Yayasan Kata

Fikiran manusia adalah manusia, keinginan adalah syaitan.

Keinginan untuk seks dan keinginan untuk kuasa membuat neraka.

Neraka mempunyai dominasi dunia fizikal, libra, seks, dan dunia psikik, virgo-scorpio, keinginan bentuk.

-The Zodiac

THE

WORD

Vol 12 NOVEMBER, 1910. No 2

Hak Cipta, 1910, oleh HW PERCIVAL.

HELL.

TIDAK ada perkataan yang bertentangan dan teruk, marah dan ketakutan, bermasalah dan menimbulkan minda manusia lebih daripada neraka pemikiran dan kata. Hampir semua orang sudah mengenalinya, ramai yang tidak boleh bercakap tanpa ia, tetapi ada di luar gereja dan pengakuan, beberapa orang berfikir cukup lama mengenainya tanpa menjejaskan untuk mengetahui di mana ia berada, apa itu, dan jika ia , kenapa ia.

Pemikiran neraka dirumuskan oleh semua sistem keagamaan dan dinyatakan dengan kata-kata yang diberikan kepada rakyat oleh ahli teologi agama itu. Malah suku liar menghiburkan pemikiran neraka; walaupun mereka tidak mempunyai agama yang ditetapkan, mereka berharap ke suatu tempat atau keadaan yang dinyatakan di dalam fikiran mereka dengan perkataan yang bermaksud neraka.

Pemikiran neraka datang kepada kita lebih khusus daripada sumber bahasa Ibrani, Yunani dan Latin; dari kata-kata seperti gehenna, sheol, tartaros, hades. Ahli-ahli teologi Kristian telah kembali kepada pengertian purba dan telah dibesarkan, diperbesarkan, dicat, dihiasi, makna-maknanya yang lama menjadi tokoh-tokoh dan pemandangan yang menggalakkan seperti yang dicadangkan oleh keinginan agama dan motif-motif yang mendorong mereka. Jadi neraka telah digambarkan sebagai tempat di mana dia yang memasuki dibuat mengalami penderitaan, siksaan, dan penyeksaan pelbagai tahap keamatan dan durasi.

Neraka dikatakan berada di luar dunia ini. Ia dikatakan berada di tengah-tengah bumi; dan sekali lagi, di bahagian bawah bumi, dan, berada di bawah kita. Ia disebut dalam lubang, makam, lubang atau lubang pemusnahan, lubang bawah tanah, tanah bayang-bayang, tempat atau wilayah yang tidak dapat dilihat, tempat orang jahat. Ia dikatakan berongga, rongga, rumah kerja, penjara, tempat penahan yang menyakitkan, tempat tertutup atau tersembunyi, tempat penyiksaan, sungai atau lautan api, tempat roh-roh yang tidak sembuh. Ia juga dikatakan dalam, gelap, semua memakan, tidak puas, tidak sempurna, dan siksaan yang tidak berkesudahan. Ia digambarkan sebagai tempat di mana api dan belerang terbakar tanpa henti dan di mana cacing mengeringkan dan tidak pernah puas.

Neraka teologi telah digunakan untuk mengesan minda orang-orang yang mendesak keperluan mereka untuk mendapatkan agama dan dengan demikian melarikan diri neraka. Tetapi tidak memuaskan diri mereka dengan memberikan contoh-contoh yang menarik kepada orang-orang dewasa, ahli-ahli teologi telah terlibat dengan menggambarkan kepada kanak-kanak kecil beberapa institusi neraka. Dalam tulisan tentang beberapa helah Brahmanisme, Monier Williams membandingkan mereka dengan neraka Kristian dan memetik buku Roman Katolik untuk kanak-kanak yang ditulis oleh Rev. J. Furniss. Bapa Reverend, dalam keterangannya, telah sampai sejauh penjara keempat yang merupakan cerek mendidih. "Dengarlah," kata dia, "ada bunyi seperti cerek yang mendidih. Darah itu mendidih pada otak yang melecur dari budak itu; otak sedang mendidih dan menggelegak di kepalanya; sumsum mendidih di tulangnya. "Dia meneruskan," Penjara yang kelima adalah ketuhar panas merah di mana seorang anak kecil. Dengar bagaimana ia menjerit untuk keluar; lihat bagaimana ia berubah dan lenyap sendiri dalam api; ia memukul kepalanya di atas bumbung oven. "Buku ini ditulis untuk faedah anak-anak oleh bapa gereja Katolik Roma.

Monier Williams merujuk kepada pengarang lain yang memberikan pandangan menyeluruh dan umum mengenai akhir dunia dan nasib orang jahat. Dia menulis, "Dunia mungkin akan ditukar menjadi sebuah tasik yang besar atau dunia cecair api, di mana orang-orang fasik akan ditenggelamkan, yang akan selalu berada dalam angin ribut, di mana mereka akan dilemparkan ke sana ke sana kemari, tanpa hari rehat malam. . . kepala mereka, mata mereka, lidah mereka, tangan mereka, kaki mereka, pinggang mereka dan kekayaan mereka akan selamanya penuh dengan bercahaya, api lebat, cukup sengit untuk mencairkan batu-batu dan unsur-unsur yang sangat. "

Kembali kepada butir-butir, Monier Williams memetik dari khotbah seorang pendeta yang terkenal, yang memberitahu penontonnya apa yang mereka harapkan sebagai nasib mereka-melainkan mereka akan masuk ke agama itu sebagai satu-satunya peti keselamatan. "Apabila engkau menelan jiwa kamu akan diseksa sendirian; yang akan menjadi neraka untuk itu; tetapi pada Hari Penghakiman badanmu akan menyertai jiwamu dan engkau akan mempunyai hells kembar; badan anda berkeringat jatuh darah, dan jiwa anda suffused dengan kesakitan. Dalam api sengit, betul-betul seperti yang kita ada di bumi, badan awak akan, seperti asbestos, selama-lamanya tidak dapat diminum; semua jalan urat anda untuk kaki kesakitan untuk pergi; setiap saraf adalah rentetan di mana syaitan akan selama-lamanya memainkan lagu kesombongan neraka yang tidak dapat dikalahkan neraka itu. "

Ini adalah gambaran yang cemerlang dan menarik dalam masa yang agak moden. Tetapi apabila minda menjadi lebih jelas, hujah-hujah indah seperti itu menurunkan berat badan, dan sebagainya jenis hells akan keluar dari fesyen. Malah, dengan semakin banyak kultus baru yang semakin meningkat, kepercayaan bergaya sekarang menjadi: tidak ada neraka. Jadi pendulum berubah dari satu ekstrem ke yang lain.

