Yayasan Kata

THE

WORD

Vol 12 DISEMBER, 1910. No 3

Hak Cipta, 1910, oleh HW PERCIVAL.

LANGIT.

Di dalam minda manusia ada mata air secara semula jadi dan tanpa usaha pemikiran tempat atau keadaan kebahagiaan masa depan. Pemikiran itu telah dinyatakan dengan pelbagai cara. Dalam bahasa Inggeris ia diberikan dalam bentuk perkataan surga.

Rukun-rukun yang terdapat di gundukan dan tempat penguburan penduduk prasejarah Amerika memberi kesaksian kepada pemikiran mereka tentang syurga. Monumen, kuil dan prasasti mengenai logam dan batu di runtuhan tamadun purba di Amerika membuktikan kepercayaan di syurga, oleh pembina tamadun-tamadun tersebut. Tuan-tuan tanah Nile membina obelis, piramid dan makam, dan meninggalkan mereka sebagai saksi-saksi yang diam, yang diukir mengisytiharkan keadaan bahagia masa depan bagi manusia. Bangsa Asia menawarkan banyak kesaksian di dalam gua-gua dan tempat-tempat suci, dan sebuah kesusasteraan yang berlimpah dengan deskripsi tentang keadaan masa depan lelaki yang bahagia sebagai hasil perbuatan baiknya di bumi. Sebelum menunjuk ke langit yang menunjuk agama Kristian dibesarkan di tanah Eropah, bulatan batu dan tiang dan crypt digunakan oleh manusia untuk memupuk berkat-berkat surga ke atasnya semasa di bumi, dan sesuai dengannya untuk masuk ke dalam lingkup surga yang bahagia setelah kematian. Dalam cara yang primitif atau terhad, atau dengan kemudahan atau kebanggaan budaya, setiap kaum telah menyatakan keyakinannya dalam keadaan syurga masa depan.

Setiap kaum mempunyai mitos dan legenda yang menceritakan dengan cara mereka sendiri suatu tempat atau keadaan tidak bersalah, di mana perlumbaan hidup bahagia. Dalam keadaan asal ini, mereka diberi kewujudan oleh seorang yang unggul di mana mereka melihat dengan ketakutan atau ketakutan atau rasa hormat dan yang mereka anggap sebagai tuan, hakim atau sebagai bapa, dengan kepercayaan kanak-kanak. Akaun-akaun ini mengatakan bahawa aturan-aturan disediakan oleh pencipta atau makhluk yang unggul, supaya hidup mengikut hal ini, perlombaan harus terus hidup dalam keadaan kebahagiaan sederhana mereka, tetapi hasil yang mengerikan akan menghadiri pemergian dari kehidupan yang ditahbiskan. Setiap kisah menceritakan dengan cara sendiri ketidakpatuhan bangsa atau kemanusiaan, dan kemudian dari masalah, kemalangan, dan bencana, dengan kesakitan dan kesedihan mereka akibat ketidaktahuan dan ketidakpatuhan nenek moyang.

Mitos dan legenda dan kitab suci menyatakan bahawa bangsa manusia mesti hidup dalam dosa dan kesedihan, yang dilanda penyakit dan menderita dengan usia tua yang berakhir dengan kematian, kerana dosa purba nenek moyang. Tetapi setiap rekod dengan caranya sendiri, dan ciri-ciri dari orang-orang yang olehnya ia dibuat, meramalkan masa ketika oleh pemenang pencipta atau dengan pembatalan kesalahan yang dilakukan, lelaki akan melepaskan impian realistik kehidupan bumi dan masuk ke dalam tempat yang sakit dan penderitaan dan penyakit dan kematian tidak hadir, dan di mana semua orang yang masuk akan hidup dalam kebahagiaan yang tidak terputus dan tidak menyenangkan. Inilah janji syurga.

Mitos dan legenda menceritakan dan membuktikan kitab suci bagaimana manusia harus hidup dan apa yang akan dilakukannya sebelum dia dapat memperoleh atau memberikan kepada dia kebodohan surga. Sesuai dengan kehidupan dan watak rasnya, manusia diberitahu bahawa dia akan mendapatkan syurga dengan nikmat ilahi atau memperolehnya dengan melakukan keberanian dalam pertempuran, dengan mengatasi musuh, dengan menundukkan orang yang tidak beriman dengan kehidupan puasa, kesendirian, iman doa atau penebusan, dengan tindakan amal, dengan melepaskan penderitaan orang lain, dengan penyingkiran diri dan kehidupan perkhidmatan, dengan memahami dan mengatasi dan mengawal selera, kecenderungan dan kecenderungannya yang tidak wajar, dengan pemikiran yang betul, tindakan yang betul dan pengetahuan, dan bahawa syurga adalah di luar atau di atas bumi atau berada di bumi dalam keadaan masa depan.

Kepercayaan orang Kristian mengenai keadaan awal dan masa depan manusia sedikit berbeza daripada kepercayaan agama yang lain dan lebih kuno. Menurut pengajaran Kristian manusia dilahirkan dan hidup dalam dosa, dan dikatakan bahawa hukuman dosa adalah kematian, tetapi ia dapat melarikan diri dari kematian dan dosa-dosa lain dengan mempercayai Anak Allah sebagai Juruselamatnya.

