Yayasan Kata

THE

WORD

Vol 14 JANUARY, 1912. No 4

Hak Cipta, 1912, oleh HW PERCIVAL.

WISHING

(Disimpulkan.)

KERJA adalah harga tuntutan undang-undang kepadanya yang akan mempunyai dan menikmati dengan baik perkara yang dia inginkan. Untuk mempunyai atau mencapai apa-apa yang baik, seseorang mesti bekerja untuk apa yang dia inginkan di pesawat khas dan di dunia di mana ia berada. Ini adalah undang-undang.

Untuk mendapatkan dan menikmati apa-apa perkara di dunia fizikal, seorang lelaki mesti melakukan apa yang diperlukan untuk tujuan itu di dunia fizikal. Apa yang dia lakukan untuk mendapatkannya, mesti mengikut undang-undang dunia fizikal. Sekiranya dia ingin apa-apa perkara fizikal, tetapi tidak ada yang lebih daripada yang ingin mendapatkannya, dengan itu bertindak terhadap undang-undang, dia boleh mendapatkan apa yang dia kehendaki, tetapi ia tidak dapat dielakkan akan diikuti dengan kekecewaan, kesedihan, masalah dan kemalangan. Dia tidak dapat melanggar undang-undang dengan melawannya, atau mengelakkannya dengan mengelilinginya.

Keinginan adalah ungkapan keinginan untuk mendapatkan sesuatu untuk apa-apa. Percubaan untuk mendapatkan sesuatu untuk apa-apa, adalah menyalahi undang-undang, tidak adil, dan bukti mati pucuk dan tidak layak. Kepercayaan bahawa seseorang boleh mendapatkan apa-apa untuk apa-apa, atau boleh mendapatkan nilai yang banyak untuk sedikit, adalah satu kebingungan yang banyaknya menderita, dan umpan dan umpan yang menggoda manusia untuk melakukan perbuatan yang menyalahi undang-undang dan menahannya seorang tahanan kemudian. Kebanyakan orang tahu bahawa mereka tidak boleh mendapatkan banyak untuk sedikit, namun, apabila penyebab yang licik mengawal umpan yang banyak nilai untuk sedikit, mereka mungkin menelannya dengan menelan. Jika mereka bebas daripada khayalan, mereka tidak dapat ditangkap. Tetapi kerana mereka berhasrat untuk mendapatkan apa-apa untuk apa-apa, atau seberapa banyak yang mereka dapat untuk sedikit sebanyak yang mereka perlu memberi, mereka akan jatuh ke dalam perangkap sedemikian. Berharap adalah fasa kesilapan ini, dan apabila ingin diikuti dengan hasil praktikal, kemungkinan besar akan lebih berbahaya daripada berspekulasi dalam stok dan cara lain untuk taruhan dan perjudian. Untuk mendapatkan keinginan tanpa melakukan lebih banyak daripada yang dikehendaki, adalah umpan yang membawa orang yang beriman untuk percaya bahawa dia mungkin mempunyai keinginannya yang memuaskan tanpa kerja.

Suatu undang-undang sifat fizikal memerlukan badan fizikal untuk makan, mencerna dan mengasimilkan makanannya dan melakukan latihan fizikal, jika kesihatan diinginkan. Orang mungkin ingin kesihatan fizikal dengan setiap nafas, tetapi jika dia enggan makan, atau jika dia makan tetapi tubuhnya tidak mencerna makanan yang dia masukkan ke dalamnya, atau jika dia enggan melakukan senaman secara sederhana dan sederhana, dia tidak akan mempunyai kesihatan. Hasil fizikal diperoleh dan dinikmati hanya oleh tindakan yang sah, teratur, fizikal.

Undang-undang yang sama terpakai kepada keinginan dan sifat emosi. Dia yang ingin orang lain memberi kasih sayang kepada mereka dan memuaskan nafsu mereka, tetapi memberikan sedikit kasih sayang sebagai balasan dan mempunyai sedikit pertimbangan untuk faedah mereka, akan kehilangan kasih sayang mereka, dan dijauhi. Hanya sememangnya ingin menjadi berkuasa dan mempunyai tenaga mahir tidak akan membawa kuasa. Untuk mempunyai kuasa dalam tindakan seseorang mesti bekerja dengan keinginannya. Hanya dengan bekerja dengan keinginannya, untuk mengawal dan mengawal mereka, akankah dia mendapat kuasa.

