Yayasan Kata

THE

WORD

JUNE, 1916.


Hak Cipta, 1916, oleh HW PERCIVAL.

MOMENTS WITH FRIENDS.

 

Tidak doktrin Theosophical penderitaan kita di bumi sebagai hukuman karma, setanding dengan pernyataan Theological penderitaan kita sebagai balasan di neraka, dalam kedua-dua pernyataan itu harus diterima berdasarkan iman semata-mata; dan, lebih jauh lagi, satu sama baiknya dengan yang lain untuk menghasilkan kebaikan moral?

Kedua-dua doktrin adalah setanding, dan harus diambil berdasarkan kepercayaan hanya sementara minda berada dalam keadaan tidak munasabah atau kanak-kanak. Doktrin-doktrin diterima, sama seperti abjad dan jadual pendaraban diambil oleh seorang anak-ke atas iman.

Apabila minda pemikiran mengkaji doktrin, ia mendapati bahawa penderitaan di bumi adalah berdasarkan undang-undang dan keadilan dan dibuktikan oleh pengalaman dalam kehidupan, dan doktrin neraka adalah edict sewenang-wenangnya dibingkai oleh dasar teologi. Fikiran tidak dapat menemukan alasan untuk penderitaan abadi di neraka sebagai hukuman atas kesalahan yang dilakukan secara besar-besaran melalui kejahilan dalam satu kehidupan pendek di bumi, terutama apabila kesalahan itu sering dipaksa oleh kekuatan keadaan dan alam sekitar, yang tidak disebabkan oleh penderita.

Reinkarnasi, dan penderitaan di bumi sebagai hukuman karma, apabila diterapkan untuk menjelaskan fakta-fakta kehidupan, didapati bekerja menurut undang-undang, sama seperti tabel pendaraban dan aritmetik. Penderitaan dilihat sebagai akibat daripada bertindak terhadap undang-undang, dan bukan hukuman, tetapi pengalaman yang diperlukan untuk belajar tidak bertindak demikian. Lebih penting lagi kepada kecerdasan bahawa dunia dan tempat manusia di dalamnya adalah hasil dari undang-undang dan bukan hasil dari kehendak seorang hina.

Doktrin teologi neraka tidak boleh benar-benar dikatakan sebagai sebaik doktrin teosofis tentang pembalasan karma, untuk menghasilkan kebaikan moral, kerana kekuatan moral tidak boleh dilahirkan dari ketakutan. Ajaran neraka adalah untuk memaksa kebaikan melalui rasa takut terhadap hukuman. Sebaliknya ia menghasilkan ketakutan moral dan mencadangkan tindakan yang tidak adil.

Doktrin penghukuman karma melalui penjelmaan semula, membantu fikiran untuk mencari tempat dan pekerjaannya sendiri di dunia, dan menunjukkan jalan yang benar melalui kehidupan. Kebaikan moral adalah hasilnya.

Tidak ada bukti neraka teologi. Makna keadilan menentang dan menghantarkan ketakutan itu apabila minda tumbuh dalam kekuatan dan pemahaman. Bukti karma adalah rasa keadilan yang wujud dalam diri manusia. Keupayaan untuk melihat dan memahaminya, bergantung kepada kesediaannya untuk melihat kesalahannya dan untuk mengatasinya hanya dengan tindakan.

HW Percival