Pernyataan dalam Perjanjian Baru tentang surga adalah benar dan indah. Kenyataan teologi mengenai syurga teologi adalah jisim irasionaliti, percanggahan dan ketidakmampuan berpandangan pendek. Mereka mengusir fikiran dan memelihara deria. Syurga teologi adalah tempat yang menyala dengan lampu-lampu yang cemerlang, dan dilengkapi dengan mewah dan dihiasi dengan benda-benda duniawi yang sangat mahal; sebuah tempat di mana lagu-lagu pujian dinyanyikan terus-menerus kepada strain muzik; di mana jalan-jalan mengalir dengan susu dan madu dan di mana makanan ambrosial berlimpah; di mana udara sarat dengan aroma parfum manis dan kemenyan yang indah; di mana kebahagiaan dan keseronokan bertindak balas kepada setiap sentuhan dan di mana penghuni atau fikiran lelaki menyanyi dan menari dan keseronokan dan berdenyut-denyut hosana doa dan pujian, sepanjang keabadian tak terhingga.

Siapa yang mahu syurga itu? Apa yang orang berfikir akan menerima seperti syurga yang cetek, sensual, jika ia ditancapkan kepadanya? Jiwa manusia mestilah seperti orang bodoh, ikan jeli atau mumi, untuk memasang apa-apa karut semacam itu. Tidak ada yang menginginkan syurga teologi pada masa kini dan tidak kurang daripada ahli teologi, yang mengajarkannya. Dia ingin tinggal di sini di bumi yang terkutuk daripada pergi ke surga yang mulia yang telah dirancang dan dibina dan dilengkapi di langit jauh.

Apa syurga? Adakah ia tidak atau adakah ia wujud? Sekiranya tidak, maka mengapa membuang masa dalam menipu diri sendiri dengan semangat yang tidak menyenangkan? Sekiranya ia wujud dan bernilai sementara, maka ia adalah yang terbaik untuk memahami dan mengerjakannya.

Fikiran merindui kebahagiaan dan menantikan tempat atau keadaan di mana kebahagiaan akan direalisasikan. Tempat atau negeri ini dinyatakan dalam istilah syurga. Fakta bahawa semua kaum manusia telah sepanjang masa memikirkan dan percaya dalam semacam syurga, hakikat bahawa semua terus memikirkan dan menantikan ke syurga, adalah bukti bahawa ada sesuatu dalam pikiran yang memaksa pemikiran, dan bahawa sesuatu ini mestilah serupa dengan apa yang berlaku, dan ia akan terus mendorong dan memandu pemikiran ke arah idealnya sehingga matlamat ideal dicapai dan direalisasikan.

Terdapat tenaga yang hebat dalam pemikiran. Dengan berfikir dan menanti ke syurga selepas kematian, seseorang menyimpan kekuatan dan membina mengikut ideal. Daya ini mesti mempunyai ekspresi. Hayat bumi biasa tidak memberi peluang untuk ekspresi tersebut. Cita-cita dan aspirasi semacam itu menampakkan ekspresi mereka selepas kematian di dunia syurga.

Fikiran adalah orang asing dari dunia yang bahagia, dunia mental, di mana kesedihan, perselisihan dan penyakit tidak diketahui. Tiba di pantai dunia fizikal yang sensual, pelawat itu dilanda, dimalukan, dibingungkan oleh perarakan, khayalan dan penipuan bentuk dan warna dan sensasi. Melupakan keadaannya yang bahagia dan mencari kebahagiaan melalui deria dalam objek sensasi, dia berusaha dan berjuang dan kemudian kesedihan untuk mencari pendekatan objek, kebahagiaan itu tidak ada di sana. Selepas bersiar-siar di barter dan tawar-menawar, konflik, kejayaan dan kekecewaan, selepas kecewa dari kesakitan dan lega dengan kegembiraan dangkal, pengunjung beralih dari dunia fizikal dan kembali ke negara asalnya yang bahagia, dengan pengalamannya.

Fikiran datang lagi dan hidup dan melewati dunia fizikal sendiri, dunia mental. Fikiran menjadi pengembara yang dipakai pada waktu yang sering dikunjungi, namun tidak pernah kedengaran kedalaman atau menyelesaikan masalah kehidupan duniawi. Manusia mempunyai banyak pengalaman dengan sedikit keuntungan. Dia berasal dari rumah abadinya untuk menghabiskan sehari di dunia, kemudian berlalu lagi untuk berehat, hanya untuk datang lagi. Ini berlaku sehingga dia akan mengetahui dalam dirinya sendiri, penyelamatnya, yang akan menjinakkan binatang-binatang liar yang melanda dia, yang akan menghilangkan khayalan yang membingungkannya, yang akan membimbingnya melalui kesenangan sensual melintasi padang belantara dunia yang suram dan ke alam di mana dia mengetahui diri sendiri, tidak dikuasai oleh deria dan tidak terpengaruh oleh cita-cita atau godaan dan tidak terikat pada hasil tindakan. Sehingga dia mendapati penyelamatnya dan mengetahui alam keselamatannya dapat menantikan ke syurga, tetapi dia tidak akan tahu dan tidak masuk surga ketika dia harus datang tanpa sadar kepada dunia fizikal.

