Yayasan Kata

Makhluk dipelihara oleh makanan, makanan dihasilkan oleh hujan, hujan berasal dari pengorbanan, dan pengorbanan dilakukan oleh tindakan. Ketahuilah bahawa tindakan itu berasal dari Roh Agung yang satu; oleh sebab itu semua Roh yang berlanjut adalah pada setiap saat hadir dalam pengorbanan.

-Bhagavad Gita.

THE

WORD

Vol 1 MAC, 1905. No 6

Hak Cipta, 1905, oleh HW PERCIVAL.

MAKANAN.

MAKANAN tidak boleh menjadi perkara biasa untuk menjadi subjek penyelidikan falsafah. Ada yang membelanjakan sebahagian besar daripada 24 jam kerja yang mereka dapat memperoleh cukup wang untuk membeli makanan yang diperlukan untuk menjaga tubuh dan jiwa bersama. Lain-lain yang lebih baik keadaan membelanjakan cukup banyak masa dalam merancang apa yang mereka akan makan, bagaimana ia akan disediakan, dan bagaimana ia akan menyenangkan mereka dan palates rakan-rakan mereka. Selepas masa hidup yang dibelanjakan untuk memberi makan badan mereka, mereka semua memenuhi nasib yang sama, mereka mati, mereka diketepikan. Pekerja buruh dan pekerja kebajikan, pekerja berpeluh dan wanita fesyen, tukang daging dan askar, pelayan dan tuan, pendeta dan penipu, semuanya mesti mati. Setelah memberi makan badan mereka sendiri pada herba dan akar yang mudah, pada makanan yang sihat dan makanan yang kaya, badan mereka sendiri berfungsi sebagai makanan untuk binatang-binatang dan vermin bumi, ikan laut, burung-burung di udara, api api.

Alam adalah sedar di semua kerajaannya. Dia maju melalui bentuk dan badan. Setiap kerajaan membina badan untuk menyimpulkan evolusi di bawah ini, untuk mencerminkan kerajaan di atas, dan untuk menyedarkannya. Seluruh alam semesta ini terdiri daripada bahagian-bahagian yang saling bergantung. Setiap bahagian mempunyai fungsi berganda, menjadi prinsip pemahaman kepada yang di bawah ini, dan menjadi makanan bagi tubuh yang di atasnya.

Makanan adalah makanan atau bahan yang diperlukan untuk pembentukan, fungsi, dan penerusan, setiap jenis badan, dari mineral terendah hingga kecerdasan tertinggi. Makanan atau bahan ini selama-lamanya diedarkan dari kekuatan elemen ke dalam bentuk konkrit, dari situ ke struktur dan badan-badan organik, sehingga ini diselesaikan menjadi badan kecerdasan dan kuasa. Oleh itu alam semesta secara keseluruhan terus memberi makan sendiri.

Melalui makhluk makanan menerima mayat dan datang ke dunia. Melalui makanan mereka hidup di dunia. Melalui makanan mereka meninggalkan dunia. Tiada yang dapat melarikan diri daripada undang-undang pemulihan dan pampasan yang sifatnya mengekalkan peredaran yang berterusan melalui kerajaannya, kembali kepada setiap apa yang diambil daripadanya dan tetapi dipertanggungjawabkan.

Dengan menggunakan badan makanan yang betul dibentuk dan meneruskan evolusi pertumbuhan kitaran. Dengan penggunaan makanan yang tidak wajar badan yang sihat akan menjadi sakit dan berakhir dalam kitaran reaksionasi kematian.

