Yayasan Kata

Tiada tempat untuk kesedihan atau ketakutan dalam fikirannya yang mencari Kesedaran di atas segalanya.

-The Zodiac.

THE

WORD

Vol 1 APRIL, 1905. No 7

Hak Cipta, 1905, oleh HW PERCIVAL.

KELEBIHAN.

CONSCIOUSNESS adalah subjek dari semua subjek yang akan dikaji, dan yang perlu diketahui, jika manusia adalah untuk membuat kemajuan yang nyata. Oleh itu, kesedaran kini menjadi perkara pertimbangan kami.

Kesedaran adalah asal usul, matlamat, dan akhir setiap sistem falsafah, sains, atau agama yang hebat. Segala sesuatu mempunyai kesedaran mereka, dan akhir semua makhluk adalah kesedaran.

Persoalan kesadaran akan selalu menjadi putus asa materialis. Ada yang cuba melupuskan subjek dengan mengatakan bahawa kesedaran adalah akibat dari tindakan kekerasan dan perkara. Orang lain berpendapat bahawa kesedaran melampaui kedua-dua daya dan perkara, dan tuntutan selanjutnya bahawa walaupun perlu untuk kedua-duanya, tetapi ia juga tidak bebas. Ada yang mengatakan ia bukan subjek yang mana boleh membuat spekulasi dengan apa-apa tahap keuntungan.

Dari semua subjek, kesedaran adalah yang paling luhur dan penting. Kajiannya menghasilkan hasil yang paling praktikal. Melaluinya cita-cita tertinggi kita tercapai. Oleh itu, segala sesuatu adalah mungkin. Pada kesedaran sahaja bergantung kepada kewujudan hidup dan makhluk kita. Tanpa itu kita tidak akan tahu apa-apa dunia di mana kita hidup dan tidak mungkin untuk mengetahui siapa dan apa kita.

Apa yang kita perlu bimbangkan diri kita pada masa ini bukanlah kata kesedaran itu sendiri, tetapi dengan yang mana perkataan kesedaran berdiri. Kesedaran bukan perkara yang sedar. Yang sedar hanya dengan kesadaran, yang mana ia adalah ekspresi.

Kesedaran adalah satu realiti yang bergantung kepada semua perkara, tetapi kita juga sering melampirkan lebih penting daripada itu daripada beberapa peristiwa bergemerlapan atau lulus. Mungkin kerana ia sentiasa berterusan dengan kita bahawa kita sedikit dan memperlakukannya sebagai sekunder atau bergantung. Bukannya memberikan penghormatan, penghormatan, penyembahan kerana Ia, dan Ia sendiri; kita tidak mengorbankan korban kepada tuhan kita yang sentiasa berubah.

Misteri misteri, Yang Tidak Diketahui, dilambangkan kepada kita oleh yang tidak dapat dijelaskan yang kita cuba untuk menyatakan dengan kata kesadaran. Walaupun beberapa makna perkataan ini mungkin ditangkap oleh minda yang paling mudah namun, tidak ada seorang pun yang hebat yang telah menyelesaikan misteri kesedaran terakhir. Sebaliknya, sebagai fikiran terus mencari, subjek menjadi lebih luas, lebih mendalam, lebih komprehensif dan tidak terbatas, sehingga pencari, melampaui tubuhnya, berdiri dengan perhatian: untuk seketika, di luar domain waktu, di ambang Yang Tidak Diketahui, dalam penghormatan dan keheningan, dia yang kelihatan terhingga menyembah kesedaran yang tak terbatas. Bertegas dalam tak terpisahkan, tidak dapat diukur, tidak dapat dijelaskan, dia berada di luar batas-batas masa, sehingga perasaan kagum, keinginan untuk mengetahui, memahami, memikirkan apa yang berada di luar jangkauan pemikiran, untuk dimasukkan ke dalam kata-kata yang tidak dapat diucapkan, menyebabkan minda menjadi goyah dan visi gagal. Kembali ke negara di mana persepsi dibatasi oleh batasan, dia mendapati dirinya lagi pada masa kini, mengingat masa lalu dan menjangka masa depan. Tetapi dia tidak boleh sekali lagi menjadi tidak jahil: dia menyembah kesedaran seperti yang dinyatakan melalui sejumlah bentuk dan negeri yang tidak terhingga.