Undang-undang menuntut bahawa seseorang itu harus bekerja dengan fakultas mentalnya untuk mempunyai pertumbuhan mental dan pembangunan. Seseorang yang ingin menjadi seorang lelaki minda dan pencapaian intelektual, tetapi yang tidak akan menggunakan fikirannya melalui proses pemikiran, tidak akan mengalami pertumbuhan mental. Dia tidak boleh mempunyai kuasa mental tanpa kerja mental.

Sentiasa mengharapkan perkara rohani tidak akan membawa mereka. Untuk semangat, seseorang mesti bekerja untuk semangat. Untuk mendapatkan ilmu rohani seseorang harus bekerja dengan pengetahuan rohani yang sedikit yang dia miliki, dan pengetahuan rohaninya akan meningkat seiring dengan kerjanya.

Emosi fizikal dan psikik, sifat mental dan rohani manusia semua berkaitan satu sama lain, dan bahagian-bahagian yang berlainan sifatnya bertindak setiap di dunia yang mana ia tergolong. Badan fizikal manusia bertindak dan dimiliki oleh dunia fizikal. Keinginan atau emosinya beroperasi di dunia psikik atau astral. Prinsip fikiran atau pemikirannya adalah penyebab aktif semua fikiran dan perkara di dunia mental, hasilnya dilihat di dunia yang lebih rendah. Nya diri rohani abadi adalah yang tahu dan berterusan di dunia rohani. Dunia yang lebih tinggi menjangkau, mengelilingi, menyokong dan menjejaskan dunia fizikal, kerana prinsip-prinsip yang lebih tinggi manusia berkaitan dengan dan berkaitan dengan badan fizikalnya. Apabila manusia mengetahui dan berfikir dan keinginan dalam badan fizikalnya, prinsip-prinsip ini bertindak, masing-masing di dunia masing-masing, dan membawa hasil tertentu yang masing-masing bertindak di setiap dunia.

Kehendak yang tidak senonoh dari pengayuh yang tidak senonoh tidak bertindak dalam semua dunia, tetapi keinginan yang berani dari seorang wali yang berterusan mempengaruhi semua dunia. Seseorang yang memohon keinginan yang tidak bersemangat tidak bertindak secara positif di dunia fizikal kerana tubuhnya tidak terlibat, dan dia tidak bertindak di dunia rohani kerana dia tidak cukup serius dan tidak bertindak dari pengetahuan. Kebiasaan yang tidak sengaja mengalir dengan keinginannya dalam dunia psikik atau astral, dan membolehkan fikirannya dimainkan dengan objek yang dicadangkan oleh keinginannya. Pemikiran ini bermain dengan objek keinginannya pada waktunya akan membawa hasil fizikal, selain kemalasan badan dan minda yang terhasil dari harapan yang sia-sia, dan hasil fizikal akan sesuai dengan ketidaksetiaan pemikirannya.

