Yayasan Kata

THE

WORD

Vol 14 DISEMBER, 1911. No 3

Hak Cipta, 1911, oleh HW PERCIVAL.

WISHING

KEPADA kanak-kanak sering diberitahu cerita dongeng tentang pasangan lama yang menghabiskan banyak masa mereka dengan harapan. Semasa mereka duduk di perapian mereka pada suatu petang, dan, seperti biasa, menginginkan perkara ini atau itu, seorang dongeng muncul dan berkata, bahawa mengetahui bagaimana mereka merindukan hasrat mereka bersyukur dia telah datang untuk memberikan mereka hanya tiga hasrat. Mereka gembira dan tidak kehilangan masa untuk meletakkan tawaran murah hati itu untuk ujian, lelaki tua itu, memberikan suara kepada keinginan segera hati atau perutnya, berharap dia mungkin mempunyai tiga meter puding hitam; dan, cukup pasti, ada di pangkuannya adalah tiga meter puding hitam. Wanita tua itu enggan membuang peluang yang sangat berharga untuk mendapatkan sesuatu untuk menginginkannya, dan menunjukkan ketidaksetujuannya terhadap ketidakpastian lelaki tua itu, berharap bahawa puding hitam akan menempel pada hidungnya, dan di sana ia tersangkut. Takut bahawa ia boleh terus di sana, lelaki tua itu - berharap bahawa ia akan jatuh. Dan ia berlaku. Peri itu hilang dan tidak kembali.

Kanak-kanak yang mendengar cerita berasa marah pada pasangan lama, dan marah pada kehilangan begitu banyak kesempatan, seperti wanita tua dengan suaminya. Mungkin semua kanak-kanak yang telah mendengar cerita telah membuat spekulasi mengenai apa yang mereka akan lakukan jika mereka mempunyai ketiga-tiga permintaan tersebut.

Kisah-kisah dongeng yang berkaitan dengan keinginan, dan kebiasaannya yang bodoh, adalah sebahagian dari cerita rakyat hampir setiap kaum. Kanak-kanak dan penatua mereka dapat melihat diri mereka dan hasrat mereka tercermin dalam "The Goloshes of Fortune" Hans Christian Andersen.

Seorang dongeng mempunyai sepasang goloshes yang akan menyebabkan pemakai mereka segera diangkut ke apa sahaja masa dan tempat dan di bawah apa jua keadaan dan keadaan yang dia inginkan. Berazam untuk memberikan sokongan kepada umat manusia, dongeng itu meletakkan golosh antara lain di ante-ruang sebuah rumah di mana sebuah parti besar telah berkumpul dan berhujah persoalan sama ada zaman zaman pertengahan tidak lebih baik daripada mereka sendiri.

Apabila keluar rumah, ahli majlis yang mengasihi zaman pertengahan memakai Goloshes of Fortune bukannya sendiri dan, sambil memikirkan hujahnya ketika dia keluar dari pintu, dia berharap dirinya pada zaman Raja Hans. Kembali dia pergi tiga ratus tahun dan ketika dia melangkah dia pergi ke lumpur, kerana pada masa itu jalan-jalan tidak berturap dan trotoar tidak diketahui. Ini menakutkan, kata ahli majlis itu, ketika dia masuk ke dalam rumput, dan selain itu, lampu-lampu itu semua keluar. Dia cuba mendapatkan pengangkut untuk membawanya ke rumahnya, tetapi tidak ada yang akan berlaku. Rumah-rumah yang rendah dan jerami. Tiada jambatan sekarang menyeberangi sungai. Orang-orang bertindak dengan lelah dan pelik berpakaian. Memikirkan dirinya sakit dia memasuki penginapan. Sesetengah ulama kemudian terlibat dalam perbualan. Dia berasa bingung dan terkejut apabila memandangnya kejahilannya, dan apa yang dilihatnya. Inilah momen yang paling tidak menyenangkan dalam hidup saya, katanya ketika ia turun di belakang meja dan cuba melarikan diri melalui pintu, tetapi syarikat itu memegangnya dengan kakinya. Dalam perjuangannya, goloshes keluar, dan dia mendapati dirinya di jalan yang akrab, dan di teras di mana seorang penjaga tidur nyenyak. Bersukacita semasa melarikan diri dari zaman Raja Hans, ahli dewan mendapat teksi dan cepat didorong ke rumahnya.

