Yayasan Kata

THE

WORD

OGOS, 1913.


Hak Cipta, 1913, oleh HW PERCIVAL.

MOMENTS WITH FRIENDS.

 

Tolong beri definisi keabadian dan sebutkan secara ringkas bagaimana keabadian dapat dicapai?

Keabadian adalah keadaan di mana seseorang sedar identitinya melalui semua negeri, keadaan dan perubahan.

Keabadian harus dicapai secara bijak, dengan menggunakan kecerdasan. Keabadian tidak dapat dicapai oleh kepercayaan buta dalam beberapa jenis keabadian abadi setelah kematian, dan tidak ada sesiapa yang dapat masuk ke dalam keadaan keabadian melalui hadiah, nikmat, pusaka. Keabadian mesti diperoleh dengan kerja keras, dengan kecerdasan.

Keabadian mesti diperoleh dan diperoleh sebelum kematian, semasa kehidupan seseorang dalam tubuh jasmani dalam dunia fizikal ini. Selepas kematian keabadian tidak dapat dicapai. Semua minda yang dijelmakan berusaha untuk menjadi abadi. Sekiranya keabadian tidak tercapai sebelum kematian, tubuh mati dan minda kembali ke bumi dalam badan fizikal yang baru, dari semasa ke semasa dan sampai keabadian dicapai.

Cara menuju keabadian adalah untuk menghentikan seseorang untuk mengenali dirinya dengan badan fizikalnya, atau dengan keinginan dan emosinya, keperibadiannya. Dia harus mengenal pasti dirinya dengan apa yang mempunyai pengetahuan yang mendalam; iaitu, dengan dirinya sendiri. Apabila dia berfikir tentang hal ini dan mengenali dirinya dengannya, keabadian seolah-olah dekat. Untuk berjaya dalam hal ini, seseorang harus mengambil inventori dari unsur-unsur dan elemen-elemen yang membentuknya sebelum ia dikenalpasti. Selepas inventori ini, dia mesti meneliti apa yang berubah di dalamnya, dan apa yang kekal. Bahawa dengan dia yang berterusan, dan tidak tertakluk kepada waktu dan tempat, adalah dirinya sendiri; semua yang lain adalah sementara.

Ia akan didapati bahawa wang, tanah, barang antik, harta benda, kedudukan, kemasyhuran dan apa sahaja jenis ini yang paling bernilai dunia, adalah antara perkara-perkara sementara, dan kecil atau tidak ada nilai untuk seseorang yang cuba menjadi abadi. Perkara-perkara yang bernilai adalah tidak ketara, bukan dari deria.

Kanan motif dan kanan pemikiran dalam kehidupan seharian, dalam semua fasa kehidupan seharian, tidak kira apa jalan hidup, adalah perkara yang dikira. Bukan hidup paling mudah yang membawa hasil yang paling cepat. Kehidupan seorang pertapa, jauh dari peduli dan godaan, tidak menyediakan cara atau syarat. Seseorang yang mempunyai kesukaran, cubaan, godaan, tetapi mengalahkan mereka dan tetap mengawal mereka dan benar kepada maksud pintarnya untuk menjadi abadi, akan lebih cepat dan kurang hidup mencapai matlamatnya.

Sikap fikiran yang sangat berguna adalah bahawa pencari akan tahu dirinya terpisah dari tubuhnya, terpisah dari keperibadiannya, keinginan, emosi, deria, dan kesenangan dan penderitaan mereka. Dia mesti tahu dirinya terpisah dan bebas dari semua ini, walaupun ia kelihatan menyentuh dirinya sendiri dan kadang-kadang nampaknya dirinya sendiri. Sikapnya sepatutnya, bahawa dia adalah yang tidak terhingga, hidup seperti yang tak terhingga, di dalam kekekalan, tanpa sempadan dan perpecahan masa, atau pertimbangan ruang. Itulah keadaan keabadian. Dia mesti terbiasa melihat ini sebagai realiti. Kemudian dia boleh tahu.Untuk mewah ia tidak mencukupi, dan untuk prate mengenainya, sia-sia dan kebudak-budakan.

 

 

Adakah manusia suka dan tidak suka refleksi jiwa sendiri? Sekiranya demikian, bagaimanakah ianya tercermin? Jika tidak, dari mana datangnya suka dan tidak suka ini

Istilah "jiwa manusia" digunakan secara tidak sengaja dan bermaksud banyak fasa dari bahagian-bahagian yang tidak kelihatan tentang aspek yang kelihatannya dipanggil lelaki. Jiwa mungkin bermakna keadaan pra-kelahirannya, atau bentuk bayangan yang tidak masuk akal selepas kematian, atau prinsip sejagat yang ada di dalamnya semasa hidup. Jiwa manusia di sini dianggap sebagai minda-prinsip pemikiran, cahaya sedar dalam tubuh. Suka suka dan tidak suka lelaki tidak mencerminkan pikirannya. Suka dan tidak suka hasil dari akal fikiran dengan keinginan.

Apabila minda memikirkan beberapa keinginan yang mereka suka; keinginan lain minda tidak suka. Sifat fikiran yang memikirkan hasrat, keinginan suka; bahawa sifat fikiran yang berfikir jauh dari keinginan dan deria, keinginan tidak disukai. Dengan cara ini, suka dan tidak suka dikembangkan antara minda dan keinginan. Suka dan tidak suka datang dari kesamaan dan ketidaksamaan minda dan keinginan. Manusia suka dan tidak suka dilahirkan dan dibesarkan di dalamnya. Kemudian dia menampakkan suka dan tidak suka tentang dia. Orang suka dan tidak suka yang dicipta dalam satu lelaki akan mencipta lebih banyak suka dan tidak suka pada lelaki yang dia temui; dan mereka yang menyebabkan suka dan tidak suka yang lain dalam lelaki lain yang juga menyebarkan suka dan tidak suka mereka; supaya dunia penuh dengan suka dan tidak suka. Dengan cara ini dapat dikatakan bahawa dunia adalah cerminan dari suka dan tidak suka manusia.

Adakah kita suka dunia dan perkara-perkara di dunia? Atau adakah kita tidak menyukai mereka? Ia sia-sia untuk cuba berhenti menyukai atau tidak menyukai. Adalah baik bagi manusia untuk menolak sanksi dengan fikirannya apa yang dia tahu tidak betul. Oleh itu dia mencatatkan yang tidak disukai. Ia adalah yang terbaik untuk lelaki suka dan berfikir tentang apa yang dia tahu betul, dan untuk melakukannya. Dengan cara ini, hasratnya bernilai dan berkuasa. Jika dia merawat suka dan tidak suka dengan cara ini dengan dirinya, orang lain akan melakukannya, dan dunia akan berubah dengan suka dan tidak suka.

HW Percival