Yayasan Kata

Cermin satu, dua, tiga permukaan adalah simbol-simbol dunia fizikal, astral dan mental; sebuah dunia kristal, dari cermin rohani.

Cermin rohani adalah dunia penciptaan. Dunia mental, dunia yang berasal dari penciptaan; dunia psikik cerminan pantulan emanations dan refleksi dirinya sendiri; dunia fizikal adalah pantulan refleksi.

-The Zodiac.

THE

WORD

Vol 9 MAY, 1909. No 2

Hak Cipta, 1909, oleh HW PERCIVAL.

MIRRORS.

SETIAP kali kita melihat ke dalam cermin kita melihat sesuatu yang menakjubkan, indah dan misterius. Misteri itu terletak bukan hanya pada imej dan pantulannya, tetapi di cermin itu sendiri, perkara yang dicerminkan, tujuan yang digunakannya, dan apa yang dilambangkannya.

Apa yang kita panggil refleksi, adakah ia bayangan? tidak? tetapi walaupun ia adalah bayang-bayang, bayangan apa? Tujuan serta-merta yang disediakan oleh cermin dan yang paling banyak digunakan adalah dalam susunan pakaian kita dan untuk melihat bagaimana kita kelihatan kepada orang lain. Cermin adalah simbol ilusi, yang tidak nyata yang dibezakan dari yang sebenar. Cermin adalah simbol dunia fizikal, astral, mental, dan rohani.

Seperti kebanyakan perkara yang perlu untuk tamadun, kami menerima cermin sebagai alat mudah dan berguna dan menganggapnya sebagai perabot biasa. Cermin sentiasa diadakan dengan harga yang tinggi oleh orang dahulu kala dan dianggap bersifat ajaib, misteri dan suci. Sebelum abad ke-13 seni pembuatan cermin tidak diketahui di Eropah, dan selama berabad-abad rahsia pembuatannya dijaga dengan cemburu oleh mereka yang memilikinya. Tembaga, perak dan keluli pada mulanya digunakan sebagai cermin dengan dibawa ke polish tinggi. Kemudian didapati bahawa kaca akan berfungsi dengan tujuan yang sama apabila disokong oleh amalgam logam seperti timah, timah, zink dan perak. Pada mulanya cermin yang dihasilkan di Eropah adalah saiznya kecil dan mahal, yang terbesar adalah diameter dua belas inci. Cermin hari ini murah dan dibuat dalam apa jua saiz yang dikehendaki.

Cermin adalah tubuh benda dari, pada, dalam, oleh atau melalui, yang cahaya dan bentuk dalam terang dapat dilihat.

Cermin adalah yang mencerminkan. Segala sesuatu yang mencerminkan dengan betul boleh dipanggil cermin. Cermin yang paling sempurna adalah yang mencerminkan paling sempurna. Ia membungkuk atau menghidupkan semula cahaya, atau benda-benda yang tercermin dalam cahaya. Selekoh, lilitan atau lekukan cermin, pantulan imej atau cahaya yang diletakkan di atasnya mengikut kedudukan atau sudut di mana ia diletakkan dari imej atau cahaya.

Cermin, walaupun satu perkara, terdiri daripada beberapa bahagian atau unsur-unsur, yang semuanya perlu untuk membuat cermin. Bahagian-bahagian yang penting untuk cermin adalah kaca dan logam atau logam amalgam.

Apabila kaca mempunyai latar belakang yang tetap padanya, ia adalah cermin. Ia adalah cermin yang sedia untuk dipantulkan. Tetapi cermin tidak dapat mencerminkan objek dalam kegelapan. Cahaya diperlukan untuk cermin untuk mencerminkan apa-apa.

Terdapat cermin sempurna dan tidak sempurna. Untuk menjadi cermin yang sempurna, kaca mesti tanpa cacat, cukup telus, dan kedua-dua permukaan mesti sama sekali dan ketebalan yang sama rata. Zarah-zarah amalgam mestilah warna dan kualiti yang sama dan terletak bersama dalam satu jisim yang berkaitan yang tersebar secara merata dan tanpa cacat pada kaca. Penyelesaian atau bahan yang membetulkan latar belakang ke kaca mesti berwarna. Kemudian lampu mestilah jelas dan mantap. Apabila semua syarat ini hadir, kami mempunyai cermin yang sempurna.

Tujuan cermin adalah untuk mencerminkan sesuatu yang sebenarnya. Cermin tidak sempurna membesarkan, mengurangkan, mengganggu, apa yang dicerminkan. Cermin yang sempurna mencerminkan sesuatu seperti itu.

