Yayasan Kata

Zodiak adalah undang-undang yang mengikutinya segala-galanya wujud, tinggal seketika, kemudian keluar dari kewujudan, muncul semula mengikut zodiak.

-The Zodiac.

THE

WORD

Vol 5 MAY, 1907. No 2

Hak Cipta, 1907, oleh HW PERCIVAL.

KEHIDUPAN KEMATANGAN-KEMATIAN.

INI tidak ada kematian tanpa kelahiran, mahupun lahir tanpa kematian. Untuk setiap kelahiran ada kematian, dan untuk setiap kematian kelahiran.

Kelahiran bermaksud perubahan keadaan; begitu juga kematian. Untuk dilahirkan di dunia ini, manusia biasa mesti mati di dunia dari mana dia datang; untuk mati di dunia ini akan dilahirkan ke dunia lain.

Dalam perjalanan ke generasi yang tidak terhitung jumlahnya telah berulang kali bertanya, "Dari mana kita datang? Di manakah kita pergi? "Satu-satunya jawapan yang mereka dengar adalah gema kepada soalan mereka.

Dari minda yang lebih bermeditasi terdapat pertanyaan kembar yang lain, "Bagaimana saya boleh datang? Bagaimanakah saya pergi? "Ini menambah lebih banyak misteri kepada misteri, dan dengan itu subjek terletak.

Semasa melepasi kawasan bayangan kami, orang-orang yang sedar atau yang mempunyai pandangan ke salah satu sisi di luar mengatakan bahawa seseorang boleh menyelesaikan teka-teki dan menjawab soalan-soalan yang berkaitan dengan masa depannya dengan analogi masa lalu. Kenyataan ini sangat mudah sehingga kita mendengarnya dan menolaknya tanpa berfikir.

Adalah baik bahawa kita tidak dapat menyelesaikan misteri ini. Untuk berbuat demikian mungkin memusnahkan kawasan bayang-bayang kami sebelum kita boleh hidup dalam cahaya. Namun kita boleh mendapatkan idea kebenaran dengan menggunakan analogi. Kita boleh memahami "Ke mana kita pergi?" Dengan melihat sekilas pandang "Dari mana kita datang?"

Selepas bertanya soalan berkembar, "Dari mana dan ke mana?" Dan "Bagaimana saya datang?" Dan "Bagaimana saya pergi?" Terdapat soalan yang membangkitkan jiwa, "Siapa saya?" Apabila jiwa itu dengan sungguh-sungguh bertanya kepada diri sendiri soalan, ia tidak akan lagi menjadi kandungan sehingga ia tahu. "Saya! Saya! Saya! Siapakah saya? Apa saya di sini? Di mana saya datang? Di manakah saya pergi? Bagaimana saya boleh datang? dan bagaimana saya pergi? Bagaimanapun saya datang atau pergi melalui ruang, melalui masa, atau di luar, masih, sentiasa dan selalu, saya dan saya sahaja! "

Dari kesaksian dan pemerhatian, seseorang tahu bahawa dia datang ke dunia, atau sekurang-kurangnya tubuhnya, melalui kelahiran, dan bahawa dia akan melepaskan dunia yang kelihatan melalui kematian. Kelahiran adalah portal yang memasuki dunia dan masuk ke dalam kehidupan dunia. Kematian adalah keluar dari dunia.

Makna yang diterima secara umum perkataan "kelahiran" adalah pintu masuk sebuah badan yang hidup dan teratur ke dalam dunia. Makna yang diterima secara umum dari perkataan "kematian" adalah penghentian badan yang hidup dan teratur untuk mengkoordinasikan hidupnya dan mengekalkan organisasinya.

Ini, dunia kita, dengan atmosferanya, kelembapan Zat Kekal adalah sebagai titik yang terapung di ruang tak terhingga. Jiwa berasal dari yang kekal, tetapi telah kehilangan sayap dan ingatannya ketika datang melalui suasana padat bumi. Tiba di bumi, lupa rumahnya yang sebenarnya, yang tertipu oleh pakaian dan gegelung daging badannya yang sekarang, ia tidak dapat melihat ke luar di kedua-dua belah pihak sekarang dan di sini. Seperti burung yang sayapnya patah, ia tidak dapat bangkit dan melambung ke elemennya sendiri; dan jiwa itu tinggal di sini untuk sementara waktu, mengadakan tahanan dengan gegelung daging di dunia masa, tidak menghiraukan masa lalu, takut masa depan - tidak diketahui.

