Yayasan Kata

Sebelum Jiwa dapat melihat, keharmonisan di dalamnya mesti dicapai, dan mata-mata yang beracun menjadi buta terhadap semua ilusi.

Bumi ini, Murid, adalah Hall of Sorrow, yang terletak di sepanjang jalan percubaan yang mengerikan, perangkap untuk menjerat Ego anda dengan khayalan yang disebut "Great Heresy (Separateness").

-Pengucap Senyap.

THE

WORD

Vol 1 FEBRUARY, 1905. No 5

Hak Cipta, 1905, oleh HW PERCIVAL.

GLAMOR.

Jiwa adalah haji yang kekal, dari masa lalu yang kekal, dan seterusnya, ke masa depan yang abadi. Dalam kesedaran tertinggi jiwa itu kekal, tidak berubah, kekal.

Dengan ingin menahan jiwa dalam domainnya, alam telah menyediakan untuk tamu abadi beliau banyak pakaian yang bervariasi yang dia telah bijak ditenun bersama-sama ke dalam satu badan. Ia adalah melalui badan ini bahawa alam semula jadi membolehkan untuk melemparkan glamor beliau ke atas jiwa dan untuk membosankan pemahaman. Deria adalah tongkat sihir yang bersifat alamiah.

Glamour adalah mantra ajaib yang sifatnya memancarkan jiwa. Glamor menimbulkan banyak hantu berwarna untuk menarik, melegakan nada melodi ke pesona, nafas harum wangi untuk menarik, menyebabkan keseronokan manis yang memuaskan nafsu makan dan merangsang rasa, dan sentuhan lembut yang menghasilkan kesemutan darah melalui tubuh dan menghiburkan minda.

Bagaimana secara semula jadi jiwa itu dimalukan. Bagaimana dengan mudah terjejas. Betapa kejamnya ia terpesona. Bagaimana dengan mudah web realiti yang berputar mengenainya. Alam sememangnya tahu bagaimana memegang tamunya. Apabila satu mainan berhenti menghiburkan, satu lagi yang dicadangkan secara licik di mana jiwa dipimpin lebih dalam ke dalam kehidupan. Ia terus geli hati, diduduki dan dilayan dalam pusingan perubahan berterusan, dan melupakan maruah dan kuasa kehadirannya dan kesederhanaannya.

Semasa dipenjarakan di dalam badan jiwa secara beransur-ansur membangkitkan kesadaran itu sendiri. Menyedari bahawa ia telah berada di bawah mantera pesona, menghargai kuasa tongkatnya dan memahami reka bentuk dan kaedahnya, jiwa itu dapat mempersiapkan diri melawan dan menggagalkan perantinya. Ia membebankan diri dan menjadi kebal terhadap keajaiban tongkat.

The jimat jiwa yang akan memecahkan ejaan pesertanya adalah kesedaran bahawa di mana pun atau di bawah keadaan apa pun, Ia kekal, tidak berubah, abadi, maka Ia tidak dapat terikat, terluka, dan tidak dimusnahkan.

Glamor tongkat sentuhan adalah perasaan. Ia adalah yang pertama dan terakhir yang mesti diatasi. Ia membawa jiwa di bawah pengaruh semua sensasi. Pembukaan melalui sifat alam adalah kulit dan semua organ tubuh. Perasaan ini mempunyai akarnya yang mendalam dalam misteri seks. Di patung Laocoon yang indah, Phidias telah menggambarkan jiwa yang bergelut dalam gegelung ular yang telah dibuang oleh mantera tongkat sihir. Dengan melihat terus pada jimat itu, ular itu mula tidak bersekutu.

Satu lagi cara di mana pembajak itu adalah lidah, lelangit dan selera badan, yang berada di bawah mantera tongkat rasa. Dengan melihat jimat jiwa itu menjadikan tubuh menjadi kebal terhadap rasa mabuk rasa, dan hanya membenarkan apa yang akan memelihara tubuh dalam kesihatan dan mencukupi untuk keperluannya. Tongkat rasa kemudian kehilangan glamornya dan tubuh menerima makanan yang rasa dalamnya hanya membekalkan.