Walaupun nampaknya cukup sederhana, cermin adalah benda yang misterius dan ajaib dan melakukan salah satu fungsi yang paling penting dan penting dalam dunia fizikal ini atau di salah satu daripada empat dunia yang diwujudkan. Tanpa cermin, mustahil bagi Ego untuk menyedari mana-mana dunia yang diwujudkan, atau untuk dunia menjadi terwujud. Ia adalah melalui penciptaan, emanasi, pembiasan dan refleksi yang tidak dapat dijelaskan. Cermin tidak terhad untuk digunakan dalam dunia fizikal. Cermin digunakan di semua dunia. Cermin dibina dari bahan dunia di mana ia digunakan. Bahan dan prinsip yang mereka jalankan semestinya berbeza di setiap dunia.

Terdapat empat jenis cermin: cermin fizikal, cermin psikik, cermin mental dan cermin rohani. Terdapat banyak jenis setiap empat jenis cermin ini. Setiap jenis cermin mempunyai dunia tertentu dengan variannya, dan semua empat jenis cermin mempunyai wakil fizikal mereka di dunia fizikal di mana mereka dilambangkan.

Dunia fizikal dilambangkan oleh cermin satu permukaan; dunia astral dengan cermin dengan dua permukaan; mental dengan satu dengan tiga permukaan, manakala dunia rohani dilambangkan oleh cermin permukaan semua. Cermin satu-permukaan menyerupai dunia fizikal, yang boleh dilihat dari satu sisi sahaja-sisi masa kini, fizikal. Cermin dua permukaan mencadangkan dunia astral, yang boleh dilihat dari dua sisi sahaja: yang telah lalu dan yang ada sekarang. Cermin tiga permukaan mewakili dunia mental yang boleh dilihat dan difahami dari tiga pihak: masa lalu, sekarang dan masa depan. Cermin semua-permukaan adalah dunia rohani yang didekati dan diketahui dari mana-mana dan setiap sisi dan di mana masa lalu, sekarang dan masa depan bergabung menjadi abadi.

Satu permukaan adalah satah; dua permukaan adalah sudut; tiga permukaan membentuk prisma; permukaan semua, sfera kristal. Ini adalah simbol fizikal untuk cermin dunia fizikal, psikik atau astral, mental dan rohani.

Fizikal adalah dunia refleksi refleksi; astral, dunia refleksi; mental, dunia emanation, transmisi, pembiasan; rohani, dunia ide, menjadi, permulaan, penciptaan.

Dunia fizikal adalah cermin dari semua dunia lain. Semua dunia dicerminkan oleh dunia fizikal. Dalam urutan manifestasi, dunia fizikal adalah titik terendah yang tercapai dalam proses involusi dan permulaan proses evolusi. Dalam manifestasi cahaya, apabila cahaya mencapai ke bawah ke titik paling bawah, ia membongkok kembali dan kembali ke ketinggian dari mana ia turun. Undang-undang ini penting. Ia mewakili idea involusi dan evolusi. Tidak ada perkara yang dapat berkembang yang tidak terlibat. Tiada cahaya dapat dilihat oleh cermin yang tidak dilemparkan ke cermin. Barisan cahaya kerana ia menyerang cermin akan ditunjukkan pada sudut atau lengkung yang sama di mana ia menyerang cermin. Sekiranya garis cahaya diletakkan pada cermin pada sudut deretan 45 ia akan ditunjukkan pada sudut itu dan kita hanya perlu tahu sudut di mana cahaya dilemparkan ke permukaan cermin untuk dapat memberitahu sudut pada yang akan dicerminkan. Mengikut garis manifestasi yang rohnya terlibat dalam perkara, akan menjadi penting menjadi semangat.

Dunia fizikal menghentikan proses involusi dan membalikkan yang melibatkan kembali pada garis evolusi, dengan cara yang sama bahawa cermin berbalik dengan mencerminkan cahaya yang dilemparkan ke atasnya. Beberapa cermin fizikal mencerminkan objek fizikal sahaja, seperti objek yang dilihat dalam kaca yang kelihatan. Cermin fizikal lain mencerminkan cahaya dari keinginan, dunia mental atau rohani.

Antara cermin fizikal boleh disebutkan batu, seperti onyx, berlian dan kristal; logam, seperti besi, timah, perak, raksa, emas dan amalgam; kayu, seperti oak, mahoni dan kayu hitam. Di antara mayat atau organ badan, mata terutama mencerminkan cahaya yang diletakkan di atasnya. Kemudian ada air, udara, dan langit, yang semuanya mencerminkan cahaya, dan objek yang dapat dilihat oleh cahaya.