Halo, kata pengawas yang terbangun, terdapat sepasang goloshes. Sebaiknya mereka patut, katanya, kerana dia tergelincir. Kemudian dia melihat tetingkap letnan yang tinggal di tingkat atas, dan melihat cahaya dan penghuni berjalan naik dan turun. Apa dunia yang aneh ini, kata pengawal itu. Terdapat letnan berjalan ke atas dan ke bawah biliknya pada jam ini, ketika dia mungkin berada di tempat tidurnya yang hangat. Dia tidak mempunyai isteri, atau anak-anak, dan dia boleh keluar dan menikmati dirinya setiap malam. Apa lelaki yang bahagia! Saya berharap saya dia.

Pengawal itu segera diangkut ke dalam badan dan memikirkan letnan dan mendapati dirinya bersandar pada tingkap dan melihat dengan sedih pada sekeping kertas merah jambu di mana dia telah menulis puisi. Dia jatuh cinta, tetapi dia miskin dan dia tidak melihat bagaimana orang yang dia telah menaruh kasih sayangnya boleh dimenangi. Dia menyandarkan kepalanya dengan tidak sengaja melawan bingkai tingkap dan menghela nafas. Bulan itu bersinar pada tubuh pengawal di bawah. Ah, dia berkata, lelaki itu lebih bahagia daripada saya. Dia tidak tahu apa yang ia mahu, seperti yang saya mahukan. Dia mempunyai rumah dan isteri dan anak-anak untuk mencintainya, dan saya tidak mempunyai apa-apa. Bolehkah saya tetapi mempunyai banyak, dan menjalani kehidupan dengan keinginan yang rendah dan harapan yang rendah hati, saya harus lebih bahagia daripada saya. Saya berharap saya adalah pengawal.

Kembali ke dalam badannya sendiri pergi penjaga. Oh, apa impian yang hodoh itu, katanya, dan berfikir bahawa saya adalah letnan dan tidak mempunyai isteri dan anak saya dan rumah saya. Saya gembira saya penjaga. Tetapi dia masih ada di goloshes. Dia memandang ke langit dan melihat bintang jatuh. Kemudian dia mengalihkan tatapannya ke arah keajaiban di bulan.

Tempat yang aneh adalah bulan, dia fikir. Saya berharap bahawa saya dapat melihat semua tempat yang aneh dan perkara-perkara yang mesti ada di sana.

Dalam seketika dia diangkut, tetapi merasa jauh dari tempatnya. Perkara-perkara tidak seperti mereka di bumi, dan makhluk-makhluk itu tidak dikenali, sama seperti yang lain, dan dia sakit dengan selesa. Dia berada di bulan, tetapi tubuhnya berada di teras di mana dia telah meninggalkannya.

Jam berapa jam, pengawal? Tanya seorang penumpang. Tetapi paip telah jatuh dari tangan penjaga, dan dia tidak menjawab. Orang ramai berkumpul, tetapi mereka tidak dapat membangkitkannya; jadi mereka membawanya ke hospital, dan doktor menganggapnya mati. Dalam mempersiapkannya untuk dikebumikan, perkara pertama yang dilakukan adalah untuk mengambil goloshnya, dan, segera penjaga itu bangun. Apa malam yang mengerikan ini, katanya. Saya harap tidak pernah mengalami yang lain. Dan jika dia berhenti berharap, mungkin dia tidak akan.