Mengikut jenis minda yang masuk ke dalam tubuh jasmani, kepercayaan manusia dalam, terhadap atau tentang neraka telah berubah dan akan berubah dari semasa ke semasa. Tetapi ada yang memberi dan masih menimbulkan pendapat dan kepercayaan tentang neraka. Neraka mungkin bukan apa yang dicat. Tetapi jika tidak ada neraka sekarang maka tidak pernah ada neraka, dan semua minda yang hebat yang telah bergumul dengan subjek telah bergumul dengan sesuatu yang tidak ada kewujudan, dan berjuta-juta masa lalu yang telah hidup dan berfikir tentang neraka telah memandang ke hadapan dan bimbang tentang sesuatu yang tidak pernah ada.

Satu doktrin yang dipegang oleh umum oleh semua agama mengandungi sesuatu di dalamnya yang benar, dan apa yang patut dipelajari oleh manusia. Apabila angka-angka dan kerja-kerja lukisan fresco diketepikan, seseorang mendapati pentingnya ajaran itu benar.

Dua asas doktrin adalah, pertama, penderitaan; akibat daripada, tindakan kedua yang salah. Ada sesuatu dalam manusia yang dipanggil hati nurani. Nurani memberitahu lelaki apabila tidak berbuat salah. Sekiranya manusia tidak mematuhi hati nurani, dia melakukan kesalahan. Apabila dia melakukan kesalahan, dia menderita. Penderitaannya adalah berpadanan dengan yang salah dilakukan; ia akan segera atau tertunda seperti yang ditentukan oleh sebab-sebab yang membawa kepada tindakan itu. Pengetahuan yang wujud manusia dari yang benar dari yang salah, bersama dengan penderitaan yang dia alami, adalah dua fakta di balik kepercayaannya di neraka. Ini menyebabkan dia menerima neraka doktrin teolog, yang dirancang, dibina dan dipasang dengan kelengkapan, instrumen dan bahan api, yang diperlukan untuk kerja-kerja di tangan.

Dari sistem keagamaan yang rumit kepada iman yang sederhana dari bangsa yang tidak dibina, setiap rencana dan pembaikan neraka sebagai tempat dan dengan perkara-perkara yang sesuai menyebabkan ketidakselesaan dan kesakitan yang paling besar kepada penduduk neraka. Di negara-negara tropika agama asli memberikan neraka yang panas. Orang yang tinggal dalam suhu kutub mempunyai neraka yang sejuk. Di zon sederhana orang mempunyai hells panas dan sejuk. Sesetengah agama berbeza nombor. Sesetengah agama menyediakan dua puluh lapan atau lebih hells dengan sub-bahagian dan jabatan untuk memiliki penginapan yang sesuai dengan keperluan semua.

Agama-agama kuno memberikan helll bagi mereka yang beriman. Setiap daripada banyak denominasi agama Kristian memberikan neraka, bukan untuk mereka yang mempunyai denominasi dan yang percaya pada doktrin-doktrin tertentu, tetapi untuk denominasi Kristian lain, orang-orang agama lain, dan mereka yang tidak percaya agama. Dari hells yang ringan dan menengah kepada orang-orang yang paling sengit dan menderita kesengsaraan, hells semua jenis dan darjah yang dipercayai.

Faktor utama neraka agama adalah syaitannya. Setiap agama mempunyai syaitannya dan setiap syaitan bervariasi dalam bentuk dan perkhidmatan yang diberikan dari syaitan-syaitan lain. Iblis melayani dua tujuan. Dia menggoda dan memikat manusia untuk melakukan yang salah, dan dia pasti dapat menangkap lelaki yang melakukannya. Syaitan itu dibenarkan semua kebebasan yang dia kehendaki dalam usahanya untuk menggoda manusia, dan jika dia berhasil dalam usaha-usahanya, dia akan mendapatkan orang itu sebagai ganjarannya.

Fakta di sebalik kepercayaan pada syaitan adalah kehadiran manusia keinginan dan pengaruhnya dan kuasa atas fikirannya. Keinginan manusia adalah penggoda beliau. Sekiranya manusia berpegang pada hasrat yang menyalahi undang-undang-menyalahi undang-undang seperti yang ditentukan oleh hati nuraninya dan standard moralnya-dia dirantai oleh keinginan itu dengan selamat kerana setan dikatakan memegang subjeknya dalam perhambaan. Seperti banyak bentuk sakit dan petugas saudara atas keinginan yang tidak terkawal, begitu banyak syaitan dan hells dan cara penderitaan ada di sana.

Pikiran anak-anak dan orang-orang yang beriman dan yang takut akan terluka dan tidak dipersoalkan untuk kedudukan mereka dalam kehidupan oleh doktrin-doktrin yang jahat dari ajaran teologi. Tuhan telah dihujat dan syaitan itu dipfitnah oleh doktrin-doktrin yang tersendat, makna atau murni.

