Yayasan Kata

Dosa keraguan keraguan adalah keraguan dalam makhluk rohani seseorang. Penalti itu adalah kebutaan rohani.

-The Zodiac.

THE

WORD

Vol 7 JULAI, 1908. No 4

Hak Cipta, 1908, oleh HW PERCIVAL.

BERGANDA.

DOUBT adalah perkataan yang biasa digunakan di kalangan orang yang tidak berilmu dan juga dengan yang dipelajari. Tetapi sedikit di antara mereka yang menyimpannya begitu bekerja berhenti untuk mempertimbangkan dan melihat prinsip yang mana perkataan itu berdiri.

Keraguan berasal dari dua orang, yang mana melibatkan idea tentang keduniaan mengenai apa-apa benda, dan memanjangkan segala hal. Keraguan berkenaan dengan idea dua, atau dualitas, selalu disertai dengan ketidakpastian, kerana ia dibahagikan atau berdiri di antara keduanya. Idea dua berasal dari bahan, yang merupakan akar alam atau benda. Bahan adalah homogen dalam dirinya sendiri, tetapi dinyatakan melalui satu sifat-sifatnya. Duality adalah permulaan manifestasi melalui semua dunia. Duality berterusan di setiap atom. Duality adalah dalam dua aspek yang tidak boleh dipisahkan dan bertentangan dengan unit, bahan.

Setiap yang bertentangan sama sekali mendominasi yang lain dan seterusnya dikuasai oleh yang lain. Pada satu masa, seseorang berada dalam kedudukan yang meningkat dan yang lain. Keraguan sentiasa mengiringi kedua-duanya, menyebabkan masing-masing membelok ke arah yang lain dan seterusnya ditahan oleh yang lain. Keraguan hanya diketahui oleh kita apabila ia adalah operasi mental, tetapi idea keraguan hadir dalam semua peringkat perkara, dari permulaan manifestasi ke pencapaian pengetahuan penuh dan lengkap. Keraguan adalah beroperasi melalui semua dunia yang diwujudkan; sama prinsipnya, dan berbeza-beza mengikut satah tindakannya.

Keraguan asalnya dalam kejahilan. Ia berubah dalam ijazah mengikut perkembangan kewujudannya di mana ia hadir. Dalam manusia, keraguan adalah keadaan kritikal minda, di mana minda tidak akan memutuskan memihak kepada salah satu daripada dua subjek atau perkara, atau tidak mempunyai keyakinan terhadap yang lain.

Keraguan bukanlah pertanyaan mengenai sebarang subjek, juga penyelidikan dan penyiasatan, atau proses pemikiran; walaupun ia sering menyertai pemikiran, dan timbul daripada penyiasatan dan penyelidikan ke dalam subjek.

Keraguan adalah seperti awan yang mencuri ke atas minda dan menghalangnya daripada melihat dengan jelas, dan daripada menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan apa yang dirasakan. Seperti awan, keraguan meningkat atau berkurangan dalam saiz dan ketumpatan kerana seseorang tidak bertindak menurut pemahamannya, atau bergantung kepada diri sendiri dan bertindak dengan keyakinan. Namun keraguan adalah keadaan minda yang diperlukan untuk dialami dan diatasi sebelum kejelasan visi mental dapat dicapai.

Berhubung dengan dan berkaitan dengan keraguan, sebagai nenek moyang, guru, sahabat, keturunan, dan penjaga keraguan, adalah kebingungan, keraguan, ketidakpuasan, ketidakpuasan, kegelisahan, kerengsaan, kekacauan, ketidakpercayaan, ketidakpercayaan, ketidakpercayaan, kecurigaan, kesedihan, kemurahan hati, ketidakpastian, ketidakpastian, ketidakpastian, perhambaan, sloth, kejahilan, ketakutan, kekeliruan, dan kematian. Ini adalah beberapa syarat yang mana keraguan diketahui.