Keinginan yang bijaksana dari penyihir yang berterusan yang ingin mementingkan diri sendiri untuk yang memuaskan nafsu atau nafsu makannya untuk kesenangan, memberi kesan kepada semua dunia melalui bahagian-bahagian yang berlainan sifatnya yang dipengaruhi oleh keinginannya yang berterusan. Apabila seorang lelaki hendak memulakan pemahamannya yang berterusan untuk sesuatu yang tidak sesuai dengan hukum, dirinya yang rohaniah yang tahu bahwa dia salah dan suaranya adalah Pepatahnya mengatakan: Tidak. Jika dia mematuhi hati nuraninya, dia berhenti berharap dan terus dengan usahanya yang sah. Tetapi wali yang berterusan biasanya tidak mendengar hati nurani. Dia memalingkan telinganya ke telinga, dan berpendapat bahawa ia adalah wajar untuk dia mempunyai apa yang dia inginkan dan apa yang akan, seperti yang dia katakan, menjadikannya lebih bahagia. Apabila ilmu tentang diri rohani seperti yang diumumkan oleh hati nurani ditolak oleh lelaki itu, hati nurani tetap diam. Pengetahuan yang akan diberikan tidak ditolak oleh pemikiran manusia, dan diri rohaninya dianggap tidak memalukan. Tindakan sedemikian dalam pemikiran oleh manusia mengganggu atau memecah komunikasi antara pemikirannya dan diri rohaninya, dan diri rohani di dunia rohani menyebabkan dunia rohani secara seimbang dimatikan dari lelaki itu. Ketika pemikirannya berubah ke arah keinginan yang diinginkannya, pemikirannya yang bertindak dalam dunia mental mengubah semua pemikiran di dunia mental yang berkaitan dengan keinginannya terhadap hal-hal yang dia inginkan dan yang jauh dari dunia rohani. Emosi dan keinginannya bertindak dalam dunia psikik atau astral dan menarik pemikirannya kepada objek atau benda yang dia inginkan. Kehendak dan fikirannya mengabaikan semua perkara yang akan mengganggu keinginannya, dan semua kekuatannya berpusat pada memperolehnya. Dunia fizikal dipengaruhi oleh keinginan dan fikiran ini yang bertindak untuk tujuan yang dikehendaki, dan tugas fizikal atau benda lain ditolak, digulingkan atau diganggu sehingga kehendaknya dipuaskan.

Kadang-kadang, seseorang yang mula-mula ingin melihat dalam perjalanannya ingin lebih baik tidak terlalu gigih, dan untuk menghentikan keinginannya. Sekiranya dia menyimpulkan untuk berhenti kerana dia melihat bahawa tidak bijak baginya, atau yang terbaik baginya untuk mendapatkan hasratnya dengan usaha yang sah dan oleh industri, dia telah memilih dengan bijak, dan dengan keputusannya dia telah melanggar satu kalanya kehendak dan mengubah tenaganya menjadi saluran yang lebih tinggi dan lebih baik.

Satu kitaran keinginan adalah satu proses dari permulaan keinginan sehingga selesai dengan mendapatkan sesuatu yang diharapkan. Tiada perkara yang dikehendaki diperolehi kecuali melalui kitaran lengkap yang dikehendaki. Proses atau lingkaran yang dikehendaki bermula di dunia dan di dunia di mana benda yang dikehendakinya diperoleh, dan kitaran itu selesai dengan mendapatkan barang yang dikehendakinya, yang akan berada di dunia dan kapal yang sama di mana hasrat bermula. Perkara yang dikehendaki oleh seseorang biasanya merupakan salah satu perkara yang tidak terhitung dalam dunia fizikal; tetapi sebelum dia boleh mendapatkannya, dia mesti menubuhkan angkatan operasi di dunia mental dan psikik, yang bertindak balas terhadap dunia fizikal dan membawa kepadanya objek harapannya.

Siklus pengharapannya dapat disamakan dengan garis kekuatan magnetik dan elektrik yang meluas keluar dari tubuhnya dan meneruskan, melalui proses keinginan dan pemikiran, melalui dunia psikik dan mental dan kembali lagi melalui ini, dan kemudian objek keinginan terwujud dalam objek fizikal, yang merupakan akhir atau pencapaian kitaran keinginan. Manusia rohani dan mental dan psikik berada di dalam dan menghubungi badan fizikalnya, dan masing-masing dipengaruhi oleh pengaruh dan objek dunia fizikal. Pengaruh dan objek ini bertindak pada badan fizikalnya, dan badan fizikal bertindak balas terhadap sifat psikiknya, dan sifat psikiknya bertindak balas terhadap prinsip pemikirannya, dan prinsip pemikirannya bertindak ke arah dirinya sendiri rohani.