Adalah salah untuk mengganas ibu dan anak-anak dan menakut-nakutkan orang dengan doktrin yang menakutkan mengenai neraka. Tetapi adalah baik untuk semua orang tahu mengenai neraka, di mana, apa, dan mengapa ia, dan apa yang ada hubungannya dengannya. Terdapat banyak perkara yang benar dalam pernyataan umum mengenai helah teologi, tetapi doktrin dan variasi mereka telah berubah warna, berlebihan, meleset, merosakkan, bahawa pikiran menimbulkan permasalahan, mengejek, tidak percaya atau mengabaikan doktrin-doktrin.

Neraka bukan hukuman kekal, bukan untuk badan mahupun bagi jiwa. Neraka bukanlah tempat di mana sebelum atau selepas "hari penghakiman" mayat manusia akan dibangkitkan dan dibuang di mana mereka akan dibakar selama-lamanya tanpa pernah dimakan. Neraka bukan tempat, di mana bayi atau jiwa bayi dan orang yang tidak dibaptis pergi dan menerima siksaan selepas kematian. Tidak juga tempat di mana minda atau jiwa menerima hukuman apa-apa kerana mereka tidak memasuki pangkuan sesetengah gereja atau menerima beberapa kepercayaan tertentu atau kepercayaan tertentu. Neraka bukanlah tempat atau lubang, atau lubang, atau penjara, dan juga tasik belerang yang terbakar di mana tubuh manusia atau jiwa dibuangkan selepas kematian. Neraka bukanlah tempat untuk kemudahan atau pelupusan yang marah atau tuhan yang penyayang, dan yang dia mengutuk orang-orang yang tidak mematuhi perintah-perintahnya. Tiada gereja mempunyai monopoli neraka. Neraka bukan untuk kepentingan gereja atau agama.

Neraka mempunyai kekuasaan dalam dua dunia; dunia fizikal dan dunia astral atau psikik. Fasa-fasa neraka yang berlainan berlaku untuk satu atau kedua-dua dunia. Neraka boleh dimasukkan dan berpengalaman semasa berada di dunia fizikal dan pengalaman boleh diperluaskan ke dunia astral atau psikik semasa kehidupan fizikal atau selepas kematian. Tetapi ini tidak perlu dan tidak boleh menyebabkan sebarang keganasan atau ketakutan. Ia semulajadi dan seiring dengan kehidupan dan pertumbuhan dunia fizikal. Kekuasaan neraka di dunia fizikal dapat difahami oleh setiap fikiran yang tidak cukup melengking atau terlalu membosankan untuk dicegah dari pemahaman. Penguasaan neraka di dunia psikik atau astral juga dapat difahami oleh orang yang tidak mendesak bahawa tidak ada dunia astral atau psikis dan orang yang tidak percaya bahawa kematian berakhir semua dan tidak ada keadaan masa depan setelah kematian.

Kepada setiap lelaki akan kadang-kadang dibuktikan adanya sesuatu yang dinyatakan oleh perkataan neraka. Kehidupan di dunia fizikal akan membuktikannya kepada setiap lelaki. Apabila manusia memasuki dunia psikik pengalamannya akan ada bukti lain. Walau bagaimanapun, tidak perlu bagi manusia untuk menunggu sehingga selepas kematian mengalami neraka astral atau psikik. Pengalaman itu mungkin ada semasa hidup di dalam badan fizikalnya. Walaupun dunia psikik mungkin pengalaman selepas kematian, ia tidak boleh di sana dengan bijak diuruskan. Ia mungkin diketahui dan bijak ditangani ketika manusia hidup dalam tubuh jasmani dan sebelum kematian.

Neraka tidak bergerak dan kekal. Ia berubah dalam kualiti dan kuantiti. Manusia boleh menyentuh sempadan neraka atau meneroka misteri kedalamannya. Dia akan kekal jahil atau belajar dari pengalamannya menurut kelemahan atau kekurangan minda dan kemampuannya dan sesuai dengan kesediaannya untuk menahan ujian dan mengakui fakta-fakta menurut penemuannya.

Terdapat dua jenis neraka di dunia fizikal. Terdapat neraka peribadi sendiri, yang mempunyai tempatnya di dalam badan fizikalnya. Apabila neraka dalam tubuh seseorang menjadi aktif, ia menghasilkan rasa sakit yang kebanyakan manusia biasa. Kemudian ada neraka umum atau komuniti, dan di mana setiap orang mempunyai beberapa bahagian. Neraka tidak seketika ditemui, dan jika ia, ia dirasakan lemah dan sebagai keseluruhan individu. Tiada garis tajam dilihat.

Apabila manusia terus meneroka, dia akan mendapati bahawa "syaitan dan malaikat-malaikatnya" mungkin mengambil-walaupun tidak bentuk fizikal. Syaitan neraka peribadi sendiri adalah keinginan dan keinginan yang memerintah. Malaikat-malaikat setan, atau setan-setan kecil, adalah selera, nafsu, nafsu dan nafsu yang lebih rendah yang menuruti dan melayani keinginan utama mereka, iblis. Keinginan utamanya diperkuatkan dan dihidupkan oleh tentera-tentera setannya, keinginan-keinginannya, dan dia diberi kuasa dan menguasai pikiran. Walaupun dia diberikan atau membenarkan pemerintahan syaitan tidak dirasakan dan neraka tetap tidak diketahui walaupun alam aktif. Walaupun manusia mematuhi, memuliakan atau membuat tawaran dengan atau menghasilkan keinginan dan nafsu, syaitan dan neraka tidak diketahui.

