Yayasan Kata

THE

WORD

JANUARI 1916.


Hak Cipta, 1916, oleh HW PERCIVAL.

MOMENTS WITH FRIENDS.

 

Apa yang biasanya dimaksudkan dengan istilah "Jiwa" dan bagaimanakah istilah Soul digunakan?

Istilah ini digunakan dalam pelbagai cara. Mereka yang menggunakannya mempunyai peraturan yang jelas tentang apa yang mereka maksudkan dengan itu. Semua yang mereka fikirkan adalah bahawa ia adalah sesuatu yang tidak material; bahawa ia bukan perkara fizikal kasar. Selanjutnya, istilah ini digunakan secara sembarangan, seperti semula jadi di mana terdapat begitu banyak derajat dalam pembangunan materi, dan tidak ada sistem yang diterima untuk menetapkan darjah ini. Orang Mesir bercakap tentang tujuh jiwa; Plato jiwa tiga kali ganda; orang Kristian bercakap tentang jiwa sebagai sesuatu yang berbeza dari roh dan badan fizikal. Falsafah Hindu bercakap tentang pelbagai jenis jiwa, tetapi sukar untuk menyandarkan pernyataan ke sistem. Beberapa penulis teosofikal membezakan antara tiga jiwa-jiwa ilahi (buddhi), jiwa manusia (manas), dan kama, jiwa haiwan. Penulis-penulis theosophical tidak bersetuju dengan apa yang dimaksudkan dengan istilah jiwa. Oleh itu, tidak ada kesedaran, tidak ada kesimpulan, melampaui ini bahawa istilah jiwa meliputi dalam kesusasteraan teosofis pelbagai aspek sifat yang tidak dapat dilihat. Oleh itu, adalah mustahil untuk mengatakan apa yang biasanya dimaksudkan dengan istilah jiwa.

Dalam frasa ucapan umum seperti "suka dengan hati dan jiwa," "Saya akan memberikan jiwa saya untuk itu," "buka jiwaku kepadanya," "pesta jiwa dan aliran sebab," "mata jiwa," " jiwa, "" jiwa-jiwa orang mati, "menambah kekeliruan.

Nampaknya satu ciri yang sama adalah bahawa jiwa bermaksud sesuatu yang tidak kelihatan dan tidak ketara, dan oleh itu bukan perkara duniawi, dan setiap penulis menggunakan istilah untuk menutup bahagian atau bahagian-bahagian yang tidak kelihatan seperti yang dia rasa gembira.

Dalam perkara berikut diberikan beberapa pandangan tentang bagaimana istilah jiwa harus digunakan.

Bahan yang ditunjukkan pada setiap tempoh outbreathing, bahan dihidupkan. Apabila bahan bernafas keluar, ia bernafas keluar sebagai entiti; iaitu, entiti bebas, unit individu. Setiap unit individu mempunyai potensi, walaupun tidak kemungkinan segera, menjadi yang paling besar yang dapat dibayangkan. Setiap unit individu apabila mengeluarkan nafas mempunyai dua aspek, iaitu, satu pihak berubah, yang lain tidak berubah. Bahagian yang berubah-ubah adalah bahagian yang ditunjukkan, yang tidak berubah adalah bahagian yang tidak dikenali atau bahan. Bahagian yang ditunjukkan adalah semangat dan jiwa, kekuatan dan perkara.

Dualitas semangat dan jiwa ini ditemui melalui seluruh perubahan yang berjaya dalam satu tempoh manifestasi.

Satu unit individu masuk ke dalam gabungan dengan unit individu lain, namun tidak pernah kehilangan keperibadiannya, walaupun ia tidak mempunyai identiti pada permulaannya.

Dalam mewujudkan tahap-tahap spiritualitas pertama ke tahap-tahap pentadbiran, iaitu, ke dalam perkara fizikal, semangat secara beransur-ansur kehilangan dominasinya, dan kenaikan keuntungan dalam tahap yang sama. Istilah istilah digunakan sebagai tempat semangat, yang mana ia sepadan, sementara benda digunakan sebagai tempat jiwa.