Fikiran tidak menemui pentingnya syurga di bumi, dan tidak semestinya untuk masa yang singkat sesuai dengan persekitarannya dan dengan emosi dan deria dan sensasi atendan. Sehingga fikiran menjadi pengetahu dan tuan semua ini, ia tidak dapat mengenali langit di bumi. Jadi, fikiran mesti dibebaskan oleh kematian dari dunia fizikal, untuk masuk ke dalam keadaan kebahagiaan sebagai ganjarannya, untuk hidup sesuai dengan cita-cita yang mana ia telah melihat ke depan, dan dibebaskan dari penderitaan yang ia alami, dan melarikan diri godaan yang mana ia telah berjuang, dan menikmati perbuatan baik yang telah dilakukannya dan kesatuan yang ideal yang diinginkannya.

Selepas kematian tidak semua lelaki masuk ke syurga. Orang-orang yang pemikiran dan kerja mereka dibelanjakan untuk kehidupan fizikal, yang tidak pernah menganggap atau membimbangkan diri tentang keadaan masa depan selepas kematian, yang tidak mempunyai cita-cita selain daripada keseronokan atau kerja fizikal, yang tidak mempunyai pemikiran atau aspirasi terhadap ketuhanan di luar atau dalam diri mereka, orang-orang itu tidak akan mempunyai syurga selepas kematian. Sesetengah minda yang tergolong dalam kelas ini, tetapi yang bukan musuh kepada manusia, kekal dalam keadaan pertengahan seperti dalam tidur yang mendalam, sehingga badan-badan fizikal baru siap dan siap untuk mereka; maka mereka masuk pada saat lahir dan kemudian meneruskan kehidupan dan kerja yang dituntut oleh kehidupan mereka sebelumnya.

Untuk memasuki syurga, seseorang mesti berfikir dan melakukan apa yang menjadikan syurga. Syurga tidak dibuat selepas kematian. Syurga tidak dibuat oleh kemalasan mental, dengan tidak melakukan apa-apa, dengan menenggelamkan, dengan waktu yang tidak sengaja, atau bermimpi malas semasa terjaga, dan tanpa tujuan. Syurga dibuat dengan memikirkan kebajikan rohani dan moral orang lain dan lain-lain dan diperolehi dengan usaha yang sungguh-sungguh untuk tujuan tersebut. Seseorang boleh menikmati syurga yang dia sendiri bina; syurga yang lain bukan syurga-Nya.

Selepas kematian badan fizikal, fikiran bermula proses penghapusan yang mana keinginan kasar, nafsu, nafsu, dan nafsu yang kotor dan sensual dibakar atau dilepaskan. Ini adalah perkara-perkara yang dikelilingi dan dimalukan dan ditipu dan ditipu dan dikelirukan dan menyebabkan kesakitan dan penderitaan ketika berada dalam kehidupan fizikal dan menghalangnya daripada mengetahui kebahagiaan sebenar. Perkara-perkara ini mesti diketepikan dan dipisahkan dari supaya minda dapat beristirahat dan bahagia, dan dapat menghidupkan cita-cita yang dikehendakinya, tetapi tidak dapat dicapai dalam kehidupan fizikal.

Syurga adalah seperti yang diperlukan untuk kebanyakan minda sebagai tidur dan rehat adalah untuk badan. Apabila semua keinginan dan pemikiran sensual telah dimatikan dan dihapuskan oleh minda, maka ia memasuki syurga yang sebelumnya telah disediakan untuk dirinya sendiri.

Syurga ini selepas kematian tidak boleh dikatakan berada di tempat atau tempat tertentu di bumi. Bumi yang diketahui manusia dalam kehidupan fizikal tidak dapat dilihat dan tidak dirasakan di syurga. Syurga tidak terhad kepada dimensi yang mana bumi diukur.

Orang yang memasuki syurga tidak ditadbir oleh undang-undang yang mengawal pergerakan dan tindakan badan-badan fizikal di bumi. Dia yang di syurga tidak berjalan, tidak juga dia terbang, tidak juga bergerak dengan usaha otot. Dia tidak mengambil makanan yang lazat, dan tidak minum ramuan manis. Dia tidak mendengar atau menghasilkan muzik atau bunyi bising pada instrumen bertali, kayu atau logam. Dia tidak melihat batu, pokok, air, rumah, pakaian, seperti yang ada di bumi, dan tidak melihat bentuk dan ciri-ciri fizikal yang ada di bumi. Gerbang mutiara, jalan-jalan jasper, makanan manis, minuman, awan, takhta putih, harpa dan kerub dapat diletakkan di bumi, mereka tidak dijumpai di syurga. Selepas kematian masing-masing membina surga sendiri dan bertindak sebagai ejennya sendiri. Tidak ada pembelian dan penjualan barangan atau mana-mana produk bumi, kerana ini tidak diperlukan. Urus niaga perniagaan tidak dijalankan di syurga. Semua perniagaan mesti dihadiri di bumi. Pertunjukan akrobatik dan persembahan hebat, jika disaksikan, mesti dilihat di bumi. Tiada penghibur sedemikian disusun untuk pengurusan syurga, dan tiada siapa yang akan berminat dalam rancangan tersebut. Tiada kerja politik di syurga, kerana tidak ada jawatan untuk dipenuhi. Tidak ada sekte atau agama di syurga, kerana setiap orang telah meninggalkan jemaatnya di bumi. Tidak akan ada pakaian yang bergaya dan elit masyarakat yang eksklusif, kerana selendang, sutera dan tali di mana masyarakat berpakaian tidak dibenarkan di syurga, dan pokok keluarga tidak boleh dipindahkan. Vena, pelapis dan pembalut dan semua perhiasan seperti itu mestilah dikeluarkan sebelum seseorang boleh masuk ke syurga, kerana semua di syurga adalah seperti mereka dan mungkin dikenali sebagai mereka, tanpa penipuan dan penyamaran palsu.