Walaupun manusia melintasi sempadannya dan mengalami beberapa kesakitan yang terdapat di pinggir domain, ini tidak diketahui pada nilai sebenar mereka dan dianggap sebagai kemalangan hidup. Oleh itu kehidupan selepas kehidupan manusia datang ke dunia fizikal dan dia mengintai sempadan neraka, dan menikmati kesenangan sedikit dan membayar mereka harga atau penalti neraka. Walaupun dia boleh menjadi baik dalam domain yang dia tidak dapat melihat dan tidak tahu ia menjadi neraka. Jadi neraka kekal tidak kelihatan dan tidak diketahui manusia. Kesengsaraan neraka mengikuti indulgensi yang tidak wajar, menyalahi undang-undang dan mewah dari selera dan keinginan, seperti keramaian yang luar biasa, penggunaan dadah dan alkohol yang berlebihan, dan variasi dan penyalahgunaan fungsi seks. Di setiap gerbang neraka ada dorongan untuk masuk. Daru adalah sensasi keseronokan.

Selagi manusia mengikuti naluri semulajadi dan keinginan dia tidak akan banyak mengenali neraka, tetapi akan menjalani kehidupan semulajadi dengan kesenangan semangatnya dan dengan sentuhan neraka sekali-sekala. Tetapi minda tidak akan berpuas hati untuk meninggalkan mana-mana bahagian atau keadaan alam semesta yang belum dijelajahi. Oleh itu, dalam kebodohannya, minda pada masa tertentu melanggar undang-undang, dan apabila neraka dimasukkan. Fikiran mencari kesenangan dan mendapatnya. Oleh kerana minda terus dinikmati, yang harus dilakukan melalui organ-organ rasa, mereka menjadi tumpul; mereka kehilangan penerimaan mereka dan memerlukan rangsangan yang lebih besar; jadi minda didorong oleh mereka untuk membuat kesenangan lebih dan lebih sengit. Untuk mencari keseronokan yang lebih, dan berusaha untuk meningkatkan keseronokan, ia bertentangan dengan undang-undang dan akhirnya menerima penalti penderitaan dan kesakitan yang tepat. Ia hanya masuk neraka. Fikiran boleh keluar dari neraka selepas ia membayar penalti penderitaan yang terhasil daripada perbuatan yang menyalahi undang-undang yang menyebabkannya. Tetapi fikiran yang jahil tidak mahu melakukan ini dan cuba untuk melepaskan diri daripada penalti. Untuk melarikan diri, minda mencari sebagai penawar yang lebih banyak kesenangan dan diadakan di dalam neraka neraka. Jadi, minda dari kehidupan ke kehidupan terakumulasi, pautan dengan pautan, rantai hutang. Ini dipalsukan oleh pemikiran dan perbuatan. Ini adalah rantaian yang mana dia terikat dan dengannya dia dipegang oleh keinginannya, syaitan. Semua orang pemikiran telah mengembara sedikit ke dalam neraka neraka dan ada yang telah pergi ke misteri-misterinya. Tetapi beberapa orang telah belajar bagaimana atau dapat mengambil pemerhatian, oleh itu mereka tidak tahu sejauh mana mereka berada, dan mereka juga tidak tahu apa yang perlu diambil untuk keluar.

Sama ada ia tahu atau tidak, setiap orang berfikir yang hidup di dunia fizikal ada di neraka. Tetapi neraka tidak akan benar-benar ditemui dan syaitan itu tidak akan diketahui oleh kaedah biasa dan mudah semulajadi. Untuk mengetahui neraka dan tahu syaitan seseorang mesti meneruskannya secara bijak, dan mesti bersedia untuk mengambil akibatnya. Akibatnya adalah di awal penderitaan, yang semakin meningkat. Tetapi pada akhirnya ada kebebasan. Orang tidak perlu memberitahu sesiapa bahawa dia akan mencari neraka dan menguasai syaitan. Dia boleh dan mesti melakukan kedua-dua semasa hidup di dunia.

Untuk mencari neraka dan bertemu dengan syaitan, hanya untuk menahan dan menaklukkan dan mengawal keinginannya. Tetapi manusia sering tidak mencabar keinginan yang mendasari dan memerintah sifatnya yang besar. Keinginan yang tinggi ini berada di latar belakang, tetapi dia adalah ketua semua malaikatnya, dajal-dajal kecil, keinginan yang lebih rendah. Oleh itu, apabila dia menantang syaitan, hanya bertemu dengan salah seorang kapten atau anak buahnya. Tetapi malah mencabar salah satu daripada ini adalah cukup untuk memberi pencabar itu pertempuran hebat.

Satu keseluruhan kehidupan boleh diambil dalam mengatasi dan mengawal salah satu keinginan yang lebih rendah. Dengan berperang dan mengatasi selera makan tertentu, atau dengan menolak didominasi dan bekerja untuk mencapai cita-cita yang salah, seorang lelaki mengalahkan salah satu malaikat iblisnya. Masih dia tidak memenuhi syaitan besar. Keinginan yang besar, tuannya-syaitan, masih jauh di latar belakang, tetapi terwujud kepadanya dalam dua aspeknya: seks dan kekuasaan; mereka memberinya neraka-selepas keseronokan. Kedua-dua, seks dan kuasa, mempunyai asal-usul mereka dalam misteri penciptaan. Dengan menaklukkan dan mengawalnya secara bijak, seseorang menyelesaikan masalah kewujudan dan mendapati bahagiannya di dalamnya.

Percubaan untuk mengatasi keinginan induk adalah satu cabaran dan panggilan syaitan. Tujuan seks adalah perpaduan. Untuk mengetahui perpaduan seseorang tidak boleh diatasi dengan keinginan seks. Rahsia dan tujuan kuasa adalah pencapaian kecerdasan yang membantu semua. Untuk pintar dengan cara ini seseorang mesti mengatasi dan menjadi kebal terhadap keinginan untuk kuasa. Seseorang yang dikawal oleh keinginan seks atau yang berkeinginan untuk berkuasa tidak dapat mengetahui apa kesatuan dan juga apa yang membantu kecerdasan itu. Dari pengalamannya melalui banyak kehidupan, minda mencari pembangunan, baik melalui proses intelektual atau oleh aspirasi kepada ketuhanan atau oleh keduanya. Oleh kerana minda terus berkembang dalam perkembangannya, ia bertemu dengan banyak kesulitan dan mesti meletakkan atau menundukkan banyak perangsang deria dan banyak tarikan pikiran. Pertumbuhan dan perkembangan minda yang berterusan tidak dapat dielakkan menyebabkan ia terlibat dalam perjuangan besar dengan syaitan, perjuangan dengan seks, dan selepas itu, penangkapan terakhir syaitan dengan mengatasi keinginan untuk kuasa.

