Yayasan Kata

THE

WORD

OGOS, 1915.


Hak Cipta, 1915, oleh HW PERCIVAL.

MOMENTS WITH FRIENDS.

 

Apakah cara yang baik untuk menyambungkan keadaan bangun dan bermimpi supaya tidak ada selang waktu di mana tidur tidak sedarkan diri?

Subjek penyelidikan ini adalah salah satu yang biasanya tidak dipertimbangkan. Mereka yang menganggapnya secara umumnya berpendapat ia tidak bernilai semasa. Tetapi perkara penting. Walaupun selangsa tidak sedarkan diri antara bangun dan bermimpi tidak dapat dihapuskan selagi manusia tidak lebih daripada manusia, ia dapat dipendekkan dengan ketara. Dalam keadaan bangun, seorang lelaki menyedari perkara-perkara tentang dirinya, dan dengan cara tertentu dia sedar akan dirinya sendiri. Dalam keadaan bermimpi dia sedar dengan cara yang berbeza.

Lelaki sebenar adalah prinsip sedar, cahaya sedar dalam tubuh. Dia, sebagai prinsip sedar itu, kontak dalam keadaan bangun badan pituitari, yang merupakan kelenjar yang tertanam dalam tengkorak. Pada sifat kelenjar pituitari, dia menyampaikan maklumat mengenai operasi sukarela yang dijalankan di dalam badan, seperti bernafas, mencerna, merembeskan, dan keputusan operasi ini sebagai menyenangkan atau merasakan saraf. Deria, melalui saraf, membuat prinsip sedar menyedari perkara-perkara di dunia. Alam bertindak atas prinsip sedar ini dari dalam dan dari tanpa. Semasa keadaan bangun, dari dalam ke arah keadaan badan lelaki itu; dari tanpa seperti objek persepsi akal di dunia. Alam bertindak terhadapnya melalui sistem saraf bersimpati, stesen rakaman yang, di dalam otak, adalah badan hipofisis. Seorang manusia memegang badannya melalui sistem saraf pusat, pusat pentadbirannya yang juga badan pituitari. Jadi prinsip kesadaran bersentuhan dengan alam semula jadi melalui tubuh pituitari, dan bertindak balas terhadap alam semula jadi dan memegang badan melalui badan pituitari yang sama.

Badan pituitari adalah tempat duduk dan pusat dari mana prinsip kesadaran menerima tanggapan dari alam dan dari mana prinsip sedar mengawal, bertindak atau bertindak terhadap alam dengan menggunakan sistem saraf pusat. Kilauan kontak dalam keadaan bangun pada tubuh pituitari mengganggu dan menghalang fungsi-fungsi tubuh yang tidak disengajakan dan semulajadi. Cahaya kilat pada badan hipofisis menimbulkan ketegangan pada operasi semula jadi badan, dan mencegah daya hidup daripada membaiki tisu-tisu dan organ-organ dan jasad badan, dan mengekalkannya dengan semangat. Lampu kilat menyala seluruh tubuh dalam ketegangan, dan jika ketegangan itu berterusan cukup lama kematian akan mengikutinya, kerana tiada daya hidup dapat masuk sementara tubuh berada dalam ketegangan di bawah pengaruh kilauan ini. Oleh itu, untuk menjaga tubuh badan itu perlu, badan itu mempunyai tempoh apabila ia tidak diganggu, dan apabila ia dapat berehat dan memulihkan. Atas sebab ini tempoh apa yang dipanggil tidur disediakan untuk badan. Tidur memberi syarat kepada badan di mana daya hidup boleh masuk, membaiki, dan menyuburkannya. Tidur adalah mungkin apabila cahaya prinsip sedar berhenti menyala pada badan pituitari.

Prinsip sadar adalah sebahagian daripada minda; ia adalah bahagian minda yang menyentuh badan. Hubungan ini dibuat melalui sistem saraf pusat dan dikawal melalui badan pituitari. Waking adalah keadaan yang terhasil daripada sambungan yang wujud antara sistem saraf pusat dan sistem saraf simpatetik melalui pusat yang sama, badan pituitari. Selagi prinsip kesedaran menyalakan cahaya pada badan pituitari, seorang lelaki terjaga-iaitu sedar dunia. Selagi kesan diberikan kepada prinsip sedar melalui sistem saraf bersimpati, prinsip sedar terus menerangi cahaya pada tubuh pituitari dan mengatasi keseluruhan tubuh fizikal. Apabila badan terlalu letih dari keletihan dan kekurangan tenaga vitalnya, ia tidak dapat menerima tanggapan dari alam semula jadi dan oleh karenanya tidak dapat menyebarkannya ke badan pituitari, walaupun fikiran akan menerimanya. Itulah kes di mana badan itu letih tetapi minda mahu terjaga. Fasa lain adalah di mana minda itu sendiri tidak peduli terhadap tanggapan yang mungkin diterima dari alam semula jadi dan bersedia untuk dikeluarkan. Dalam kedua-dua kes tidur akan berlaku.

