Yayasan Kata

"Nyingkap, wahai Engkau: yang memberikan rezeki kepada alam semesta; dari siapa semua hasil: kepada siapa semua harus kembali; bahawa wajah Matahari yang sejati, sekarang tersembunyi oleh vas emas keemasan, agar kita dapat melihat KEBENARAN, dan melakukan segala tugas kita, dalam perjalanan kami ke Tempat Suci Anda. "

-The Gaiyatri.

THE

WORD

Vol 1 OKTOBER 21, 1904. No 1

Hak Cipta, 1904, oleh HW PERCIVAL.

PESAN KAMI.

Majalah ini direka untuk membawa kepada semua orang yang dapat membaca halaman-halamannya, pengembaraan jiwa. Mesej itu adalah manusia adalah lebih daripada haiwan dalam kain penutup-dia adalah ilahi, walaupun ketuhanannya diliputi oleh, dan tersembunyi dalam, gegelung daging. Manusia bukanlah kelahiran yang tidak disengajakan dan bukannya nasib. Dia adalah kuasa, pencipta dan pemusnah nasib. Melalui kuasa di dalamnya, dia akan mengatasi rasa tidak puas, kejahilan yang lebih besar, dan memasuki alam kebijaksanaan. Di sana dia akan merasakan cinta untuk semua yang hidup. Dia akan menjadi kuasa abadi untuk kebaikan.

Mesej berani ini. Bagi sesetengah orang, ia akan kelihatan seperti tempat dalam perubahan dunia yang sibuk ini, kekeliruan, kegelisahan, ketidakpastian. Namun kita percaya itu benar, dan dengan kuasa kebenaran ia akan hidup.

"Tidak ada yang baru," ahli falsafah moden boleh berkata, "falsafah purba telah memberitahu tentang ini." Walau apa pun falsafah masa lampau yang telah dikatakan, falsafah moden telah memecahkan minda dengan spekulasi yang dipelajari, yang, terus menerus pada garisan material, akan membawa kepada sisa buas. "Imajinasi idle," kata ahli sains pada zaman materialisme kita, gagal melihat sebab-sebab yang mana imaginasi mata air. "Sains memberi saya fakta yang boleh saya lakukan untuk mereka yang tinggal di dunia ini." Sains materialistik boleh membuat padang pasir padang pasir subur, gunung pergunungan, dan membina bandar-bandar besar di tempat hutan. Tetapi sains tidak boleh menghilangkan penyebab kegelisahan dan kesedihan, sakit dan penyakit, atau memuaskan kehormatan jiwa. Sebaliknya, sains materialistik akan memusnahkan jiwa, dan menyelesaikan alam semesta menjadi timbunan habuk kosmik. "Agama," kata ahli teologi, memikirkan kepercayaan tertentu, "membawa kepada jiwa suatu perdamaian dan kegembiraan." Agama-agama, setakat ini, telah mengawal minda; menetapkan manusia terhadap manusia dalam pertempuran kehidupan; membanjiri bumi dengan tumpahan darah dalam pengorbanan agama dan tertumpah dalam peperangan. Dengan cara yang tersendiri, teologi akan menjadikan pengikutnya, penyembah berhala, meletakkan Infinite dalam bentuk dan menganugerahkannya dengan kelemahan manusia.

Namun, falsafah, sains, dan agama adalah jururawat, guru, pembela jiwa. Falsafah adalah wujud dalam setiap manusia; ia adalah cinta dan kerinduan minda untuk membuka dan memeluk kebijaksanaan. Dengan sains, fikiran belajar untuk menghubungkan perkara-perkara antara satu sama lain, dan memberi mereka tempat yang sepatutnya di alam semesta. Melalui agama, minda menjadi bebas dari ikatan sensual dan bersatu dengan Infinite Being.

Di masa depan, falsafah akan lebih daripada gimnastik mental, sains akan mengatasi materialisme, dan agama akan menjadi tidak pasti. Pada masa akan datang, manusia akan bertindak dengan adil dan akan mengasihi saudaranya sebagai dirinya sendiri, bukan kerana dia merindui pahala, atau ketakutan neraka api, atau hukum manusia: tetapi kerana dia akan tahu bahawa dia adalah sebahagian daripada temannya, bahawa dia dan rakan-rakannya adalah bahagian keseluruhan, dan keseluruhannya adalah Satu: bahawa dia tidak boleh menyakiti orang lain tanpa menyakitkan diri sendiri.

Dalam perjuangan untuk kewujudan duniawi, manusia menginjak-injak dalam usaha mereka untuk mencapai kejayaan. Setelah sampai pada harga penderitaan dan kesengsaraan, mereka tetap tidak puas. Mencari ideal, mereka mengejar bentuk bayangan. Dalam genggaman mereka, ia hilang.

Kehujaan dan kejahilan menjadikan hidup mimpi ngeri yang nyata dan bumi menjadi neraka. Ruh kesakitan bercampur dengan ketawa gay. Sesuai kegembiraan diikuti dengan kekejaman yang menderita. Manusia berpelukan dan berpaut lebih dekat kepada penyebab kesedihannya, walaupun ditahan oleh mereka. Penyakit, utamanya kematian, menyerang penyakitnya. Kemudian terdengar mesej jiwa. Mesej ini adalah kekuatan, cinta, damai. Ini adalah mesej yang akan kami bawa: kekuatan untuk membebaskan minda dari kejahilan, prasangka, dan penipuan; keberanian untuk mencari kebenaran dalam setiap bentuk; cinta untuk menanggung beban masing-masing; kedamaian yang datang kepada minda yang dibebaskan, hati yang terbuka, dan kesedaran hidup yang tidak berdosa.

Biarkan semua yang menerima lulus mesej ini. Setiap orang yang mempunyai "Perkataan" sesuatu yang akan memberi manfaat kepada orang lain dijemput untuk menyumbang kepada halamannya.