Mistik dan orang bijak telah menggambarkan dan menerangkan minda yang terlibat dalam perjuangan, melalui gambaran atau deskripsi seperti Laocoon, perbuatan Hercules, mitos Prometheus, legenda bulu emas, kisah Odysseus, legenda Helen daripada Troy.

Banyak mistik yang masuk neraka, tetapi beberapa orang telah mengalah dan menundukkan syaitan. Beberapa orang sanggup atau sanggup meneruskan perjuangan selepas set pertama dan seterusnya, selepas mereka telah lebam dan terancam oleh cita-cita ganda syaitan untuk seks dan keinginan untuk kuasa, mereka telah memberikan, meninggalkan pertengkaran, dipukul , dan mereka tetap tertakluk kepada keinginan mereka. Semasa perjuangan, mereka menderita banyak taruhan ketika mereka bersedia berdiri. Setelah memberi, banyak yang menganggap mereka telah ditawan kerana selebihnya selepas pertarungan dan kerana kejayaan tertentu yang mengikuti sebagai ganjaran untuk penyerahan selepas pertarungan. Ada yang mengutuk diri mereka sebagai pemimpi yang sia-sia dan bodoh kerana terlibat dalam usaha yang tidak masuk akal atau mustahil. Tidak terdapat tanda-tanda kejayaan ketika seseorang berjuang dan mengalahkan syaitannya dan melewati neraka. Dia tahu, dan semua butiran yang berkaitan dengannya.

Jenis kebesaran atau gelaran neraka, mengalami penderitaan atau siksaan melalui tubuh jasmani. Apabila badan fizikal berada dalam kesihatan dan keselesaan tidak ada pemikiran atau cadangan dari neraka. Zon kesihatan dan keselesaan ini ditinggalkan apabila fungsi badan tidak beraturan, kecederaan pada tubuh yang ditimbulkan, atau apabila keinginan alami badan tidak puas. Satu-satunya jenis neraka fizikal yang mungkin bagi manusia untuk mengalami dirasakan semasa hidup dalam dunia fizikal ini. Manusia mengalami neraka fizikal akibat kelaparan dan kesakitan. Apabila makanan diperlukan oleh kelaparan badan bermula, dan kelaparan menjadi lebih kuat apabila tubuh ditolak makanan. Badan yang kuat dan sihat lebih mudah terdedah kepada rasa lapar daripada yang sudah kurus dan sudah haus. Sebagai makanan ditolak badan dan badan itu menangis untuk makanan, minda terkesan dan menggiatkan kelaparan dengan memikirkan makanan yang tidak ada. Kerana fikiran terus memikirkan penderitaan tubuh semakin meningkat, dan hari demi hari tubuh menjadi lebih tajam, dan liar. Kelaparan menjadi kelaparan. Tubuh menjadi sejuk atau demam, lidah kering sampai tubuh menjadi kerangka semata-mata dan sementara itu pikiran membuat penderitaan tubuh lebih kuat dengan memikirkan keinginan tubuh. Seseorang yang menghasilkan penderitaan dengan puasa secara sukarela tidak mengalami neraka kecuali dalam fase yang paling ringan, kerana puasa adalah sukarela dan untuk tujuan tertentu dan dimaksudkan oleh fikiran. Dalam puasa secara sukarela, minda tidak menggiatkan kelaparan dengan memberi laluan kepada kerinduan makanan. Ia menentang pemikiran dan menggalakkan tubuh untuk bertahan untuk jangka masa yang dimaksudkan, dan selalunya minda memberitahu tubuh bahawa ia akan mempunyai makanan apabila puasa berakhir. Ini agak berbeza dari neraka yang dilanda kelaparan.

Orang yang sihat tidak mula memahami apa yang sakit sakit fizikal sehingga dia mempunyai beberapa pengalaman seperti sakit gigi melompat. Jika dia mempunyai mata yang diukur, rahangnya hancur, pernafasan menjadi sukar; jika dia jatuh ke dalam tong asid mendidih atau kehilangan kulit kepala, atau jika dia mempunyai kanser makan di tekak, semua kejadian penderitaan yang disebabkan oleh kemalangan yang disebut dan yang mana surat khabar itu penuh, apa-apa pengalaman itu akan meletakkan satu di dalam neraka . Kekerapan nerakanya akan mengikut perasaan dan keupayaannya untuk menderita, serta mengukuhkan penderitaan badan dengan minda yang mengerikan dan bimbang, seperti halnya dengan mangsa penyelewengan Sepanyol. Mereka yang melihatnya tidak akan mengenali neraka, walaupun mereka dapat bersimpati dan melakukan apa yang mereka dapat. Untuk menghargai neraka dia mesti dapat meletakkan dirinya di tempat penderita tanpa diatasi oleh kesakitan. Selepas itu, orang yang menderita neraka semacam itu boleh melupakannya, atau hanya mengingatkannya tentang hal itu.

Tidak ada perkara atau keadaan selepas mati sebagai neraka ahli teologi, melainkan penghias arkitek mampu membawa bersama dengan gambar-gambar yang dicatinya semasa kehidupan fizikalnya. Ini tidak mungkin; tetapi walaupun dapat, orang lain daripada dia tidak akan mengalami mereka. Gambar hells hanya wujud untuk yang dicat mereka.