Objek dan pengaruh dunia fizikal bertindak pada tubuhnya dan mempengaruhi keinginan dan emosinya melalui organ-organ fizikalnya. Deria membangkitkan keinginannya, kerana mereka melaporkan apa yang mereka anggap melalui organ mereka di dunia fizikal. Sifat hasratnya menyerupai prinsip pemikirannya untuk membimbangkannya dengan mendapat apa yang dikehendakinya. Prinsip pemikiran dipengaruhi oleh requisisi yang dibuat, mengikut sifat dan kualiti mereka dan kadang-kadang sesuai dengan tujuan yang mereka inginkan. Prinsip pemikiran tidak dapat menghalang diri sendiri daripada mengambil tahu tentang pemikirannya pada permulaan keinginannya. Jika perkara-perkara yang dikehendaki adalah untuk kebaikan tubuh, diri rohani tidak melarang prinsip pemikiran untuk melibatkan dirinya dalam pemikiran untuk mendapatkan barang-barang itu. Tetapi jika perkara-perkara yang diingini adalah tidak wajar, atau jika pemikiran itu bertentangan dengan undang-undang dunia mental dan psikis, diri rohani berkata, Tidak.

Kitaran keinginan bermula apabila deria telah melaporkan beberapa objek di dunia yang diinginkan oleh keinginan dan yang melibatkan prinsip pemikiran itu sendiri. Sifat psikik dan mental manusia mencatatkan keinginan itu dengan berkata: Saya mahu atau inginkan perkara ini atau itu. Kemudian minda bertindak dari dunia mental ke atas jirim atom, jirim kehidupan, dan minda supaya terus bertindak mendorong atau memaksa jirim kehidupan ke dalam bentuk yang diidamkan oleh keinginannya. Sebaik sahaja kehidupan didorong ke dalam bentuk oleh pemikiran, keinginan atau sifat psikik manusia mula menarik pada bentuk tidak ketara itu. Tarikan ini ialah daya yang dikenakan sama dengan tarikan yang wujud di antara magnet dan besi yang ditariknya. Apabila pemikiran dan keinginan manusia berterusan, mereka bertindak melalui alam mental dan psikik atau astral pada minda dan sifat emosi orang lain. Fikiran dan keinginannya ditujukan kepada pencapaian keinginannya, dan sering kali orang lain dipaksa oleh pemikirannya yang berterusan dan ingin mematuhi atau akur dalam pemikiran dan keinginannya untuk memuaskan keinginannya, walaupun mereka tahu. mereka tidak sepatutnya. Apabila keinginan itu cukup kuat dan cukup gigih, ia akan mengetepikan kuasa hidup dan keinginan orang lain yang mengganggu kewujudan keinginan itu. Jadi, walaupun keinginan itu mengganggu operasi biasa kehidupan orang lain atau dengan harta atau harta benda orang lain, perkara yang diingini akan diperolehi apabila orang yang berhajat itu gigih dan cukup kuat. Jika dia cukup kuat dan gigih, akan selalu ada orang yang karma masa lalunya akan membolehkan mereka dipermainkan dan berfungsi sebagai cara untuk memuaskan keinginannya. Supaya akhirnya dia dapat apa yang diingininya. Keinginannya untuk itu telah memaksa prinsip pemikirannya untuk mengekalkan tindakannya dalam dunia mental; prinsip pemikirannya telah bertindak ke atas kehidupan dan pemikiran orang lain melalui dunia mental; keinginannya telah menarik perkara yang diingininya dan yang didorong oleh orang lain melalui emosi mereka untuk menjadi cara membekalkan; dan, akhirnya, objek fizikal adalah penghujung kitaran atau proses keinginannya di mana dia berhadapan. Kitaran hajat digambarkan oleh orang yang meminta dua ribu dolar (seperti yang berkaitan dalam "Berharap" dalam keluaran terakhir THE WORD.) “Saya mahu hanya dua ribu dolar, dan saya percaya jika saya terus berharap saya akan memperolehnya. . . . Saya tidak peduli bagaimana ia datang, tetapi saya mahu dua ribu dolar. . . . Saya yakin saya akan mendapatnya.” Dan dia melakukannya.

