Yayasan Kata

THE

WORD

NOVEMBER, 1906.


Hak Cipta, 1906, oleh HW PERCIVAL.

MOMENTS WITH FRIENDS.

 

Semasa bercakap mengenai masalah penglihatan dan gaib, seorang rakan bertanya: Adakah ia benar-benar mungkin bagi seseorang untuk melihat masa depan?

Ya. Ia adalah mungkin. Masa dibahagikan dengan masa lalu, masa kini dan masa depan. Kita melihat ke masa lalu, ketika kita mengingat sesuatu dengan melihat di mata kita apa yang telah berlaku. Penglihatan ini pada masa lalu semua orang dapat melakukan, tetapi tidak semua orang dapat melihat ke masa depan, kerana hanya sedikit yang menggunakan pengetahuan masa lalu dengan cerdas untuk melihat ke masa depan. Sekiranya seseorang mengambil kira semua faktor dan pengaruh peristiwa masa lalu, pengetahuannya akan memungkinkannya meramalkan peristiwa masa depan tertentu, kerana walaupun masa depan adalah pembahagian masa yang belum terjadi, namun, tindakan masa lalu mewujudkan , fesyen, menentukan, membatasi masa depan, dan, oleh itu, jika seseorang dapat, seperti cermin, untuk mencerminkan pengetahuan masa lalu, dia dapat meramalkan peristiwa masa depan.

 

 

Adakah tidak mungkin bagi seseorang untuk melihat kejadian sebenar masa lalu dan kejadian kerana mereka akan berada di masa depan dengan jelas dan jelas kerana dia melihat masa kini?

Ada kemungkinan, dan banyak yang berjaya. Untuk melakukan ini, ia menggunakan apa yang disebut sebagai pandangan, pandangan jelas, atau pandangan kedua. Untuk melihat secara terang-terangan, sekumpulan fakulti kedua atau deria melihat dalaman digunakan. Mata boleh digunakan, walaupun tidak penting untuk melihat, kerana fakulti yang berfungsi melalui indera penglihatan dapat memindahkan aksinya dari mata ke organ lain atau bahagian tubuh. Objek kemudian dapat dilihat, misalnya, dari ujung jari atau plexus solar. Di mana pengawas melihat apa yang kita panggil objek jauh yang telah berlalu atau peristiwa yang akan datang, bahagian badan dari mana ini dilakukan biasanya di tengkorak tepat di atas alis. Ada di layar panorama pemandangan atau objek muncul yang seringkali dilihat dengan jelas seolah-olah pengawal berada di tempat itu. Semua yang diperlukan kemudian untuk menyampaikan apa yang dilihat, adalah kemampuan bertutur.

 

 

Bagaimanakah seseorang dapat melihat dengan jelas apabila melihatnya menentang semua pengalaman kami?

Penglihatan seperti itu bukan dalam pengalaman semua. Itu adalah pengalaman beberapa orang. Ramai di antara mereka yang tidak mempunyai pengalaman meragui kesaksian mereka yang memilikinya. Ia tidak bertentangan dengan undang-undang semula jadi, kerana sangat wajar, dan mungkin bagi mereka yang linga sharira, badan astral, tidak terlalu kuat dalam sel fizikalnya. Mari kita pertimbangkan objek yang kita lihat, dan apa yang kita lihat objek tersebut. Penglihatan itu sendiri adalah misteri, tetapi perkara-perkara yang berkaitan dengan penglihatan kita tidak menganggap misteri. Oleh itu, kita mempunyai mata fizikal di mana kita melihat ke udara dan di sana melihat objek fizikal. Kami fikir ini cukup semula jadi, dan memang begitu. Marilah kita mempertimbangkan berbagai kerajaan yang memungkinkan untuk melihat. Anggaplah kita berada di bumi sebagai cacing atau serangga; kita semestinya ada penglihatan, tetapi kemampuan kita sangat terhad. Organ yang kita kenal sebagai mata tidak dapat digunakan untuk melihat jarak yang jauh, dan penglihatan fizikal akan terbatas pada ruang yang sangat pendek. Maju satu tahap dan anggaplah bahawa kita adalah ikan. Jarak di mana kita dapat melihat di dalam air akan jauh lebih besar dan mata akan disesuaikan untuk mendaftarkan getaran cahaya yang masuk melalui air. Sebagai ikan, kita harus menolak kemungkinan melihat dengan cara lain selain melalui air atau, sebenarnya, ada unsur seperti udara. Sekiranya kita melihat hidung kita keluar dan melihat mata kita di atas air ke udara maka kita seharusnya tidak dapat bernafas, dan mata tidak akan dapat dipakai kerana keluar dari unsurnya. Sebagai haiwan atau manusia kita berada di tahap yang lebih awal daripada ikan. Kami melihat melalui atmosfera kami dan mampu melihat objek melalui mata pada jarak yang jauh lebih besar daripada melalui air. Tetapi kita tahu bahawa suasana kita, menjadi tebal dan keruh, menghadkan penglihatan kita. Semua orang tahu bahawa di atmosfer Chicago, Cleveland dan Pittsburg objek dapat dilihat pada jarak hanya beberapa batu saja. Di kota-kota di mana semuanya lebih jelas, seseorang mungkin melihat tiga puluh atau empat puluh batu, tetapi dari pergunungan Arizona dan Colorado jarak beberapa ratus batu mungkin diliputi, dan semua ini dengan mata fizikal. Sama seperti seseorang dapat melihat lebih jelas dengan naik ke atmosfera yang lebih jelas, begitu juga seseorang dapat melihat secara tajam dengan naik ke elemen lain yang lebih tinggi daripada udara. Elemen yang digunakan oleh peramal adalah ether. Bagi pengamal yang melihat di eter, idea kita tentang jarak kehilangan nilainya walaupun idea jarak cacing atau ikan akan kehilangan maknanya kepada penghuni di ketinggian tinggi, yang matanya tajam dapat mengesan objek yang tidak dapat dilihat oleh mereka yang hidup di strata bawah di dataran.

