Yayasan Kata

Daripada karma manusia manusia ini mempunyai perasaan naluri atau intuisi yang samar-samar dan kerana itu takut akan murka Allah dan meminta rahmat.

-The Zodiac.

THE

WORD

Vol 7 OGOS, 1908. No 5

Hak Cipta, 1908, oleh HW PERCIVAL.

KARMA.

Pengenalan.

KARMA adalah perkataan yang selama beribu-ribu tahun digunakan oleh orang Hindu. Karma merangkumi idea-idea yang dinyatakan oleh orang lain dan kemudiannya, dalam kata-kata seperti kismet, takdir, penyelarasan, penentuan, penyerahan, tidak dapat dielakkan, takdir, nasib, hukuman, dan ganjaran. Karma merangkumi semua yang diungkapkan oleh istilah ini, tetapi bermakna lebih daripada apa-apa atau kesemuanya. Perkataan karma digunakan dalam cara yang lebih besar dan lebih komprehensif oleh beberapa orang yang pertama kali muncul daripada di antara kaum yang sama dengan siapa ia kini bekerja. Tanpa pemahaman tentang makna dari bahagian-bahagiannya dan apa bahagian-bahagian yang dimaksudkan untuk menyampaikannya, perkataan karma tidak dapat diciptakan. Penggunaan yang telah dimasukkan dalam tahun-tahun terakhir ini tidak dalam erti kata yang paling komprehensif, tetapi agak terbatas dan terhad kepada pengertian kata-kata seperti yang dinyatakan di atas.

Selama lebih dari dua abad para sarjana Oriental sudah biasa dengan istilah ini, tetapi tidak sampai ke Madame Blavatsky dan melalui Theosophical Society, yang didirikannya, mempunyai kata dan doktrin karma yang dikenal dan diterima oleh banyak orang di Barat. Perkataan karma dan doktrin yang ditunjuknya kini ditemui dalam bahasa lexicons yang paling moden dan dimasukkan ke dalam bahasa Inggeris. Idea karma dinyatakan dan dirasakan dalam kesusasteraan semasa.

Theosophists telah menentukan karma sebagai sebab dan akibat; pahala atau hukuman sebagai hasil dari pemikiran dan tindakan seseorang; undang-undang pampasan; undang-undang keseimbangan, keseimbangan dan keadilan; undang-undang penyebab etika, dan tindakan dan reaksi. Semua ini difahami di bawah satu kata karma. Makna asas perkataan seperti yang ditunjukkan oleh struktur perkataan itu sendiri disampaikan oleh tidak ada definisi yang lebih lanjut, yang merupakan modifikasi dan aplikasi tertentu dari ide dan prinsip di mana kata karma dibina. Sebaik sahaja idea ini dipegang, makna perkataan itu jelas dan keindahan bahagiannya dilihat dalam gabungan bahagian-bahagian yang membentuk karma perkataan.

Karma terdiri daripada dua akar Sanskrit, ka dan ma, yang terikat bersama dengan huruf R. K, atau ka, tergolong dalam kumpulan gutteral, yang merupakan huruf pertama dalam klasifikasi lima huruf huruf Sanskrit. Dalam evolusi huruf-huruf, ka adalah yang pertama. Ia adalah bunyi pertama yang melepasi tekak. Ia adalah salah satu simbol Brahmâ sebagai pencipta, dan diwakili oleh tuhan Kama, yang sesuai dengan Cupid Rom, tuhan cinta, dan Eros Yunani dalam aplikasi sensual mereka. Antara prinsipnya ialah kama, prinsip keinginan.

M, atau ma, adalah huruf terakhir dalam kumpulan labials, yang merupakan kelima dalam klasifikasi lima kali ganda. M, atau ma, digunakan sebagai angka dan ukuran lima, sebagai akar manas dan serupa dengan nous Yunani. Ia adalah lambang ego, dan sebagai prinsipnya adalah manas, yang fikiran.

R adalah milik cerebrai, yang merupakan kumpulan ketiga dalam klasifikasi lima kali Sanskrit. R mempunyai Rrr bunyi roll berterusan, dibuat dengan meletakkan lidah di atas bumbung mulut. R bermakna tindakan.

