Yayasan Kata

THE

WORD

OCTOBER, 1913.


Hak Cipta, 1913, oleh HW PERCIVAL.

MOMENTS WITH FRIENDS.

 

Apakah rasional doktrin penebusan, dan bagaimanakah ia dapat didamaikan dengan hukum karma?

Sekiranya penebusan diambil secara harfiah, dan sebab-sebab yang dikatakan telah membuat pendamaian yang perlu dipertimbangkan secara literal, tidak ada penjelasan rasional mengenai doktrin itu; tiada penjelasan boleh rasional. Doktrin itu tidak rasional. Beberapa perkara dalam sejarah sangat menimbulkan keburukan, begitu kejam dalam rawatan, sangat keterlaluan terhadap alasan dan ideal keadilan, sebagai ajaran penebusan. Doktrin ini ialah:

Satu-satunya Tuhan yang wujud sepanjang masa, menciptakan langit dan bumi dan segala sesuatu. Allah menciptakan manusia dengan tidak bersalah dan kejahilan, dan meletakkannya di taman yang menyenangkan untuk dicobai; dan Allah menciptakan penciptanya; dan Tuhan memberitahu manusia bahawa jika dia menyerah kepada godaan, pasti dia akan mati; dan Allah menjadikan isterinya untuk Adam dan mereka makan buah yang dewa melarang mereka makan, kerana mereka percaya itu makanan yang baik dan akan membuat mereka bijak. Kemudian Allah mengutuk bumi, dan mengutuki Adam dan Hawa dan menghalau mereka keluar dari taman, dan mengutuk anak-anak yang mereka melahirkan. Dan laknat kesedihan dan penderitaan dan kematian adalah pada semua manusia di masa depan kerana makan buah Adam yang dan Eve yang Allah melarang mereka makan. Tuhan tidak dapat atau tidak membatalkan laknatnya sehingga, seperti yang dikatakan, "dia memberikan Anak tunggalnya," Yesus, sebagai korban darah untuk menghapus kutukan. Tuhan menerima Yesus sebagai pendamaian untuk melakukan perbuatan yang salah terhadap umat manusia dengan syarat bahawa "barangsiapa yang percaya kepada-Nya tidaklah binasa," dan dengan janji bahwa dengan kepercayaan itu mereka akan "mempunyai hidup yang kekal". Kerana kutuk Tuhan, setiap jiwa yang dibuatnya untuk setiap tubuh yang dilahirkan di dunia telah ditakdirkan, dan setiap jiwa yang dibuatnya akan ditakdirkan, untuk menderita di dunia; dan, setelah kematian tubuh jiwa ditakdirkan ke neraka, di mana ia tidak dapat mati, tetapi harus mengalami penderitaan tanpa akhir, kecuali jiwa itu sebelum kematian percaya dirinya menjadi orang berdosa, dan percaya bahwa Yesus datang untuk menyelamatkannya dari dosa-dosanya ; bahawa darah yang dikatakan Yesus yang telah diturunkan di atas salib adalah harga Tuhan yang menerima anaknya yang satu, sebagai pendamaian untuk dosa dan tebusan jiwa, dan kemudian jiwa itu akan diterima setelah kematian ke syurga.

Kepada orang-orang yang dibesarkan di bawah pengaruh lama gereja mereka yang baik, dan terutama jika mereka tidak biasa dengan undang-undang sains semula jadi, kebiasaan mereka dengan kenyataan-kenyataan ini akan menyembah keabsahan mereka dan mencegah mereka daripada kelihatan aneh. Apabila diperiksa dengan alasan, mereka dilihat dalam kekerasan telanjang mereka, dan tidak semua api neraka terancam dapat menghalang orang yang melihat dari mengecam doktrin itu. Tetapi orang yang mengecam doktrin itu tidak boleh mengutuk Tuhan. Tuhan tidak bertanggungjawab terhadap doktrin itu.