Keraguan yang mendalam dalam fikiran, sebenarnya sinonim dengan salah satu fungsi fikiran: fungsi atau sifat fikiran yang dikenali sebagai kegelapan, tidur. Keraguan adalah salah satu faktor yang menentukan cara penjelmaan minda dari yang pertama dari garis panjang penjelmaan minda. Keraguan telah menjadi faktor penting dalam tindakan manusia, telah menjadi salah satu penyebab utama banyak penderitaan yang menjadi waris manusia dan keadaan di mana manusia kini sedang berjuang. Keraguan adalah hari ini salah satu halangan kepada kemajuan dan perkembangan manusia.

Ragu-ragu yang dihadapi manusia pada setiap hayat kehidupan sehariannya dan pada krisis penting dalam hidupnya telah muncul sebelum ini, dalam kehidupan terdahulu dalam keadaan yang berbeza. Mereka muncul hari ini sebagai keraguan kerana mereka tidak diatasi semalam. Mereka timbul hari ini sama ada untuk menghalang kemajuan manusia atau diatasi oleh pengetahuan melalui tindakan. Kitaran atau masa keraguan yang timbul bergantung pada perkembangan dan umur di mana kitaran keraguan seperti menyerang orang yang mengalaminya.

 

Terdapat empat jenis atau kelas keraguan. Mereka berkaitan dengan dunia fizikal dan tiga dunia di dalam dan di sekelilingnya: keraguan fizikal, keraguan psikik, keraguan mental dan keraguan rohani. Ini adalah sifat dari pelbagai jenis lelaki yang kita temui, dan juga dari empat orang zodiak yang membentuk dan mengandungi setiap lelaki individu. Keempat lelaki ini telah dibicarakan dan dilambangkan dalam Editorial "The Zodiac." Lihat "Firman," Mac, 1907 (Rajah 30).

Keraguan fizikal berkaitan dengan dunia fizikal dan badan fizikal, wakilnya (libra, ♎︎). Oleh kerana minda beroperasi melalui badan fizikal ia diserang oleh semua fenomena dunia fizikal mengenai tindakan badan fizikal di dunia fizikal. Sehingga fikiran mula ragu-ragu dari masa yang pertama sedar bertindaknya dalam tubuh jasmani, dan melalui tubuh jasmaninya menyadari dunia fisikal. Haiwan itu tidak ragu sama seperti manusia. Haiwan ini mula berjalan sebaik sahaja dilahirkan, tetapi manusia tidak dapat berdiri atau merangkak dan memerlukan beberapa bulan atau bahkan beberapa tahun sebelum mempercayai dirinya di kaki dan mengekalkan keseimbangan badan semasa berjalan. Manusia haiwan membawa dengan naluri yang sama dari orang tuanya seperti anjing atau anak lembu dari ibu bapanya. Sekiranya ia disebabkan oleh keturunan sahaja, bayi harus digerakkan untuk berjalan dan bersenang-senang seperti anak lembu atau anak anjing. Tetapi ia tidak boleh. Ini disebabkan oleh fakta bahawa haiwan manusia tidak hanya tertakluk kepada naluri dan kecenderungan haiwan nenek moyangnya, tetapi juga tertakluk kepada entiti individu, fikiran; dan fikiran yang baru dijelmakan, tanpa keyakinan terhadap pengalaman sekarang, tidak dapat berjalan; ia keraguan dan ketakutan bahawa tubuhnya akan jatuh. Jika dibuang ke dalam air untuk kali pertama, seekor kuda, atau kucing, atau haiwan lain, akan segera menyerang untuk pantai, walaupun ia tidak mengambil secara semula jadi ke dalam air. Ia boleh berenang di percubaan pertama. Tetapi seorang lelaki yang diletakkan untuk kali pertama di tengah-tengah, akan tenggelam, walaupun dia mungkin telah belajar teori berenang sebelum membuat percubaan. Unsur keraguan mengganggu haiwan semulajadi tubuh manusia dan menghalangnya daripada menggunakan kuasa semulajadinya, dan daripada mengamalkan teori berenang yang telah dipelajari. Tindakan semulajadi badan fizikal sering diperiksa oleh keraguan yang timbul dalam fikiran. Keraguan ini dibawa dalam fikiran dari satu kehidupan ke kehidupan yang lain, di dunia fizikal ini, sehingga keraguan diatasi. Tubuh jasmani diselaraskan kepada dunia fizikal, tetapi fikirannya bukan berasal dari dunia ini; ia adalah orang asing untuk dunia fizikal dan badannya. Ketidakpastian fikiran dengan tubuhnya membolehkan unsur keraguan dalam fikiran untuk menguasai tindakannya dan mengganggu kawalan badan. Ini terpakai kepada semua keadaan kehidupan dan keadaan dan kedudukan yang datang kepada manusia melalui warisan.