Cermin fizikal mempunyai pelbagai bentuk. Terdapat banyak cermin sisi dan beveled. Terdapat cekung dan cembung, panjang, cermin yang luas dan sempit. Terdapat cermin yang menghasilkan kesan yang mengerikan, memisahkan ciri-ciri orang yang menghadapi mereka. Jenis-jenis cermin ini mewakili aspek-aspek dunia fizikal yang cermin dunia lain.

Apa yang dilihat di dunia ialah pantulan apa yang dilakukannya di dunia. Dunia mencerminkan apa yang difikirkannya dan dilakukannya. Jika dia menyeringai dan menggelengkan kepalanya, ia akan melakukan perkara yang sama kepadanya. Jika dia ketawa, pantulan juga ketawa. Jika dia tertanya-tanya, dia akan melihat keajaiban yang digambarkan di setiap baris. Sekiranya dia merasakan kesedihan, kemarahan, tamak, kerajinan, tidak bersalah, licik, tidak bijak, tipu muslihat, mementingkan diri sendiri, kemurahan hati, cinta, dia akan melihat hal-hal yang berlaku di dalamnya, dan kembali kepadanya, oleh dunia. Setiap perubahan emosi, kengerian, kegembiraan, ketakutan, kesenangan, kebaikan, iri hati, kesombongan, dicerminkan.

Semua yang datang kepada kita di dunia hanyalah gambaran tentang apa yang telah kita lakukan kepada atau di dunia. Ini mungkin kelihatan aneh dan tidak benar memandangkan banyak kejadian dan kejadian yang menimpa seseorang sepanjang tempoh hidupnya dan yang sepatutnya tidak disenangi oleh atau berkaitan dengan mana-mana fikiran dan tindakannya. Seperti beberapa pemikiran yang baru, ia adalah pelik, tetapi tidak benar. Cermin akan menggambarkan bagaimana ia mungkin benar; seseorang mesti berkenalan dengan undang-undang sebelum keganjilannya hilang.

Dengan bereksperimen dengan cermin, seseorang boleh mempelajari fenomena aneh. Biarkan dua cermin besar diletakkan supaya mereka saling berhadapan dan biarkan orang melihat satu cermin. Dia akan melihat pantulan dirinya dalam apa yang dia hadapi. Biarkan dia melihat pantulan pantulannya yang akan dilihatnya di cermin di belakangnya. Biarkan dia melihat kembali ke cermin di hadapannya dan dia akan melihat dirinya sebagai refleksi refleksi pantulan pertama dirinya. Ini akan menunjukkan kepadanya dua refleksi pandangan depan dan dua pandangan belakang dirinya. Biarlah dia tidak puas dengan ini, tetapi lihatlah lebih jauh dan dia akan melihat satu lagi refleksi dan yang lain. Sebaik sahaja dia mencari orang lain, dia akan melihatnya, jika saiz cermin membenarkan, sehingga dia akan melihat pantulan dirinya dalam jarak jauh sehingga mata dapat mencapai, dan refleksinya akan kelihatan seperti garis lelaki meregangkan jalan panjang sehingga mereka tidak lagi dapat dilihat kerana mata tidak dapat melihat lebih jauh. Kami mungkin membawa ilustrasi fizikal dengan menambah jumlah cermin supaya terdapat empat, lapan, enam belas, tiga puluh dua, berpasangan dan bertentangan antara satu sama lain. Kemudian bilangan refleksi akan meningkat dan penguji tidak hanya mempunyai pandangan depan dan belakang, tetapi akan melihat angka dari sebelah kanan dan kiri dan dari sudut pertengahan yang berbeza. Ilustrasi itu mungkin dibawa terus dengan mempunyai keseluruhan bilik yang terdiri dari cermin, lantai, siling dan empat dinding yang cermin dan di sudutnya didirikan cermin. Ini boleh diteruskan selama-lamanya. Kemudian penguji akan berada dalam labirin, akan melihat dirinya dari atas dan dari bawah dan dari depan dan belakang, dari kanan ke kiri; dari semua sudut dan dalam pendaraban pantulan.