Kematian adalah semulajadi seperti kelahiran. Negeri-negeri selepas kematian adalah semulajadi dan berturut-turut sebagai peringkat berturut-turut pertumbuhan tubuh jasmani. Perbezaannya ialah, sejak kecil hingga matang, ada satu kumpulan, yang datang bersama-sama, semua juzuk manusia; sedangkan, pada atau selepas kematian terdapat pemisahan yang beransur-ansur oleh minda semua bahagian kotor dan rasa, dan kembali ke kesucian ideal asli.

Fikiran yang berpegang teguh kepada sensasi daging dan mengambil kegembiraan terbesar dalam diri mereka akan mempunyai neraka yang paling teruk. Neraka terletak pada pemisahan pikiran dari keinginan dan sensasi, dalam keadaan mati setelah. Neraka berakhir apabila minda memisahkan diri dari keinginan sensual yang berpaut padanya. Pada kematian ada kadang-kadang, tetapi tidak selalu, kesinambungan identiti sebagai orang yang sama akal seperti dalam kehidupan fizikal. Sesetengah minda tidur sesaat selepas kematian. Minda keperibadian yang berpegang pada gagasan bahawa mereka terdiri dari dan bergantung pada deria memiliki neraka yang paling hebat. Setelah kematian maut bermula sebaik sahaja pikiran itu bebas dari tubuh jasmani dan berusaha untuk memberi gambaran kepada ideal masa hidupnya yang mendominasi. Kehendak hidup ini, diperkuat oleh semua keinginan yang lebih rendah, mendakwa perhatian fikiran dan berusaha untuk memaksa akal untuk mengakui dan mengakui kesetiaan. Tetapi minda tidak boleh, kerana ia adalah alam yang berbeza dan ia mencari kebebasan dari keinginan seperti tidak sesuai dengan beberapa ide yang dipegang semasa dalam hidup tetapi yang tidak dapat memberikan ekspresi penuh. Neraka berlangsung hanya untuk tempoh yang diperlukan oleh minda untuk membebaskan diri dari keinginan yang menghalanginya, fikiran, dari mencari alamnya sendiri. Tempoh mungkin tetapi seketika atau mungkin tempoh yang lama. Tempoh, persoalan tempoh neraka, adalah yang menimbulkan impian teolog yang abadi atau tidak berkesudahan. Ahli teologi menganggarkan tempoh neraka menjadi tidak berkesudahan-sebagai perpanjangan taksiran masa beliau dalam dunia fizikal. Masa fizikal, atau masa dunia fizikal, tidak wujud di mana-mana selepas keadaan mati. Setiap negeri mempunyai ukuran masa sendiri. Mengikut intensiti sensasi keabadian atau tempoh yang sangat besar mungkin kelihatan seperti beberapa saat, atau seketika dapat diperluas ke keabadian. Untuk aksi yang cepat tindakan yang menyeluruh, keabadian neraka mungkin pengalaman sesaat. Fikiran yang bodoh dan bodoh mungkin memerlukan tempoh neraka yang panjang. Masa adalah misteri yang lebih besar daripada neraka.

Setiap minda sendiri bertanggungjawab untuk neraka yang panjang atau pendeknya selepas kematian serta dalam kehidupan. Sepanjang tempoh selepas kematian dan sebelum dia dapat melampaui neraka, fikiran mesti bertemu dan mengatasi syaitan. Sebanding dengan kekuatan minda dan ketetapan pemikiran, syaitan akan mengambil bentuk dan dirasakan oleh minda. Tetapi syaitan tidak boleh berbentuk jika fikirannya tidak dapat memberi dia bentuk. Syaitan tidak muncul dalam bentuk yang sama untuk semua minda. Setiap fikiran mempunyai syaitan sendiri. Setiap syaitan cukup dipadankan dengan kualiti dan kuasa kepada minda masing-masing. Iblis adalah keinginan yang telah menguasai semua keinginan hidup yang baru saja berakhir, dan bentuknya adalah bentuk komposit yang terdiri dari semua pemikiran duniawi dan daging yang tidak dapat dipahami. Sebaik sahaja syaitan itu dilihat oleh minda, ada pertempuran.

Pertempuran itu bukanlah pitchforks, guruh dan kilat, api dan belerang, seperti terhadap tubuh dan jiwa. Pertarungan antara fikiran dan keinginan. Fikiran menuding syaitan dan syaitan menuduh minda. Fikiran menyuruh syaitan pergi, dan syaitan menolak. Fikiran memberi alasan, jawapan syaitan dengan menunjukkan hasrat yang dipikirkan oleh fikiran semasa kehidupan fizikal. Setiap keinginan dan tindakan yang dilakukan atau dipersetujui oleh fikiran sepanjang hayat itu diinspirasikan dan terkesan pada fikiran. Keinginan itu menyebabkan siksaan. Kesengsaraan ini adalah neraka dan belerang dan siksaan yang telah diputar oleh ahli teologi ke dalam helah teologinya. Iblis adalah tuan-keinginan hidup, dipangkas ke dalam bentuk. Banyak bentuk yang diberikan gereja-gereja yang berbeza kepada dajal-dajal mereka adalah disebabkan oleh pelbagai syaitan dan keinginan, diberikan bentuk selepas kematian oleh banyak minda individu.

Sesetengah agama zaman kita tidak sepatutnya menjadi orang yang sudah tua. Sesetengah agama lama membenarkan minda itu keluar dari neraka agar ia dapat menikmati ganjarannya untuk kebaikan yang telah dilakukannya semasa dalam kehidupan fizikal. Satu denominasi agama Kristian memegang syaitannya dan membolehkan manusia keluar dari neraka, jika sahabatnya akan membayar denda dan nasihatnya kepada gereja. Tetapi tiada kes akan diambil untuk mana-mana lelaki yang tidak cukup cerdik untuk masuk ke gereja itu sebelum dia meninggal dunia. Dia mesti kekal di neraka sentiasa, dan syaitan boleh lakukan dengannya seperti yang dikehendaki, jadi mereka berkata. Denominasi lain mengurangkan pendapatan mereka dengan menjadi lebih tegar dalam keputusan mereka. Tidak ada perniagaan atau cara lain dari neraka mereka. Sekiranya anda masuk, anda mestilah masuk. Sama ada anda masuk atau keluar bergantung kepada sama ada anda tidak percaya atau mempercayai kepercayaan setiap gereja-gereja tersebut.