Selepas badan fizikal telah diketepikan, minda yang berinkarnasi mula membuang dan membebaskan diri dari gegelung keinginan dagingnya. Memandangkan ia terlupa dan tidak menyedari mereka, minda secara beransur-ansur bangkit dan memasuki dunia syurga. Kepentingan ke syurga adalah kebahagiaan dan pemikiran. Tidak ada yang mengakui yang akan menghalang atau mengganggu kebahagiaan. Tiada konflik atau gangguan apapun boleh masuk ke syurga. Sasar kebahagiaan, dunia syurga, tidak begitu besar, kagum yang mengilhami atau luhur yang menyebabkan minda merasa tidak penting atau tidak. Nor adalah syurga yang begitu acuh tak acuh, biasa, tidak menarik atau membosankan untuk membolehkan minda menganggap dirinya sebagai yang unggul dan tidak sesuai dengan keadaan negara. Syurga adalah minda yang memasuki, semua yang akan mampu minda itu (bukan deria) kebahagiaan yang paling besar dan paling komprehensif.

Kebahagiaan surga adalah melalui pemikiran. Pemikirannya adalah pencipta dan tukang fesyen dan pembina syurga. Memikirkan bekalan dan mengatur semua pelantikan surga. Pemikiran mengakui semua orang lain yang mengambil bahagian dalam syurga seseorang. Pemikiran menentukan apa yang dilakukan, dan bagaimana ia dilakukan. Tetapi hanya pemikiran yang kebahagiaan dapat digunakan dalam bangunan syurga. Deria boleh masuk ke syurga minda hanya sampai ke tahap yang mereka perlu untuk kebahagiaan oleh pemikiran. Tetapi deria yang digunakan sedemikian adalah sifat yang lebih halus daripada deria kehidupan bumi dan mereka hanya boleh digunakan apabila mereka tidak bertentangan dengan pemikiran syurga. Rasa atau deria yang bersangkutan dengan daging tidak mempunyai bahagian atau tempat di syurga. Maka apa jenis pancaindera ini pancaindera surgawi? Mereka adalah deria yang dibuat oleh minda buat sementara waktu dan untuk kesempatan itu, dan tidak bertahan.

Walaupun bumi tidak dilihat dan tidak dirasai seperti di bumi, namun bumi mungkin dan dilihat oleh minda ketika pemikiran pikiran itu, dalam penerusan ideal, telah menjadi perhatian bumi. Tetapi bumi di syurga kemudiannya merupakan bumi yang ideal dan tidak dipahami oleh fikiran dalam keadaan fizikalnya yang sebenarnya dengan kesulitan yang dikenakan pada tubuh jasmani. Sekiranya pemikiran manusia telah mengambil berat tentang membuat habitat dan pengindahan kawasan tertentu di bumi, dengan memperbaiki keadaan semula jadi bumi dan dengan mengubahnya menjadi kebaikan bagi kebaikan bersama dirinya sendiri dan orang lain, atau dengan meningkatkan fizikal, keadaan moral dan mental dalam apa-apa cara, maka bumi atau kawasan-kawasan bumi yang dengannya ia khawatirkan dirinya, akan, di syurga-Nya, direalisasikan dalam kesempurnaan yang terbaik, oleh pemikirannya, dan tanpa halangan dan halangan yang dengannya dia telah bertanding dalam kehidupan fizikal. Pemikiran mengambil tempat kayu ukur dan jaraknya hilang dalam pemikiran. Menurut pemikiran idealnya dan bumi, begitu juga dengan realisasinya di syurga; tetapi tanpa buruh bekerja dan tanpa usaha berfikir, kerana pemikiran yang membawa kesedaran dibentuk di bumi dan hanya hidup di syurga. Pemikiran di syurga adalah kesenangan dan hasil pemikiran yang dilakukan di bumi.

Fikiran tidak peduli dengan subjek pergerakan kecuali subjek berkaitan dengan idealnya di bumi dan dianggap tanpa kepentingan diri sendiri. Seorang pencipta yang berfikir di bumi berkenaan dengan beberapa kenderaan atau instrumen lokomotif untuk tujuan membuat wang dari ciptaannya, jika dia masuk ke syurga, lupa dan tidak menyedari sepenuhnya karya-karyanya di bumi. Dalam hal pencipta yang idealnya adalah untuk menyempurnakan kenderaan atau instrumen sedemikian untuk tujuan memperbaiki keadaan orang awam atau untuk melepaskan individu-individu kesulitan, dengan motif kemanusiaan, dan bahkan dalam hal orang yang pemikirannya dibuat dan menyempurnakan suatu penemuan dengan objek menunjukkan beberapa proposisi abstrak-selagi pemikirannya adalah tanpa ketua atau pemikiran berkuasa untuk membuat wang-pemikiran kerja akan mempunyai bahagian dalam surga pencipta dan dia di sana akan menyelesaikan secara penuh apa yang dia telah tidak dapat direalisasikan di bumi.