Dunia yang kelihatan berada di antara dua keabadian sebagai teater yang hebat di keabadian. Tidak penting dan yang tidak dapat dilihat di sini menjadi material dan kelihatan, bentuk tak berwujud dan tidak formal dalam bentuk yang nyata, dan Infinite di sini nampaknya terbatas kerana memasuki kehidupan.

Rahim adalah dewan di mana setiap jiwa berpakaian sendiri dalam pakaian untuk bahagiannya dan kemudian melancarkan dirinya ke dalam permainan. Jiwa melupakan masa lalu. Ucapan, cat, kostum, lampu sorot dan permainan menyebabkan jiwa melupakan kewujudannya selama-lamanya, dan ia tenggelam dalam kelumian permainan. Bahagiannya, jiwa itu lega dari perutnya satu demi satu dan mengantar kembali ke keabadian melalui pintu kematian. Jiwa memakai jubah daging untuk datang ke dunia; bahagiannya, ia meletakkan jubah ini untuk meninggalkan dunia. Hayat pra-natal adalah proses kostum, dan kelahiran adalah langkah keluar ke pentas dunia. Proses kematian adalah kebencian dan mengalir ke dunia keinginan, pemikiran atau pengetahuan (♍︎-♏omb, ♌︎-♐︎, ♋︎-♑︎) dari mana kita datang.

Untuk mengetahui proses unmasking, kita mesti tahu proses pelekat. Untuk mengetahui transformasi semasa tamat dunia, kita mesti tahu transformasi ketika datang ke dunia. Untuk mengetahui proses penutupan atau memakai kostum badan fizikal, seseorang mesti tahu sedikit tentang fisiologi dan fisiologi perkembangan janin.

Dari masa perseteruan sehingga kelahiran ke dunia fizikal ego reinkarnasi adalah berkenaan dengan penyediaan perutnya, dan pembinaan badan fizikalnya yang akan didiami. Sepanjang masa ini, ego tidak dijelmakan, tetapi ia bersentuhan dengan ibu melalui emosi dan deria, sama ada dengan sengaja mengamalkan penyediaan dan pembinaan tubuhnya atau ia dalam keadaan mimpi. Syarat-syarat ini ditentukan oleh perkembangan ego yang terdahulu mengenai kuasa dan kapasitinya.

Setiap jiwa hidup dalam dunia tersendiri sendiri, dan membuatnya sendiri, yang berkaitan dengan atau mengenali dengan sendirinya. Jiwa membina badan jasmani di dalam dan sekitar sebahagian dari dirinya untuk tinggal dan pengalaman di dunia fizikal. Apabila masa berlakunya berakhir, ia akan menghilangkan badan fizikal dengan proses yang disebut kematian dan kerosakan. Semasa dan selepas proses kematian ini, ia menyediakan badan-badan lain di mana untuk hidup di dunia yang tidak dapat dilihat dengan dunia fizikal kita. Tetapi sama ada di dunia fizikal yang kelihatan atau dunia yang tidak kelihatan, ego reinkarnasi tidak pernah berada di luar dunia atau ruang tindakannya sendiri.

Selepas hidup baru berakhir ego menyebabkan badan fizikal dibubarkan, dimakan dan diselesaikan menjadi sumber semulajadi oleh kebakaran fizikal, kimia, dan api unsur, dan tidak ada apa-apa jasad fizikal kecuali kuman. Kuman ini tidak dapat dilihat dengan mata fizikal, tetapi kekal di dalam dunia jiwa. Melambangkan tubuh jasmani, kuman ini muncul sebagai arang yang terbakar, terbakar semasa proses kematian dan pembusukan badan fizikal. Tetapi apabila unsur-unsur badan fizikal telah diselesaikan ke dalam sumber semulajadi mereka dan ego reinkarnasi telah berlalu dalam tempoh istirahatnya kuman berhenti untuk membakar dan bercahaya; ia secara beransur-ansur berkurang dalam saiz sehingga ia akhirnya kelihatan sebagai curang yang dibakar keluar dari warna ashy. Ia terus sebagai specimen dalam bentuk yang tidak jelas di dunia jiwa selama seluruh masa kenikmatan dan rehat ego. Masa rehat ini diketahui oleh para ahli agama yang berbeza sebagai "Syurga." Apabila tempoh syurga berakhir dan ego sedang bersiap untuk menjelma semula, sindir yang dibakar, sebagai kuman kehidupan fizikal, mula bersinar lagi. Ia terus bersinar dan menjadi lebih cerah kerana ia dibawa ke dalam hubungan magnet dengan ibu bapa masa depannya dengan undang-undang kecergasan.