Sesuatu yang berlaku kepada atau tercermin kepada kita oleh tindakan orang lain, nampaknya adalah kebalikan dari apa yang kita sedang mencerminkan atau melakukan di dunia hari ini, dan, sementara kita menganggapnya dari sudut pandangan masa kini, kita tidak akan melihat sambungan itu. Untuk melihat sambungan kami mungkin memerlukan cermin yang lain, yang mencerminkan masa lalu. Kemudian kita akan melihat bahawa apa yang dilemparkan sebelum kita hari ini, adalah pantulan dari apa yang ada di belakang kita. Persoalan yang tidak dapat dikesan dengan sebab atau sumber mereka, adalah pantulan yang dibuang ke dalam masa sekarang, tindakan lama sejak masa lalu, tindakan yang dilakukan oleh pelakon, minda, jika tidak dalam tubuh ini dalam kehidupan ini, maka dalam tubuh lain kehidupan sebelum ini.

Untuk melihat refleksi pantulan, ia adalah untuk orang biasa yang perlu mempunyai lebih daripada satu cermin. Ciri penting untuk percubaan adalah untuk memiliki cahaya yang akan membolehkan bentuk dan tindakannya dapat dilihat. Dengan cara yang sama adalah penting bagi seseorang yang akan melihat hubungan antara bentuknya sekarang dan tindakannya dengan bentuk-bentuk lain dan tindakan mereka pada masa lalu, dan juga dengan bentuk-bentuk lain di dunia hari ini, untuk mempunyai bentuk- hari dan memegangnya dalam cahaya minda. Sebaik sahaja bentuk yang dilihat tercermin dalam cahaya minda, refleksi ini dalam terang fikiran, apabila cahaya ini dihidupkan sendiri, akan memantulkan lagi dan lagi. Setiap refleksi adalah kesinambungan refleksi sebelumnya, masing-masing bentuk bentuk sebelumnya. Kemudian semua bentuk dan refleksi yang datang dalam cahaya minda individu, melalui siri inkarnasi, akan dilihat dengan jelas dan dengan kuasa dan pemahaman yang berpadanan dengan kekuatan fikiran untuk melihat, membezakan, dan mendiskriminasi antara masa kini, masa lalu dan sambungan mereka.

Ia tidak perlu bagi seseorang untuk mempunyai cermin untuk melihat pantulannya jika dia boleh mencuba dengan mencerminkan fikirannya dalam cahaya sendiri. Seperti banyak cermin yang mungkin dibuatnya dan di mana dia akan melihat refleksinya dicerminkan, meningkat dua kali ganda dan bertambah banyak, begitu banyak dia mungkin melihat tanpa cermin, jika dia dapat merenungnya dalam fikirannya. Dia bukan sahaja dapat melihat pantulan badannya dalam fikirannya, tetapi dia mungkin dapat menyambung dan melihat hubungan segala hal yang terjadi kepadanya, dengan kehidupannya sekarang, dan dia akan tahu bahawa tidak ada sesuatu yang berlaku tetapi apa yang berkaitan dalam kehidupan seharian, sebagai refleksi daripada tindakan kehidupan masa lalu, atau hari-hari lain dalam kehidupan ini.

Segala-galanya di dunia, bernyawa atau tidak hidup apa yang dipanggil, hanyalah refleksi atau pantulan refleksi manusia dalam aspek-aspeknya yang berbeza. Batu-batu, bumi, ikan, burung, dan haiwan dalam pelbagai spesies dan bentuknya, adalah pengimejan dan refleksi ke dalam bentuk fizikal pemikiran dan keinginan manusia. Manusia lain, dalam semua perbezaan dan ciri-ciri peribadinya dan variasi dan kesamaan individu yang tidak terhitung banyaknya, adalah banyak refleksi dari sisi manusia yang lain. Kenyataan ini mungkin kelihatan tidak benar kepada orang yang tidak melihat hubungan antara dirinya dan makhluk lain. Ia mungkin dikatakan bahawa cermin hanya memberikan refleksi, yang refleksi bukanlah objek yang dicerminkan, dan, objek itu berbeza dari refleksi mereka, dan di dunia objek itu wujud dalam diri mereka sebagai ciptaan yang independen. Bahawa objek di dunia mempunyai dimensi, yang disebut panjang, keluasan dan ketebalan, sedangkan objek yang dilihat dalam cermin adalah refleksi permukaan, mempunyai panjang dan lebar, tetapi tidak tebal. Selanjutnya, refleksi dalam cermin hilang sebaik sahaja objek sebelum ia dikeluarkan, sedangkan makhluk hidup terus bergerak sebagai entiti yang tersendiri di dunia. Untuk bantahan ini, mungkin dijawab bahawa ilustrasi sesuatu bukanlah perkara yang menggambarkannya, walaupun ia mempunyai kesamaannya.