Penjaga berjalan pergi, tetapi dia meninggalkan goloshes di belakang. Sekarang, ada seorang pengawal sukarelawan yang mengawasi jam tangannya di hospital malam itu, dan walaupun hujan turun, dia ingin keluar untuk seketika. Dia tidak mahu membiarkan tukang porter di pintu gerbang tahu tentang keberangkatannya, jadi dia menganggap dia akan tergelincir melalui pagar besi. Dia memakai goloshes dan cuba melewati landasan kereta api. Kepalanya terlalu besar. Betapa malangnya, katanya. Saya berharap kepala saya dapat melalui pagar. Begitu juga, tetapi kemudian tubuhnya berada di belakang. Di sana dia berdiri, untuk cuba seperti yang dia lakukan, dia tidak boleh mendapatkan mayatnya di sisi lain mahupun kepalanya kembali melalui pagar. Dia tidak tahu bahawa golosh yang dia pakai adalah The Goloshes of Fortune. Dia berada dalam keadaan sengsara, kerana ia hujan lebih keras dari sebelumnya, dan dia fikir dia harus menunggu dibalut di pagar dan dicemooh oleh anak-anak amal dan orang-orang yang akan pergi pada waktu pagi. Selepas mengalami pemikiran sedemikian, dan semua percubaan untuk membebaskan dirinya terbukti sia-sia, dia kebetulan ingin kepalanya sekali lagi bebas; dan sebagainya. Selepas banyak lagi hasutan yang menimbulkan kesulitan kepadanya, sukarelawan itu menghilangkan Goloshes of Fortune.

Golosh ini dibawa ke balai polis, di mana, mengaku mereka sendiri, kerani yang menyalinnya meletakkannya dan berjalan-jalan. Setelah menginginkan dirinya sebagai penyair dan pelawak, dan mengalami pemikiran dan sentimen seorang penyair, dan perasaan sensasi di ladang dan di penangkaran, akhirnya dia berharap dan mendapati dirinya di atas meja di rumahnya.

Tetapi yang terbaik Goloshes of Fortune dibawa kepada seorang pelajar muda teologi, yang mengetuk di pintu kerani menyalin pada pagi selepas pengalamannya penyair dan lark.

Masuk, kata kerani menyalin. Selamat pagi, kata pelajar itu. Ia adalah pagi yang mulia, dan saya ingin pergi ke taman, tetapi rumput basah. Bolehkah saya menggunakan golosh anda? Sudah tentu, kata kerani menyalin, dan pelajar meletakkannya.

Di tamannya, pandangan pelajar terkurung oleh dinding sempit yang menutupnya. Ia adalah hari musim bunga yang indah dan fikirannya berubah menjadi perjalanan di negara-negara yang dia rindu untuk melihat, dan dia secara sedih menangis, Oh, saya berharap saya melakukan perjalanan melalui Switzerland, dan Itali, dan -. - Tetapi dia tidak mahu lagi, kerana dia segera mendapati dirinya di dalam sebuah pelatih panggung dengan pelancong lain, di pergunungan Switzerland. Dia sempit dan sakit dengan selesa dan takut kehilangan pasport, wang dan harta benda lain, dan ia sejuk. Ini sangat tidak menyenangkan, katanya. Saya berharap kami berada di seberang gunung, di Itali, di mana ia adalah panas. Dan, cukup pasti, mereka.

Bunga-bunga, pokok-pokok, burung-burung, tasik-tugu pirus yang berliku-liku di ladang, gunung-gunung naik ke tepi dan mencapai jarak, dan cahaya matahari keemasan beristirahat sebagai kemuliaan atas semua, membuat pandangan yang mempesonakan. Tetapi ia adalah berdebu, hangat dan lembap di dalam jurulatih. Lalat dan gnats menyengat semua penumpang dan menyebabkan pembengkakan besar di muka mereka; dan perut mereka kosong dan badan letih. Pengemis yang sedih dan cacat mengepung mereka dalam perjalanan dan mengikutinya ke penginapan miskin dan bersendirian di mana mereka berhenti. Ia jatuh ke banyak pelajar untuk berjaga sementara penumpang lain tidur, jika tidak, mereka telah dirompak dari semua yang mereka miliki. Walaupun serangga dan bau yang mengganggunya, pelajar itu berasa rumit. Perjalanan akan sangat baik, kata dia, bukan untuk badan seseorang. Di mana sahaja saya pergi atau apa sahaja yang saya boleh lakukan, masih ada kekurangan dalam hati saya. Ia mestilah badan yang menghalang saya mencari ini. Adakah badan saya berehat dan minda saya bebas pasti saya akan mencari satu gol yang gembira. Saya berharap untuk akhir yang paling bahagia.