Seseorang yang menggunakan istilah itu tidak sepatutnya berfikir bahawa dia telah dibebaskan dengan istilah jiwa dan bahawa dia tahu apa perkaranya. Pada hakikatnya, mungkin ia tahu sedikit apa yang penting kerana dia tahu apa jiwa itu. Dia tahu penampilannya dengan deria sifat-sifat tertentu dan sifat-sifat benda, tetapi untuk perkara yang penting, selain itu, ia tidak tahu, sekurang-kurangnya tidak selama persepsi sensualnya adalah saluran yang mana informasi itu sampai kepadanya.

Roh dan jiwa dan minda tidak boleh digunakan secara bergantian sebagai sinonim. Di dunia ada tujuh pesanan atau kelas jiwa di empat pesawat. Tujuh perintah jiwa terdiri dari dua jenis: jiwa turun dan jiwa yang naik, invusional dan evolusi. Jiwa-jiwa turun dipertingkatkan, digesa, diinspirasikan untuk bertindak dengan semangat. Jiwa menaik adalah, atau jika mereka tidak seharusnya, dibesarkan dan dipandu oleh fikiran. Empat dari tujuh pesanan itu adalah jiwa alam, setiap pesanan yang memiliki banyak derajat di dunia yang dimiliki. Semangat membangkitkan jiwa turun di sepanjang jalan penyebaran dari rohani abstrak ke dalam fizikal konkrit melalui pelbagai jenis kehidupan dan bentuk dan fasa alam, sehingga ia berkembang atau dibawa ke dalam bentuk fizikal manusia. Semangat atau sifat menimbulkan jiwa terus menerus selagi ia melibatkan, tetapi ia harus diakibatkan oleh pikiran sebagai jiwa yang menaik di jalan evolusi, melalui berbagai derajat dari setiap tiga perintah dari fana manusia kepada abadi ilahi . Jiwa adalah ekspresi, intipati dan entitas semangat, dan kehidupan dan keberadaan pikiran.

Untuk membezakan antara tujuh perintah yang kita boleh panggil jiwa-jiwa yang menurunkan nafas jiwa, jiwa jiwa, bentuk jiwa, jiwa-jiwa; dan pesanan naik jiwa-jiwa, jiwa-manusia, dan jiwa abadi. Mengenai keempat atau susunan seks, hendaklah difahami bahawa jiwa itu bukan seks. Seks adalah ciri fizikal, di mana semua jiwa mesti marah sebelum mereka boleh dibesarkan di jalan evolusi oleh minda. Setiap pesanan mengembangkan rasa baru dalam jiwa.

Empat pesanan jiwa alam tidak dan tidak boleh menjadi abadi tanpa bantuan minda. Mereka wujud sebagai nafas atau nyawa atau bentuk untuk jangka masa yang panjang, dan kemudian mereka wujud dalam badan fizikal untuk jangka masa yang panjang. Selepas beberapa ketika mereka berhenti wujud sebagai jiwa dalam tubuh dan mesti melalui tempoh perubahan yang bersampingan dengan kematian. Kemudian dari perubahan terdapat entiti baru, makhluk baru, di mana pendidikan atau pengalaman dalam perintah itu diteruskan.

Apabila minda menyambung dengan jiwa untuk menaikkannya, minda tidak boleh berjaya pada mulanya. Jiwa haiwan terlalu kuat untuk minda dan enggan dinaikkan. Jadi ia mati; ia kehilangan bentuknya; tetapi dari makhluk pentingnya yang tidak boleh hilang fikiran memanggil bentuk lain. Fikiran berjaya menaikkan jiwa dari binatang ke keadaan manusia. Di sana jiwa mesti memilih apakah ia ingin kembali kepada binatang itu atau pergi ke abadi. Ia mendapat keabadiannya apabila ia tahu identitinya terpisah dan bebas daripada minda yang membantunya. Maka yang roh itu menjadi minda, dan pikiran yang mengangkat jiwa untuk menjadi minda dapat melampaui empat dunia yang diwujudkan ke dalam bentuk yang tidak terwujud, dan menjadi satu dengan Jiwa Ilahi dari semua. Apa itu jiwa yang digariskan dalam editorial "Jiwa," Februari, 1906, Vol. II, KATA KATA.

