Yayasan Kata

Diri Perkara dan Diri Roh tidak dapat bertemu. Salah satu daripada kedua-duanya mesti hilang; tiada tempat untuk kedua-duanya.

Malangnya, bahawa semua manusia harus memiliki Alaya, menjadi satu dengan Jiwa Besar, dan itu, memilikinya, Alaya sepatutnya tidak berguna!

Lihatlah bagaimana seperti bulan, yang tercermin dalam gelombang yang tenang, Alaya dicerminkan oleh yang kecil dan dengan yang besar, dicerminkan dalam atom-atom yang terkecil, namun gagal mencapai hati semua. Kerana sesetengah orang harus mendapat untung dengan hadiah itu, kebaikan yang tidak ternilai bagi kebenaran pembelajaran, persepsi yang tepat terhadap benda-benda yang ada, pengetahuan yang tidak ada!

-Buang kesunyian.

THE

WORD

Vol 1 JUNE, 1905. No 9

Hak Cipta, 1905, oleh HW PERCIVAL.

SUBSTAN.

SEPERTI perkataan itu bermaksud, "substansi" adalah yang mendasari atau berada di bawah. Bahawa bahan yang mendasari, atau berada di bawah, adalah alam semesta yang nyata.

Perkataan, "mulaprakriti," seperti yang digunakan oleh orang Aryan kuno, menyatakan makna sendiri lebih sempurna daripada bahan perkataan kita. "Mula" bererti akar, "Prakriti" sifat atau perkara. Oleh itu, Mulaprakriti, Bahawa asal atau akar dari mana sifat atau perkara itu datang. Dalam erti kata ini kita menggunakan perkataan perkataan.

Bahan adalah kekal dan homogen. Ia adalah sumber dan asal semua manifestasi. Bahan mempunyai kemungkinan untuk mengenali dirinya dengan, dan dengan itu menjadi, kesedaran. Bahan tidak penting, tetapi akar dari mana masalah mata air. Bahan tidak pernah nyata kepada pancaindera, kerana pancaindera tidak dapat melihatnya. Tetapi dengan meditasi di atasnya fikiran boleh melangkah ke dalam keadaan bahan dan ada yang menganggapnya. Apa yang dirasakan oleh pancaindera bukan bahan, tetapi sub-bahagian gerak terendah dari bahan, dalam pelbagai kombinasi mereka.

Sepanjang kesedaran bahan sentiasa ada. Kesedaran yang sentiasa wujud dalam diri adalah gerakan diri. Gerak sendiri adalah punca manifestasi bahan melalui gerakan lain. Bahan sentiasa sama, sebagai bahan, tetapi diterjemahkan melalui gerakan sejagat ke dalam perkara roh. Perkara roh adalah atom. Perkara roh adalah permulaan alam semesta, dunia, dan manusia. Kerana interaksi gerakan-perkara roh diterjemahkan ke dalam keadaan tertentu atau keadaan. Satu bahan menjadi dua, dan dualitas ini berlaku sepanjang masa keseluruhan manifestasi. Dari yang paling rohani kepada yang paling penting pada arka ke bawah kitaran, kemudian kembali kepada gerakan universal.

Perkara roh adalah dua bertentangan, atau tiang yang tidak dapat dipisahkan, hadir dalam semua manifestasi. Dalam keluarkan pertama dari bahan semangat semangat muncul sebagai semangat. Ketujuh menghapus keluar atau ke bawah adalah perkara kasar kita. Matter adalah aspek bahan, yang dipindahkan, dibentuk, dan dibentuk oleh tiang lain itu sendiri yang dipanggil semangat. Roh adalah aspek bahan yang bergerak, bertenaga, dan membentuk bahawa tiang lain itu sendiri yang dipanggil materi.

Dalam pergerakan keluar atau ke bawah yang mana bahannya, tetapi yang kini menjadi semangat semangat, terkesan, dan diberikan arahan, dorongan dan takdir, dari kerajaan-kerajaan bawah hingga manusia, dengan gerakan sintetik. Sekiranya roh-roh kemudiannya seimbang, ia mengenal pasti diri dengan gerakan diri, yang merupakan ungkapan tertinggi bahan sedar, dan abadi, substansial, dan ilahi. Walau bagaimanapun, jika minda atau gerakan analitik gagal untuk menjadi seimbang dan dikenal pasti dengan gerakan diri, ia sekali lagi dan sekali lagi berputar melalui tempoh invasif dan evolusi yang sentiasa berulang.

Setiap badan atau bentuk adalah kenderaan kepada prinsip di atasnya, dan pada gilirannya prinsip pemasukan kepada badan atau bentuk di bawahnya. Perkembangan rohani terdiri daripada mengubah perkara dari yang lebih rendah ke darjah yang lebih tinggi; setiap pakaian sebagai kenderaan untuk refleksi atau ekspresi kesedaran. Rahsia pencapaian tidak dibina dan menjadi dilampirkan kepada badan-badan atau bentuk-bentuk, tetapi dalam menilai kenderaan itu hanya sebagai alat untuk mencapai tujuan terakhir dari semua kesadaran usaha.

Kesedaran tidak sama sekali berbeza dengan sekumpulan tanah liat daripada dalam penyelamat dunia. Kesedaran tidak dapat diubah, kerana ia tidak berubah. Tetapi kenderaan di mana kesedaran dinyatakan dapat diubah. Sehingga perkara dalam keadaan fizikal dan bentuknya tidak akan mampu untuk mencerminkan dan menyatakan kesedaran seperti pakaian atau Buddha.

Universe datang dan pergi sebagai hari-hari dalam masa yang tidak terhad, agar perkara itu dapat dipertingkatkan dari keadaan paling mudah dan tidak maju ke tingkat kecerdasan yang paling tinggi: dari bijirin pasir atau sprite alam, kepada seorang malaikat atau universal Dewa yang tidak bernama. Tujuan tunggal penyusunan bahan sebagai bentuk roh ke dalam bentuk, dan evolusi bahan semangat menjadi bahan adalah: Pencapaian Kesedaran.