Dua ribu ringgit adalah jumlah yang keinginan dan pemikirannya terpikirkan. Tidak kira bagaimana dia akan mendapatkannya, dia mahukan dua ribu ringgit dan dalam masa yang singkat. Sudah tentu, dia tidak berniat atau berharap bahawa dia perlu mendapatkan dua ribu ringgit dengan suaminya mati dan menerima jumlah yang dia diinsuranskan. Tetapi itu adalah cara paling mudah atau paling pendek untuk mendapatkan jumlah itu; dan begitu, kerana fikirannya menyimpan dua ribu dolar memandangkan ia mengganggu arus kehidupan dan ini bertindak balas terhadap kehidupan suaminya, dan kehilangan suaminya adalah harga yang dia bayar untuk mendapatkan keinginannya.

Pengharap yang bersemangat sentiasa membayar harga untuk setiap keinginan yang dia dapat. Sudah tentu, hasrat dua ribu ringgit ini tidak mungkin menyebabkan kematian suami wanita itu jika undang-undang hidupnya tidak mengizinkannya. Tetapi kematian itu sekurang-kurangnya disegerakan oleh keinginan isterinya yang terlalu bersemangat, dan dibenarkan oleh dia tidak mempunyai tujuan hidup yang akan menentang pengaruh yang dibawa ke atasnya untuk membawa kematiannya. Jika pemikirannya telah menentang kuasa yang menyebabkan kematiannya, ini tidak akan menghalang peminta yang begitu bersemangat daripada mendapatkan hajatnya. Kekuatan pemikiran dan kehidupan mengikuti garis-garis yang paling sedikit tentangan dan dipalingkan oleh pemikiran seseorang mereka mendapati ekspresi melalui orang lain, sehingga hasil yang diinginkan diperolehi.

Serta proses yang pasti akan dikehendaki, di mana si hamba mendapat apa yang dia inginkan, terdapat masa atau masa antara pembuatan dan mendapatkan hasrat. Tempoh ini, panjang atau pendek, bergantung pada jumlah dan intensiti keinginannya dan pada kuasa dan arah pemikirannya. Cara yang baik atau jahat di mana objek itu datang kepada orang yang menginginkannya, dan hasil yang mengikuti mendapatkannya, selalu diputuskan oleh motif pendasar yang membenarkan atau menyebabkan pembuatan hasrat.

Ketidaksempurnaan sentiasa ada dalam kehendak sesiapa sahaja. Dalam keinginan untuk objek yang diingini, yang menghendaki kehilangan penglihatan atau tidak mengetahui keputusan yang mungkin atau akan menghadiri pemerolehan hajatnya. Tidak menyedari atau kehilangan pandangan tentang keputusan yang mungkin mengikuti kitaran hajat dari awal hingga tercapainya hajat, adalah disebabkan oleh kurangnya diskriminasi, pertimbangan, atau kelalaian keputusan. Ini semua adalah kerana kejahilan orang yang berhajat. Sehingga ketidaksempurnaan yang sentiasa ada dalam berhajat semuanya disebabkan kejahilan. Ini ditunjukkan oleh hasil berhajat.

Perkara atau syarat yang dikehendaki oleh seseorang itu jarang sekali jika apa yang diharapkannya, atau jika dia mendapat apa yang dia kehendaki, ia akan membawa kesukaran atau kesedihan yang tidak dijangka, atau mendapat kehendak akan mengubah keadaan yang tidak diinginkan berubah, atau ia akan memimpin atau mengharuskan dia melakukan apa yang dia tidak mahu lakukan. Dalam setiap kes, permintaan akan membawa atau menyebabkan kekecewaan atau perkara atau keadaan yang tidak diingini, yang tidak ditawar untuk masa yang diingini.

Siapa yang diberikan untuk berkehendakkan enggan memberitahu dirinya tentang fakta-fakta ini sebelum dia memulakan keinginannya, dan sering enggan belajar fakta-fakta selepas dia telah bertemu dengan kekecewaan yang dihadapi oleh kehendaknya.