Secara beransur-ansur, minda menjadi terbiasa dengan badan fizikalnya dan dapat mengawal pergerakannya dengan mudah dan penuh kasih. Jika, dalam perkembangan biasa lelaki itu, setelah dia mempelajari hal-hal dunia fisikal yang diperlukan untuk dia mengenali-misalnya, sebagai latihan dan disiplin tubuh, penyelenggaraan dan penghidupan melalui perniagaan atau profesional kedudukan, adat istiadat sosial sfera di mana dia tinggal, dan kesusasteraan tempoh itu-dan dia sangat membiasakan dengan kegunaan biasa kerana telah mengatasi bekas keraguannya, dan jika dia telah belajar mempunyai keyakinan dan kepercayaan pada kedudukannya, maka pikiran telah melewati tahap awal keraguan dan dihadapkan dengan keraguan yang timbul tentang dunia yang tidak diketahui.

Apabila sesuatu dari mana-mana kerajaan dunia psikik yang menyekat atau diterapkan kepada deria fizikal, keraguan timbul di dalam fikiran bahawa ada dunia yang tidak kelihatan, di dalam dan di sekitar fizikal, kerana fikiran itu telah disesuaikan dan biasa dengan badan fizikal, dan dididik oleh dan memasuki fizikal dan perkara-perkara dunia fizikal. Ia meragui bahawa tindakan fizikal boleh menjadi asalnya dalam sumber yang tidak dapat dilihat. Keraguan tersebut berkaitan dengan dunia astral atau psikik yang tidak dapat dilihat dengan keinginan dan bentuknya. Wakilnya pada manusia adalah linga-sharira, atau bentuk badan (virgo-scorpio, ♍︎-♏︎), dengan naluri dan kecenderungan hewan.

Ini adalah keraguan yang kebanyakannya manusia berhadapan dan bertanding dalam kehidupan sehari-hari dan emosinya. Berikut adalah mata pelajaran segera dari tindakan fizikal. Berikut adalah kuasa-kuasa dan entiti yang sepadan dengan, atau yang menyebabkan penyebab tindakan fizikal dan emosi seperti kemarahan, ketakutan, iri hati, dan kebencian, dan sensasi lain seperti keseronokan dan rasa kebahagiaan bodoh. Inilah tentera dan entiti yang bertindak pada badan psikik yang disesuaikan dengan manusia. Emosi dan sensasi ini dialami melalui badan fizikal dengan pancainderanya melalui badan psikik. Kekuatan tidak dapat dilihat oleh lelaki fizikal, tetapi jelas kepada lelaki psikik apabila, melalui amalan tertentu, atau melalui "medium", atau melalui penyakit, lelaki psikik cukup dibebaskan atau dipisahkan dari gegelungan badan fizikal supaya sensasi yang ditekankan kepada oktaf di atas dan di dalam dunia fizikal.

Semua keraguan yang menyerang lelaki fizikal di sini untuk dipenuhi dan diatasi, walaupun mereka telah diatasi dalam badan fizikal. Mereka diatasi dalam dunia psikik dan badan bentuk astral hanya pada tahap yang mereka temui dan diatasi dalam fizikal.

Di dalam dan di atas dunia fizikal dan psikik dan lelaki mereka adalah dunia mental dan minda yang dijelmakan (pemikiran hidup, ♌︎-♐︎).