Kata karma, oleh itu, bermakna keinginan dan fikiran in tindakan, atau tindakan dan interaksi keinginan dan fikiran. Jadi terdapat tiga faktor atau prinsip dalam karma: keinginan, minda dan tindakan. Sebutan yang betul adalah karma. Perkataan itu kadang-kadang disebut krm, atau kurm. Pengucapan tidak sepenuhnya sepenuhnya menyatakan gagasan karma, sebab karma adalah tindakan bersama (r) ka (kama), keinginan, dan (ma), pikiran, sedangkan krm atau kurm ditutup, atau ditindas karma, dan tidak mewakili tindakan, prinsip utama yang terlibat. Jika konsonan ka ditutup maka k dan tidak dapat dibunyikan; r mungkin dibunyikan, dan jika diikuti dengan konsonan tertutup ma, yang kemudian menjadi m, tidak ada bunyi yang dihasilkan dan oleh karenanya tidak ada ungkapan idea karma, kerana tindakan itu tertutup dan ditindas. Untuk karma mempunyai makna penuh ia mesti mempunyai bunyi percuma.

Karma adalah undang-undang tindakan dan meluas dari butir pasir ke semua dunia yang diwujudkan di angkasa dan angkasa sendiri. Undang-undang ini ada di mana-mana, dan di mana-mana di luar batas minda yang mendung ada tempat untuk tanggapan sedemikian sebagai kemalangan atau peluang. Undang-undang memerintah tertinggi di mana-mana dan karma adalah undang-undang yang mana semua undang-undang tunduk. Tiada penyelewengan atau pengecualian kepada undang-undang mutlak karma.

Sesetengah orang percaya bahawa tidak ada undang-undang keadilan mutlak, kerana kejadian tertentu yang mereka namakan "kemalangan" dan "peluang". Kata-kata sedemikian diadopsi dan digunakan oleh mereka yang tidak memahami prinsip keadilan dan tidak melihat kerumitan undang-undang dalam hubungannya dengan mana-mana kes khas. Kata-kata ini digunakan berkaitan dengan fakta dan fenomena kehidupan yang nampaknya bertentangan dengan atau tidak berkaitan dengan undang-undang. Kemalangan dan peluang mungkin menonjol sebagai peristiwa yang berasingan yang tidak didahului oleh sebab yang pasti, dan yang mungkin berlaku seperti yang mereka lakukan atau dengan cara lain, atau yang mungkin tidak berlaku sama sekali, seperti meteor yang jatuh, atau kilat yang menarik atau tidak menarik rumah. Kepada orang yang memahami karma, kewujudan kemalangan dan peluang, jika digunakan sama ada dalam arti melanggar hukum atau sebagai sesuatu yang tanpa sebab, adalah mustahil. Semua fakta yang terdapat dalam pengalaman kami dan yang seolah-olah bertentangan dengan undang-undang yang biasa diketahui atau tanpa sebab, dijelaskan mengikut undang-undang-apabila benang penghubung dapat dikesan kembali kepada penyebab sebelumnya dan masing-masing.

Kemalangan adalah satu peristiwa dalam bulatan peristiwa. Kemalangan itu dianggap sebagai satu perkara yang berasingan yang tidak dapat disambung dengan insiden lain yang membentuk bulatan peristiwa. Dia mungkin dapat mengesan beberapa sebab dan kesan selepas "kemalangan," tetapi kerana dia tidak dapat melihat bagaimana dan mengapa ia berlaku, dia cuba memakainya dengan menamakannya kemalangan atau mengaitkannya dengan peluang. Manakala, bermula dari latar belakang pengetahuan masa lalu, motif seseorang memberikan arah dan menyebabkannya berfikir apabila dia berhadapan dengan pemikiran atau keadaan hidup tertentu, tindakan mengikuti pemikiran dan tindakannya menghasilkan hasil, dan hasilnya menyelesaikan bulatan peristiwa yang terdiri daripada: pengetahuan, motif, fikiran dan tindakan. Kemalangan adalah segmen yang dapat dilihat dari bulatan yang tidak dapat dilihat dalam peristiwa yang sepadan dengan dan yang sama dengan hasil atau kejadian bulatan peristiwa sebelumnya, untuk setiap bulatan peristiwa tidak berakhir dengan sendirinya, tetapi adalah permulaan bulatan lain peristiwa. Oleh itu, seluruh kehidupan seseorang terdiri daripada rantai lingkaran panjang dari banyak peristiwa. Kemalangan atau apa-apa kejadian, untuk perkara itu-hanya satu daripada hasil tindakan dari rantaian peristiwa dan kita menyebutnya sebagai kemalangan kerana ia berlaku tanpa diduga atau tanpa niat hadir, dan kerana kita tidak dapat melihat fakta-fakta lain yang didahului sebagai sebab. Kesempatan adalah pilihan tindakan dari pelbagai faktor yang memasuki tindakan. Semua itu disebabkan oleh pengetahuan, motivasi, pemikiran, keinginan dan tindakan seseorang sendiri-yang merupakan karma beliau.