Doktrin harfiah tentang penebusan itu tidak dapat didamaikan dengan hukum karma, oleh karena itu penebusan itu adalah salah satu peristiwa yang paling tidak adil dan tidak munasabah yang pernah direkam, sedangkan karma adalah hukum keadilan yang berfungsi. Sekiranya penebusan itu adalah suatu tindakan keadilan ilahi, maka keadilan ilahi akan menjadi salah faham dan lebih tidak adil daripada mana-mana perbuatan yang tidak berperikemanusiaan manusia. Di mana ada bapa yang akan memberikan anaknya yang satu-satunya untuk dianiaya dan disalibkan, dibunuh, oleh banyak manikin yang dibuat oleh dirinya sendiri, dan yang, kerana tidak tahu bagaimana membuat mereka bertindak sesuai dengan keinginannya, telah menyatakan kutukan kehancuran terhadap mereka; kemudian telah mengulangi dirinya dari kutuknya dan bersetuju untuk memaafkan mereka jika mereka percaya dia telah memaafkan mereka, dan kematian dan penumpahan darah anaknya telah membebaskan mereka dari perbuatan mereka.

Tidak mustahil untuk memikirkan tindakan seperti itu sebagai ilahi. Tiada siapa yang boleh mempercayainya untuk menjadi manusia. Setiap pencinta permainan yang adil dan keadilan akan mengasihani para manikin, merasakan simpati dan persahabatan bagi anaknya, dan menuntut hukuman untuk ayahnya. Kekasih keadilan akan menghina tanggapan bahawa para manikin harus mencari pengampunan dari pembuatnya. Dia akan menuntut agar pembuatnya memohon maaf kepada mereka kerana menjadikan mereka manikin, dan akan menegaskan bahawa pembuatnya mesti berhenti dan membetulkan banyak kesalahannya dan membuat segala kesalahan yang telah dibuatnya; bahawa dia harus sama sekali menghapuskan kesedihan dan penderitaan yang telah dia dibawa masuk ke dunia dan yang mana dia mendakwa mempunyai pengetahuan sebelumnya, atau yang lain, bahawa dia mesti memberikan manikinnya, bukan sekadar memikirkan cukup kuasa untuk mempersoalkan keadilan hukumnya, tetapi dengan kecerdasan yang mencukupi untuk membolehkan mereka melihat keadilan dalam apa yang telah dilakukannya, supaya mereka dapat mengambil tempat mereka di dunia dan pergi dengan rela dengan pekerjaan yang diberikan kepada mereka, bukan menjadi budak, sesetengah di antaranya kelihatan menikmati kemewahan yang tidak diperolehi dan kesenangan, kedudukan dan kelebihan yang dapat diberikan kekayaan dan pembiakan, sementara yang lain didorong oleh kehidupan melalui kelaparan, kesedihan, penderitaan dan penyakit.

Sebaliknya, tidak ada egotisme atau budaya adalah waran yang mencukupi untuk seorang lelaki mengatakan: manusia adalah pengeluaran evolusi; evolusi adalah tindakan atau hasil tindakan kekuatan buta dan buta; kematian berakhir semua; tidak ada neraka; tidak ada penyelamat; tidak ada Tuhan; tidak ada keadilan di alam semesta.

Adalah lebih munasabah untuk mengatakan: ada keadilan di alam semesta; untuk keadilan adalah tindakan yang tepat dari hukum, dan alam semesta mesti dijalankan oleh hukum. Sekiranya undang-undang diperlukan untuk menjalankan kedai mesin untuk menghalangnya menghancurkan, undang-undang tidak diperlukan lagi untuk menjalankan jentera alam semesta. Tiada institusi boleh dijalankan tanpa panduan atau kecerdasan kumulatif. Harus ada kecerdasan di alam semesta yang cukup besar untuk membimbing operasinya.