Pergerakan atau perjalanan minda di dunia syurga tidak dilakukan dengan berjalan kaki atau berenang atau terbang, tetapi dengan pemikiran. Pemikiran adalah cara di mana minda berlalu dari satu tempat ke tempat lain. Pemikiran yang boleh dilakukan ini berpengalaman dalam kehidupan fizikal. Seorang lelaki boleh diangkut dalam pemikiran ke bahagian paling jauh di bumi. Badan fizikalnya kekal di mana ia berada, tetapi pemikirannya bergerak ke mana dia inginkan dan dengan pemikiran yang cepat. Ia semudah dia mengangkut dirinya dari pemikiran dari New York ke Hong Kong, kerana ia dari New York ke Albany, dan tidak lagi diperlukan masa. Seorang lelaki semasa duduk di kursinya mungkin tidak hadir dalam pemikiran dan melawat tempat jauh di mana dia telah dan mungkin hidup semula peristiwa-peristiwa penting masa lalu. Peluh boleh menonjol dalam manik-manik di dahinya kerana dia melakukan kerja otot yang hebat. Wajahnya mungkin ditenggelamkan dengan warna kerana dia telah kembali ke masa lalu, menyentuh beberapa penghinaan peribadi, atau ia boleh beralih ke pucat ashen ketika dia melewati beberapa bahaya besar, dan selama ini dia akan tidak menyedari badan fizikalnya dan persekitarannya melainkan ia terganggu dan teringat, atau sehingga dia kembali dalam pemikiran kepada badan fizikalnya di kerusi.

Sebagai seorang lelaki boleh bertindak dan membuat semula dalam pemikiran perkara-perkara yang dia alami melalui badan fizikal tanpa menyedari badan fizikalnya, fikiran juga boleh bertindak dan hidup semula ideal di syurga mengikut perbuatan dan pemikiran terbaiknya sementara di bumi. Tetapi pemikiran itu kemudiannya telah dipisahkan dari semua yang menghalangi pemikiran daripada menjadi gembira. Tubuh yang digunakan oleh minda untuk mengalami kehidupan bumi adalah badan fizikal; badan yang digunakan oleh minda untuk mengalami kebahagiaan di syurga adalah badan pemikirannya. Badan fizikal adalah sesuai untuk kehidupan dan tindakan di dunia fizikal. Badan pemikiran ini dicipta oleh minda semasa hidup dan terbentuk selepas kematian dan tidak bertahan lebih lama daripada tempoh syurga. Dalam badan pemikiran ini, akal hidup di syurga. Badan pemikiran digunakan oleh minda untuk hidup di dunia syurga kerana dunia syurga adalah sifat pemikiran, dan terbentuk dari pemikiran, dan badan pemikiran bertindak secara alami di dunia surga seperti badan fizikal dalam fizikal dunia. Badan fizikal memerlukan makanan, untuk dikekalkan di dunia fizikal. Fikiran juga memerlukan makanan untuk mengekalkan badan pemikirannya di dunia syurga, tetapi makanan itu tidak boleh menjadi fizikal. Makanan di sana yang digunakan adalah pemikiran dan pemikiran yang dilayan sementara minda berada di dalam badan sementara di bumi. Walaupun lelaki itu telah membaca dan berfikir dan mengasaskan karyanya ketika di bumi, dia melakukan dengan berbuat demikian, menyediakan makanan surgawinya. Kerja dan pemikiran syurgawi adalah satu-satunya jenis makanan yang dapat dimanfaatkan oleh dunia fikirannya.

Fikiran mungkin menyedari pertuturan dan muzik di syurga, tetapi hanya melalui pemikiran. Lagu kehidupan akan disertai dengan muzik dari sfera. Tetapi lagu itu akan disusun oleh pemikirannya sendiri dan mengikut cita-cita sendiri di bumi. Muzik itu akan menjadi dari dunia sfera fikiran yang lain, kerana ia harmoni.

Fikiran tidak menyentuh fikiran atau benda lain di syurga, kerana benda fizikal menghubungi badan-badan fizikal lain di bumi. Di dalam syurga, badan fikiran, yang merupakan pemikiran, menyentuh badan-badan lain dengan pemikiran. Orang yang tahu sentuhan hanya dengan daging dengan bahan lain atau dengan sentuhan daging dengan daging, tidak akan menghargai kegembiraan yang mungkin diberikan kepada minda dari sentuhan pemikiran dengan pemikiran. Kebahagiaan direalisasikan, hampir, dengan sentuhan pemikiran dengan pemikiran. Kebahagiaan tidak dapat direalisasikan dengan hubungan daging dengan daging. Syurga bukanlah tempat yang menyedihkan atau keadaan di mana setiap minda terkurung dalam kesendirian syurga yang tidak bermaya. Hermit, berulang-ulang dan metafizik yang pemikirannya telah khawatir secara eksklusif dalam merenungkan diri mereka sendiri atau dengan masalah-masalah abstrak, dapat menikmati langit masing-masing, tetapi jarang sekali pikiran atau dapat mengecualikan semua makhluk atau pikiran lain dari dunia syurga.

Syurga yang didiami manusia selepas kematian adalah dalam suasana mental manusia sendiri. Dengan ini dia dikelilingi dan di dalamnya dia telah hidup semasa kehidupan fizikalnya. Man tidak menyedari suasana mentalnya, tetapi menjadi sedar selepas kematian, dan kemudian bukan sebagai suasana, tetapi sebagai surga. Dia mesti terlebih dahulu melangkah, tumbuh dari, suasana psikiknya, iaitu, pergi ke neraka, sebelum dia dapat masuk ke syurga. Semasa kehidupan fizikal, pemikiran yang membina surga beliau selepas kematian kekal dalam suasana mentalnya. Mereka, sebahagian besarnya, tidak hidup. Syurga-Nya wujud dalam pembangunan, hidup dan merealisasikan pemikiran-pemikiran yang ideal ini; tetapi sepanjang masa, adakah ia teringat, dia berada dalam suasana sendiri. Di luar suasana ini terdapat kuman yang mana badan fizikalnya akan dibina.

