Fakta yang berasal dan mendefinisikan manusia selepas kematian adalah: apa yang dia tahu dan apa yang dia sebelum kematian.

Manusia boleh menipu orang tentang dirinya semasa di dunia; dengan amalan dia boleh belajar untuk menipu dirinya sendiri semasa kehidupan fizikalnya; tetapi dia tidak boleh menipu Perisikan Tingginya sendiri, Diri, seperti yang kadang-kadang dipanggil, tentang apa yang dia fikirkan dan dilakukan; untuk segala-galanya yang dia fikirkan dan disetujui secara terperinci dan secara keseluruhannya secara automatik didaftarkan dalam fikirannya; dan mengikut undang-undang keadilan yang tidak dapat dielakkan dan universal, yang mana tidak ada rayuan dan tidak melarikan diri, dia adalah apa yang dia pikirkan dan disetujui.

Kematian adalah proses pemisahan, dari masa meninggalkan badan fizikal menjadi sedar di negeri syurga. Kematian membubarkan segala-galanya dari manusia yang bukan dunia syurga. Tiada tempat di syurga untuk hamba upahnya dan banknya. Sekiranya manusia bersedih tanpa mereka, dia tidak boleh berada di syurga. Hanya orang yang boleh masuk ke syurga yang berada di negeri syurga, dan apa yang tidak tertakluk kepada neraka. Hamba gaji dan tanah dan bank kekal di dunia. Jika seorang lelaki fikir dia memiliki mereka semasa dia tinggal di bumi, dia salah. Dia tidak boleh memiliki mereka. Dia boleh memiliki pajakan ke atas sesuatu, tetapi dia hanya memiliki apa yang dia tidak boleh kalah. Apa yang tidak dapat dikalahkan oleh lelaki itu ke surga, kekal di bumi, dan selama-lamanya dia sedar akan hal itu. Dia boleh mendiamkannya dan menutupinya di bumi dengan benda yang bukan miliknya, tetapi dia masih sedar akan hal itu. Keadaan mental yang manusia masuk dan tahu semasa hidup dia akan masuk dan tahu selepas kematian, sementara dalam kehidupan fizikal dia terganggu oleh masalah dan peduli dunia. Dalam "ketinggian," atau syurga, apa yang dia sedar adalah bebas daripada ketakutan dan kegelisahan. Apa pun yang menghalang kebahagiaan di dunia dihapuskan dari negara itu.

HW Percival