Ini adalah dunia di mana manusia hidup paling banyak dan, kerana keperluan untuk fikiran untuk bertindak dengan badan fizikal, ia adalah dunia di mana dia paling keraguan. Dari penggunaan biasa atau penyalahgunaan tubuh fizikal, fikiran telah mengaitkannya dengan kehidupan fizikal sehingga ia melupakan makhluk sebenar dan dirinya sendiri yang berbeza dari tubuh fizikalnya. Fikiran mengenali dirinya dalam pemikiran dengan hanya badan dan kehidupan fizikalnya, dan apabila teori itu dicadangkan bahawa minda dan pemikiran itu berbeza dari badan fizikal, walaupun berkaitan dengannya, pikiran itu keraguan dan cenderung untuk menolak kenyataan tersebut.

Keraguan ini dijumpai lebih kerap di kalangan orang yang dipelajari daripada kalangan yang tidak berpendidikan, kerana orang yang belajar dipelajari dalam perkara-perkara yang hanya berlaku untuk minda dalam hubungannya dengan dunia fizikal, dan dia yang menstabilkan dirinya sendiri untuk memikirkan perkara dan subjek yang berkaitan dengan ketat ke dunia fizikal adalah tidak disukai untuk meninggalkan strata pemikirannya dan berkembang menjadi pesawat yang lebih tinggi. Orang yang dipelajarinya seperti pohon anggur, yang menempel pada objek yang telah terikat dan tertanam itu sendiri. Sekiranya pokok itu enggan berpaut, harus dapat meninggalkan akarnya, menyerang dan tumbuh dari tanah induk yang lebih dalam, ia akan berhenti menjadi pokok anggur. Sekiranya orang yang dipelajar itu dapat dibebaskan dari akal fikiran lain, dan oleh fikirannya harus mencapai dan tumbuh dari barang-barang orang tua yang mana fikiran lain telah berkembang, maka, seperti tumbuhan, ia tidak perlu berkembang pada pertumbuhan lain dan diwajibkan untuk mengikuti penyambungan mereka sebagai miliknya sendiri, tetapi dia akan menjadi pertumbuhan individu dan berhak untuk mencapai udara bebas dan menerima cahaya dari semua pihak.

Ubiah itu berpaut kepada objeknya; ia tidak boleh dilakukan sebaliknya kerana ia hanya tumbuhan anggur, pertumbuhan sayuran. Tetapi manusia mampu melepaskan pemikirannya dari dan tumbuh dari pertumbuhan pembelajaran kerana dia adalah tumbuhan manusia dari sumber rohani yang tugas dan takdirnya berkembang dari kerajaan-kerajaan alam yang sensual dan ke dalam lingkup ilmu pengetahuan rohani . Orang belajar dan pedantri semata-mata tidak berkembang melampaui pembelajarannya kerana keraguan. Keraguan, dan ketakutan yang merupakan anak angkat keraguan, melanda dia semakin bergantung kepada pembelajaran. Keraguan menyebabkan dia teragak-agak. Dia ragu-ragu terlalu lama; maka takut akan merampasnya dan mendorongnya kembali ke dalam hutan pembelajaran yang mana dia ingin menjadi akhir segala usaha mental, atau dia terus meragui sehingga dia meragukan segala-galanya, termasuk pembelajarannya dan keraguannya.

Fikiran yang memikirkan dirinya sebagai minda yang bertindak di dunia mental, yang berbeza dari dunia fizikal, selalu diserang oleh keraguan. Masalah di mana pikiran bertentangan-seperti: perbezaan antara dan hubungan Tuhan dan alam, asal manusia, kewajipan dalam hidup, takdir akhir, adalah mereka yang telah berhadapan dengan semua minda yang berusaha untuk bertindak secara bebas di dunia mental.

Keraguan mengenai mana-mana soalan ini, atau kebebasan minda yang mungkin dari deria, mempunyai kecenderungan untuk menggelapkan visi mental. Jika penglihatan mental menjadi gelap, fikirannya hilang keyakinan terhadap cahayanya sendiri. Tanpa cahaya ia tidak dapat melihat atau menyelesaikan masalah, atau melihat laluannya, dan sehingga ia jatuh ke dalam bidang pemikiran yang sensual yang telah menjadi biasa.