Sebagai contoh, dua lelaki sedang berjalan di tebing batu yang curam. Dengan meletakkan kakinya di atas batu yang tidak selamat, salah seorang daripada mereka kehilangan kedudukannya dan dicetuskan ke jurang. Sahabatnya, akan menyelamatkannya, mendapati mayat di bawahnya, terkulai, di antara batu-batu yang menunjukkan batu permata emas. Kematian seseorang membebankan keluarganya dan menyebabkan kegagalan kepada mereka yang berkaitan dengannya dalam perniagaan, tetapi dengan kejatuhan yang sama, orang lain menemui sebuah lombong emas yang merupakan sumber kekayaannya. Kejadian tersebut dikatakan sebagai kemalangan, yang membawa kesedihan dan kemiskinan kepada keluarga si mati, kegagalan rakan sekutunya dalam perniagaan, dan membawa nasib baik kepada kawannya yang kekayaannya diperoleh secara kebetulan.

Mengikut undang-undang karma tidak ada kemalangan atau peluang berkaitan dengan kejadian tersebut. Setiap peristiwa adalah sesuai dengan undang-undang dan berkaitan dengan sebab-sebab yang dihasilkan di luar batas langsung persepsi. Oleh itu, lelaki tidak dapat mengikuti sebab-sebab dan kesan dan kesan kesannya ke masa kini dan masa depan, memanggil kemalangan dan peluang hasil mereka.

Sama ada kemiskinan harus membangkitkan rasa berdikari pada mereka yang telah bergantung kepada si mati dan mengeluarkan fakulti dan prinsip yang tidak dapat dilihat ketika mereka bergantung kepada yang lain; atau sama ada, dalam kes yang bertentangan, mereka yang bergantung harus menjadi putus asa dan putus asa, berputus asa dan berputus asa, akan bergantung sepenuhnya pada masa lalu mereka yang prihatin; atau sama ada peluang kekayaan dimanfaatkan oleh orang yang menemui emas dan dia meningkatkan peluang kekayaan untuk memperbaiki keadaan dirinya dan orang lain, untuk melepaskan penderitaan, memberi peluang kepada hospital, atau memulakan dan menyokong kerja pendidikan dan saintifik penyiasatan demi kebaikan rakyat; atau sama ada, sebaliknya, dia tidak melakukan ini, tetapi menggunakan kekayaannya, dan kuasa dan pengaruh yang diberikannya, untuk penindasan orang lain; atau adakah ia harus menjadi kebencian, menggalakkan orang lain untuk menjalani penyesatan, membawa kehinaan, kesengsaraan dan kehancuran kepada dirinya sendiri dan yang lain, semua ini akan sesuai dengan hukum karma, yang akan ditentukan oleh semua orang yang bersangkutan.

Mereka yang bercakap tentang peluang dan kemalangan, dan pada masa yang sama bercakap dan mengakui perkara seperti undang-undang, memotong diri dari mental dari dunia pengetahuan yang abstrak dan menghadkan proses mental mereka kepada perkara-perkara yang berkaitan dengan dunia sensual fizikal kasar perkara. Melihat tetapi fenomena alam dan tindakan manusia, mereka tidak dapat mengikuti apa yang menghubungkan dan menyebabkan fenomena alam dan tindakan lelaki, kerana yang menghubungkan sebab dengan kesan dan kesan dengan sebab tidak dapat dilihat. Sambungan dibuat oleh dan di dunia yang tidak kelihatan, dan dengan itu ditolak, oleh orang-orang yang memikirkan fakta fizikal sahaja. Walau bagaimanapun, dunia ini wujud. Tindakan seorang lelaki yang membawa kepada keputusan baik yang buruk atau berfaedah boleh dipatuhi, dan beberapa keputusan berikut dapat ditelusuri oleh pemerhati dan pemikir dari dan dari fakta-fakta dalam dunia fizikal; tetapi kerana dia tidak dapat melihat sambungan tindakan itu dengan motif, pemikiran dan tindakan terdahulu di masa lalu (namun jauh), dia cuba untuk mengambil tindakan atau peristiwa dengan mengatakan bahawa ia adalah dorongan atau kemalangan. Tiada kata-kata ini menerangkan kejadian itu; oleh kedua-dua kata-kata ini boleh penentu bahan menentukan atau menerangkannya, bahkan mengikut undang-undang atau undang-undang yang dia mengakui untuk berfungsi di dunia.

