Yayasan Kata

Tiada yang melihat sapu yang perlahan dan menaik
Dengan mana jiwa dari kedalaman hidup mendalam
Asccnds, - tidak, mungkin, apabila percuma,
Dengan setiap kematian baru kita melihat ke belakang
Perspektif panjang perlumbaan kami
Jejak kehidupan masa lalu yang banyak.

-William Sharp.

THE

WORD

Vol 1 JANUARY, 1905. No 4

Hak Cipta, 1905, oleh HW PERCIVAL.

TAMADUN.

SESUATU masalah yang merosakkan minda manusia, tidak ada yang menimbulkan kebingungan lebih banyak daripada kitaran atau pengulangan peristiwa secara berkala.

Orang purba berusaha untuk mengetahui undang-undang kitaran untuk mematuhi kehidupan mereka. Pada masa kita lelaki berusaha untuk menemui undang-undang kitaran bahawa mereka boleh menjalankan perniagaan mereka secara menguntungkan. Dalam setiap masa, lelaki telah berusaha untuk menemui undang-undang kitaran kerana dengan pengetahuan sedemikian mereka dapat mengikuti usaha pertanian mereka dengan kepastian, wadah epidemik, wabak, dan memberikan kelaparan; meramalkan peperangan, ribut, gangguan seismik, dan pengawal terhadap pemikiran minda; mengetahui penyebab kelahiran, nyawa, kematian, dan negeri selepas itu; dan mendapat keuntungan dari pengalaman masa lalu, mereka dapat menggariskan peristiwa masa depan dengan ketepatan.

Kitaran perkataan berasal dari bahasa Yunani "kuklos," yang bermaksud cincin, roda, atau bulatan. Dalam erti kata yang lebih luas kitaran adalah tindakan dan tindak balas usul dari pusat, sifat dan tempoh kitaran yang diukur oleh arah dan gerak gerak gerakan ketika mereka pergi dan kembali ke sumber mereka. Penghujung satu kitaran atau lingkaran adalah permulaan yang lain, supaya gerakan itu berputar, seperti pada penggulungan tali atau pembukaan kelopak bunga mawar.

Kitaran boleh dibahagikan kepada dua kelas yang luas: yang diketahui dan yang menjadi subjek spekulasi. Antara yang kita kenal pasti adalah kitaran sehari, apabila bumi telah membuat satu revolusi lengkap di sekitar paksi dalam dua puluh empat jam; kitaran bulan lunar, apabila bulan telah membuat satu revolusi di sekeliling bumi pada hari-hari 28; kitaran setahun, ketika bumi telah menyelesaikan satu revolusi di sekitar matahari dan matahari telah membuat satu revolusi melalui tanda-tanda zodiak, suatu masa kira-kira hari 365; dan tahun sidereal atau kitaran precession ekuinoks apabila tiang khatulistiwa sekali berkisar di sekitar tiang ekliptik dalam tahun-tahun 25,868.

Ia adalah satu perkara yang umum pengetahuan bahawa dari perjalanan matahari yang terang melalui buruj zodiak, kita mendapat empat musim kita: musim bunga, musim panas, musim luruh, dan musim sejuk, masing-masing memanjang selama tiga bulan, dan masing-masing bulan-bulan ini dibahagikan kepada empat suku dan pecahan, setiap suku bulan menjadi fasa bulan sebagai suku pertama, bulan purnama, suku akhir, dan bulan baru. Zodiak adalah jam sidereal yang hebat, matahari dan bulan tangannya yang menandakan tempoh masa. Selepas zodiak kita telah mencipta kronometer yang mempunyai dua belas tanda; ini menandakan tempoh cahaya dan gelap dalam satu hari dua belas jam.

Subjek kepentingan kepada ahli statistik dan ahli sejarah adalah penampilan kitaran demam, malapetaka, kelaparan, dan peperangan; penampilan kitaran dan kehilangan kaum, dan peningkatan tamadun dan tamadun secara berkala.

Di antara kitaran individu terdapat kitaran arus kehidupan yang melewati aura di sekeliling badan ke dalam ruang udara paru-paru, di mana menggunakan darah sebagai kenderaannya mengalir oleh vena pulmonari ke auricle kiri, kemudian ke ventrikel kiri, maka melalui aorta diagihkan kepada semua bahagian badan sebagai darah arteri. Kehidupan semasa dengan sel-sel hidup kembali melalui kapilari ke urat, dan melalui venae cavae ke auricle kanan, dari situ ke ventrikel kanan, dan dari sana melalui arteri pulmonari ke paru-paru, di mana, setelah disucikan, ia sekali lagi menjadi pembawa hayat kepada badan, kitaran lengkap menduduki kira-kira tiga puluh saat.