Apabila masa masak untuk kuman fizikal untuk memulakan pertumbuhan badan fizikal ia memasuki hubungan yang lebih erat dengan ibu bapa masa depannya.

Pada peringkat awal umat manusia para dewa berjalan ke bumi dengan manusia, dan manusia diperintah oleh kebijaksanaan para dewa. Pada masa-masa kemanusiaan hanya diserang pada musim-musim tertentu dan untuk tujuan melahirkan makhluk. Pada masa itu terdapat hubungan intim antara ego yang siap untuk dijelmakan dan ego yang memberi badan fizikal. Apabila ego sudah bersedia dan bersedia untuk menjelmakan ia menyatakan kesediaannya dengan bertanya kepada orang-orang dari jenis dan ketertibannya sendiri yang hidup di dunia fizikal untuk mempersiapkan badan fizikal di mana ia dapat dijelmakan. Dengan persetujuan bersama lelaki dan wanita itu mendekati permulaan penyediaan dan pembangunan yang berlangsung sehingga kelahiran badan. Penyediaannya terdiri daripada latihan tertentu dan beberapa upacara keagamaan yang dianggap suci dan suci. Mereka tahu bahawa mereka akan membina semula sejarah penciptaan dan bahawa mereka sendiri bertindak sebagai tuhan dalam kehadiran awan dari jiwa yang sejagat. Setelah pemurnian dan latihan tubuh dan minda yang diperlukan dan pada waktu dan musim tertentu sesuai dan ditunjukkan oleh ego untuk dijelmakan, upacara suci sakramental serikat berlaku. Kemudian nafas individu masing-masing bergabung menjadi satu nyawa seperti api, yang membentuk suasana sekitar pasangan. Semasa ritus kesatuan sekular, kuman bercahaya badan fizikal masa depan ditembak dari lingkungan jiwa ego dan memasuki bidang nafas pasangan. Kuman itu berlalu seperti kilat melalui mayat kedua-duanya dan menyebabkan mereka teruja kerana ia mengambil kesan setiap bahagian tubuh, kemudian berpusat pada rahim wanita dan menjadi ikatan yang menyebabkan kedua kuman seks menjadi sekering satu-satunya ovum yang diresapi. Kemudian memulakan pembinaan tubuh yang menjadi dunia fizikal ego.

Ini adalah cara apabila kebijaksanaan memerintah manusia. Kemudian kelahiran anak dihadiri oleh tiada sakit buruh, dan makhluk-makhluk di dunia tahu orang-orang yang akan masuk. Ia tidak begitu sekarang.

Sifat nafsu, kebencian, seksualiti, keghairahan, animasi, adalah para penguasa sekarang yang kini menginginkan kesatuan seksual tanpa memikirkan makhluk-makhluk jahat yang datang ke dunia menerusi amalan mereka. Para sahabat yang tidak dapat dielakkan dengan amalan ini adalah munafik, penipuan, penipuan, kepalsuan dan pengkhianatan. Semua bersama-sama adalah penyebab kesengsaraan, penyakit, kezaliman, kemiskinan, kejahilan, penderitaan, ketakutan, iri hati, kecemburuan, cemburu, kemalasan, kemalasan, kelalaian, rasa gugup, kelemahan, ketidakpastian, keputusasaan dan kematian. Dan bukan sahaja wanita kaum kita mengalami kesakitan dalam melahirkan, dan kedua-dua jantina adalah tertakluk kepada penyakit pelik mereka, tetapi egoos yang masuk, melakukan dosa yang sama, menanggung penderitaan yang besar semasa kehidupan dan kelahiran pra-melahirkan. (Lihat Editorial, Perkataan Itu, Vol. 5, No. 1, p.97.)

Kuman yang tidak kelihatan dari dunia jiwa adalah idea dan reka bentuk archetypal mengikut mana badan fizikal dibina. Kuman lelaki dan kuman wanita adalah daya aktif dan pasif alam yang membina mengikut reka bentuk kuman tidak kelihatan.

Apabila kuman yang tidak dapat dilihat berasal dari tempatnya di dunia jiwa dan telah melalui nafas semangat pasangan bersatu dan mengambil tempatnya di dalam rahim, ia menyatukan kedua kuman pasangan itu, dan alam semula jadi memulakan karyanya penciptaan .