Dalam kes kedua-dua pelawat, telah meninggal dunia yang digunakan dalam pemilihan jalannya, dia tidak akan jatuh, walaupun kematiannya, seperti yang diperlukan oleh undang-undang karma, hanya akan ditangguhkan. Sekiranya temannya tidak menuruni jalan yang berbahaya, dengan harapan untuk memberi bantuan, dia tidak akan dapat mencari cara untuk memperoleh kekayaannya. Walau bagaimanapun, sebagai kekayaannya, sebagai akibat dari karya-karya masa lalunya, walaupun ketakutan telah menyebabkan dia enggan menurunkan bantuan kepada kawannya, dia hanya akan menangguhkan kemakmurannya. Dengan tidak melepaskan peluang, tugas yang dikemukakan, dia mempercepatkan karma baiknya.

Karma adalah undang-undang yang indah, cantik dan harmoni yang berlaku di seluruh dunia. Ia luar biasa apabila dipikir, dan yang tidak diketahui dan tidak dapat dijumpai untuk kejadian yang dilihat dan dijelaskan oleh kesinambungan motif, pemikiran, tindakan, dan hasilnya, semuanya mengikut undang-undang. Ia indah kerana hubungan antara motif dan pemikiran, pemikiran dan tindakan, tindakan dan keputusan, adalah sempurna dalam perkadaran mereka. Ia adalah harmoni kerana semua bahagian dan faktor-faktor dalam menjalankan undang-undang, walaupun sering muncul bertentangan satu sama lain apabila dilihat selain, dibuat untuk memenuhi undang-undang dengan penyesuaian antara satu sama lain, dan dalam mewujudkan hubungan yang harmonis dan hasil dari banyak, dekat dan jauh, bahagian dan faktor-faktor yang bertentangan dan tidak harmoni.

Karma menyesuaikan perbuatan saling bergantung saling berbilion lelaki yang telah mati dan hidup dan yang akan mati dan hidup semula. Walaupun bergantung dan saling bergantung kepada orang lain dari jenisnya, setiap manusia adalah "tuan karma." Kita semua adalah tuhan-tuhan karma kerana masing-masing adalah penguasa nasibnya sendiri.

Jumlah keseluruhan pemikiran dan tindakan hidup dibawa oleh realiti saya, keperibadian, ke kehidupan seterusnya, dan seterusnya, dan dari satu sistem dunia ke yang lain, sehingga tahap kesempurnaan tertinggi telah dicapai dan undang-undang fikiran dan tindakan seseorang, undang-undang karma, telah dipenuhi dan dipenuhi.

Operasi karma disembunyikan dari minda lelaki kerana pemikiran mereka berpusat pada perkara-perkara yang berkaitan dengan keperibadian mereka dan sensasi atendannya. Fikiran-fikiran ini membentuk dinding di mana visi mental tidak boleh lulus untuk mengesan yang menghubungkan pemikiran, dengan minda dan keinginan dari mana ia muncul, dan untuk memahami tindakan-tindakan dalam dunia fizikal kerana mereka dilahirkan ke dunia fizikal dari pemikiran dan keinginan lelaki. Karma tersembunyi dari keperibadian, tetapi jelas dikenali kepada keperibadian, yang individualitas adalah tuhan yang berasal dari keperibadiannya dan yang merupakan refleksi dan bayangan.

Butiran mengenai kerja karma akan tetap tersembunyi selagi manusia enggan berfikir dan bertindak dengan adil. Apabila manusia akan berfikir dan bertindak dengan adil dan tanpa takut, tanpa mengira pujian atau kesalahan, maka dia akan belajar menghargai prinsip dan mengikuti perbuatan hukum karma. Dia kemudian akan menguatkan, melatih dan mengasah fikirannya sehingga ia akan menembusi dinding pemikiran keperibadiannya dan dapat mengesan tindakan pemikirannya, dari fizikal melalui astral dan melalui mental ke rohani dan kembali lagi ke dalam fizikal; maka dia akan membuktikan karma menjadi semua yang dituntut oleh mereka yang tahu apa itu.

Kehadiran karma umat manusia dan kehadiran orang-orang yang sedar, walaupun mereka tidak sedar sepenuhnya, adalah sumber dari mana datangnya samar-samar, naluri atau perasaan intuisi bahwa keadilan memerintah dunia. Ini wujud dalam setiap manusia dan kerana itu, manusia takut "murka Allah" dan meminta "belas kasihan".