Terbakar ke kaca yang kelihatan. Adakah kaca kelihatan? atau latar belakang? atau yang memegang latar belakang dan kaca bersama? Jika demikian maka refleksi itu tidak kelihatan dengan jelas, tetapi dengan cara yang tidak jelas. Sebaliknya, adakah wajah dan garis besar angka dilihat dengan jelas? Sekiranya tidak demikian, kaca itu, latar belakangnya, atau apa yang memegang kedua-duanya sama-sama dilihat. Refleksi itu dilihat. Bagaimanakah refleksi berkaitan dengan apa yang dicerminkan? Tiada sambungan boleh dilihat di antara pantulan dan objeknya. Ia, sebagai refleksi, adalah berbeza dengan dirinya sebagai objek yang dicerminkan.

Sekali lagi, gelas cari menunjukkan bilangan sisi sesuatu yang terdedah kepadanya. Semua yang dapat dilihat oleh orang lain dapat dilihat oleh refleksi dalam kaca-kaca. Kami melihat permukaan hanya satu perkara dalam kaca yang kelihatan; tetapi tidak ada lagi yang dilihat oleh sesiapa di dunia. Hanya yang kelihatan di permukaan dilihat, dan hanya apabila pedalaman datang ke permukaan, maka ia dilihat di dunia. Kemudian ia juga akan dilihat di kaca yang kelihatan. Idea kedalaman atau ketebalan adalah dengan pasti dan jelas kelihatan di kaca tampak seperti dalam objek lain selain itu. Jarak dilihat dari kaca yang kelihatan dan ia mungkin dilihat tanpa ia. Namun kaca yang kelihatannya hanya permukaannya. Begitu juga dunia. Kita hidup dan bergerak di permukaan bumi seperti objek dalam gelas yang kelihatan.

Angka-angka dan bentuk-bentuk yang bergerak di dunia, dikatakan wujud dalam diri mereka sendiri dan berbeza dengan refleksi mereka dalam kaca-kaca. Tetapi ini hanya dalam masa yang singkat dan bukan dalam realiti. Bentuk-bentuk yang bergerak di atas permukaan bumi hanyalah pantulan, seperti dalam kaca-kaca. Imej yang mereka gambarkan adalah badan astral. Itu tidak kelihatan; hanya pantulan yang dilihat. Ini mencerminkan bentuk-bentuk dalam dunia terus bergerak selagi imej yang mereka bayangkan adalah dengan mereka. Apabila imej itu keluar, bentuknya juga hilang, seperti dalam kaca yang kelihatan. Perbezaannya adalah tepat pada waktunya, tetapi tidak pada dasarnya.

Setiap orang berbeza daripada orang lain dalam kulit, angka dan ciri, tetapi hanya dalam ijazah. Kesamaan manusia dicerminkan oleh semua. Hidung adalah hidung sama ada dirujuk atau ditunjuk, datar atau bulat, bengkak atau nipis, panjang atau pendek, blotched atau licin, kemerah-merahan atau pucat; mata adalah mata sama ada coklat, biru atau hitam, badam atau berbentuk bola. Ia mungkin membosankan, cair, berapi, berair, masih menjadi mata. Telinga mungkin elephantine atau kecil dalam perkadarannya, dengan tracings dan pewarna sebagai halus sebagai kulit laut atau sebagai kasar dan berat sebagai sekeping hati pucat, namun ia adalah telinga. Bibir boleh ditunjukkan oleh lengkung dan garisan yang kuat, tajam atau tajam; mulut mungkin muncul sebagai potongan kasar atau kasar di muka; ia adalah mulut namun, dan boleh mengeluarkan bunyi untuk menggembirakan dewa-dewa yang digemari atau menakutkan saudara-saudara mereka, dajal-dajal. Ciri-ciri itu adalah manusia dan mewakili banyak variasi dan pantulan manusia sifat manusia yang bermuka banyak.

Manusia adalah begitu banyak jenis atau fasa sifat manusia yang dicerminkan dalam banyak pantulan dari sisi atau aspek-aspek yang berbeza dari manusia. Kemanusiaan adalah lelaki, lelaki-perempuan, yang tidak kelihatan, yang tidak melihat dirinya kecuali dengan refleksi dua sisi, yang disebut lelaki dan wanita.

Kami telah melihat cermin fizikal dan melihat beberapa objek yang mereka bayangkan. Mari kita perhatikan cermin psikik.

Untuk disimpulkan.