Kebakaran, udara, air, dan bumi, adalah unsur-unsur, unsur-unsur ghaib, yang menggabungkan dan menggabungkan ke dalam batu konkrit pepejal dan mineral bumi. Bumi adalah makanan sayuran. Tumbuhan ini menyerang akarnya melalui batu dan oleh prinsip kehidupan pecah ia terbuka dan memilih dari makanan yang diperlukan untuk membina struktur baru untuk dirinya sendiri. Kehidupan menyebabkan tumbuhan berkembang, terungkap, dan berkembang menjadi bentuk yang paling ekspresif dari dirinya sendiri. Dipandu oleh naluri dan keinginan haiwan itu memakannya sebagai makanan bumi, sayuran, dan haiwan lain. Dari bumi dan struktur mudah tumbuhan, haiwan itu membina badan organnya yang kompleks. Haiwan, tumbuhan, bumi dan unsur-unsur, semuanya berfungsi sebagai makanan untuk manusia, Pemikir.

Makanan terdiri daripada dua jenis. Makanan fizikal adalah bumi, tumbuh-tumbuhan, dan haiwan. Makanan rohani berasal dari sumber pintar sejagat yang mana fizikal bergantung kepada kewujudannya.

Man adalah fokus, pengantara, antara rohani dan fizikal. Melalui manusia peredaran yang berterusan antara rohani dan fizikal dijaga. Unsur, batu, tumbuhan, reptil, ikan, burung, binatang, manusia, kuasa, dan tuhan, semuanya menyumbang kepada sokongan satu sama lain.

Selepas cara seorang lelaki lemniscate menyimpan dalam edaran makanan fizikal dan rohani. Melalui fikirannya manusia menerima makanan rohani dan melewati dunia fizikal. Ke dalam badannya menerima makanan fizikal, ekstrak dari intipati itu, dan melalui pemikirannya ia dapat mengubahnya dan membesarkannya ke dalam dunia rohani.

Makanan adalah salah seorang guru lelaki terbaik. Pengharapan makanan mengajar orang jahil dan lumpuh pelajaran pertama kerja. Makanan menunjukkan kepada epicure dan pelahap yang terlalu banyak makan akan menyebabkan sakit dan penyakit badan; dan dia belajar kawalan diri. Makanan adalah intipati ghaib. Ia mungkin tidak kelihatan begitu kepada lelaki zaman kita, tetapi pada masa akan datang manusia akan melihat dan menghargai fakta ini dan menemui makanan yang akan mengubah tubuhnya menjadi salah satu perintah yang lebih tinggi. Sebab mengapa dia gagal melakukannya sekarang adalah kerana dia tidak mengendalikan selera makannya, tidak berkhidmat kepada rakan-rakannya, dan tidak melihat dewa itu tercermin dalam dirinya sendiri.

Makanan mengajar orang yang berwaspada dengan pelajaran tentang kitaran dan keadilan. Dia melihat bahawa dia boleh mengambil dari alam semula jadi tertentu produknya, tetapi dia menuntut dan memaksa perubahan siklusnya setara dengan mereka. Apabila undang-undang keadilan dipatuhi dengan manusia menjadi bijak dan penambahan yang lebih rendah ke bentuk yang lebih tinggi dapat dia masuk ke dalam dunia rohani dari mana dia mengambil inspirasinya.

Alam semesta adalah makanan. Seluruh alam semesta suapan sendiri. Manusia membina badannya sebagai makanan dari semua kerajaan di bawah ini, dan menarik dari atas makanan rohaninya semasa meditasi. Jika perintah evolusi diteruskan, dia mestilah memberi badan untuk entiti yang lebih tinggi daripada dirinya sendiri. Entiti ini mempunyai akarnya di dalam badannya sendiri dan merupakan bahagian rohani manusia yang cerdas. Ia adalah Tuhannya. Makanan yang manusia dapat memberikan tuhannya terdiri daripada fikiran dan perbuatan mulia, aspirasi, dan meditasi hidupnya. Ini adalah makanan yang mana tubuh badan seperti tuhan terbentuk. Jiwa pada gilirannya adalah kuasa atau badan rohani yang mana prinsip yang bersifat ilahi dan cerdas dapat beroperasi.