Kemarahan Tuhan adalah pengumpulan aksi-aksi yang salah dilakukan secara sengaja atau tidak senonoh yang, seperti Nemesis, mengejar, siap untuk mengatasi; atau menggantung seperti pedang Damocles, bersedia untuk jatuh; atau seperti awan guntur menurun, bersedia untuk mendakan diri mereka sebaik sahaja syarat-syarat yang matang dan keadaan akan membolehkan. Perasaan karma manusia ini dikongsi oleh semua anggotanya, masing-masing ahlinya mempunyai akal juga tentang Nemesis dan awan guntingannya, dan perasaan ini menyebabkan manusia berusaha untuk meniru beberapa yang tidak kelihatan.

Rahmat yang dicari oleh manusia adalah bahawa dia akan mendapat gurun pasir yang dikeluarkan atau ditangguhkan untuk seketika. Pembuangan adalah mustahil, tetapi karma tindakan seseorang dapat ditahan untuk beberapa waktu, sehingga pemberian rahmat dapat memenuhi karmanya. Mercy diminta oleh orang-orang yang merasa diri mereka terlalu lemah atau terlalu diatasi dengan takut untuk meminta agar undang-undang dipenuhi sekaligus.

Selain perasaan "kemurkaan" atau "dendam" Tuhan dan keinginan untuk "belas kasihan", ada kepercayaan atau kepercayaan yang melekat pada manusia di suatu tempat di dunia - walaupun semua ketidakadilan yang kelihatannya sangat jelas di dalam setiap kita- hari kehidupan di sana adalah, walaupun tidak kelihatan dan tidak difahami, undang-undang keadilan. Keimanan yang wujud dalam keadilan ini lahir dalam semangat manusia, tetapi memerlukan sedikit krisis di mana manusia dilemparkan ke atas dirinya sendiri oleh ketidakadilan yang seolah-olah orang lain memanggilnya. Perasaan keadilan yang wujud adalah disebabkan oleh intuisi yang mendasari keabadian yang berterusan di dalam hati manusia, walaupun agnostisismenya, materialisme dan keadaan buruk yang dibuatnya.

Intuisi keabadian adalah pengetahuan mendasar bahawa dia mampu dan akan hidup melalui ketidakadilan yang seolah-olah yang dikenakan ke atasnya, dan bahawa dia akan hidup sesuai dengan kesalahan yang telah dilakukannya. Pengertian keadilan di dalam hati manusia adalah satu perkara yang menyelamatkannya dari mengkritik untuk memihak kepada tuhan yang murka, dan menderita kemesraan dan penyokong imam yang jahil, tamak, penuh kasih. Rasa keadilan ini menjadikan seorang lelaki dan membolehkannya kelihatan tanpa takut di muka orang lain, walaupun menyedari bahawa dia mesti menderita kerana salahnya. Perasaan ini, kemarahan atau dendam tuhan, keinginan untuk belas kasihan, dan keimanan dalam keadilan kekal sesuatu benda, adalah bukti kehadiran karma manusia dan pengakuan akan kewujudannya, walaupun pengakuan kadang-kadang tidak sedarkan diri atau jauh.

Apabila manusia berfikir dan bertindak dan hidup menurut pemikirannya, diubahsuai atau ditekankan oleh syarat-syarat yang diguna pakai, dan sebagai seorang lelaki, maka suatu negara atau seluruh tamadun tumbuh dan bertindak menurut pemikiran dan cita-cita serta pengaruh siklik yang berlaku, yang adalah hasil pemikiran yang masih berlangsung lama, begitu juga dengan kemanusiaan secara keseluruhan dan dunia di mana ia telah dan telah, hidup dan berkembang dari zaman kanak-kanak sampai pencapaian mental dan rohani yang tertinggi, menurut undang-undang ini. Kemudian, seperti seorang lelaki, atau kaum, manusia secara keseluruhan, atau sebaliknya semua ahli-ahli kemanusiaan yang belum mencapai kesempurnaan muktamad yang merupakan tujuan manifestasi tertentu dunia untuk mencapai, mati. Kepribadian dan semua yang berkaitan dengan keperibadian berpisah dan bentuk dunia sensual terhenti, tetapi intipati dunia kekal, dan individu sebagai umat manusia kekal, dan semuanya menjadi keadaan rehat yang serupa dengan manusia lulus ketika, setelah usaha sehari, ia meletakkan tubuhnya untuk beristirahat dan bersara ke dalam keadaan misterius atau alam yang disebut pria tidur. Dengan manusia datang, selepas tidur, kebangkitan yang memanggilnya untuk tugas-tugas hari itu, kepada penjagaan dan penyediaan tubuhnya sehingga dia dapat melaksanakan tugas-tugas hari itu, yang merupakan hasil pemikiran dan tindakannya pada hari sebelumnya atau hari. Seperti manusia, alam semesta dengan dunia dan lelaki terbangun dari tempoh tidur atau rehat; tetapi, tidak seperti manusia yang hidup dari hari ke hari, ia tidak mempunyai badan atau badan fizikal di mana ia melihat tindakan-tindakan masa lalu. Ia mesti memanggil dunia dan badan untuk bertindak.