Daripada belajar untuk membetulkan ketidaksempurnaan dengan memahami sifat dan sebab-sebab dan proses-proses yang dikehendaki setelah dia bertemu dengan kekecewaan yang diingini, dia biasanya, apabila tidak puas hati untuk mendapatkan salah satu hasratnya, mula menginginkan sesuatu yang lain, dan begitu bergegas membuta dari satu keinginan yang lain.

Adakah kita mendapat apa-apa daripada tidak mempunyai apa yang kita kehendaki, seperti wang, rumah, tanah, pakaian, perhiasan, kesenangan tubuh? Dan adakah kita mendapat apa-apa daripada tidak mempunyai kemasyhuran, rasa hormat, iri hati, cinta, keunggulan terhadap orang lain, atau keutamaan kedudukan, mana-mana atau semua yang kita inginkan? Tidak mempunyai perkara-perkara ini akan memberi kita peluang untuk mendapatkannya melalui pengalaman dan pengetahuan yang harus dituai oleh setiap pengalaman tersebut. Daripada tidak mempunyai wang kita boleh belajar ekonomi dan nilai wang, supaya kita tidak membazirinya tetapi memanfaatkannya sebaik sahaja kita mendapatkannya. Itu juga berlaku untuk rumah, tanah, pakaian, kesenangan. Oleh itu jika kita tidak belajar apa yang kita boleh dari tidak mempunyai ini, apabila kita mempunyai mereka kita akan membazir mereka dan menyalahgunakan mereka. Dengan tidak mempunyai kemasyhuran, rasa hormat, kasih sayang, kedudukan tinggi yang dilihat oleh orang lain, kita diberi peluang untuk mempelajari kehendak, keperluan, cita-cita, aspirasi, manusia, belajar bagaimana untuk mendapatkan kekuatan dan membangunkan kemandirian , dan apabila kita mempunyai perkara-perkara ini, mengetahui tugas kita dan cara bertindak terhadap orang lain yang miskin dan diabaikan, siapa yang inginkan, yang tanpa teman atau harta benda, tetapi yang merindukan semua ini.

Apabila sesuatu yang telah dikehendaki diperolehi, tidak kira betapa rendahnyanya, ada peluang yang datang dengannya yang hampir tidak dapat dielakkan hilang, dibuang dan dibuang. Fakta ini digambarkan oleh kisah kecil yang mudah dari tiga hasutan dan puding hitam. Kemungkinan dari tiga hasrat itu hilang atau tidak diketepikan oleh keinginan pada saat ini, selera makan. Oleh itu, keinginan atau peluang pertama digunakan dengan tidak bijak. Peluang tidak bijaksana ini membawa kepada membuang peluang kedua, yang digunakan untuk meredakan kemarahan atau kegelisahan kerana kesilapan kerana tidak menggunakan peluang yang baik. Satu kesilapan berikutan rapat dengan yang lain, mengakibatkan kekeliruan dan ketakutan. Hanya bahaya atau keadaan serta-merta yang dilihat dan, naluri untuk melegakan ia menjadi yang paling utama, peluang terakhir untuk mengucapkan dengan bijak telah hilang dalam memberi harapan pada saat ini. Ramai cenderung mengatakan bahawa cerita kecil itu hanya kisah dongeng. Namun, seperti banyak kisah dongeng, ia adalah ilustrasi sifat manusia dan bertujuan untuk membiarkan orang melihat betapa tidak masuk akal mereka dalam keinginan mereka.

Keinginan telah menjadi kebiasaan dengan manusia. Di semua stesen kehidupan, orang jarang terlibat dalam perbualan tanpa menyatakan banyak keinginan. Kecenderungan adalah untuk mengharapkan sesuatu yang belum diperoleh, atau untuk mengharapkan yang telah berlalu. Mengenai masa-masa yang berlalu, seseorang sering dapat mendengar: "Oh, mereka adalah hari yang bahagia! bagaimana saya berharap bahawa kita boleh hidup pada masa itu! "merujuk kepada beberapa umur yang berlalu. Bolehkah mereka merasakan keinginan mereka, seperti yang dilakukan oleh pengacara yang mengharapkan dirinya pada zaman Raja Hans, mereka akan merasa sangat menyedihkan untuk mencari keadaan mereka sekarang sehingga tidak sesuai dengan masa mereka, dan masa-masa yang sangat tidak sesuai dengan masa sekarang cara hidup, bahawa kembali ke masa kini akan menjadi mereka sebagai melarikan diri dari kesengsaraan.