Pasti ada kebenaran dalam kepercayaan dalam penebusan, yang telah hidup dan mendapat sambutan di hati orang selama hampir dua ribu tahun, dan kini berjumlah berjuta-juta penyokong. Doktrin penebusan itu didasarkan pada salah satu kebenaran utama evolusi manusia. Kebenaran ini terlingkah dan diputar oleh minda yang tidak terlatih dan tidak berkembang, minda tidak cukup matang untuk membayangkannya. Ia disusui oleh mementingkan diri sendiri, di bawah pengaruh kekejaman dan penyembelihan, dan berkembang menjadi bentuknya sekarang melalui zaman kegelapan yang gelap. Ia kurang daripada lima puluh tahun sejak orang mula mempersoalkan doktrin penebusan. Doktrin ini telah hidup dan akan hidup kerana terdapat beberapa kebenaran dalam gagasan hubungan peribadi manusia kepada Tuhannya, dan oleh sebab pengorbanan diri untuk kebaikan orang lain. Orang kini mula berfikir tentang dua idea ini. Hubungan peribadi manusia kepada Tuhannya, dan pengorbanan diri untuk orang lain, adalah dua kebenaran dalam doktrin penebusan.

Man adalah istilah umum yang digunakan untuk menunjuk organisasi manusia dengan prinsip dan sifat manifoldnya. Mengikut pandangan Kristian, manusia adalah makhluk tiga, roh, jiwa dan tubuh.

Tubuh itu dibuat dari unsur-unsur bumi, dan fizikal. Jiwa adalah bentuk pada atau ke mana bahan fizikal dibentuk, dan di mana adalah deria. Ia adalah psikis. Semangat adalah kehidupan sejagat yang memasuki dan menjadikan jiwa dan tubuh sebagai hidup. Ia dipanggil rohani. Roh, jiwa dan tubuh membentuk manusia semula jadi, lelaki yang mati. Pada kematian, semangat atau kehidupan manusia kembali kepada kehidupan sejagat; badan fizikal, selalu tertakluk kepada kematian dan pembubaran, kembali melalui perpecahan ke dalam unsur-unsur fizikal dari mana ia telah disusun; dan, jiwa, atau bentuk fizikal, seperti bayangan, memudar jauh dengan pembubaran tubuh dan diserap oleh unsur-unsur astral dan dunia psikik dari mana ia datang.

Menurut doktrin Kristian, Tuhan adalah trinitas dalam Perpaduan; tiga orang atau inti dalam satu kesatuan bahan. Allah Bapa, Tuhan Anak, dan Tuhan Roh Kudus. Allah Bapa adalah pencipta; Allah Anak adalah Penyelamat; Allah Roh Kudus adalah penghibur; ketiga-tiga ini wujud dalam satu makhluk ilahi.

Tuhan adalah fikiran, wujud sendiri, sebelum dunia dan permulaannya. Tuhan, fikiran, dinyatakan sebagai sifat dan sebagai ketuhanan. Pikiran yang bertindak melalui sifat mencipta tubuh, bentuk dan kehidupan manusia. Ini adalah manusia semula jadi yang tertakluk kepada kematian dan yang mesti mati, kecuali dibangkitkan di atas kematian oleh campur tangan ilahi ke dalam keadaan keabadian.

Fikiran ("Allah bapa," "bapa di syurga") adalah minda yang lebih tinggi; yang menghantar sebahagian dari dirinya sendiri, sinar ("Penyelamat," atau "Tuhan Anak"), minda yang lebih rendah, untuk memasuki dan hidup dalam manusia fana manusia untuk suatu tempoh masa; selepas itu, fikiran yang rendah, atau ray dari yang lebih tinggi, meninggalkan fana untuk kembali kepada bapanya, tetapi menghantar fikirannya yang lain ("Roh Kudus," atau "Penghibur," atau "Penasihat"), seorang penolong atau guru, untuk membantu orang yang telah menerima atau menerima fikiran yang dijelmakan sebagai penyelamat, untuk mencapai misi, kerja yang telah dijelmakan. Penjelmaan sebahagian dari fikiran ilahi, dipanggil benar-benar anak tuhan, adalah dan boleh atau menjadi penebus manusia fana dari dosa, dan penyelamatnya dari kematian. Manusia lelaki, manusia yang daging, ke mana ia datang atau boleh datang, boleh, dengan kehadiran ketuhanan di dalam dirinya, belajar bagaimana untuk berubah dan boleh berubah dari keadaan semula jadi dan fana ke dalam keadaan ilahi dan abadi. Walau bagaimanapun, jika manusia tidak perlu untuk melaksanakan evolusi dari fana kepada abadi, dia mesti tetap tertakluk kepada undang-undang kematian dan mesti mati.