Tetapi kuman yang tidak kelihatan, walaupun dari tempatnya di dunia jiwa, tidak dipotong dari dunia jiwa. Apabila berangkat dunia jiwa kuman yang tidak kelihatan bercahaya meninggalkan jejak. Jejak ini adalah brilian atau lurid cast, mengikut sifat makhluk yang akan dijelmakan. Jejak itu menjadi tali yang menghubungkan kuman yang tidak kelihatan dengan dunia jiwa. Kord yang menghubungkan kuman yang tidak kelihatan dengan jiwa orang induknya terdiri daripada empat helai dalam tiga sarung. Bersama-sama mereka kelihatan seperti satu kord; dalam warna mereka berbeza dari membosankan, membawa berat ke warna terang dan emas, menunjukkan kemurnian badan dalam proses pembentukan.

Kord ini menyediakan saluran-saluran yang dihantar ke janin untuk semua potensi dan kecenderungan watak, kerana ia terlibat dalam badan dan yang kekal sebagai biji (skandas) untuk mekar dan berbuah sebagai tubuh yang matang dalam kehidupan, dan keadaan disediakan untuk ungkapan kecenderungan ini.

Empat helai yang membentuk kord adalah saluran yang melewati perkara kasar, perkara astral, benda hidup, dan perkara keinginan, untuk dijadikan badan janin. Melalui tiga sarung yang mengelilingi empat helai yang dipancarkan perkara yang lebih tinggi dari tubuh, yakni intipati tulang, saraf dan kelenjar (manas), sumsum (buddhi), dan prinsip virile (atma). Empat helai menghantar perkara yang merupakan intipati kulit, rambut dan kuku (sthula sharira), tisu daging (linga sharira), darah (prana) dan lemak (kama).

Oleh kerana perkara ini dicetuskan dan dipendekkan, ada yang dihasilkan dalam sensasi dan kecenderungan tertentu, seperti misalnya keinginan untuk makanan tertentu, sentimen mendadak dan ledakan, perasaan aneh dan kerinduan, kecenderungan mental dari agama, artistik, puitis dan warna heroik. Setiap fasa sedemikian muncul sebagai pengaruh ego yang ditransmisikan dan bekerja ke dalam tubuh janin melalui ibu bapa tubuh-ibu.

Pada zaman dahulu, ayah memainkan peranan yang paling penting dalam perkembangan janin dan menjaga dirinya dengan teliti untuk kerja ini seperti yang dilakukan oleh ibu. Dalam masa degenerasi kita hubungan bapa kepada janin tidak diendahkan dan tidak diketahui. Hanya melalui naluri semulajadi, tetapi dalam kejahilan, mungkin dia kini bertindak positif terhadap sifat pasif wanita dalam perkembangan janin.

Setiap tulisan suci dan kosmogony benar menggambarkan pembinaan badan fizikal dalam perkembangannya secara beransur-ansur. Jadi, dalam Kejadian, bangunan dunia dalam enam hari adalah gambaran mengenai perkembangan janin, dan pada hari ketujuh Tuhan, Elohim, para pembina, berehat dari kerja mereka, kerana kerja itu telah selesai dan manusia telah dibuat dengan imej penciptanya; iaitu, bagi setiap bahagian tubuh manusia terdapat kekuatan dan entiti yang bersamaan, iaitu tubuh Tuhan, dan makhluk-makhluk yang mengambil bahagian dalam pembinaan tubuh terikat pada bahagian yang mereka telah bina dan mesti bertindak balas terhadap sifat fungsi yang bahagian itu diperintahkan oleh ego berprestasi.

Setiap bahagian badan adalah jimat untuk menarik atau menjaga terhadap kuasa alam. Seperti jimat yang digunakan kuasa akan bertindak balas. Manusia adalah mikrocosm yang boleh memanggil makrokosm menurut pengetahuan atau kepercayaannya, pembuatan imej dan kehendaknya.

Apabila janin telah selesai ia hanya membina fizikal dalam bahagian tujuh kali ganda yang telah dilakukan. Ini hanya dunia yang paling rendah jiwa. Tetapi ego belum dijelmakan.

Fetus, yang disempurnakan dan beristirahat, meninggalkan dunia kegelapan fizikalnya, rahimnya, dan meninggal dunia. Dan kematian janin ini lahir ke dalam dunia fizikal cahaya. Satu nafas, najis dan menangis, dan melalui nafas ego bermula penjelmaan dan dilahirkan dan dipenuhi oleh roh psikik ibu bapa atas jiwa. Ego juga mati dari dunia dan dilahirkan dan dibalut ke dalam dunia daging.