Tetapi minda yang mempunyai keyakinan terhadap tindakan bebasnya menghilangkan kegelapan keraguan. Ia melihat tindakannya sendiri melalui dunia pemikiran yang telah dibuatnya. Memperoleh keyakinan dan mental melihat fikirannya sendiri dan fikiran dunia, ia melihat bahawa bentuk dunia psikik ditentukan oleh pemikiran dunia mental, bahawa kekeliruan keinginan dan kegawatan emosi adalah disebabkan kekeliruan pemikiran dan konflik lintas pemikiran yang bertentangan, bahawa punca kuasa dan makhluk yang mempunyai entiti sebagai bentuk dalam dunia psikik ditentukan oleh pemikiran yang dihasilkan oleh minda. Apabila ini direalisasikan, semua keraguan mengenai sebab-sebab emosi dan sensasi dibersihkan, tindakan seseorang jelas terlihat dan penyebabnya diketahui.

Keraguan mengenai dunia rohani dan manusia rohani ada kaitannya dengan entiti yang abadi yang merebak dan bertemu dengan lelaki fizikal melalui minda yang dijelmakan. Sebagai wakil dunia rohani, Allah, Pikiran Sejagat, manusia rohani adalah minda manusia yang lebih tinggi, keperibadian dalam dunia spiritualnya (kanker-capricorn, ♋︎-♑︎). Keraguan seperti menyerang fikiran yang dijelmakan adalah: bahawa ia tidak boleh berterusan selepas kematian; bahawa kerana segala sesuatu datang ke dunia fizikal melalui kelahiran dan melepaskan dunia fizikal dengan kematian, maka ia juga akan melampaui dunia fizikal dan akan berhenti wujud; bahawa pemikiran mungkin merupakan hasil daripada atau tindak balas daripada kehidupan fizikal, bukannya menjadi punca kehidupan fizikal. Satu lagi keraguan yang lebih serius adalah, walaupun minda itu harus berterusan selepas kematian, ia akan masuk ke dalam keadaan yang sepadan dengan kehidupan bumi, bahawa kehidupan di bumi dalam badan-badan yang berkekalan akan berakhir selama-lamanya dan bahawa ia tidak akan kembali ke bumi kehidupan.

Fikiran meragukan kewujudan atau kewujudan yang mungkin ada di dunia pengetahuan yang rohani di mana adalah idea-idea dari semua fasa kewujudan, dari mana pemikiran itu berasal; bahawa dunia pengetahuan yang berterusan ini, dengan bentuk idealnya yang abadi, adalah disebabkan oleh keinginan minda manusia dan bukannya kenyataan kenyataan rohani. Akhirnya, fikiran yang berpura-pura meragui bahawa ia sama pentingnya dengan Minda Abadi dan dengan Minda Universal. Keraguan ini adalah keraguan yang paling serius, merosakkan dan menghitam semua, kerana ia cenderung untuk memisahkan minda yang dijelmakan dan yang tertakluk kepada perubahan keadaan sementara, dari ibu bapa kekal dan abadi.

Keraguan adalah dosa kejiwaan. Dosa keraguan ini adalah keraguan dalam makhluk rohani seseorang. Penolakan keraguan ini adalah kebutaan rohani dan ketidakupayaan untuk melihat kebenaran rohani dalam apa pun walaupun mereka ditegaskan.

Punca keraguan terhadap lelaki yang berbeza adalah kegelisahan minda yang belum berkembang. Sehingga kegelapan ditolak atau diubah oleh cahaya dalaman, manusia akan terus ragu-ragu dan akan tetap dalam keadaan di mana dia di sini mendapati dirinya. Ragu-ragu tentang keabadian oleh pertumbuhan dipupuk dalam fikiran manusia oleh orang-orang yang akan menguasai dan mengawal hidupnya dengan mengawal mindanya. Takut dipegang sebelum fikiran dan membuat hantu kembar keraguan. Lelaki membenarkan diri mereka menjadi imam yang ditunggangi, dipelihara dalam kegelapan mental dan disebat dengan penyerahan kembar keraguan dan ketakutan. Ini berlaku bukan sahaja kepada jisim yang jahil, tetapi juga kepada orang-orang yang belajar yang fikirannya telah dijalankan oleh latihan awal ke dalam alur tertentu, dan yang dengan itu mengurangkan ketakutan untuk melampaui alur mereka dan meragui keupayaan mereka untuk berkembang daripada mereka.