Kesedaran adalah sekaligus yang paling jelas, yang paling mudah, kebenaran yang paling besar dan paling misteri. Alam semesta adalah kesedaran yang terkandung. Kesedaran bukan perkara, ruang, atau bahan; tetapi kesedaran adalah di seluruh zat, berada di setiap titik ruang, dan berada di dalam dan sekitar setiap atom bahan. Kesedaran tidak pernah berubah. Ia sentiasa tetap sama. Kesedaran adalah sama dalam kristal lut, pokok anggur yang menjalar, binatang besar, seorang lelaki yang mulia, atau tuhan. Ia adalah perkara yang sentiasa berubah dalam kualiti, sifat, dan tahap pembangunannya. Kesedaran dicerminkan dan dinyatakan melalui perkara muncul dalam setiap bentuk menjadi berbeza, sedangkan perbezaannya hanya wujud dalam kualitas materi, bukan dalam kesadaran.

Melalui semua keadaan dan keadaan, kesedaran selalu menjadi satu. Ia tidak pernah berubah dengan apa-apa cara, ataupun dalam keadaan apa pun ia tidak lain daripada kesedaran. Semua perkara, bagaimanapun, adalah sedar dan digredkan di tujuh negara atau darjah yang biasanya dipanggil keadaan kesedaran, tetapi yang sebenarnya adalah keadaan benda, dan bukan kesadaran.

Dari yang paling rendah hingga keadaan tertinggi, tujuan pembentukan dan transformasi perkara adalah untuk membina bentuk dan badan dan memperbaiki mereka sebagai kenderaan untuk ekspresi kesadaran. Istilah benda adalah kelas atau darjah yang berbeza dari perkembangan materi. Negara-negara ini membentuk seluruh alam semesta, dari perkara dasar yang paling sederhana kepada perkara sublimasi halus yang mana tuhan tertinggi terbentuk.

Tujuan evolusi adalah transformasi materi sehingga akhirnya menjadi kesadaran. Dari keadaan yang tidak bersifat utamanya, perolehan perkara dalam perkembangannya ke arah kesadaran, melalui bentuk, pertumbuhan, naluri, pengetahuan, tidak mementingkan diri, ketuhanan.

Keadaan pertama adalah unsur atau atom. Dalam hal keadaan ini tidak ada bentuk dan sedar dalam ijazah paling mudah saja.

Keadaan kedua adalah mineral atau molekul. Dalam keadaan pertama atom berpusing, dan berdasarkan perkembangan terdahulu, menarik atom lain yang kurang maju mengenainya. Dengan ini ia menggabungkan, menggabungkan, mengkristal, ke dalam bentuk padat konkrit mineral, dan jadi menjadi sedar keadaan berbeza dari atom. Sebagai atom, ia hanya menyedari keadaannya sendiri, yang tidak memberikan peluang untuk menyatakan kesedaran kecuali dalam keadaan yang tidak berkaitan. Sebaik sahaja atom itu menggabungkan dengan atom-atom lain, ia akan meningkatkan perkembangannya ke arah kesedaran, membimbing atom-atom yang mana ia menjadi pusat, dan melepaskan dari keadaan atom yang tidak boleh membentuk kekuatan ke dalam keadaan molekul mineral, di mana ia berkembang melalui bentuk . Keadaan mineral atau molekul mempunyai pertalian yang kuat untuk bahan asas dan menunjukkan pengaruh yang kuat terhadap semua kekuatan asas. Kuasa ini dipamerkan dalam magnet.

Keadaan ketiga adalah sayuran atau selular. Atom yang membimbing atom-atom lain dan menjadi molekul, menarik molekul kurang maju dan membimbing mereka dari keadaan molekul bahan, yang membentuk kerajaan mineral, ke dalam keadaan selular kesedaran, dibezakan sebagai kerajaan sayuran, dan menjadi sel. Perkara sel sedar dalam tahap yang berbeza daripada perkara molekul. Manakala fungsi molekul adalah bentuk statik, fungsi sel adalah pertumbuhan dalam badan. Di sini perkara dibangunkan melalui kehidupan.

Keempat keadaan adalah haiwan atau organik. Atom yang membimbing atom-atom lain ke dalam keadaan molekul, dan seterusnya ke dalam keadaan selular di seluruh kerajaan sayur-sayuran, melewati sebagai sel ke dalam badan haiwan itu, dan berada di sana dipengaruhi oleh kesedaran seperti yang dinyatakan melalui haiwan, fungsi dalam organ dalam haiwan itu, kemudian mengawal organ dan akhirnya berkembang ke keadaan haiwan organik yang sadar, yang merupakan keinginan. Ia kemudian mengambil alih dan berkembang, dari organisma haiwan yang mudah ke haiwan yang paling kompleks dan maju.