Dengan menggunakan keajaiban bau alam akan mempengaruhi jiwa melalui organ bau, dan begitu membingungkan otak untuk membolehkan deria lain untuk mencuri minda. Tetapi dengan melihat jimat pengaruh ejaan itu pecah dan bukannya manusia yang dipengaruhi oleh aroma alam, nafas hidup ditarik.

Melalui telinga jiwa dipengaruhi oleh perasaan bunyi. Apabila alam semula jadi menggunakan tongkat ini, jiwa itu terpesona dan dimanjakan sehingga jimat itu dilihat. Kemudian muzik dunia kehilangan daya tariknya. Apabila jiwa mendengar keharmonian gerakannya sendiri semua bunyi lain menjadi bunyi bising dan tongkat sihir alam semula jadi ini akan patah selama-lamanya.

Lebih dari mata alam melemparkan glamor oleh sentuhan tongkat penglihatannya. Tetapi dengan tatapan mantap pada jimat, glamor itu hilang, dan warna dan bentuk menjadi latar belakang di mana refleksi jiwa dirasakan. Apabila jiwa merasakan bayangannya di muka dan di kedalaman alam ia merenungkan kecantikan sejati dan diperkuat dengan kekuatan baru.

Perjuangan tongkat dari alam semula jadi membawa kepada jiwa dua tongkat lain: pengetahuan tentang hubungan segala sesuatu, dan pengetahuan bahawa segala sesuatu adalah Satu. Dengan tongkat ini jiwa melengkapkan perjalanannya. Ia bukan pesimis untuk melihat ilusi kehidupan jika dilakukan untuk tujuan memahami penipuan dan glamor dunia. Sekiranya ini semua yang dapat dilihat, wap dan kegelapan tidak akan dapat ditembusi.

Ia adalah perlu bagi seseorang yang mencari sebenar untuk pertama kali tidak berpuas hati dengan semua yang tidak benar, kerana apabila jiwa itu akan melihat sebenar dalam kehidupan, ia mesti dapat membezakan yang tidak benar.

Apabila minda tertanam dan dikendalikan oleh tindakan deria, glamor dihasilkan dan fakulti jiwa dibatalkan. Oleh itu, wujud maksiat: keturunan kemarahan, kebencian, iri hati, kesombongan, kebanggaan, keserakahan, dan nafsu: ular-ular di dalam gegelungan yang jiwa mereput.

Kehidupan manusia biasa adalah satu siri kejutan dari peringkat awal hingga tua. Dengan setiap kejutan, tudung glamor ditembusi dan diratakan. Buat seketika kebenaran itu dilihat. Tetapi ia tidak dapat ditanggung. Kabus sekali lagi ditutup. Dan pelik, kejutan-kejutan ini pada masa yang sama dibuat tertanggung oleh kesakitan dan kesenangan yang menghasilkannya. Manusia terus terapung di sepanjang arus waktu, dibawa ke sana dan ke sana, berputar-putar di tengah-tengah pemikiran, putus-putus melawan batu-batu kemalangan atau tenggelam dalam kesedihan dan putus asa, bangkit kembali dan ditanggung melalui jurang kematian kepada lautan tidak diketahui, Beyond, ke mana semua perkara yang dilahirkan. Oleh itu, sekali lagi, jiwa itu berputar-putar melalui kehidupan.

Tubuh pada zaman dahulu telah diterima sebagai penyebar misteri dunia yang menarik ini. Objek kehidupan adalah untuk memahami dan merealisasikan setiap wahyu pada gilirannya: untuk menghilangkan glamor dari pesona oleh kesadaran jiwa: untuk melakukan kerja saat ini, agar jiwa itu dapat terus dalam perjalanannya. Dengan pengetahuan ini jiwa itu memiliki kesadaran ketenangan dan kedamaian di tengah-tengah dunia glamor.