Tetapi apa jua yang boleh dikatakan oleh gereja, hakikatnya adalah bahawa selepas syaitan, keinginan dalam bentuk, telah menunjukkan dan menuduh pikiran semua kesalahan yang telah dilakukannya semasa hidup, dan setelah fikiran telah mengalami siksaan yang disebabkan oleh keinginan yang membakar, maka syaitan tidak dapat lagi memegang pikiran, perusahaan bagian pikiran dan ada penghujung neraka itu. Fikiran terus berjalan untuk menikmati masa rehat atau bermimpi melalui cita-cita, persediaan untuk kembali ke dunia fizikal untuk memulakan satu lagi masa persekolahan di kelasnya dalam kehidupan. Syaitan tetap dalam keadaan keinginannya untuk sementara waktu, tetapi keadaan itu bukanlah neraka untuk keinginan itu. Tidak fikiran, syaitan tidak dapat meneruskannya sebagai satu bentuk dan begitu juga secara beransur-ansur diselesaikan ke dalam keinginan tertentu daya yang dia dibentuk. Itu adalah akhir dari syaitan itu.

Neraka dan syaitan itu tidak boleh dianggap dengan ketakutan dan gementar. Neraka dan syaitan harus dipikirkan oleh semua orang yang dapat berfikir dan yang mempunyai kepentingan dalam asal usulnya dan masa depannya. Dia adalah seorang yang bugaboo kepada mereka yang masih mengalami sentuhan yang diberikan oleh minda mereka dengan latihan awal. Kita mungkin yakin jika neraka dan syaitan itu wujud kita tidak dapat melepaskan mereka dengan cuba melarikan diri dan tetap tidak mengenalinya. Semakin banyak yang tahu tentang syaitan dan neraka semakin kurang dia takut kepada mereka. Abaikan mereka jika kami suka, tetapi mereka akan berterusan sehingga kami mengenali mereka dan menghapuskannya.

Tetapi mengapa minda menderita neraka, dan apakah tujuannya? Fikiran menderita neraka kerana ia tidak mencapai penguasaan atas dirinya sendiri, kerana fakultasnya tidak dikembangkan, diselaraskan dan disesuaikan dengan satu sama lain, kerana ada di dalamnya yang jahil, yang bertentangan dengan ketertiban dan keharmonian, yang tertarik kepada sensasi. Fikiran akan tertakluk kepada neraka sehingga ia mengembangkan dan menyesuaikan fakultasnya, menggantikan kejahilan dengan pengetahuan dan mencapai penguasaannya sendiri.

Tujuan dunia dan keinginan, iblis, adalah untuk menjalankan dan mendidik fikiran dengan memberikan pengalaman melalui sensasi, sehingga dapat membedakan antara tindakan fakultasnya sendiri dan hasil sensasi, dan dengan mengatasi perlawanan yang ditawarkan oleh keinginan fakulti minda berkembang, dan sehingga fikiran akhirnya tiba pada pemahaman dan penguasaan dirinya dan dari penguasaan dirinya sendiri, kepada pengetahuan itu sendiri, dan kebebasan. Tanpa pengalaman, tiada sensasi; tanpa sensasi, tiada penderitaan; tanpa penderitaan, tiada rintangan dan tanpa penentangan tanpa penguasaan diri; tanpa penguasaan, tidak ada pengetahuan; tanpa pengetahuan, tidak ada kebebasan.

Neraka diberikan kepada minda dengan keinginan, yang merupakan kekuatan haiwan yang buta dan jahil dan yang menginginkan sentuhan pikiran, karena ekspresi melalui sensasi dapat dipergiat hanya oleh pikiran. Keinginan melegakan kesakitan seperti kesenangan, kerana ia memberikan sensasi, dan sensasi adalah kegembiraannya. Sensasi tidak menggembirakan minda, minda yang lebih tinggi, tidak dijelmakan.

Neraka adalah medan pertempuran fikiran dan keinginan. Neraka dan keinginan bukan sifat fikiran. Jika minda adalah sifat keinginan maka keinginan tidak akan memberi neraka atau penderitaan kepada pikiran. Fikiran mengalami neraka kerana ia adalah berbeza dan tidak sama dalam jenis seperti neraka yang dibuat. Tetapi ia menderita kerana ia telah mengambil bahagian dalam tindakan yang mengakibatkan neraka. Penderitaan fikiran berlangsung sepanjang tempoh yang diperlukan untuk memisahkan diri dari apa yang berbeza dari jenisnya. Dalam membebaskan diri dari keinginan dan neraka selepas kematian, ia tidak akan mendapat kebebasan selama-lamanya.

Alasan mengapa minda mesti dihubungi dan bekerja dengan keinginan, yang berbeza dari dan bukannya, adalah terdapat kualiti dalam salah satu fakulti fikiran yang bersifat keinginan. Kualiti ini adalah fakulti gelap fikiran. Fakulti fikiran yang gelap adalah bahawa dalam dan minda dengan keinginan yang menarik pikiran. Fakulti gelap adalah fakulti fikiran paling tidak teratur dan salah satu yang membuat penderitaan mungkin kepada minda. Fikiran tertarik kepada keinginan kerana fakulti gelap fikiran. Kehidupan sensual dan sensual dalam badan jasmani, dan prinsip keinginan universal, mempunyai kuasa atas minda. Apabila fikiran menaklukkan dan mengawal fakulti gelap, keinginan tidak akan berkuasa atas minda, syaitan akan dijinakkan dan fikiran akan menderita tidak lagi neraka, kerana tidak ada apa-apa di dalamnya yang dapat dibakar api neraka.