Keraguan membiak keraguan. Lelaki yang terus meragui adalah penderitaan kepada dirinya sendiri dan serangga perosak di sekelilingnya. Keraguan yang berterusan membuat manusia merengek, merengek kelemahan yang tidak berani bertindak, takut akibat tindakannya. Keraguan boleh mengubah minda mencari dan menimbulkan pertengkaran, yang menggembirakan untuk menimbulkan pertengkaran dan pertengkaran, melemparkan kegelapan atau menjengkelkan kepercayaan orang-orang yang berhubungan dengannya, mengenai harapan atau keyakinan dalam kehidupan masa depan, dan, di tempat iman dan harapan, untuk meninggalkan rasa tidak puas hati, rasa tidak puas hati dan putus asa. Keraguan menimbulkan keraguan dalam fikiran seseorang yang tidak jujur ​​dan tidak tulus dan yang mencurigakan motif orang lain, yang mendapati kesalahan dengan segala-galanya, yang memfitnah dan mencabul dan yang cuba menjangkiti semua dengan keraguan yang difokuskan dalam fikirannya sendiri.

Keraguan adalah indefiniteness yang menyebabkan minda beralih antara, dan tidak pernah memutuskan, satu perkara atau yang lain. Kegelapan dilemparkan ke atas fikiran akibat dari berayun antara dua atau lebih negeri dan tidak menyelesaikan atau memutuskan mana-mana. Oleh itu, kita mendapati orang-orang yang sengsara yang tidak pernah memutuskan apa-apa, atau, jika mereka patut membuat keputusan, mereka gagal bertindak kerana keraguan atau rasa takut yang timbul mengenai keputusan itu. Ketidakpastian fikiran dan keengganan untuk bertindak membuat minda kurang mampu membuat keputusan dan bertindak, tetapi menggalakkan kemalasan dan kejahilan dan membiak kekeliruan.

Walau bagaimanapun, terdapat satu tujuan untuk keraguan, sebahagiannya ia perlu bermain dalam pembangunan manusia. Keraguan adalah salah satu pemula minda ke dalam alam cahaya. Ragu-ragu penjaga semua jalan ke pengetahuan. Tetapi keraguan mesti diatasi oleh minda jika minda itu akan lulus secara sedar ke dunia dalam. Keraguan adalah penjaga pengetahuan yang menghalang orang yang takut dan lemah dari melewati tempatnya sendiri. Keraguan memaksa balik bayi mental yang ingin berkembang tanpa usaha, dan menjadi bijak tanpa pengetahuan. Seiring kegelapan yang diperlukan untuk pertumbuhan haiwan dan tumbuhan, begitu juga kegelapan keraguan yang diperlukan untuk pertumbuhan.

Fikiran yang ragu yang tidak mengetahui penghakiman yang betul atau tindakan yang betul ditunjukkan pada saat-saat kritis dalam hidup. Misalnya, seperti ketika seseorang yang berdiri keliru dengan dua pendekatan kereta dari arah yang bertentangan. Dia kelihatan pertama sekali, maka yang lain, yang tidak dapat diputuskan sebagai cara untuk melarikan diri dari bahaya. Kebimbangan ini yang diragui dihadapi, seolah-olah memaksa kematian yang salah dalam tindakan salah, seperti yang tidak berjalan dengan lancar di bawah kaki kuda.