Yang hidup setelah kematian manusia adalah karya-karyanya, sebagai perwujudan pemikirannya. Jumlah keseluruhan pemikiran dan cita-cita dari kemanusiaan dunia adalah karma yang berlangsung, yang membangkitkan dan memanggil semua benda yang tidak kelihatan ke dalam aktiviti yang kelihatan.

Setiap dunia atau siri dunia wujud, dan bentuk dan badan dikembangkan mengikut undang-undang, yang undang-undang ditentukan oleh manusia yang sama yang telah wujud di dunia atau dunia sebelum manifestasi baru. Inilah undang-undang keadilan abadi yang mana manusia secara keseluruhan, serta setiap unit individu, dikehendaki menikmati buah-buahan dari perbuatan yang lalu dan menderita akibat tindakan yang salah, sama seperti yang ditetapkan oleh pemikiran dan tindakan masa lalu, yang membuat undang-undang untuk keadaan sekarang. Setiap unit manusia menentukan karma individunya dan, sebagai satu unit bersama-sama dengan semua unit lain, memberlakukan dan melaksanakan undang-undang yang mana manusia secara keseluruhannya ditadbir.

Pada akhir setiap masa yang hebat dalam manifestasi sistem dunia, setiap unit manusia dikembangkan ke tahap kesempurnaan muktamad yang merupakan tujuan evolusi itu, tetapi beberapa unit belum mencapai tahap penuh, dan oleh itu mereka lulus ke keadaan rehat yang sesuai dengan apa yang kita ketahui sebagai tidur. Pada hari yang akan datang hari baru sistem dunia setiap unit membangkitkan dalam masa dan keadaannya yang tepat dan meneruskan pengalaman dan kerja di mana ditinggalkan pada hari sebelumnya atau dunia.

Perbezaan antara kebangkitan manusia individu dari hari ke hari, kehidupan seharian, atau dari sistem dunia ke sistem dunia, adalah perbezaan masa sahaja; tetapi tidak ada perbezaan dalam prinsip tindakan undang-undang karma. Tubuh dan keperibadian baru perlu dibina dari dunia ke dunia seperti pakaian yang dipakai oleh tubuh dari hari ke hari. Perbezaannya adalah pada tekstur badan dan pakaian, tetapi keperibadian atau saya tetap sama. Undang-undang mengharuskan pakaian yang dipakai hari ini menjadi tawar dan diatur pada hari sebelumnya. Orang yang memilihnya, tawar-menawar untuknya dan mengaturkan persekitaran dan keadaan di mana pakaian itu harus dipakai, adalah saya, individualiti, yang merupakan pembuat undang-undang, di bawah mana ia dipaksa oleh tindakannya sendiri untuk menerima bahawa yang telah disediakannya untuk dirinya sendiri.

Mengikut pengetahuan tentang pemikiran dan tindakan keperibadian, yang dipegang dalam ingatan ego, ego membentuk rencana dan menentukan hukum sesuai dengan mana kepribadian masa depan harus bertindak. Sebagai pemikiran seumur hidup diadakan di ingatan ego sehingga pemikiran dan tindakan manusia secara keseluruhannya disimpan dalam ingatan manusia. Memandangkan terdapat ego sebenar yang berterusan selepas kematian keperibadian maka terdapat juga ego kemanusiaan yang berterusan selepas kehidupan atau satu tempoh manifestasi kemanusiaan. Ego kemanusiaan ini adalah keperibadian yang lebih besar. Setiap unit individunya perlu dan tidak ada yang dapat dihapuskan atau dihapuskan kerana ego kemanusiaan adalah satu dan tidak dapat dibahagikan, tidak ada bahagian yang dapat dimusnahkan atau hilang. Dalam ingatan keegoan manusia, pemikiran dan tindakan semua unit individu manusia dikekalkan, dan menurut memori ini, rancangan untuk sistem dunia baru ditentukan. Ini adalah karma manusia baru.