Ada jiwa atau jiwa yang dihubungkan dengan setiap zarah benda atau alam, terlihat dan tidak terlihat; dengan setiap badan, sama ada badan itu menjadi mineral, sayuran, haiwan atau benda angkasa, atau organisasi politik, perindustrian atau pendidikan. Yang berubah adalah badan; yang tidak berubah, sementara ia bersama-sama dengan perubahan tubuh yang berkaitan dengannya, adalah jiwa.

Apa yang ingin diketahui oleh lelaki tidak banyak tentang bilangan dan jenis jiwa; dia mahu tahu apa yang roh manusia itu. Jiwa manusia bukanlah minda. Fikiran adalah abadi. Jiwa manusia tidak abadi, walaupun ia mungkin menjadi abadi. Sebahagian dari fikiran menghubungkan dengan jiwa manusia atau turun ke dalam tubuh manusia; dan ini dipanggil penjelmaan atau penjelmaan semula, walaupun istilah itu tidak tepat. Sekiranya jiwa manusia tidak menawarkan terlalu banyak penentangan terhadap minda, dan jika minda berjaya dalam penjelmaannya, ia menimbulkan jiwa manusia dari keadaan jiwa fana ke keadaan abadi. Maka itu yang menjadi manusia manusia fana menjadi abadi-minda. Kekristianan, dan terutama doktrin penebusan pendamaian, ditubuhkan pada fakta ini.

Dalam makna yang tertentu dan terhad, jiwa manusia adalah bentuk halus dan tidak ketara, wraith atau hantu badan fizikal, yang memegang bentuk dan ciri-ciri badan fizikal yang sentiasa berubah bersama dan memelihara mereka secara utuh. Tetapi jiwa manusia lebih daripada ini; ia adalah personaliti. Jiwa atau keperibadian manusia adalah makhluk yang indah, sebuah organisasi yang luas, yang digabungkan untuk tujuan yang pasti, wakil dari semua perintah jiwa yang menurun. Keperibadian atau jiwa manusia memegang bersama dan termasuk indera luar dan batin serta organ mereka, dan mengatur dan menyelaraskan fungsi fizikal dan psikik mereka, dan memelihara pengalaman dan ingatan sepanjang masa kewujudannya. Tetapi jika jiwa manusia fana tidak dibangkitkan dari keadaan manusia fana-jika ia tidak menjadi minda-maka jiwa atau keperibadian itu mati. Peningkatan jiwa menjadi minda mesti dilakukan sebelum kematian. Ini menjadi fikiran bermakna bahawa seseorang itu sedar identiti secara bebas dan terpisah dari badan fizikal dan indera luar dan batin. Dengan kematian keperibadian atau jiwa manusia jiwa-jiwa perwakilan yang membentuknya dilepaskan. Mereka kembali ke perintah masing-masing jiwa turun, untuk memasukkan kembali ke dalam gabungan jiwa manusia. Apabila jiwa manusia mati ia tidak semestinya dan tidak biasanya hilang. Terdapat di dalamnya yang tidak mati apabila badan fizikalnya dan bentuk hantunya dimusnahkan. Bahawa jiwa manusia yang tidak mati adalah kuman tidak nyata yang tidak dapat dilihat, kuman kepribadian, dari mana dipanggil kepribadian baru atau jiwa manusia dan sekitar yang dibina badan fizikal yang baru. Yang memanggil kuman keperibadian atau jiwa adalah fikiran, apabila fikiran itu sudah siap atau bersiap untuk dijelmakan. Pembentukan semula keperibadian jiwa manusia adalah asas yang diasaskan doktrin kebangkitan.

Untuk mengetahui semua jenis jiwa, seseorang memerlukan analisis dan pengetahuan yang komprehensif tentang sains, di antaranya kimia, biologi dan fisiologi. Maka adalah perlu untuk meninggalkan twistings yang kita suka memanggil metafizik. Istilah itu harus berdiri untuk sistem pemikiran yang tepat dan boleh dipercayai seperti matematik. Dilengkapi dengan sistem sedemikian dan dengan fakta-fakta sains, maka kita akan mempunyai psikologi sejati, sains jiwa. Apabila manusia mahu ia akan mendapatkannya.

HW Percival