Setiap fikiran mempunyai dan hidup dalam syurga sendiri, kerana setiap minda hidup dalam tubuh jasmani dan dalam atmosfernya sendiri dalam dunia fisikal. Semua fikiran di langit masing-masing terkandung dalam dunia syurga yang hebat, sama seperti manusia terkandung dalam dunia fizikal. Fikiran tidak terletak di syurga kerana lelaki berada di kedudukan dan tempat di bumi, tetapi fikiran berada dalam keadaan itu dengan cita-cita dan kualiti pemikirannya. Fikiran mungkin menutup dirinya sendiri di dalam syurga sendiri di dalam dunia syurga yang hebat dan tidak terhubung dengan minda yang lain seperti kualiti atau kekuasaan, sama seperti seorang lelaki menutup diri dari dunia ketika dia tidak menyerahkan dirinya dari semua masyarakat manusia. Setiap minda boleh mengambil bahagian di dalam syurga minda yang lain atau dengan semua minda lain hingga tahap idealnya dan sejauh mana pemikiran mereka selaras, sama seperti lelaki di bumi yang mempunyai cita-cita kerabat disusun bersama dan menikmati persatuan mental melalui pemikiran.

Dunia syurga dibina dan dibuat pemikiran, tetapi hanya pemikiran yang akan menyumbang kepada kebahagiaan. Fikiran seperti: dia telah merompak saya, dia akan membunuh saya, dia akan memfitnah saya, dia telah berbohong kepada saya, atau, saya cemburu kepadanya, saya iri kepadanya, saya benci dia, tidak boleh memainkan mana-mana bahagian di syurga. Ia tidak sepatutnya dianggap bahawa syurga adalah tempat atau keadaan yang membosankan kerana ia terdiri daripada perkara-perkara yang tidak menentu dan tidak semestinya sebagai pemikiran seseorang. Kebahagiaan ketua manusia di bumi, walaupun sedikit pun, datang melalui pemikirannya. Wang raja-raja di bumi tidak menemui kebahagiaan dengan simpanan emas mereka, tetapi dalam pemikiran kepemilikan mereka itu, dan kuasa yang mereka hasilkan. Seorang wanita tidak dapat mengukur kebahagiaannya dari banyak keping yang digunakan untuk membuat gaun dan dari memakai gaun itu, tetapi kebahagiaannya datang dari pemikiran bahawa ia mengagumkan dan pemikirannya ia akan memerintahkan kekaguman daripada orang lain. Kegembiraan seorang artis bukan dalam hasil kerjanya. Ia adalah pemikiran yang berdiri di belakangnya bahawa dia menikmati. Seorang guru tidak gembira dengan fakta bahawa pelajar dapat menghafal formula rumit yang sukar. Kepuasannya terletak pada pemikiran bahawa mereka memahami dan akan menerapkan apa yang telah mereka hafal. Kebahagiaan kecil yang dialami oleh manusia di bumi, ia hanya melalui pemikirannya, dan bukan dari pemilikan atau kejayaan fizikal. Pikiran di bumi kelihatannya tidak ketara dan tidak nyata, dan harta benda kelihatan sangat nyata. Di syurga objek rasa hilang, tetapi pemikirannya adalah nyata. Dengan ketiadaan bentuk rasa kasar dan kehadiran dan kesungguhan subjek pemikiran, minda itu tidak dapat dijelaskan lebih bahagia daripada minda orang biasa melalui deria semasa di bumi.

Semua orang yang memasuki pemikiran kita semasa di bumi, atau orang-orang dengan pemikiran kita diarahkan untuk mencapai sesuatu yang ideal, akan ada dalam pemikiran dan membantu membentuk surga kita. Jadi sahabat-sahabatnya tidak boleh dimatikan dari surga. Hubungan boleh diteruskan oleh minda di dunia syurga, tetapi hanya jika hubungannya adalah sifat yang ideal dan tidak setakat mana ia adalah fizikal dan daging. Fizikal tidak mempunyai bahagian di syurga. Tidak ada pemikiran seks atau tindakan seks di syurga. Sesetengah fikiran semasa menjelma dalam tubuh jasmani, selalu mengaitkan pemikiran "suami" atau "isteri" dengan perbuatan sensual, dan mungkin sukar untuk memikirkan suami dan isteri tanpa memikirkan hubungan fizikal mereka. Tidak sukar bagi orang lain untuk berfikir tentang suami atau isteri, sebagai sahabat yang terlibat dalam kerja ke arah ideal yang sama atau sebagai subjek cinta yang tidak mementingkan diri sendiri dan tidak berahi. Apabila minda yang sensual cenderung berpisah dari badan fizikalnya dan telah memasuki dunia syurga, ia juga tidak akan mempunyai pemikiran seks kerana ia akan berpisah dari badan yang berjiwa dan nafsu sensualnya dan akan dibersihkan dari kotornya keinginan.