 

 

Apakah organ-organ yang digunakan dalam kesungguhan, dan bagaimanakah visi seseorang dipindahkan dari objek yang dekat dengan mereka pada jarak yang jauh, dan dari yang diketahui dapat dilihat dengan yang tidak dapat dilihat yang tidak diketahui?

Mana-mana organ dalam badan boleh digunakan untuk tujuan clairvoyant, tetapi bahagian atau organ tubuh yang secara naluriah atau cerdas digunakan oleh clairvoyant adalah pusat visual pada korteks otak, sinus frontal, thalami optik, dan badan hipofisis. Objek fizikal yang berdekatan dipantulkan oleh gelombang cahaya atmosfera pada mata, yang mengubah gelombang cahaya atau getaran ini ke saraf optik. Getaran ini ditanggung sepanjang saluran optik. Sebahagian daripadanya disampaikan ke thalami optik, sementara yang lain dilemparkan ke korteks otak. Ini tercermin dalam sinus frontal, yang merupakan galeri gambar minda. Tubuh pituitari adalah organ di mana ego dapat melihat gambar-gambar ini. Mereka tidak lagi fizikal ketika dilihat di sana, melainkan gambaran astral fizikal. Mereka adalah objek fizikal yang dipantulkan ke dalam dunia astral ego, untuk melihat getaran objek fizikal yang lebih rendah telah dinaikkan ke tahap getaran yang lebih tinggi. Penglihatan seseorang dapat dipindahkan dari dunia fizikal ke dunia astral dalam beberapa cara. Yang paling fizikal adalah dengan fokus mata. Dunia etherik atau astral meresap, menembusi, dan melintasi dunia fizikal kita. Mata fizikal dibina sedemikian rupa sehingga hanya dapat melihat getaran dari dunia fizikal yang perlahan jika dibandingkan dengan dunia eterik atau astral. Mata fizikal tidak dapat menerima atau mendaftarkan getaran eterik melainkan ia dilatih atau melainkan jika itu adalah petunjuk semula jadi. Oleh itu, mungkin bagi seseorang untuk mengubah fokus mata dari dunia fizikal ke dunia eterik atau astral. Apabila ini dilakukan, organ-organ atau bahagian-bahagian badan yang disebutkan sebelumnya dihubungkan dengan dunia eterik dan menerima getaran darinya. Oleh kerana seseorang melihat objek kehendaknya dengan mengalihkan pandangannya ke objek itu, jadi pengawal melihat objek yang jauh dengan menginginkan atau diarahkan untuk melihatnya. Ini mungkin kelihatan mengagumkan bagi sesetengah orang, tetapi keajaiban berhenti apabila fakta diketahui. Dengan proses yang sangat semula jadi, orang yang melihat dengan tegas naik atau dinaikkan ke dunia yang lebih jelas dengan jarak yang lebih jauh, bahkan ketika penyelam laut dalam dapat dibangkitkan dari penglihatannya yang terbatas di dalam air menjadi penglihatan dalam suasana berkabus, dan kemudian ke ketinggian tinggi dari mana dia melihat objek pada jarak yang lebih jauh. Seseorang yang telah belajar melihat secara terang-terangan dengan kursus dan latihan yang panjang tidak perlu mengikuti kaedah ini. Dia hanya perlu memikirkan tempat dan melihatnya jika dia mahu. Sifat pemikirannya menghubungkannya dengan strata eter yang sesuai dengan pemikiran, bahkan ketika seseorang mengalihkan pandangannya pada objek yang akan dilihatnya. Pemahaman tentang objek yang dilihat bergantung pada kepandaiannya. Seseorang boleh mengalihkan pandangannya dari yang diketahui dapat dilihat kepada yang tidak diketahui yang tidak dapat dilihat dan memahami apa yang dilihatnya oleh hukum analogi.