Kemudian dia mendapati dirinya di rumah. Langsir telah ditarik. Di tengah-tengah biliknya berdiri keranda. Di dalamnya dia meletakkan tidur tidur mati. Tubuhnya sedang berehat dan semangatnya melambung tinggi.

Di dalam bilik ada dua bentuk yang bergerak secara diam-diam. Mereka adalah Kebahagiaan Fairy yang telah membawa Goloshes Fortune, dan peri lain yang disebut Care.

Lihat, kebahagiaan apa yang telah dibawa oleh manusia kepada manusia? kata Penjagaan.

Tetapi mereka telah memberi faedah kepadanya yang terletak di sini, menjawab Fairy of Happiness.

Tidak, kata Penjagaan, dia pergi sendiri. Dia tidak dipanggil. Saya akan membantunya.

Dia menghilangkan golosh dari kakinya dan pelajar itu terbangun dan bangun. Dan peri itu lenyap dan mengambil Goloshes of Fortune dengannya.

Adalah beruntung bahawa orang tidak mempunyai Goloshes of Fortune, jika tidak, mereka mungkin mendatangkan kemalangan yang lebih besar pada diri mereka sendiri dengan memakai mereka dan memiliki harapan mereka lebih cepat daripada undang-undang yang memungkinkan kita hidup.

Apabila kanak-kanak, sebahagian besar daripada kehidupan kita dihantar dengan harapan. Di kemudian hari, apabila penghakiman sepatutnya matang, seperti pasangan lama dan pemakai goloshes, menghabiskan banyak masa untuk berkehendak, dalam rasa tidak puas hati dan kekecewaan, pada perkara yang kami dapat dan yang kami kehendaki, dan dalam penyesalan yang sia-sia kerana tidak mahu sesuatu yang lain.

Kebahagiaan umumnya diakui sebagai kelalaian yang sia-sia, dan banyak menganggap bahawa keinginan tidak diikuti oleh perkara-perkara yang dikehendaki dan mempunyai sedikit kesan pada kehidupan mereka. Tetapi ini adalah konsep yang salah. Kebahagiaan mempengaruhi kehidupan kita dan adalah penting bahawa kita harus tahu bagaimana menginginkan pengaruh dan membawa kesan tertentu dalam kehidupan kita. Sesetengah orang lebih dipengaruhi oleh kehendak mereka daripada orang lain. Perbezaan dalam hasil pengharapan satu orang dari pengharapan yang lain bergantung kepada mati pucuk atau daya pemikirannya yang halus, pada jumlah dan kualiti keinginannya, dan pada latar belakang motif dan pemikiran dan perbuatannya yang lalu membuat sejarahnya.

Berharap adalah bermain dalam pemikiran antara minda dan keinginan di sekeliling beberapa objek keinginan. Keinginan adalah keinginan hati yang dinyatakan. Berharap adalah berbeza daripada memilih dan memilih. Memilih dan memilih sesuatu memerlukan perbandingan dalam pemikiran di antaranya dan sesuatu yang lain, dan keputusan pilihan dalam perkara yang dipilih dalam keutamaan kepada hal-hal lain yang telah dibandingkan. Dalam keinginan, keinginan itu mendorong pemikiran ke arah objek yang dikehendakinya, tanpa berhenti membandingkannya dengan sesuatu yang lain. Keinginan yang diungkapkan adalah untuk objek yang dikehendaki oleh keinginan. Hasutan menerima kekuatannya dan dilahirkan dari keinginan, tetapi fikiran memberikannya.

Dia yang melakukan pemikirannya sebelum dia bercakap, dan yang bercakap selepas berfikir sahaja, tidak seperti terdedah kepada pengharapan seperti yang bercakap sebelum berfikir dan yang ucapannya adalah bolong impulsnya. Sebenarnya, orang yang sudah tua dalam pengalaman dan yang mendapat manfaat daripada pengalamannya sangat tidak menginginkannya. Novice di sekolah kehidupan, mendapati banyak keseronokan dalam keinginan. Kehidupan ramai adalah proses keinginan, dan mercu tanda dalam kehidupan mereka, seperti kekayaan, keluarga, rakan, tempat, kedudukan, keadaan dan keadaan, adalah bentuk dan peristiwa dalam peringkat berturut-turut sebagai hasil dari keinginan mereka.