Ketidaktahuan meluas di seluruh dunia sehingga pengetahuan penuh dan lengkap dicapai. Dosa dan tindakan jahil berbeza dalam ijazah. Contohnya, seseorang boleh berdosa, atau bertindak dengan tidak senonoh, dengan minum dari kolam yang dijangkiti demam, lulus air kepada sahabat yang minum juga, dan kedua-duanya boleh menderita sisa hidup mereka sebagai akibat tindakan yang tidak mengenalinya; atau seseorang boleh merancang dan sengaja mencuri sejumlah besar dari pelabur miskin; atau yang lain boleh membuat perang, membunuh, memusnahkan bandar-bandar dan menyebar ke seluruh negara; masih ada yang lain yang boleh mendorong orang untuk mempercayai bahawa dia adalah wakil Tuhan dan Tuhan yang dijelmakan, di mana kepercayaannya dapat menyebabkan mereka menentang alasan, memberi diri mereka berlebihan dan mengikuti amalan seperti yang akan membawa kepada bahaya moral dan rohani. Dosa, sebagai tindakan jahil, berlaku untuk setiap kes, tetapi denda yang merupakan hasil tindakan itu berbeza mengikut tahap ketidaktahuan. Seseorang yang mempunyai pengetahuan mengenai undang-undang manusia yang mentadbir masyarakat dan menggunakan pengetahuannya untuk membahayakan orang lain, akan lebih menderita dan lebih lama kerana pengetahuannya membuatnya bertanggungjawab, dan dosa, tindakan yang salah, lebih besar kerana ketidaktahuannya telah menurun.

Jadi salah satu dosa yang paling buruk, untuk orang yang tahu atau patut tahu, adalah dengan sengaja menafikan satu lagi pilihan hak individunya, untuk melemahkannya dengan bersembunyi daripadanya hukum keadilan, untuk mendorongnya untuk melepaskan kehendaknya, menggalakkan atau menjadikannya bergantung sama ada untuk pengampunan, kuasa rohani, atau keabadian pada yang lain, bukannya bergantung pada hukum keadilan dan hasil kerja sendiri.

Dosa sama ada tindakan salah, atau keengganan untuk melakukan hak; kedua-duanya diikuti oleh ketakutan yang melekat pada undang-undang yang adil. Kisah dosa asal bukanlah dusta; ia adalah dongeng yang menyembunyikan, namun memberitahu, kebenaran. Ia mempunyai kaitan dengan pengekalan dan penjelmaan semula manusia awal. Dosa asal adalah keengganan salah satu daripada tiga kelas Anak-Anak Pikiran Universal, atau Tuhan, untuk menjelmakan semula, untuk mengambil salibnya daging dan menuai dengan sah sehingga kaum-kaum lain dapat dijelmakan dalam urutan yang tepat. Penolakan ini bertentangan dengan undang-undang, karma mereka pada masa nyata manifestasi yang telah mereka ambil. Keengganan mereka untuk menjelmakan semula apabila giliran mereka, membolehkan entiti yang kurang maju untuk memasuki badan-badan yang disediakan untuk mereka dan entiti-entiti yang lebih rendah itu tidak dapat untuk digunakan dengan baik. Melalui kejahilan, entiti yang lebih rendah mengawan dengan jenis haiwan. Ini, penyalahgunaan perbuatan prokreasi, adalah "dosa asal", dalam fizikalnya. Hasil perbuatan menipu yang menyalahi undang-undang manusia yang lebih rendah adalah untuk memberi kepada umat manusia kecenderungan untuk pembiakan yang menyalahi undang-undang - yang membawa dosa, ketidaktahuan, tindakan yang salah dan kematian, ke dunia.

Apabila minda melihat bahawa mayat mereka telah diambil milik oleh kaum yang lebih rendah, atau entiti yang kurang dari manusia, karena mereka tidak menggunakan mayat, mereka tahu bahwa semua telah berdosa, bertindak dengan salah; tetapi sedangkan kaum-kaum yang rendah telah bertindak dengan tidak senonoh mereka, pikiran, telah menolak untuk melakukan tugas mereka, maka mereka adalah dosa yang lebih besar kerana pengetahuan tentang kesalahan mereka. Jadi mindanya bergegas untuk mendapatkan milik badan-badan yang mereka enggan, tetapi mendapati bahawa mereka sudah dikuasai dan dikendalikan oleh nafsu yang menyalahi undang-undang. Penalti dosa asal Anak-Anak Minda Universal yang tidak akan menjelmakan semula dan menanam adalah, bahawa mereka sekarang dikuasai oleh apa yang mereka enggan memerintah. Apabila mereka dapat mentadbir mereka tidak akan, dan sekarang mereka akan memerintah mereka tidak boleh.