 

 

Bolehkah seorang penganut occultis memandang masa depan setiap kali dia kehendaki, dan adakah dia menggunakan fakulti yang bersahaja untuk melakukannya?

Clairvoyant bukan okultis, dan walaupun seorang okultis mungkin berpengaruh, dia tidak semestinya begitu. Ahli gaib adalah orang yang memiliki pengetahuan tentang undang-undang alam, yang hidup sesuai dengan undang-undang itu, dan yang dipandu dari dalam oleh kecerdasannya yang paling tinggi. Ahli okultisme mempunyai tahap pengetahuan dan kuasa yang berbeza walaupun pekerja berbeza dalam pemahaman dan kemampuan dari jurutera atau ahli astronomi. Seseorang itu mungkin seorang okultis tanpa mengembangkan pengamatan, tetapi okultis yang telah mengembangkan fakulti ini menggunakannya hanya ketika dia berurusan dengan mata pelajaran kepunyaan dunia astral. Dia tidak menggunakannya untuk kesenangan atau untuk memuaskan keinginan sendiri atau keinginan orang lain. Tidak semestinya okultis menggunakan fakulti pengawas untuk melihat masa depan, walaupun dia mungkin melakukannya, jika dia menghendaki, dengan sengaja mempertahankan pemikirannya pada jangka masa tertentu di masa depan dan bersedia melihat dan mengetahui apa yang terjadi di masa itu.

 

 

Sekiranya seorang okultis dapat menembusi tudung mengapa tidak ahli-ahli sihir, secara individu atau secara kolektif mendapat manfaat daripada pengetahuan mereka tentang kejadian yang akan datang?

Seorang okultis yang akan melihat masa depan dan mendapat keuntungan dari pengetahuannya secara peribadi akan berhenti menjadi ahli gaib dalam erti kata sebenarnya. Seorang okultis mesti bekerja sesuai dengan undang-undang semula jadi dan tidak bertentangan dengan alam. Alam melarang manfaat satu individu sehingga merugikan keseluruhannya. Sekiranya seorang ahli gaib, atau sesiapa yang bekerja dengan kuasa yang lebih tinggi daripada yang dimiliki oleh orang biasa, menggunakan kuasa tersebut terhadap orang lain atau untuk kepentingan peribadinya, dia menentang undang-undang yang harus dia bekerjasama, bukan menentang, dan oleh itu dia menjadi penentang kepada alam dan makhluk yang mementingkan diri sendiri atau kehilangan kuasa yang mungkin telah dikembangkannya; dalam kedua-dua kes itu dia tidak lagi menjadi ahli okultisme. Seorang okultis hanya berhak atas apa yang dia perlukan sebagai individu dan pekerjaannya, dan perasaan mementingkan diri sendiri atau cinta akan membutakannya terhadap undang-undang. Dia begitu buta, dia kemudian tidak dapat memahami dan memahami undang-undang yang mengatur dan mengawal kehidupan, yang melampaui kematian, dan yang menghubungkan dan mengikat semua perkara menjadi satu yang harmoni untuk kebaikan semua.

 

 

Apa itu 'mata ketiga' dan apakah pengawal dan ahli gaib menggunakannya?

"Mata ketiga" yang disebut dalam beberapa buku, terutama "Doktrin Rahasia," adalah organ kecil di tengah kepala yang ahli fisiologi memanggil kelenjar pineal. Clairvoyant tidak menggunakan mata ketiga atau kelenjar pineal ini untuk melihat objek yang jauh atau untuk melihat masa depan, walaupun beberapa clairvoyants yang telah menjalani kehidupan yang baik dan suci mungkin untuk sekejap mungkin telah membuka mata ketiga. Apabila ini berlaku, pengalaman mereka sangat berbeza dari sebelumnya. Ahli okultisme biasanya tidak menggunakan kelenjar pineal. Tidak perlu menggunakan kelenjar pineal atau mata ketiga untuk melihat masa depan, kerana masa depan adalah salah satu dari tiga bahagian masa, dan organ selain kelenjar pineal digunakan untuk melihat masa lalu, melihat masa kini, atau mengintip masa depan. Kelenjar pineal atau mata ketiga berada di atas pembahagian masa, walaupun ia memahami semuanya. Ia ada kaitan dengan kekekalan.

