Yayasan Kata

THE

WORD

OCTOBER, 1915.


Hak Cipta, 1915, oleh HW PERCIVAL.

MOMENTS WITH FRIENDS.

 

Bagaimanakah masalah yang telah membingungkan semua usaha dan nampaknya mustahil penyelesaian semasa waktu bangun harus diselesaikan semasa tidur atau segera bangun?

Untuk menyelesaikan masalah, ruang pemikiran otak harus tidak terhalang. Apabila terdapat gangguan atau halangan di dalam ruang pemikiran otak, proses menyelesaikan masalah yang sedang dipertimbangkan dihalang atau dihentikan. Sebaik sahaja gangguan dan penghalang hilang, masalah diselesaikan.

Fikiran dan otak adalah faktor dalam menyelesaikan masalah, dan kerja adalah proses mental. Masalahnya mungkin berkenaan dengan hasil fizikal, sebagai bahan apa yang harus digunakan dan kaedah pembinaan apa yang harus diikuti dalam pembinaan jambatan supaya ia mempunyai berat badan dan kekuatan yang paling sedikit; atau masalahnya mungkin merupakan subjek abstrak, seperti, bagaimana difikirkan dibezakan dan bagaimana berkaitan dengan pengetahuan?

Masalah fizikal yang dihasilkan oleh minda; tetapi dalam mempertimbangkan ukuran, warna, berat badan, indra dipanggil bermain dan membantu minda dalam menyelesaikan masalah. Penyelesaian masalah atau sebahagian masalah yang tidak fizikal adalah proses mental di mana deria tidak peduli dan di mana tindakan deria akan mengganggu atau menghalangi pemikiran daripada menyelesaikan masalah. Otak adalah tempat pertemuan pikiran dan pancaindera, dan mengenai masalah-masalah yang berkaitan dengan fizikal atau sensual, pikiran dan pancaindera berfungsi dengan baik di dalam otak. Tetapi apabila minda bekerja pada masalah subjek abstrak, deria tidak prihatin; Walau bagaimanapun, objek-objek dunia luar tercermin melalui deria ke dalam ruang pemikiran otak dan ada mengganggu atau menghalangi fikiran dalam karyanya. Sebaik sahaja fikiran boleh membawa fakulti-fakultinya untuk menanggung cukup masalah yang sedang dipertimbangkan, gangguan atau fikiran luar yang tidak bersangkutan dikecualikan daripada ruang pemikiran otak, dan penyelesaian kepada masalah itu segera dilihat.

Pada waktu terbangun, deria terbuka, dan pemandangan dan bunyi yang tidak relevan dan kesan dari dunia luar tergesa-gesa ke dalam bilik pemikiran di dalam otak dan mengganggu kerja minda. Apabila deria ditutup kepada dunia luar, kerana mereka sedang tidur, minda kurang terhalang dalam kerjanya. Tetapi kemudian tidur biasanya memisahkan minda dari deria dan biasanya menghalang minda daripada membawa kembali pengetahuan tentang apa yang telah dilakukannya semasa tidak dapat dihubungi dengan deria. Apabila minda tidak melepaskan masalah, masalah itu dibawa bersamanya jika ia meninggalkan deria semasa tidur, dan penyelesaiannya dibawa kembali dan berkaitan dengan deria yang terbangun.

Orang yang sedang tidur telah menyelesaikan masalah yang tidak dapat diselesaikan dalam keadaan bangun itu bermakna fikirannya telah dilakukan dalam tidur apa yang tidak dapat dilakukannya semasa terjaga. Sekiranya dia memimpikan jawapannya, perkara itu tentunya akan menjadi objek sensual. Dalam hal itu, minda, yang tidak melepaskan masalah, telah berjalan dalam mimpi proses pemikiran yang mana ia telah menjadi perhatian ketika terjaga; proses pemikiran itu hanya dipindahkan dari deria makhluk luar untuk indra bermimpi dalaman. Jika subjek itu tidak berkaitan dengan objek sensual, jawapannya tidak akan dimimpikan, walaupun dalam tidur jawapannya mungkin datang dengan serta-merta. Walau bagaimanapun, tidak biasa bagi jawapan kepada masalah yang diimpikan atau datang semasa tidur.

Jawapan kepada masalah mungkin kelihatan semasa tidur, tetapi jawapan biasanya datang pada saat-saat sementara minda sekali lagi melakukan hubungan dengan pancaindera yang terbangun, atau segera setelah bangun. Jawapan kepada masalah sifat abstrak tidak boleh diimpikan, kerana deria digunakan dalam mimpi dan deria akan mengganggu atau mencegah pemikiran abstrak. Jika minda dalam tidur dan tidak bermimpi menyelesaikan masalah, dan jawapannya diketahui apabila lelaki itu terjaga, maka fikiran seolah-olah terbangun dengan serta-merta secepat jawapan telah dicapai olehnya.

Fikiran tidak beristirahat dalam tidur, walaupun tidak ada mimpi atau kenangan aktiviti mental. Tetapi aktiviti-aktiviti minda dalam tidur, dan walaupun tidak bermimpi, biasanya tidak dapat diketahui dalam keadaan bangun, kerana tidak ada jambatan yang dibina di antara keadaan pikiran dan keadaan bangun atau deria dreaming; namun seseorang boleh mendapatkan hasil dari kegiatan ini dalam bentuk dorongan untuk bertindak dalam keadaan bangun. Jambatan sementara di antara keadaan mental dan sensual dibentuk oleh seseorang yang memegang tidur dengan tegas masalah di mana fikirannya difokuskan semasa terjaga. Sekiranya dia telah melaksanakan mindanya dengan cukup dalam usaha untuk memberi tumpuan kepada penyelesaian masalah semasa terjaga, usahanya akan terus tidur, dan tidur akan dijembatan dan dia akan terjaga dan sedar akan penyelesaian itu, jika ia telah mencapai semasa tidur.

HW Percival