Bukti dosa purba itu hadir dengan setiap orang dalam kesedihan dan penderitaan fikiran yang mengikuti perbuatan keinginan gila yang ia dipandu, bahkan terhadap alasannya, untuk melakukan.

Karma bukan undang-undang buta, walaupun karma boleh dibuat secara membuta tuli oleh orang yang melakukan perbuatan tidak senonoh. Walau bagaimanapun, hasil tindakannya, atau karma, ditadbir secara bijak tanpa bantuan atau prasangka. Operasi karma hanya mekanikal. Walaupun sering tidak tahu hakikatnya, setiap manusia dan semua makhluk dan kecerdasan di alam semesta mempunyai setiap fungsi yang dilantiknya untuk dilaksanakan, dan masing-masing adalah bahagian dalam jentera yang hebat untuk menjalankan undang-undang karma. Setiap orang mempunyai tempatnya, sama ada dengan kapasiti cogwheel, pin, atau tolok. Ini sama ada dia atau sedar atau tidak sedar tentang fakta itu. Walaubagaimanapun, sebahagian kecil mungkin kelihatan seperti bermain, namun apabila dia bertindak, dia memulakan keseluruhan jentera karma ke dalam operasi yang melibatkan semua bahagian lain.

Oleh itu, sebagai seorang yang melakukan dengan baik bahagian yang harus dipenuhi, maka dia menjadi sedar tentang kerja undang-undang; maka dia mengambil bahagian yang lebih penting. Apabila terbukti adil, setelah membebaskan diri dari akibat dari pemikiran dan tindakannya sendiri, dia dipasangkan untuk dipercayakan dengan pentadbiran karma bangsa, bangsa, atau dunia.

Terdapat kecerdasan yang bertindak sebagai agen umum undang-undang karma dalam tindakannya melalui dunia. Kecerdasan ini adalah oleh sistem agama yang berbeza yang disebut: lipika, kabiri, kosmokrator dan mujahid. Malah di stesen tinggi mereka, kecerdasan ini mematuhi undang-undang dengan melakukannya. Mereka adalah bahagian dalam jentera karma; mereka adalah bahagian dalam pentadbiran undang-undang karma yang hebat, seperti harimau yang menyerang dan memakan anak, atau sebagai pemabuk yang membosankan dan lemah yang bekerja atau membunuh diri. Perbezaannya adalah bahawa seseorang bertindak dengan tidak senonoh, sedangkan yang lain bertindak bijak dan kerana itu adil. Semuanya prihatin dalam melaksanakan hukum karma, karena ada kesatuan melalui alam semesta dan karma mempertahankan perpaduan dalam operasi yang tak henti-hentinya.

Kita boleh memanggil kecerdasan hebat ini dengan nama-nama seperti yang kita suka, tetapi mereka menjawab kita hanya apabila kita tahu bagaimana untuk memanggil mereka dan kemudian mereka hanya boleh menjawab panggilan yang kita tahu bagaimana memberi dan mengikut jenis panggilan . Mereka tidak boleh memihak atau tidak suka, walaupun kita mempunyai pengetahuan dan hak untuk memanggil mereka. Mereka mengambil perhatian dan menyeru lelaki apabila lelaki berminat untuk bertindak dengan adil, tanpa mementingkan diri sendiri dan untuk kebaikan semua. Apabila lelaki itu siap, agen karma pintar mungkin memerlukan mereka untuk berkhidmat dalam kapasiti yang pemikiran dan kerja mereka telah dipasang. Tetapi apabila lelaki dipanggil oleh kecerdasan yang hebat, ia bukanlah dengan idea memihak, atau kepentingan peribadi mereka, atau dengan idea ganjaran. Mereka dipanggil untuk bekerja dalam bidang tindakan yang lebih besar dan jelas kerana mereka layak dan kerana ia hanya menjadi pekerja dengan undang-undang. Tiada sentimen atau emosi dalam pemilihan mereka.

Dalam karma September "Word" akan ditangani dalam aplikasinya untuk kehidupan fizikal.-Ed.

(Akan bersambung.)