Ibu yang seolah-olah telah dipisahkan oleh kematian dari anaknya boleh bertemu lagi di syurga, tetapi seperti langit yang berbeza dari bumi, begitu pula ibu dan anak akan berbeza di langit dari apa yang mereka ada di bumi. Ibu yang menganggap anaknya mempunyai kepentingan diri sendiri, dan menganggap bahawa kanak-kanak itu sebagai harta peribadinya sendiri, tidak menghendaki kanak-kanak seperti itu dan tidak boleh memilikinya dengannya di syurga, kerana pemikiran yang mementingkan pemilikan fizikal adalah asing dan adalah dikecualikan dari syurga. Ibu yang bertemu dengan anaknya di syurga menanggung sikap yang berbeza terhadap pemikiran yang diarahkan olehnya, daripada ibu yang mementingkan diri sendiri kepada anak fizikalnya, ketika dia berada di dunia fizikal. Pemikiran yang mendominasi ibu yang tidak mementingkan diri sendiri adalah cinta, pertolongan dan perlindungan. Pemikiran sedemikian tidak dimusnahkan dan tidak dihalang oleh kematian, dan ibu yang mempunyai pemikiran sedemikian untuk anaknya semasa di bumi akan terus memilikinya di syurga.

Tiada minda manusia terhad kepada atau tidak terbungkus dalam badan fizikalnya dan setiap fikiran manusia yang berinspirasi mempunyai bapanya sendiri di syurga. Fikiran yang telah meninggalkan kehidupan bumi dan memasuki syurga, dan pemikiran terbaik yang ditujukan kepada atau peduli dengan mereka yang diketahui di bumi, boleh mempengaruhi minda orang di bumi jika minda di bumi mencapai cukup tinggi dalam pemikiran.

Pemikiran anak yang ibu bawa dengannya di syurga bukanlah bentuk dan saiznya. Dalam kehidupan fizikal dia tahu anaknya sebagai bayi, sebagai seorang anak di sekolah, dan kemudian mungkin sebagai bapa atau ibu. Melalui semua kerjaya badan fizikal, pemikiran ideal anaknya tidak berubah. Di syurga, pemikiran ibu terhadap anaknya tidak termasuk badan fizikalnya. Pemikirannya hanya sesuai.

Setiap orang akan bertemu rakan-rakannya di surga sampai ke tahap yang dia tahu rakan-rakan di bumi. Di bumi, rakannya mungkin mempunyai jarum atau mata bulan, butang atau hidung botol, mulut seperti ceri atau skuttle, dagu atau kotak, kepala berbentuk pir atau kepala seperti peluru, wajah seperti kapak atau skuasy. Bentuknya mungkin kepada orang lain seperti Apollo atau satyr. Ini sering menyamar dan topeng yang kawannya memakai di bumi. Tetapi penyamaran ini akan ditembusi jika dia tahu kawannya. Jika dia melihat kawannya melalui penyamaran di bumi dia akan mengenali dia di dunia surga tanpa penyamaran itu.

Tidak munasabah untuk mengharapkan kita melihat atau mempunyai benda di syurga seperti yang kita ada di bumi ini, atau merasakan bahawa syurga akan menjadi tidak diingini melainkan kita dapat memilikinya. Man jarang melihat perkara-perkara seperti mereka, tetapi seperti yang difikirkannya. Dia tidak memahami nilai hartanya kepadanya. Objek sebagai benda di dalam diri mereka adalah dari bumi dan dilihat melalui organ fizikalnya. Pemikiran hanya objek-objek ini boleh dibawa ke syurga dan hanya pemikiran sedemikian boleh memasuki syurga sebagai akan menyumbang kepada kebahagiaan minda. Oleh itu fikiran yang sama yang pemikir di dalam tubuh di bumi tidak akan mengalami kerugian dengan menyerahkan apa yang tidak dapat menyumbang kebahagiaannya. Mereka yang kita cintai di bumi, dan mencintai siapa yang diperlukan untuk kebahagiaan kita, tidak akan menderita kerana kesalahan dan kejahatan mereka tidak diambil bersama kita dalam pemikiran ke syurga. Kita akan lebih menghargai mereka apabila kita dapat memikirkan mereka tanpa kesilapan mereka dan ketika kita memikirkan mereka sebagai cita-cita. Kesalahan teman-teman kita bertentangan dengan kesalahan kita sendiri di bumi, dan kebahagiaan persahabatan menjadi marah dan mendung. Tetapi persahabatan tanpa cela adalah lebih baik direalisasikan di dunia syurga, dan kita tahu mereka lebih sejati seperti yang mereka ketahui ketika muncul dengan tanah bumi.

Tidak mustahil pikiran di syurga berkomunikasi dengan orang di bumi, dan juga di bumi untuk berkomunikasi dengan orang di syurga. Tetapi komunikasi tersebut tidak dijalankan dengan cara menghasilkan sebarang fenomena psikik, ataupun berasal dari sumber-sumber rohani atau roh-roh yang disebut sebagai "dunia roh" atau "kawasan musim panas". Fikiran di syurga bukanlah "roh" yang mana roh-roh itu bercakap. Dunia syurga minda bukan dunia semangat atau bumi musim panas rohani. Fikiran di syurganya tidak masuk dan tidak bercakap melalui musim panas, dan juga fikiran di syurga tidak dapat dilihat dengan cara yang fenomenal untuk seorang rohani atau sahabatnya di bumi. Sekiranya fikiran di syurga memasuki kawasan musim panas atau kelihatan seperti seorang rohani atau menampakkan dirinya dalam bentuk fizikal dan berjabat tangan dengan dan bercakap dengan sahabat-sahabatnya dalam tubuh jasmani, maka fikiran itu mesti sedar tentang bumi dan daging dan rasa sakit, penderitaan atau ketidaksempurnaan mereka yang berkomunikasi, dan perbezaan ini akan mengganggu dan mengganggu kebahagiaannya dan syurga akan berakhir untuk fikiran itu. Walaupun minda di syurga kebahagiaannya tidak akan terganggu; ia tidak akan menyedari apa-apa maksiat atau kesalahan atau penderitaan orang-orang di bumi, dan ia tidak akan meninggalkan syurga sampai tempoh syurganya berakhir.