Orang yang memutuskan untuk memutuskan antara dua jawatan yang ditawarkan kepadanya, kerana keraguannya terhadap pilihan yang tepat, biasanya dilihat telah membiarkan peluang terbaik pergi. Peluang tidak pernah menunggu. Peluang sentiasa ada walaupun sentiasa berlalu. Peluang adalah prosesi peluang. Orang yang meragukan merungut peluang yang telah hilang, dan yang telah hilang, tetapi masa yang dihabiskan untuk meragukan kehilangannya dan menyalahkan seseorang, menghalangnya daripada melihat peluang kemudian hadir, tetapi sekali lagi tidak dilihat sehingga ia juga telah hilang. Kebimbangan yang berterusan dan kegagalan untuk melihat peluang menyebabkan seseorang meragui keupayaannya untuk memilih atau bertindak. Seseorang yang terus meragui fikiran dan tindakannya menyebabkan kesedihan, kegelisahan, dan kegelisahan, yang semuanya menentang keyakinan dalam tindakan. Tindakan yang percaya diri memandu tangan yang melemparkan bola langsung ke tanda. Dengan tangan dalam tindakannya, dengan berjalan kaki, dengan membawa badan, dengan kepalanya kepala, dengan pandangan mata, dengan suara suara, keadaan mental yang meragukan atau orang yang bertindak dengan keyakinan dapat dilihat.

Keraguan adalah perkara yang gelap dan tak terbatas di mana minda berjuang dan menjadi kuat kerana ia mengalahkannya. Pengetahuan datang atau berkembang apabila keraguan diatasi, tetapi keraguan hanya diatasi oleh pengetahuan. Bagaimana pula kita dapat mengatasi keraguan?

Keraguan diatasi dengan keputusan yakin diikuti dengan tindakan yang ditunjukkan oleh keputusan itu. Peperiksaan yang mana yang paling disukai dua subjek atau perkara bukanlah keyakinan buta tindakan bodoh, dan tidak ragu, walaupun keraguan memasuki dan akan berlaku apabila minda menolak untuk memutuskan memihak sama ada. Keraguan tidak pernah memutuskan; ia sentiasa mengganggu dan menghalang keputusan. Sekiranya seseorang akan mengatasi keraguan, mengenai pilihan antara dua objek, atau dalam menentukan apa-apa soalan, dia harus, selepas pertimbangan dengan teliti soalan itu, memutuskan dan bertindak dengan sewajarnya, tanpa keraguan atau ketakutan terhadap hasilnya. Sekiranya seseorang yang memutuskan dan bertindak tidak berpengalaman, keputusan dan tindakannya mungkin salah dan, sebenarnya, dalam kes seperti itu, biasanya salah. Walau bagaimanapun, dia harus terus meneliti perkara atau soalan seterusnya dan memutuskan dan bertindak menurut keputusannya, tanpa rasa takut. Keputusan dan tindakan ini harus diambil setelah pemeriksaan yang teliti terhadap kesilapan yang dibuat dalam keputusan dan tindakan yang salah. Untuk meredakan kembali keraguan yang tidak dapat dinafikan selepas tindakan seseorang telah terbukti salah, walaupun ia dipercayai tepat pada masa itu, adalah kemunduran kepada minda dan menghalang pertumbuhan. Orang harus mengenali kesilapannya, mengakui dan membetulkannya dengan terus bertindak. Kesilapannya harus memberi faedah kepadanya dengan membolehkannya melihatnya.

Dengan keputusan dan tindakan yang berterusan, pengiktirafan terhadap kesilapan seseorang dan usaha yang sungguh-sungguh untuk mengiktiraf dan membetulkannya, seseorang akan menyelesaikan misteri tindakan yang betul. Orang akan belajar untuk memutuskan dan bertindak dan akan menyelesaikan misteri aksi yang betul oleh kepercayaan dan kepercayaan yang tegas bahawa dia pada dasarnya adalah dengan Pikiran Universal atau Tuhan, melalui keperibadiannya, fikiran manusia yang lebih tinggi atau ilahi, dan kesedarannya yang sebenar yang berasal dari sumber itu dan akan menerangi pemikirannya. Sekiranya orang berfikir tentang pemikiran ini, terus memikirkannya, memutuskan dengan fikiran dan bertindak mengikut keputusan itu, dia tidak akan lama-lama belajar untuk membuat keputusan dengan bijak dan bertindak dengan adil, dan melalui penghakiman yang tepat dan tindakan yang dia akan datang ke dalam warisan pengetahuan yang diwariskan oleh tuhan induknya, sebaik sahaja ia memperolehnya.