Berharap bimbang dengan semua perkara yang kelihatan menarik, seperti menyingkirkan cacat yang sepatutnya, atau memperoleh gelandangan, atau menjadi pemilik ladang dan kekayaan yang luas, atau memainkan bahagian yang mudah dilihat sebelum mata awam, dan semua ini tanpa sebarang pelan tindakan yang pasti. Keinginan yang paling lazim adalah orang-orang yang berkaitan dengan tubuh sendiri dan selera makannya, seperti keinginan untuk beberapa makanan, atau untuk mendapatkan sesuatu yang cantik, keinginan untuk cincin, perhiasan, sekeping bulu, pakaian, mantel, mempunyai kepuasan sensual, mempunyai sebuah kereta, sebuah perahu, sebuah rumah; dan hasrat ini diberikan kepada orang lain, seperti keinginan untuk disayangi, dicemburui, dihormati, menjadi terkenal, dan mempunyai keunggulan dunia atas orang lain. Tetapi selagi orang mendapat apa yang dikehendakinya, dia mendapati bahawa perkara itu tidak memuaskannya dan dia menginginkan sesuatu yang lain.

Orang-orang yang mempunyai pengalaman dengan kehendak duniawi dan tubuh dan mendapati mereka tidak dapat dipercaya dan tidak dapat dipercayai walaupun didapat, ingin menjadi sederhana, dihindari diri, menjadi bijaksana dan bijaksana. Apabila seseorang itu beralih kepada subjek tersebut, dia berhenti berharap dan cuba memperolehnya dengan melakukan apa yang difikirkannya akan membangunkan kebajikan dan membawa kebijaksanaan.

Satu lagi jenis keinginan adalah yang tidak mempunyai keprihatinan terhadap keperibadian seseorang tetapi berkaitan dengan orang lain, seperti ingin yang lain dapat memulihkan kesihatannya, atau kekayaannya, atau berjaya di beberapa perusahaan perniagaan, atau dia akan memperoleh kendali diri dan dapat mendisiplinkan sifatnya dan mengembangkan fikirannya.

Kesemua jenis hasrat ini mempunyai kesan dan pengaruh tertentu, yang ditentukan oleh kelantangan dan kualiti keinginan, oleh kualiti dan kekuatan fikirannya, dan daya yang diberikan kepada mereka melalui pemikiran dan tindakan masa lalu yang mencerminkan keinginannya sekarang masa depan.

Terdapat cara yang ingin dilepaskan atau dibosankan, dan kaedah yang lebih matang dan kadangkala disebut ilmiah. Cara yang longgar adalah untuk seseorang yang mengharapkan perkara yang hanyut ke dalam fikirannya dan menyerang fancynya, atau apa yang dicadangkan untuk pemikirannya dengan impuls dan hasratnya sendiri. Beliau ingin kereta, kapal layar, sejuta dolar, sebuah rumah bandar besar, ladang besar di negara ini, dan dengan kemudahan yang sama seperti ketika dia ingin kotak cerut, dan rakannya Tom Jones akan membayarnya melawat petang itu. Tidak ada definisi tentang cara yang dia mahu atau tidak suka. Seseorang yang terlibat dalamnya adalah berkemungkinan menginginkan apa-apa satu perkara untuk apa-apa perkara lain. Dia melompat dari satu sama lain tanpa kebolehan pemikiran atau kaedah dalam operasi beliau.

Kadang-kadang wali yang longgar akan melihat ke dalam kekosongan, dan dari tanah itu mula mengharapkan dan melihat bangunan kastilnya, dan kemudian mengharapkan jenis hidup yang berbeza dengan tiba-tiba dengan monyet sambil tergantung oleh ekornya, berkerut alis dan kelihatan bijak, kemudian akan melompat ke anggota seterusnya dan mula berbual. Keinginan semacam ini dilakukan dengan semacam cara sedar.