Satu lagi hasrat yang biasa ialah, "Apa lelaki yang bahagia itu, saya harap saya berada di tempatnya!" Tetapi jika itu mungkin kita harus mengalami lebih banyak kesedihan yang kita ketahui, dan keinginan yang paling besar adalah diri kita sendiri, seperti digambarkan oleh hasrat penjaga dan letnan. Seperti orang yang berharap bahawa kepalanya melalui pagar, manusia tidak dapat membuat harapan penuh. Sesuatu yang selalu dilupakan untuk membuat hasrat itu lengkap dan sehingga keinginannya sering membawa dia ke dalam keadaan malang.

Ramai yang sering memikirkan apa yang mereka mahu. Sekiranya mereka diberitahu bahawa mereka boleh jadi apa yang mereka dengan cara yang ideal telah melihat ke depan, dengan menginginkannya sekarang, dengan syarat mereka berpuas hati dan tetap berada dalam pilihan yang dipilih, ada sedikit yang tidak setuju syarat dan membuat hasrat itu. Dengan bersetuju dengan syarat-syarat seperti itu, mereka akan membuktikan ketidakpercayaan mereka untuk terlibat dalam keinginan, kerana jika idealnya adalah besar dan layak dan jauh melampaui keadaan sekarang, ia akan, dengan tiba-tiba datang ke dalam realisasi, membawa kepada mereka perasaan tidak sepadan dan tidak layak yang akan menyebabkan ketidakbahagiaan, dan mereka tidak dapat memenuhi tugas-tugas negara yang ideal. Sebaliknya, dan yang paling mungkin dengan seseorang yang bersetuju dengan syarat-syarat tersebut, perkara atau kedudukan, walaupun kelihatan menarik, akan membuktikan sebaliknya apabila diperoleh.

Berharap untuk perkara-perkara yang tidak diingini digambarkan pada masa lalu oleh seorang budak lelaki yang telah diternak dengan sangat hati-hati. Pada salah satu lawatannya ke ibunya, ibu saudaranya membincangkan perkara masa depan budak lelaki itu dan menanyakan apa profesinya telah diputuskan bahawa dia harus masuk. Little Robert mendengar ceramah mereka, tetapi dia menekan hidungnya pada anak tetingkap tetingkap dan kelihatan dengan penuh perhatian ke jalan. "Baiklah, Robby," kata ibu saudaranya, "adakah anda fikir apa yang anda mahu apabila anda seorang lelaki?" "Ya," kata anak kecil itu sambil mengangguk perkara di jalan di mana dia berniat , "Oh ya, aunty, saya ingin menjadi seorang ashman dan memandu kereta abu dan membuang kaleng yang besar ke dalam kereta, seperti yang dilakukan oleh orang itu."

Mereka yang bersetuju untuk mengikat diri dengan syarat-syarat yang dikehendaki olehnya, adalah tidak layak untuk memutuskan pada masa ini keadaan atau kedudukan yang paling sesuai untuk masa depan kita seperti yang kecil Robert.

Untuk mendapatkan yang tiba-tiba, yang mana kita telah rasa ingin tahu adalah seperti mempunyai buah yang tidak matang yang dipetik. Ia kelihatan menarik untuk mata, tetapi pahit dengan rasa dan boleh menyebabkan rasa sakit dan kesusahan. Keinginan dan kehendak seseorang adalah membawa kekerasan dan menentang undang-undang semulajadi yang keluar dari musim dan tempat, yang mungkin tidak siap untuk digunakan dan yang mana waiter tidak bersedia atau yang tidak kompeten untuk digunakan.