Keadaan kelima adalah minda manusia atau I-am-I. Dalam perjalanan zaman yang tidak terhitung, atom yang tidak dapat terbakar yang membimbing atom-atom lain ke dalam mineral, melalui sayur-sayuran, dan sehingga hewan, pada akhirnya mencapai keadaan yang tinggi dalam hal yang dicerminkan oleh satu kesadaran. Sebagai entiti individu dan mempunyai pantulan kesedaran dalam, ia berfikir dan bercakap tentang dirinya sebagai saya, kerana saya adalah lambang Isa. Entiti manusia telah di bawah bimbingannya badan haiwan yang teratur. Entiti haiwan mendorong setiap organnya untuk melaksanakan fungsi tertentu. Entiti setiap organ mengarahkan setiap sel untuk melakukan kerja tertentu. Hayat setiap sel memandu setiap molekulnya untuk pertumbuhan. Reka bentuk setiap molekul mengasingkan setiap atomnya ke dalam bentuk yang teratur, dan kesedaran mengagumkan setiap atom dengan tujuan menjadi mementingkan diri sendiri. Atom, molekul, sel, organ, dan haiwan, semuanya berada di bawah arahan minda-keadaan kesadaran diri-fungsi yang difikirkannya. Tetapi minda tidak mencapai kesedaran diri, yang merupakan perkembangannya yang lengkap, sehingga ia menundukkan dan mengawal semua keinginan dan tanggapan yang diterima melalui deria, dan memusatkan semua pemikiran ke atas kesedaran seperti yang ditunjukkan dalam dirinya sendiri. Kemudian hanya sedar sepenuhnya; dan kepada persoalannya sendiri: siapa saya? Ia boleh dengan pengetahuan, jawapan: Saya. Ini adalah keabadian sedar.

Keenam perkara adalah jiwa manusia atau I-am-Thou-and-Thou-art-I. Pikiran yang telah mengatasi segala kekejaman dalam perkaranya sendiri dan mencapai pengetahuan diri, ia mungkin kekal abadi dalam keadaan ini; tetapi jika ia berusaha untuk menjadi kesadaran ia akan menjadi sedar kesedaran seperti yang ditunjukkan dalam semua minda individu kemanusiaan. Ia memasuki keadaan di dalam minda semua manusia.

Dalam keadaan ini saya-am-You-and-You-art-saya merangkumi semua manusia dan merasakan dirinya sebagai manusia.

Keadaan ketujuh adalah ketuhanan atau ilahi. Jiwa kemanusiaan atau I-am-Thou-and-Thou-art-I, menyerah diri untuk kebaikan semua, ia menjadi ilahi. Ilahi menyatukan manusia, manusia, haiwan, tumbuhan, mineral, dan unsur-unsur seperti Tuhan.

Kita manusia yang sedar diri dalam erti kata bahawa kesedaran itu tercermin dalam minda kita. Tetapi fikiran kita juga mencerminkan keadaan-keadaan yang berlainan yang nyata seperti emosi, impuls, dan keinginan yang tidak terhitung. Mistaking yang tidak kekal, tidak berubah, untuk kesadaran abadi yang tidak berubah, masing-masing mengenali dirinya dengan tubuh bukannya dengan kesedaran. Ini adalah penyebab kesengsaraan dan kesengsaraan kita. Melalui kesedaran di dalam fikiran mengetahui tentang abadi dan rindu untuk bersatu padanya, tetapi fikiran tidak dapat mendiskriminasi antara yang benar dan yang salah, dan dalam usahanya untuk mendiskriminasi ia menderita. Melalui usaha yang berterusan kita masing-masing akhirnya akan mencapai gologha penderitaan dan disalibkan di antara perkara bawah dunia yang bergolak dan kemuliaan di dunia. Dari penyaliban ini, dia akan muncul makhluk yang baru, dibangkitkan dalam kesadaran dari minda pemahaman diri individu, kepada jiwa manusia yang kolektif, I-am-Kau-dan-Engkau. Oleh itu dibangkitkan dia adalah inspirasi untuk usaha diperbaharui untuk membantu orang lain, dan panduan dalam semua manusia yang menaruh kepercayaan mereka pada Kesedaran Satu.