Yang paling penting dari semua kitaran kepada kita ialah cyclos yang termasuk keadaan sebelum lahir, kelahiran, kehidupan di dunia ini, kematian, dan keadaan selepas mati. Dari wahyu kitaran ini, pengetahuan mengenai semua kitaran lain akan mengikuti. Kami percaya bahawa dalam perkembangan pra-kelahiran manusia, seluruh sejarah planet kita dilambangkan.

Tubuh manusia ditekan untuk jangka masa tertentu, kitaran hidupnya. Dalam tempoh ini, zaman lalu dalam kehidupan manusia dimajukan oleh individu. Kemudian roda kehidupan berubah menjadi kitaran kematian.

Ia adalah dengan kitaran kelahiran dan kehidupan dan kematian yang ahli falsafah purba prihatin, kerana dengan pengetahuan mereka mereka mungkin masuk ke dalam dan keluar dari bourne itu, dikatakan, tidak ada pengembara yang kembali. Tujuan pembangunan pra-pembawaan adalah untuk menarik unsur-unsur sejagat ke dalam satu badan, membentuk mereka ke dalam bentuk manusia, yang menawarkan peluang terbesar untuk pengalaman kepada prinsip cerdas, fikiran, yang menghuni tubuh manusia. Bagi minda tujuan kehidupan adalah untuk memperoleh pengetahuan mengenai hubungannya dengan alam semesta, melalui dan semasa dalam badan, untuk melaksanakan tugas-tugas yang mengikuti ilmu itu, dan untuk membina masa depan dengan pengalaman masa lalu.

Kematian adalah penutupan, mengkaji dan mengimbangi kerja kehidupan, dan cara kembali kepada dunia pemikiran yang dimiliki oleh dunia ini. Ia adalah pintu gerbang di mana jiwa kembali ke lingkungannya sendiri.

Keadaan selepas kematian adalah tempoh sisa dan kehamilan kerja hayat sebelum permulaan kehidupan yang lain.

Kelahiran dan kematian adalah pagi dan malam jiwa. Kehidupan adalah tempoh kerja, dan selepas kematian datang rehat, penyembuhan, dan asimilasi. Oleh kerana tugas-tugas yang perlu dilakukan pagi itu dilakukan setelah rehat malam, maka kerja siang hari, tugas-tugas malam, dan kembali beristirahat, maka jiwa itu memakai vest yang sesuai dan mereka melewati masa kanak-kanak, terlibat dalam kerja kehidupan sebenar, dan diketepikan pada petang hari tua, ketika jiwa itu melewati rehat yang akan mempersiapkannya untuk perjalanan baru.

Semua fenomena alam menceritakan kisah jiwa melalui siklus, penjelmaan dan reinkarnasi dalam kehidupan. Bagaimanakah kita mengawal selia kitaran ini, bagaimana mempercepatkan, mengurangkan atau mengubah usul mereka? Apabila jalan itu benar-benar dilihat, setiap orang mendapati ia dalam kuasa untuk melakukannya. Cara melalui pemikiran. Melalui pemikiran di dalam jiwa jiwa datang ke dunia, melalui pemikiran jiwa menjadi terikat kepada dunia, melalui pemikiran jiwa itu dibebaskan.

Sifat dan arah pemikiran yang menentukan kelahiran, watak dan takdirnya. Otak adalah bengkel tubuh, pemikiran yang dihasilkan dari lokakarya ini ke ruang angkasa untuk kembali setelah lebih lama atau lebih pendek sementara pada pencipta mereka. Oleh kerana pemikiran yang dihasilkan mempengaruhi minda manusia yang bersifat seperti pemikiran, maka mereka kembali kepada pencipta mereka untuk bertindak balas terhadapnya seperti yang mereka lakukan pada orang lain. Pikiran kebencian, mementingkan diri dan sejenisnya, memaksa pencipta mereka untuk meneruskan pengalaman seperti itu dan mengikatnya ke dunia.

Pikiran yang tidak mementingkan diri sendiri, belas kasihan, dan aspirasi, bertindak pada fikiran orang lain dan, kembali kepada pencipta mereka, membebaskannya dari ikatan kelahiran berulang.

Ia adalah pemikiran yang manusia teruskan projek yang bertemu dengannya selepas kematian. Dia mesti berpegang dengan pemikiran ini, mencerna dan mengasimilasi mereka, masing-masing dalam kelasnya sendiri, setelah selesai, dia mesti kembali ke dunia ini, sekolah dan pendidik jiwa. Sekiranya perhatian diberikan kepada kenyataan, ia akan mendapati bahawa terdapat tempoh dalam kehidupan seseorang di mana mood tertentu berulang. Tempoh kegelisahan, kesuraman, putus asa; tempoh kegembiraan dan kebahagiaan gembira; tempoh cita-cita atau aspirasi. Biarkan tempoh ini diperhatikan, memerangi kecenderungan jahat, dan mengambil kesempatan daripada peluang yang baik.

Pengetahuan ini hanya boleh datang kepada lelaki yang menjadi "bijaksana sebagai ular dan tidak berbahaya seperti merpati."