Seseorang yang cuba menerapkan kaedah untuk keinginannya, sedar sepenuhnya dan menyedari apa yang dikehendakinya dan apa yang dikehendakinya. Seperti halnya penyihir yang longgar, keinginannya mungkin bermula pada sesuatu yang dia inginkan. Tetapi dengan dia ia akan tumbuh dari ketidakjujuran menjadi keinginan yang pasti. Kemudian dia akan mula lapar untuknya, dan keinginannya akan menetap keinginan mendambakan dan keinginan yang mantap dan menuntut agar memenuhi kehendaknya, sesuai dengan apa yang telah disebutkan lewat sekolah tertentu dari para penatua metodis, "Hukum of Opulence. "Yang lebih bijak dengan kaedah biasanya meneruskan mengikut skema baru yang bermaksud, untuk menyatakan hasratnya dan memanggil dan menuntut hukum keagungannya sebagai pemenuhannya. Pengakuannya adalah bahawa ada di alam semesta banyak sekali segala-galanya untuk semua, dan haknya untuk menelepon dari kelimpahan bahagian yang dia inginkan dan yang sekarang dia menuntut.

Setelah menegaskan hak dan tuntutannya, dia meneruskan keinginannya. Ini dilakukan dengan gigih dan keinginan yang mantap untuk memuaskan kepuasannya, dan dengan menariknya dengan keinginan dan pemikirannya tentang bekalan sejagat yang berlimpah, sehingga kekosongan dalam keinginannya telah sampai ke tahap tertentu. Tidak jarang orang yang mengucapkan selamat, menurut kaedah baru, mempunyai hasratnya yang memuaskan, walaupun dia jarang sekali mendapat apa yang dia inginkan, dan dengan cara yang dia inginkan. Sebenarnya, cara kedatangannya sering menyebabkan banyak kesedihan, dan dia berharap bahawa dia tidak menghendaki, dan bukannya mengalami malapetaka yang diperlukan oleh mendapatkan hasrat ini.

Satu ilustrasi kebodohan berterusan yang dikehendaki oleh mereka yang mengaku tahu tetapi yang tidak tahu hukum, adalah yang berikut:

Dalam perbincangan mengenai kesia-siaan kehendak jahil dan terhadap kaedah-kaedah yang menuntut dan menginginkan yang dianjurkan oleh banyak kultus baru, seseorang yang telah mendengar dengan minat berkata: "Saya tidak bersetuju dengan pembicara. Saya percaya saya mempunyai hak untuk menginginkan apa sahaja yang saya mahukan. Saya mahu hanya dua ribu ringgit, dan saya percaya jika saya terus berharap saya akan mendapatnya. "" Madam, "jawab yang pertama," tidak ada yang dapat menghalang anda daripada berharap, tetapi jangan terlalu tergesa-gesa. Ramai yang mempunyai sebab untuk menyesal mereka ingin kerana cara yang mana yang mereka inginkan telah diterima. "" Saya bukan pendapat anda, "dia membantah. "Saya percaya kepada undang-undang kemewahan. Saya tahu orang lain yang menuntut undang-undang ini, dan daripada banyak alam semesta kehendak mereka telah dipenuhi. Saya tidak peduli bagaimana ia datang, tetapi saya mahukan dua ribu ringgit. Dengan menginginkannya dan menuntutnya, saya yakin saya akan mendapatnya. "Beberapa bulan kemudian, dia kembali, dan, melihat wajahnya yang penuh keghairahan, orang yang dia cakap bertanya:" Madam, adakah anda mendapat keinginan anda? "" Saya lakukan, "katanya. "Dan adakah anda berpuas hati dengan kehendaknya?" Tanya beliau. "Tidak," jawabnya. "Tetapi sekarang saya sedar bahawa keinginan saya tidak bijak." "Bagaimana begitu?" Dia bertanya. "Baiklah," jelasnya. "Suami saya mempunyai insurans dalam hidupnya selama dua ribu ringgit. Ia insuransnya yang saya dapat. "

(Akan diselesaikan dalam edisi Januari Word.)