 

 

Siapa yang menggunakan kelenjar pineal, dan apakah objek penggunaannya?

Hanya orang yang sangat maju, okultis atau tuan yang tinggi, yang dapat menggunakan "mata ketiga" atau kelenjar pineal sesuka hati, walaupun banyak orang kudus, atau orang-orang yang telah menjalani kehidupan yang tidak mementingkan diri dan aspirasi mereka telah ditinggikan, telah mengalami pembukaan "Mata" pada saat-saat kemuliaan tertinggi mereka. Ini hanya dapat dilakukan dengan cara semula jadi ini, sebagai kilat pada saat-saat langka dalam hidup mereka dan sebagai ganjaran, hasil pemikiran dan perbuatan mereka. Tetapi orang-orang seperti itu tidak dapat membuka mata mereka sendiri, kerana mereka belum dilatih, atau kerana mereka tidak dapat mempertahankan latihan jangka panjang tubuh dan pikiran yang diperlukan untuk mencapai prestasi tersebut. Seorang okultis, mengetahui undang-undang tubuh, dan undang-undang yang mengawal minda, dan dengan menjalani kehidupan yang murni secara moral, akhirnya memerlukan fungsi tubuh dan fakultas fikiran yang sudah lama tidak digunakan, dan akhirnya dapat membuka bukunya " mata ketiga, ”kelenjar pineal, dengan kehendaknya. Objek dari penggunaan kelenjar pineal atau "mata ketiga" adalah untuk melihat hubungan yang ada antara semua makhluk, melihat yang nyata melalui yang tidak nyata, untuk memahami kebenaran, dan untuk menyedari dan menjadi satu dengan yang tidak terbatas.

 

 

Bagaimana kelenjar mata atau kelenjar pineal terbuka, dan apa yang berlaku pada pembukaan itu?

Hanya seorang okultis dari golongan yang tinggi yang dapat menjawab soalan ini dengan pasti. Tanpa berpura-pura mengetahui pengetahuan yang sebenarnya, kita mungkin mendapat keuntungan, bagaimanapun, berspekulasi tentang serta menjangka cara pelaksanaannya, dan juga hasilnya. Orang yang menjalani kehidupan duniawi biasa tidak boleh membuka atau menggunakan "mata ketiganya." Organ fizikal ini adalah jambatan antara badan dan fikiran. Kekuatan dan kecerdasan yang beroperasi melalui itu adalah jambatan antara yang terbatas dan yang tidak terbatas. Dia yang hidup dalam yang terbatas berfikir secara terbatas dan bertindak dalam hal yang tidak terbatas tidak boleh berkembang menjadi dan memahami yang tidak terbatas semasa dia hidup dan berfikir dan bertindak. Langkah awal yang harus diambil untuk membuka "mata ketiga" adalah mengendalikan pikiran, membersihkan pikiran, dan menjadikan tubuh suci. Ini menyerang akar kehidupan, dan merangkumi keseluruhan perkembangan manusia. Semua tugas harus dilaksanakan dengan setia, semua kewajiban harus dipatuhi dengan tegas, dan kehidupan harus dipandu oleh rasa keadilan seseorang. Seseorang mesti mengubah kebiasaan berfikir mengenai perkara-perkara dasar kepada pertimbangan objek kehidupan yang lebih tinggi, dan seterusnya dari yang tertinggi. Semua kekuatan badan mesti dinaikkan ke arah pemikiran. Semua hubungan perkahwinan pasti terputus. Satu yang hidup akan menyebabkan organ-organ ghaib yang sudah lama tidak digunakan menjadi aktif dan terbangun. Tubuh akan menggembirakan dengan kehidupan baru, dan kehidupan baru ini akan naik dari satah ke satah di dalam badan sehingga semua inti tubuh yang lebih halus membawa kekuatan ke kepala dan akhirnya, baik secara semula jadi, atau dengan usaha kehendak, bunga kekekalan akan mekar: Mata Tuhan, "mata ketiga," akan terbuka. Cahaya seribu cahaya matahari tidak dapat dibandingkan dengan cahaya kebenaran yang kemudian memenuhi dan mengelilingi tubuh dan menembusi semua ruang. Objek, sebagai objek, hilang dan diselesaikan menjadi prinsip yang mereka wakili; dan semua prinsip yang mewakili yang nyata seterusnya diselesaikan menjadi keseluruhannya. Masa hilang. Keabadian adalah yang selalu ada. Keperibadian hilang dalam keperibadian. Keperibadian tidak hilang, tetapi berkembang menjadi satu dan keseluruhannya.

HW Percival