Kebebasan dari neraka, atau syaitan, atau penderitaan, hanya dapat dicapai ketika berada di dalam tubuh jasmani. Neraka dan syaitan diatasi oleh pikiran setelah mati, tetapi hanya untuk sementara waktu. Pertempuran terakhir mesti diputuskan sebelum kematian. Sehingga pertempuran terakhir telah diperjuangkan dan dimenangi, minda tidak dapat mengetahui dirinya sebagai kebebasan yang terus-menerus sedar. Setiap minda akan terlibat dalam kehidupan seharian fizikal dalam perjuangannya untuk kebebasan. Ia mungkin tidak berjaya dalam kehidupan itu, tetapi pengetahuan yang diperoleh melalui pengalaman perjuangannya akan menambah kekuatannya dan menjadikannya lebih sesuai untuk perjuangan akhir. Dengan usaha yang berterusan akan ada perjuangan akhir dan ia akan menang dalam perjuangan itu.

Keinginan atau syaitan tidak pernah menggesa perjuangan akhir. Apabila minda sudah siap, ia bermula. Sebaik sahaja fikiran menentang didorong oleh keinginan dan enggan menyerah kepada mana-mana nafsu yang secara semula jadi tahu ia tidak akan menyerah, maka ia masuk neraka. Neraka adalah keadaan penderitaan dalam usaha untuk mengatasi kejahilannya sendiri, untuk memperoleh penguasaan diri dan pengetahuan. Ketika minda berdiri dan tidak menghasilkan, syaitan menjadi lebih aktif dan menggunakan kambingnya dan kebakaran neraka membakar lebih banyak. Tetapi melainkan jika pertarungan itu sepenuhnya diberikan, api akan disalurkan lagi oleh penyesalan, penyesalan dan penderitaan minda kerana telah menghasilkan dan kegagalannya kelihatan. Memandangkan ia memperbaharui perjuangan atau terus berdiri, semua deria dikenakan cukai ke hadnya; tetapi mereka tidak akan pecah. Segala kesilapan dan naluri dan penyebab yang disebabkan oleh usia keinginan akan muncul di jalan minda dalam "keturunan "nya ke dalam neraka. Kebakaran neraka akan meningkat dengan intensiti kerana pikiran terus menahan mereka atau bangkit dari mereka. Memandangkan minda itu enggan memberikan kepuasan atau memberi jalan kepada setiap cita-cita yang memanggilnya, dan kerana ia enggan menyerah kepada kegilaan atau kerinduan seks, pembakarannya menjadi lebih sengit dan sengit dan kebakarannya kelihatan seperti terbakar. Tetapi penderitaan tidak berkurang, kerana di tempatnya ada kekosongan dan perasaan dibakar dan tidak ada cahaya, yang mengerikan sebagai api paling hangat. Seluruh dunia menjadi neraka. Ketawa seperti kekasaran kosong atau mengerang. Orang mungkin kelihatan seperti maniak atau orang bodoh yang mengejar bayang-bayang mereka atau terlibat dalam permainan yang tidak berguna, dan kehidupan sendiri seolah-olah telah menjadi kering. Namun, walaupun saat ini kesengsaraan yang paling sengit, fikiran akan tahu bahawa ia dapat menahan semua ujian, cobaan dan kesusahan apa pun sekalipun, dan itu tidak akan gagal, jika tidak akan menghasilkan, dan itu akan diatasi jika akan tahan.

Syaitan yang akan diperjuangkan bukanlah dalam tubuh wanita atau lelaki lain. Syaitan yang akan diperjuangkan dan diatasi adalah dalam tubuh seseorang sendiri. Tidak ada orang lain atau tubuh daripada diri sendiri yang akan disalahkan oleh orang yang telah mencabar syaitan dan telah memasuki neraka. Idea sedemikian adalah silap mata iblis, yang cuba untuk membuang minda dari landasan dan untuk menghalang orang yang memerangi syaitan yang sebenarnya. Apabila seseorang menyalahkan yang lain untuk apa yang dia menderita, itu pasti tidak menentang pertarungan yang benar. Ia menunjukkan bahawa dia cuba melarikan diri atau melindungi dirinya dari api. Dia menderita kebanggaan dan egotisme, atau penglihatannya terlalu awan dan dia tidak boleh terus bertempur, jadi dia lari.

Fikiran akan tahu bahawa jika ia menghasilkan dan memberi jalan kepada deraan deria atau kepada cita-cita untuk kuasa, ia tidak dapat dalam kehidupan fizikal itu menjadi abadi dan mendapat kebebasan. Tetapi minda yang siap tahu bahawa jika ia tidak akan menyerah kepada deria atau cita-cita, bahawa ia akan dalam kehidupan itu menundukkan setan, memadamkan neraka, mengatasi kematian, menjadi abadi dan memiliki kebebasan. Selagi fikiran boleh menderita neraka tidak sesuai untuk menjadi abadi. Bahawa dalam minda atau fikiran atau dengan pikiran yang dapat menderita api neraka tidak dapat menjadi abadi dan harus dibakar untuk pikiran menjadi sadar abadi. Neraka mesti dilalui dan kebakarannya mesti dibakar sehingga semuanya terbakar yang dapat dibakar. Kerja ini hanya boleh dilakukan oleh lelaki secara sukarela, secara sedar dan bijak dan tanpa penomboran. Tiada kompromi. Neraka beckons tidak lelaki dan dijauhi oleh kebanyakan lelaki. Mereka yang bersedia untuk itu akan masuk dan mengatasinya.

Dalam nombor Disember, Editorial akan mengenai LANGKAH.