Tidur ditetapkan apabila suis yang menyambungkan kedua-dua set saraf dalam badan pituitari dihidupkan supaya sambungan dipecahkan.

Selepas sambungan dipecahkan prinsip sedar berada dalam keadaan bermimpi, atau dalam keadaan yang tidak dapat disimpan ingatan. Mimpi berlaku apabila prinsip sedar berkedip, seperti yang sering dilakukan, pada saraf deria, yang berkaitan dengan otak. Sekiranya prinsip sedar tidak menembusi saraf ini tidak ada mimpi.

Semasa waktu bangun, prinsip sedar berada dalam keadaan intermittent, seperti kilat dengan badan pituitari. Hubungan kilat seperti ini adalah kesedaran lelaki, tetapi sebenarnya itu bukan kesedaran. Walau bagaimanapun, sejauh mana ia berlaku, dan kerana semua manusia dalam keadaannya sekarang dapat mengetahui dirinya sendiri, biarkan ia, demi kebendaan, dipanggil kesedaran. Itulah asas yang dia berdiri dalam keadaan bangunnya. Dia tidak akan sedar atau menyedari apa-apa jika dunia luar tidak bertindak terhadapnya dan membangkitkannya. Walaupun dia bersuara secara alamiah, dia sedar dalam pelbagai cara, dan jumlah semua sensasi yang menyenangkan atau menyakitkan adalah apa yang dipanggilnya sendiri. Sisa-sisa jumlah tera yang diberikan oleh sifatnya ia mengenali dirinya sendiri. Tetapi itu bukan dirinya sendiri. Kesan keseluruhan ini menghalangnya daripada mengetahui apa atau siapa dia. Oleh kerana dia tidak tahu siapa dia, pernyataan semata ini tidak akan memberi banyak maklumat kepada manusia biasa, namun ia akan menjadi nilai jika makna itu direalisasikan.

Ada, sebagai seorang lelaki pergi tidur, satu tempoh gelap antara sedar dalam keadaan bangun dan sedar dalam keadaan bermimpi. Masa gelap ini, di mana manusia tidak sedarkan diri, disebabkan oleh rehat dalam sambungan apabila suis dimatikan dan cahaya prinsip sedar tidak lagi berkelip pada badan pituitari.

Seorang lelaki yang tidak menyedari apa-apa selain daripada tanggapan yang diterima melalui pancaindera dalam keadaan bangun atau keadaan bermimpi, tentu saja, tidak menyedari dirinya, seperti yang dipanggil, apabila tidak ada tanggapan akal yang diterima, sama ada dalam bangun atau bermimpi. Cahaya sedar harus menyedari dirinya sendiri selain dari pancaindera dalam bangun atau bermimpi, agar seorang lelaki mungkin sadar. Sekiranya cahaya itu tidak menyedari dirinya dan negara yang sama sekali berbeza dari apa yang dikenali sebagai negara yang bangun dan bermimpi, maka ia tidak boleh mempunyai tempoh kesedaran yang tidak terputus di antara kedua-dua negara. Walaupun manusia tidak dapat secara terus menerus sedar, dia dapat memendekkan selang waktu di mana dia tidak sadar, supaya ia kelihatannya tidak ada rehat.

Sebelum jawapan kepada soalan itu dapat difahami kewujudan fakta-fakta ini perlu difahami, walaupun fakta-fakta itu sendiri tidak dapat direalisasikan. Apabila fakta-fakta ini difahami, seseorang yang ingin sedar dalam tempoh gelap di antara keadaan bangun dan bermimpi akan memahami bahawa keadaan sedar itu tidak boleh hidup hanya pada pandangan masa itu, melainkan jika keadaan sedar wujud semasa bangun dan keadaan bermimpi; dalam erti kata lain, seorang lelaki harus lebih daripada seorang lelaki yang menyedari apa yang dia panggil dirinya sendiri, tetapi yang pada kenyataannya hanya residuum dari jumlah keseluruhan jejak yang pancaindera dibuat pada cahaya sedar pikiran. Dia harus sedar bahawa dia adalah cahaya fikiran minda, yang berbeza daripada persepsi tentang perkara-perkara di mana cahaya itu berubah.

HW Percival