Bolehkah kita hidup tanpa harapan? Ia adalah mungkin. Mereka yang cuba hidup tanpa harapan adalah dua jenis. Para pertapa yang menarik diri mereka ke gunung, hutan, padang pasir, dan yang berada dalam kesendirian di mana mereka dialihkan dari dunia dan begitu melarikan diri dari godaan-godaannya. Kelas lain lebih suka hidup di dunia dan terlibat dalam tugas aktif yang kedudukan mereka dalam hidup membebankan, tetapi cuba untuk tetap tidak terikat pada hal-hal yang mereka dikelilingi dan tidak terpengaruh oleh godaan dunia. Tetapi terdapat beberapa lelaki seperti itu.

Oleh kerana ketidaktahuan dan keinginan dan keinginan kita, kita beralih atau terburu-buru dari satu perkara atau keadaan ke keadaan yang lain, selalu tidak berpuas hati dengan apa yang kita ada dan selalu mengharapkan sesuatu yang lain dan sukar jika pernah memahami apa yang kita ada dan ada. Keinginan kita sekarang adalah sebahagian dari karma masa lalu kita dan seterusnya menjadi pembuatan karma masa depan kita. Kami menjalani pusingan keinginan dan mengalami berulang kali, tanpa mendapat pengetahuan. Ia tidak perlu untuk berharap dengan bodoh dan menjadi mangsa keinginan bodoh kita selama-lamanya. Tetapi kita akan terus menjadi mangsa keinginan bodoh sehingga kita belajar untuk mengetahui sebabnya serta proses dan hasil dari keinginan.

Proses keinginan, dan hasilnya, telah digariskan. Sebab segera adalah disebabkan kejahilan, dan keinginan yang tidak pernah puas. Tetapi penyebab yang mendasari dan terpencil untuk keinginan kita adalah pengetahuan yang tersembunyi atau terpendam dari kesempurnaan yang ideal, di mana pikiran bertahan. Oleh kerana keyakinan yang wujud dalam kesempurnaan keadaan ideal ini, prinsip pemikiran ditipu dan ditipu oleh keinginan dan diinduksi untuk mencari ideal kesempurnaannya melalui deria. Selagi nafsu dapat menipu minda untuk mendorongnya untuk mencari sesuatu yang sedikit, di tempat atau waktu untuk idealnya, begitu lama akan kitaran keinginannya berterusan. Apabila tenaga minda atau prinsip pemikiran bertukar kepada dirinya sendiri dan berniat untuk mengetahui sifat dan kekuatannya sendiri, ia tidak akan diketepikan dan ditipu oleh keinginan dalam pancaran pancaindera. Seseorang yang berterusan dalam mengubah tenaga prinsip pemikiran itu sendiri akan belajar untuk mengetahui kesempurnaan yang ideal yang harus dicapainya. Dia akan tahu bahawa dia boleh mendapat apa-apa dengan menginginkannya, tetapi dia tidak mahu. Dia tahu bahawa dia boleh hidup tanpa harapan. Dan dia melakukannya, kerana dia tahu dia berada pada setiap masa dalam keadaan terbaik dan persekitaran dan mempunyai peluang yang terbaik untuk dapat mencapai kesempurnaan. Dia tahu bahawa semua pemikiran dan tindakan masa lalu telah menyediakan syarat-syarat yang ada sekarang dan membawanya ke dalamnya, bahawa ini adalah perlu bahawa dia mungkin tumbuh dari mereka dengan mempelajari apa yang mereka pegang untuknya, dan dia tahu bahawa ingin menjadi apa-apa selain daripada apa dia berada, atau di mana-mana tempat atau keadaan lain dari mana dia berada, akan menghapuskan peluang sekarang untuk kemajuan, dan menangguhkan masa pertumbuhannya.

Adalah baik bagi setiap orang untuk terus maju ke arah cita-citanya yang dipilih, dan yang terbaik adalah dia berusaha dari masa kini ke arah cita-cita itu tanpa menginginkan. Kita masing-masing pada masa ini berada dalam keadaan terbaik bagi dia untuk masuk. Tetapi dia harus terus maju dengan melakukan beliau bekerja.