Orang-orang di bumi tidak datang dari seorang lelaki fana dan seorang wanita fana. Setiap makhluk manusia di dunia yang manusia dipanggil menjadi makhluk manusia oleh banyak tuhan. Bagi setiap manusia terdapat tuhan, minda. Setiap badan manusia di dunia adalah di dunia untuk kali pertama, tetapi minda yang bertindak melalui, dengan, atau dalam, manusia di dunia tidak begitu bertindak sekarang untuk pertama kalinya. Fikiran telah bertindak sama dengan tubuh manusia yang lain pada masa lalu. Sekiranya tidak berjaya menyelesaikan dan menyempurnakan misteri inkarnasi dan penebusan semasa bertindak dengan atau dalam tubuh manusia sekarang, badan dan bentuk (jiwa, jiwa) itu akan mati, dan fikiran yang berkaitan dengannya akan perlu dijelmakan lagi dan lagi sehingga pencerahan yang mencukupi sudah ada, sehingga penebusan atau satu-satu selesai.

Fikiran yang menjelma dalam mana-mana manusia adalah anak Tuhan, datang untuk menyelamatkan lelaki itu dari kematian, jika orang perseorangan itu akan memiliki kepercayaan dalam keberkesanan penyelamatnya untuk mengatasi kematian dengan mengikuti Firman, yang menyelamatkan, pikiran yang dijelmakan, diketahui ; dan ajaran itu dikomunikasikan secara berturut-turut mengikut kepercayaan orang peribadi kepadanya. Sekiranya manusia menerima fikiran yang dijelmakan sebagai penyelamatnya dan mengikut arahan yang diterimanya, dia akan membersihkan tubuhnya daripada kekotoran, akan menghentikan tindakan yang salah (dosa) dengan tindakan yang benar (kebenaran) dan akan menjaga tubuh manusia hidup sampai ia telah menebus jiwanya, jiwa, bentuk badan fizikalnya, dari kematian, dan menjadikannya abadi. Latihan tindakan latihan manusia fana dan mengubahnya menjadi abadi adalah penyaliban. Fikiran disalibkan pada salib dagingnya; tetapi oleh penyaliban itu, manusia, tertakluk kepada kematian, mengatasi kematian dan memperoleh kehidupan abadi. Kemudian manusia telah mengenakan keabadian dan dibesarkan ke dunia yang abadi. Anak tuhan, minda inkarnasi kemudiannya mencapai misinya; dia telah melakukan kerja yang menjadi kewajibannya, supaya ia dapat kembali kepada ayahnya di surga, pikiran yang lebih tinggi, dengan siapa dia menjadi satu. Tetapi, jika orang yang telah menerima fikiran sebagai penjaganya, tetapi iman dan pengetahuannya tidak cukup besar untuk mengikuti ajaran yang diterima, maka pikiran yang dijelmakan masih disalibkan, tetapi itu adalah penyaliban oleh ketidakpercayaan dan keraguan daripada manusia. Ia adalah penyaliban setiap hari yang akal fikiran dalam atau pada salib daging. Bagi manusia, kursus itu ialah: Tubuh mati. Keturunan fikiran ke dalam neraka, adalah pemisahan pikiran itu dari keinginan daging dan keajaibannya semasa keadaan mati. Yang timbul dari orang mati, adalah perpisahan dari keinginan. Pendakian ke syurga di mana dia "menghakimi orang yang cepat dan mati," diikuti dengan menentukan apa yang akan menjadi keadaan badan dan jiwa fana, yang akan diwujudkan untuk keturunannya yang seterusnya ke dunia, dengan tujuan melaksanakan pencerahan dan penebusan.