Fikiran di syurga boleh berkomunikasi dengan orang di bumi melalui pemikiran dan pemikiran sahaja dan pemikiran dan komunikasi sedemikian akan selalu untuk kebaikan dan kebaikan, tetapi tidak pernah menasihati orang di bumi bagaimana untuk mencari nafkah, atau bagaimana untuk memenuhi hasratnya atau untuk memberi keselesaan semata-mata untuk persahabatan. Apabila minda di syurga berkomunikasi dengan orang di bumi, biasanya melalui pemikiran yang tidak masuk akal yang menunjukkan beberapa tindakan yang baik. Walau bagaimanapun, mungkin cadangan itu disertakan dengan pemikiran kawan yang ada di syurga, jika apa yang disarankan dikaitkan dengan watak atau dengan apa yang dilakukannya di bumi. Apabila pemikiran yang di syurga ditangkap oleh fikiran di bumi, pemikiran itu tidak semestinya mencadangkan dirinya sendiri melalui sebarang fenomena. Komunikasi akan melalui pemikiran sahaja. Dalam momen aspirasi dan dalam keadaan yang sesuai, lelaki di bumi boleh menyampaikan pemikirannya kepada orang di syurga. Tetapi pemikiran sedemikian tidak boleh menjejaskan duniawi dan mesti sesuai dengan yang ideal dan berkaitan dengan kebahagiaan pikiran di syurga, dan tidak ada hubungan dengan kepribadian si mati. Apabila komunikasi di antara fikiran di syurga dan fikiran di bumi dijalankan, fikiran di syurga tidak akan memikirkan kewujudan yang lain di bumi, dan juga manusia di dunia tidak memikirkan yang lain di syurga. Komunikasi hanya boleh berlaku apabila minda berpadanan antara satu sama lain, apabila tempat, kedudukan, harta benda, tidak mempengaruhi pemikiran dan apabila pemikiran itu fikiran dengan fikiran. Daripada itu orang biasa tidak hamil. Jika persekutuan itu diadakan, masa dan tempat tidak muncul. Apabila perjumpaan seperti ini dipegang oleh fikiran di syurga tidak turun ke bumi, tidak juga manusia naik ke syurga. Perjumpaan pemikiran semacam itu adalah melalui fikiran yang lebih tinggi dari yang ada di bumi.

Kerana perbezaan cita-cita dan kualiti atau kekuatan pemikiran dan aspirasi manusia, syurga tidak sama dengan semua orang yang pergi ke sana. Setiap memasuki dan merasakan dan menghargainya sebagai memenuhi apa yang diinginkannya untuk kebahagiaannya. Perbezaan fikiran dan cita-cita lelaki telah menimbulkan perwakilan penomboran dan penggredaan dari langit yang berbeza yang dimiliki oleh manusia selepas kematian.

Terdapat banyak langit kerana ada pikiran. Namun semuanya berada dalam satu dunia syurga. Setiap kehidupan di syurga dalam kebahagiaan tanpa ada cara mengganggu kebahagiaan orang lain. Kebahagiaan ini boleh, jika diukur, dalam masa dan dari segi pengalaman di bumi, kelihatan seperti keabadian yang tidak berkesudahan. Dalam keadaan sebenar bumi mungkin sangat singkat. Kepada yang di syurga tempoh itu akan menjadi keabadian, yang merupakan kitaran lengkap pengalaman atau pemikiran. Tetapi tempoh itu akan berakhir, walaupun akhirnya tidak akan kelihatan di syurga menjadi akhir kebahagiaannya. Permulaan langitnya nampaknya tidak tiba-tiba atau tidak dijangka. Akhir dan permulaan di syurga berjalan satu sama lain, mereka bermakna penyelesaian atau pemenuhan dan menyebabkan tidak menyesal dan tidak mengejutkan kerana kata-kata ini difahami di bumi.

Tempoh syurga seperti yang ditentukan oleh pemikiran dan kerja yang ideal sebelum kematian tidak lama atau pendek, tetapi lengkap dan berakhir apabila minda telah beristirahat dari buruhnya dan telah habis dan menyerap fikiran idealnya yang tidak pernah direalisasikan di bumi, dan dari asimilasi ini diperkukuhkan dan disegarkan semula dengan melepaskan diri daripada dan melupakan kepedulian dan kebimbangan dan penderitaan yang dialami di bumi. Tetapi di dunia syurga, fikiran tidak memperoleh lebih banyak pengetahuan daripada yang ada di bumi. Bumi adalah medan pertempuran perjuangannya dan sekolah di mana ia memperoleh pengetahuan, dan ke bumi mesti kembali fikiran untuk menyelesaikan latihan dan pendidikannya.

 

Editorial dalam edisi Januari akan mengenai Surga di Bumi.