Bagi lelaki yang diselamatkan, minda yang dijelmakan menjadikan abadi, seluruh hidup Yesus mesti dilalui semasa masih hidup di dalam badan jasmani di dunia fizikal. Kematian mesti diatasi sebelum tubuh mati; keturunan ke neraka mestilah sebelum, bukan selepas, kematian tubuh; kenaikan ke syurga mesti dicapai sementara badan fizikal masih hidup. Semua ini mesti dilakukan secara sedar, rela, dan dengan pengetahuan. Sekiranya tidak, dan manusia hanya mempunyai keyakinan dalam fikirannya sebagai penyelamat, dan jika, walaupun memahami bagaimana tetapi tidak mencapai kehidupan abadi sebelum kematian, dia mati, kemudian pada masa berikutnya untuk turun ke atmosfer dunia dan ke dalam manusia fana, fikiran tidak akan masuk ke dalam bentuk manusia yang dipanggilnya, tetapi fikiran bertindak sebagai penghibur (Roh Kudus), yang berkhidmat kepada jiwa manusia dan merupakan pengganti untuk anak tuhan , atau minda, yang dijelmakan dalam kehidupan atau kehidupan terdahulu. Ia bertindak demikian kerana penerimaan minda oleh manusia sebagai anak kepada Tuhan. Ia adalah penghibur di sekelilingnya yang memberi inspirasi, menasihatkan, memberikan arahan, supaya, jika manusia kehendaki, dia boleh menjalankan kerja untuk keabadian yang telah ditinggalkan dalam kehidupan sebelumnya, dipotong oleh kematian.

Manusia yang tidak akan berpaling ke minda untuk cahaya, mesti kekal dalam kegelapan dan mematuhi undang-undang kematian. Mereka menderita kematian, dan fikiran yang berkaitan dengan mereka mesti melalui neraka semasa hidup, dan semasa perpisahannya dari sambungan duniawinya selepas kematian, dan ini mesti berterusan selama berabad-abad, sehingga ia sanggup dan dapat melihat cahaya, untuk meningkatkan fana kepada keabadian dan menjadi satu dengan sumber orangtua, bapaknya di surga, yang tidak dapat dipenuhi sehingga ketidaktahuan memberi tempat kepada pengetahuan, dan kegelapan berubah menjadi terang. Proses ini telah dijelaskan dalam Editorial yang Hidup Selamanya, Vol. 16, Bilangan 1-2, dan dalam Momen dengan Rakan dalam Firman, Vol. 4, halaman 189, dan Vol. 8, halaman 190.

Dengan pemahaman tentang doktrin penebusan itu, kita dapat melihat apa yang dimaksudkan dengan "dan Tuhan begitu mengasihi dunia sehingga Dia memberikan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, tetapi memiliki hidup yang kekal." Dengan pemahaman ini, doktrin penebusan telah didamaikan dengan undang-undang ketidakadilan yang berterusan dan kekal abadi, hukum karma. Ini akan menerangkan perhubungan peribadi manusia kepada tuhannya.

Kebenaran lain, idea mengorbankan diri untuk kebaikan orang lain, bermakna bahawa selepas manusia telah menemui dan mengikuti fikirannya, cahaya, penyelamatnya, dan telah mengalahkan kematian dan memperoleh kehidupan abadi dan tahu dirinya tidak mati, dia akan tidak menerima kegembiraan syurga yang telah diperolehnya, untuk dirinya sendiri, tetapi, bukannya berpuas hati dengan kemenangannya terhadap kematian, dan menikmati sendiri buah-buahan dari pekerjaannya, menentukan untuk memberikan layanan kepada manusia untuk melegakan kesedihan dan penderitaan mereka, dan membantu mereka sampai ke titik mencari ketuhanan dalam, dan mencapai apotheosis yang telah dicapainya. Ini adalah pengorbanan diri sendiri kepada Diri sejagat, fikiran individu kepada Minda sejagat. Adalah tuhan individu menjadi satu dengan Tuhan sejagat. Dia melihat dan merasakan dan mengetahui dirinya dalam setiap jiwa manusia yang hidup, dan setiap jiwa berada di dalam dirinya. Ia adalah prinsip I-am-Thou and Thou-art-I. Dalam keadaan ini, kita sedar akan kedamaian Tuhan, persaudaraan manusia, misteri penjelmaan, perpaduan dan kesatuan segala sesuatu, dan keutuhanNya.

HW Percival